Wednesday, January 26, 2011

Muscat Day 25

Hari ini ngiter-ngiter ke arisan sama syukuran kelahiran bayi, acara temen-temen teteh. Diiming-imingi banyak makanan, gw ikut aja. Komentar yang paling membosankan adalah,

"Ini, adeknya? Beda ya. Adeknya lebih gede."

Gw tersenyum sopan aja sambil ngunyah risol dua biji. Untung risolnya enak.

Komentar yang sama dilontarkan waktu kakak gw yang bikin acara. Entah karena faktor tuan rumah, banyak yang menambahkan kata "adiknya cantik ya! Cantik ya! Cantik ya!". Iya memang, mbak.

Biarin aja ah, yang penting sehat. Siapa yang mau bikin revolusi baru soal fashion? Kita ganti tren dari model kurus kering jadi gendut basah.

Anyway, akhirnya tadi ketemu sama temen seumuran! Dia juga lagi liburan. Bedanya, yang kerja disini tuh orang tuanya. Sekeluarga di Oman, dia sendirian di Bogor. Yaudah lah kita langsung mengobrol dengan seru (biasanya gw cengo di tengah kerumunan ibu-ibu). Ternyata dia juga merasakan pengalaman disangka TKW di bandara waktu berangkat sendirian. Terus seremnya, dia juga pernah diikutin sama orang Arab waktu lagi sendirian di pameran. Si Arab bilang, "Apa kabar? Phone number?". Dia langsung ngibrit nyari emak bapaknya. Duh, serem deh kalo disangka cewek nakal. Nasib generalisasi imej buruk yang dilakukan segelintir orang sahadja. Hiks. Ternyata abis itu dia punya ide yang sama kaya gw biar disangka turis. Bawa kamera!


Koran di Muscat mungkin udah mendekati ciri-ciri koran ideal versi kuliah jurnalisme. Isinya itu informasi buat pembacanya, hampir semuanya berita positif. Maklum lah ye orang Muscat cuma dikit, kagak kaya Jakarte. Semua event diliput, ada beberapa halaman isinya foto-foto tiap event di Muscat. Gak cuma yang isinya Omani, acara British Council dan bebulean juga ada disini. Hampir gak ada berita kriminal, hebat lah. Beneran kaya koran komunitas, semua berita tentang Muscat ada disitu. Bakal ada omanwall.com lah (facebook ala Oman), info tentang Muscat Festival, birthday wishes Omani (ada foto anak-anak yang ulang tahun, ortunya submit poto ke koran), rubrik interaktif (kirim foto bagus nanti dimuat, kirim tulisan) dll.

Ada juga berita yang cukup menggelitik, yaitu soal sampah di pantai. Dua halaman penuh isinya protes soal keberadaan sampah dari para campers. Ketika gw liat foto sampahnya... Alamak. Itu mah tergolong bersih banget kali kalo di Pantai Jakarta. Ada foto yang isinya cuma satu bungkus chiki di laut. Bandingin lah sama sampah di danau UI yang ampe kaya pulau. Hauuu.

Begitulah kawan jurnalisme, mau baca koran yang menyegarkan pikiran dan tidak menakut-nakuti (berita kriminal, kejahatan, pembunuhan, gosip)? Silakeun baca koran disini.


Ada surat pembaca yang komplain masalah plastik supermarket. Pertama kali belanja di supermarket, gw kaget karena mereka boros banget pake plastik. Kalo di Kerpur Tamini Square kan satu plastik tuh beneran diatur isinya sampe penuh. Lah disini cuma asal cemplung satu-dua barang, ganti lagi plastiknya. Alhasil kalo beli setroli penuh, lo bisa dapet plastik ampe belasan atau dua puluhan. Gokil deh mentang-mentang negara tajir.

Masih berhubungan dengan negara tajir dan jumlah penduduk yang sedikit. Negara itu sangat melindungi penduduknya. Segala hal dilakukan untuk mencegah kecelakaan dan kematian. Contohnya adalah peraturan di kantor ipar. Di dalam komplek kantor dan perumahan (untuk karyawan kantor), nyetir mobil maksimal 60km/h (kalo ga salah). Kalo ketahuan melanggar sampe tiga kali... orangnya dipecat dari kantor. Serem ga?

1 comment:

seeta said...

mau liat dong koran muscat, bawa pulang 1 yaaa~

 
design by suckmylolly.com