Sunday, January 9, 2011

Muscat Day 8


Rafif, si Aa, di bawah tulisan IP4, deretan paling atas, ke 2 dari kanan. Si muka sipit poni kaos putih.

Nganter si Aa Dede ke sekolah. Wuih cool banget. Semuanya menyenangkan. Gurunya semua bule (pasti Lescha suka banget juga). Temennya dari seluruh penjuru dunia, Afrika, Asia, Amerika, Eropa. Gak melulu hapalan tapi juga diajarin untuk kreatif dan kritis dan aktif. Pengen poto-poto tapi gak enak lagi rame gitu bel masuk. Di luar kelas tuh udah ada deretan loker sama gantungan buat tas buat tiap orang. Anak-anak yang udah agak gede sih uda lancar aja naro semua barang bawaan mereka di tempat masing-masing. Anak yang masih agak kecil diajarin untuk mandiri. Ada gambar peta dunia nunjukkin negara dari masing-masing anak (anak lima tahun uda belajar geografi dengan asoy).

Gw boro-boro jago boso bule pas umur tujuh tahun

Beneran kan gw diliatin sama orang Arab! Ada yang nengok sampe dua kali gitu, tapi orang India. Berasa di adegan Kuch Kuch Hota Hai gitu kali ye pas Tina dateng menghebohkan sekolah.

Huwaduh. Gw jadi bingung kan mau GR apa ngeri. Jadinya tuh beneran pengen bertingkah laku seperti muslimah ideal. Menjaga pandangan. Wekeke. Tapi ada juga sih orang Arab yang baik. Tiba-tiba ada bapak tua tersenyum dan memberi salam ke gw (Assalamu'alaika, bukan nyodorin tangan buat salaman) dan bertanya, "Malaysia?". Kebetulan gw lagi pake kerudung yang mungkin bikin keliatan jadi orang Malaysia kali ya. Tapi cuma bapak itu doang yang ketauan ngeliatin dengan alasan yang oke. Nyem. Yang pasti, biar siap-siap sih pokoknya jangan tebar senyum penuh pesona menggoda soalnya:
1. Orang Indo lumayan jadi kaum marjinal
2. Ntar disangka murahan ato bisa 'dipake' *katanya banyak yang begitu*

Oiya, beberapa hal yang sangat gw banggakan dari Indonesia:


gak ada yang jual satuan, minimal paket lima biji ato bahkan paket 20 bije. Ada rasa spicy tomato, soto, chicken pepper
Seseorang yang dihindari di Indonesia tapi dicari di Muscat,
Last, jawaban untuk Aghnia mengapa pacarnya om Tangyong itu berkulit cokelat. Buat Omo, dirt is good, dirt is my friend, dirt is me. Piss ah.

3 comments:

Seeta Caesarianey said...

ARIEL TERKENAL DI MUSCAT???
aaahh so proud~ ><

mau dong liat sekolahannya si Aa~

eh nien siapa tau temen2 skolah si Aa punya kaka cowo~
kenalaaannn...

Rizuka said...

OMO
paling ROFL
wakakakakk

Yuni Winingsih said...

HAHAHHAHAH
OMO AMA ARIEL mantep :DD

for me international bla bla bla, tujuh taun? masih maen congklak tu gua. sekarang disuruh nulis begonoan juga kagak bisa.

 
design by suckmylolly.com