Sunday, January 30, 2011

Muscat Last Day

I am home! Gak kerasa sama sekali menghabiskan waktu sebulan di rumah teteh. Gw udah kangen para ponakan lagi! Terutama si kecil Malikah yang makin cantik setelah hidungnya bersih dari ingus.
ini adalah catatan dari hari-hari terakhir di Muscat, Abu Dhabi, dan Cengkareng.

Day 27

Hari kamis dan jumat adalah hari libur nasional. Waktunya jalan-jalan!

Wadi Bani Khalid.
Wadi Bani Khalid bagian lembah,
Wadi artinya penampungan air lah. Berhubung tak ada sungai disini, jadi air itu asalnya dari laut atau hujan. Segala sesuatu yang berbau air itu sesuatu yang luar biasa deh. Misalnya, waktu di jalan ngelewatin danau, kakak gw nunjuk-nunjuk heboh.

"itu wadi! itu wadi!"
Terus kenapa? Ingat, ini timur tengah dimana minyak lebih murah daripada air. Duh maklum kebiasaan kebanjiran di kala SMP dan SMA, jadinya liat kubangan air ya biasa saja. Aheu.

Oiya, beberapa hari lalu turun hujan di Muscat. Mungkin gw itu pembawa berkah kali ye buat kalangan Arab. Wekeke. Rekor hujan dalam setahun, menurut kakak gw, kurang dari 1o kali. Sekalinya hujan ya banjir deh, makanya sekolah pun libur. Orang-orang pada main hujan. Sayangnya gw tidak bisa menyaksikan hal itu karena perumahan kakak gw isinya ekspatriat yang gak doyan mandi hujan.

Oke, kembali ke Wadi Bani Khalid. Perjalanan selama tiga jam melewati jalanan yang pinggirnya pasir dengan unta di kejauhan, lahan hijau, gunung pasir, gunung batu, tidak ada manusia. Walaupun terpencil gitu, jalannya bagus banget. Jalan tol Jakarta kalah deh alusnya.Disini, kecepatan 120km/jam terasa pelan.

Depan gunung, pinggir pasir dan gunung pasir dan kadang unta


Gw heran, kok di daerah tak berpenghuni jalannya bagus banget? Inilah salah satu kerjaan Sultan Qaboos, dimana-mana dibangun jalan raya biar aksesnya mudah. Pas gw lewat jalanan menyeramkan (gak kebayang kalo mogok di jalan, beneran sendirian) di kejauhan terlihat traktor-traktor yang sedang menggerus gunung untuk dibangun jalan raya. Begini nih contoh pemimpin yang gak didemo rakyat walau udah berkuasa puluhan tahun. Pokoknya, kemana pun kau ingin pergi, hampir bisa dipastikan jalannya lancar dan bagus.

Setelah menempuh tiga jam yang diselingi kepanikan takut nyasar (gak ada mobil lain di jalan) akhirnya pemandangan gunung pasir berganti rumah-rumah dan pepohonan. Sampailah kami di Wadi Bani Khalid yang hijau! Ajaib deh ada mata air dan pohon-pohon yang rimbun, termasuk pohon pisang.

Pemandangannya? Luar biasa. Angin sejuk dikombinasikan dengan panas matahari menyengat. Bebatuan dikombinasikan dengan wadi dan air terjun kecil. Model wadi mengingatkan gw sama Green Canyon Pangandaran. Kalo di Pangandaran kita harus berenang untuk sampe ke ujungnya (pengalaman hampir mati), kalo di Wadi Bani Khalid kita harus jalan kaki lewat batu-batu terjal. Jangan pake sepatu cantik kalo mau ke WBK. Bisa kepeleset dan jatuh ke onak berduri, kalo apes ya jatuh ke dalam wadi yang letaknya jauh di bawah bebatuan.

Gw cukup ngos-ngosan jalan kaki, tetapi malu hati karena disusul oleh rombongan kakek-nenek bule. Gile lo, mereka fisiknya fit banget. Pasti karena mereka sering olahraga deh. Soalnya gw bosen banget liat bule jogging. Tuh kan mereka freak jogging karena jarang dapet sinar matahari. Kalo gw males banget jogging, jalan kaki dikit ke tukang ojek aja udah keringetan dan kepanasan. Memang, ternyata sifat manusia itu tergantung iklimnya.


Kiri: Pemandangan mata air dari sudut pandang gw Kanan atas-bawah: Fish therapy gratis, Sebening ini airnya
Sampailah gw ke mata air yang luar biasa bening! Air bening banget nget nget, gw bisa liat ikan-ikan kecil berenang kesana kemari. Capek, gw taro kaki ke dalem air. Tiba-tiba ikan mengerubung. Ah! Free Fish Therapy! Kulit mati gw dimakan ikan. Terasa sangat menggelitik. Di saat para Omani dan bule berenang, gw duduk di batu sambil mencelupkan kaki dan cekikikan sendirian. Rasanya gak mau kemana-mana, air bening dan free fish therapy bikin betah!

Ga Nyambung Jek!
Waktu lagi istirahat di gazebo, gw ketemu sama rombongan ibu bercadar dan anak-anaknya yang mengenakan pakaian tradisional Oman, motif bunga-bunga dengan warna gonjreng. Bagaikan pinguin di gurun pasir, gw adalah pusat perhatian bagi mereka. Diliatin sedemikian rupa, gw cukup merasa grogi. Demi memecahkan kesunyian, gw sok akrab. Minta ijin mau foto anaknya. Sang ibu bercadar gak ngerti bahasa Inggris. Gw ulang lagi pake bahasa tarzan. Tunjuk kamera, tunjuk anak, pencet shutter. Si ibu menggeleng. Gw takut dipenjara kalo maksa mau moto. Gw diem. Si anak tiba-tiba pindah tempat, duduk sendirian. Gw diem. Anak lelaki kecil (adiknya) berdiri di depan gw, nyerocos bahasa Arab. Gw diem dan cengo sambil bilang, "gw gak ngerti deh.". Gw diem lagi. Si anak kecil nyerocos lagi. Kali ini gw liat si anak ceweknya yang seakan berharap ingin difoto. Gw bertanya lagi (dengan bahasa isyarat) ke ibunya. Ini beneran boleh difoto? Ibunya menggoyangkan kepala tanda setuju. Gw sempet ragu karena goyangan kepala Omani tuh kaya goyang kepala India, kalo di Indonesia sih kaya menggeleng tanda gak setuju. Jadi gw takut salah mengartikan, itu dia menggeleng setuju atau ga setuju sih?

Pelan-pelan gw nyalain kamera, oh, sang Ibu gak bereaksi. Berarti daritadi si anak cewe nungguin gw moto, tapi gw kaga ngarti dan malah diem aja. Alamakjang. Bilang dari tadi kek (padahal uda bilang tapi gw ga ngerti).

Setelah foto, gw ngacir karena bapak-bapak Omani udah mulai mendekati Gazebo. Antara takut merasa jadi pinguin lagi dan takut dipenjara karena udah moto anaknya (walo uda dapet ijin dari si ibu).


Day 28



Foto diambil oleh mas Budi

Atas: Air laut dingin yang bening
Bawah ki-ka: Malikah takut dikubur pasir-gunung batu di latar belakang




Telat banget sih, baru sekarang sempet ke PDO Recreational Center. Letaknya berdekatan dengan rumah. Isinya berbagai macam fasilitas olahraga termasuk mancing, jadi ada pantai pribadi. Lumayan gede untuk dilihat mata dari ujung ke ujung. Bersih banget, masih banyak burung-burung gitu. Burung gagak sama camar. Jadi di pasir selain jejak orang (cuma sedikit) banyak juga jejak burung. Kalo di Indonesia suara gagak jadi hal yang menyeramkan, di Muscat itu hal biasa. Gagak banyak banget disini.

Karena akses masuk PDO RC terbatas, pantainya sepi banget. Berasa milik sendiri deh. Waktu pagi-pagi kesana, gak ada orang sama sekali. Menjelang siang mulai rame lah para bule yang ingin berjemur. Cuma keluarga gw yang berteduh di siang yang terik. Bikini berseliweran. Ibu-ibu bule berperut lebih rata dari gw berseliweran.

Air laut bening, dasarnya keliatan batu-batu karang tumpul dan kadang ada ikan di pinggir laut. Ceritanya sih pengen snorkeling, tapi saya gak bisa berenang dan dasar karang sakit di kaki. Bisa sih pake sepatu snorkeling, tapi berhubung murmer, pake sendal jepit. Hasilnya? Kebawa ombak. Dan gw malah sibuk mencari sendal jepit.

Day 29 Muscat Festival


Aa ulang tahun ke-8 hari ini. Mengingat masa lalu, gw membuka-buka foto dia waktu umur 2 tahun dan masih bisa dijadiin boneka sama gw. Disuruh monyong, langsung monyong. Suruh loncat, langsung loncat. Suruh nyanyi, langsung nyanyi. Menggemaskan. Kalo sekarang, dia udah mengkritik waktu gw ngomong 'Dad', katanya harus 'Ded'eh'. Gw Soalnya pelafalan gw itu jadinya (buat dia) 'Dead'. Ponakanku sudah pintar.

Muscat Festival bertempat di Marah Land (taman bermain) deket rumah. Pas gw dateng sore, masih sepi banget. Cuma ada pameran mobil. Suasananya mirip PRJ. Gw pikir ini acara sampah banget, masa cuma pameran mobil? Ternyata gw salah besar. Setelah berjalan jauh, ketemulah bangunan mirip kastil. Ohohoho. Disitulah letak Heritage Culture, atau apalah itu, isinya stand-stand dari berbagai negara. Kebanyakan dari negara Afrika, Arab, India, sampe Rusia. Belahan benua yang berdekatan itu lah. Dari Rusia, Tunisia, sampe negara yang gw baru denger namanya. Luar biasa berguna buat gw yang jelek di geografi. Gw jadi inget/tahu kalo:

1. Maroko itu di Afrika Selatan. Ilmu ini gw dapat ketika mampir di stand yang keterangannya bahasa Arab. Ada pin tulisan Marocc. Si penjaga stand bilang, yeah, Maroko, South Africa! Terus abis itu dia nyerocos bahasa Perancis.

2. Tunisia memakai bahasa Perancis dan Arab. Waktu dateng ke stand Tunisia ceritanya mau basa-basi nanyain barang yang dijual. Eh si mas penjaga stand bingung karena gw ama emak gak bisa bahasa Arab. Dia nyerocos pake bahasa prancis, gw bales pake Inggris dan Indonesia. Terus say bye bye aja.

3. Rusia itu cantik-cantik dan lucu-lucu barangnya. Tadinya mau poto bareng tapi jutek deh si mbak-mbaknya.

4. Kyrgyztan. Baru tau lah. Ato baru inget. Pecahan soviet katanya. Mukanya kaya orang Mongol, sipit-sipit. Kerajinannya juga bermuka sipit. Mengingatkanku pada Putri Huan Zu waktu kedatengan tamu Mongol.

Beberapa stand yang berkesan adalah,

1. Rusia. Ada seorang ibu di usia senja sedang merajut. Rajutannya lucu-lucu, sayangnya harus dipake di saat salju. Si ibu ini terlihat ramah, jadi gw nanya boleh ga dia gw foto bareng nyokap. Abis itu dia langsung ngasih kartu nama dan minta biar fotonya dikirimin. Sejak bertemu Oma Milka Kuburovska, gw sama nyokap berburu foto bareng sama orang-orang yang terlihat ramah dan memakai baju tradisional unik.

2. Pakistan. Ngeliat langsung pertunjukan bikin guci dari tanah liat.

3. Turki. Seorang Illumination Artist bernama Aslihan Nihan Guney sedang membuat kaligrafi. Hasil karyanya terbuat dari emas dan sutra. Gak boleh disentuh. Gw juga gak berani nanya harga karena pasti mahal bener. Pas lagi liat-liat buku kaligrafi yang tergeletak, dia bilang, 'that's my book." Kirain maksudnya itu kepunyaan dia. Taunya dia nunjuk nama pengarangnya, terus nunjuk dirinya. Ooooh dia udah nerbitin buku kaligrafi toh. Isinya keren-keren, walau gw gak ngerti karena pake bahasa Turki. Yaudah, si mbak cantik gw foto juga. Abis itu gw bilang ke dia 'Kata emak gw, ente cakep bener deh mbak.' Si mbak yang gak fasih bahasa Inggris bilang 'Syukran, syukran!' terus ngasih gw peniti lucu. Asik!

4. Palestina. Mengharukan deh, ada banner yang nunjukin gambar waktu pemuda Palestina ditabrak secara misterius. Ibu penjaga standnya sangat ramah. Kita ngobrol sebentar tentang Muslim di Indonesia yang mendukung Palestina gitu. Dia ngasih kartu nama sama nomor teleponnya, in case gw akan ke Palestina someday. Kalo ada yang mau kesana, nanti gw kasih nomornya deh. Biar bisa bantuin dia di Woman Charitable Society.


Day 30


Last day. Main sampe puas sama Malikah, packing, dan nonton Sports Day si Aa. Dasar sekolah bule, kerjaannya main musik sama olahraga. Asik banget sih, hampir lengkap kecuali pelajaran agama (kata teteh). Gerombolan anak usia 8-10 tahun, kebanyakan tentu saja bule. Sisanya Asia macam Indonesia, Malaysia, India, Brunei, dan Afrika. Gerombolan anak dibagi jadi beberapa kelompok dan mereka bermain di beberapa pos. Ada panjat-panjatan, basket, hockey, sepakbola, lempar bola, etc. Semua dibikin simpel karena buat anak-anak. Semua bertempat di lapangan sekolah yang GEDE dan playground.
Cukup banget bikin sirik dibandingkan SD gw di Bambu Apus yang kalo masuk kelas harus copot sepatu (biar lantai ga kotor) dan SD Kampung Dukuh yang kalo hujan atapnya bocor.

Malamnya, berangkat ke bandara Muscat. Bandaranya sedang direnovasi, mau diperbesar lagi karena ini bandara keciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiil banget. Tapi tetep rapi dan bersih sih.

Di bandara ini, petualangan yang baru dimulai!

Next: Berantem sama orang Arab.

Wednesday, January 26, 2011

Muscat Day 25

Hari ini ngiter-ngiter ke arisan sama syukuran kelahiran bayi, acara temen-temen teteh. Diiming-imingi banyak makanan, gw ikut aja. Komentar yang paling membosankan adalah,

"Ini, adeknya? Beda ya. Adeknya lebih gede."

Gw tersenyum sopan aja sambil ngunyah risol dua biji. Untung risolnya enak.

Komentar yang sama dilontarkan waktu kakak gw yang bikin acara. Entah karena faktor tuan rumah, banyak yang menambahkan kata "adiknya cantik ya! Cantik ya! Cantik ya!". Iya memang, mbak.

Biarin aja ah, yang penting sehat. Siapa yang mau bikin revolusi baru soal fashion? Kita ganti tren dari model kurus kering jadi gendut basah.

Anyway, akhirnya tadi ketemu sama temen seumuran! Dia juga lagi liburan. Bedanya, yang kerja disini tuh orang tuanya. Sekeluarga di Oman, dia sendirian di Bogor. Yaudah lah kita langsung mengobrol dengan seru (biasanya gw cengo di tengah kerumunan ibu-ibu). Ternyata dia juga merasakan pengalaman disangka TKW di bandara waktu berangkat sendirian. Terus seremnya, dia juga pernah diikutin sama orang Arab waktu lagi sendirian di pameran. Si Arab bilang, "Apa kabar? Phone number?". Dia langsung ngibrit nyari emak bapaknya. Duh, serem deh kalo disangka cewek nakal. Nasib generalisasi imej buruk yang dilakukan segelintir orang sahadja. Hiks. Ternyata abis itu dia punya ide yang sama kaya gw biar disangka turis. Bawa kamera!


Koran di Muscat mungkin udah mendekati ciri-ciri koran ideal versi kuliah jurnalisme. Isinya itu informasi buat pembacanya, hampir semuanya berita positif. Maklum lah ye orang Muscat cuma dikit, kagak kaya Jakarte. Semua event diliput, ada beberapa halaman isinya foto-foto tiap event di Muscat. Gak cuma yang isinya Omani, acara British Council dan bebulean juga ada disini. Hampir gak ada berita kriminal, hebat lah. Beneran kaya koran komunitas, semua berita tentang Muscat ada disitu. Bakal ada omanwall.com lah (facebook ala Oman), info tentang Muscat Festival, birthday wishes Omani (ada foto anak-anak yang ulang tahun, ortunya submit poto ke koran), rubrik interaktif (kirim foto bagus nanti dimuat, kirim tulisan) dll.

Ada juga berita yang cukup menggelitik, yaitu soal sampah di pantai. Dua halaman penuh isinya protes soal keberadaan sampah dari para campers. Ketika gw liat foto sampahnya... Alamak. Itu mah tergolong bersih banget kali kalo di Pantai Jakarta. Ada foto yang isinya cuma satu bungkus chiki di laut. Bandingin lah sama sampah di danau UI yang ampe kaya pulau. Hauuu.

Begitulah kawan jurnalisme, mau baca koran yang menyegarkan pikiran dan tidak menakut-nakuti (berita kriminal, kejahatan, pembunuhan, gosip)? Silakeun baca koran disini.


Ada surat pembaca yang komplain masalah plastik supermarket. Pertama kali belanja di supermarket, gw kaget karena mereka boros banget pake plastik. Kalo di Kerpur Tamini Square kan satu plastik tuh beneran diatur isinya sampe penuh. Lah disini cuma asal cemplung satu-dua barang, ganti lagi plastiknya. Alhasil kalo beli setroli penuh, lo bisa dapet plastik ampe belasan atau dua puluhan. Gokil deh mentang-mentang negara tajir.

Masih berhubungan dengan negara tajir dan jumlah penduduk yang sedikit. Negara itu sangat melindungi penduduknya. Segala hal dilakukan untuk mencegah kecelakaan dan kematian. Contohnya adalah peraturan di kantor ipar. Di dalam komplek kantor dan perumahan (untuk karyawan kantor), nyetir mobil maksimal 60km/h (kalo ga salah). Kalo ketahuan melanggar sampe tiga kali... orangnya dipecat dari kantor. Serem ga?

Tuesday, January 25, 2011

29 Sho!

Happy Birthday My Lovely imaginary HubbyThe Legendary Double Parka, Singer, Idol, News Anchor, Actor, Sakurai Sho.

I celebrate his day by watching the newest concert, Something boku no scenery fukei, well the title is too long i can't remember.

Some highlight from the concert:
-Bad costumes. Oh, Johnnys, they're already exist for 10 years and you still give them bad costumes? It's only gaudy but not artistic at all. Only gaudy. I hope they learn from Perfume's concert perfume. Gaudy and elegant.

-To be fair, there are some great costumes, especially for solo song. Sho's costume is cute! Like marching band uniform. Matsujun's hmmmm.... no comment. Aiba's the best!

-Great concept and medley. I will give some clue: 8 bit and circus. It's brilliant. Wondering if those are matsujun's idea.

-Listen to their newest album. I can enjoy the performance because i already listen to their album. Not bad, not bad.

This concert is great, but i think 5x10 Concert is better. Or even AAA 2008. There are many memorable performance there.

I wish I can watch the next year concert live from Tokyo Dome (or others venue). Amen.

Monday, January 24, 2011

Cooking Mama + Nagareboshi

Gw menemukan bakat baru disini: memasak.
Ya, berhubung gw gak suka bebersih atau mengurus anak (bisanya main bareng atau bikin nangis) lebih baik membuat sesuatu yang bisa dinikmati diri sendiri: makanan.

Soalnya si teteh udah ngasih fasilitas, peralatan masak lengkap, bahan buat masak lengkap dan gratis (tinggal geradakin kulkas sama comot-comot pas lagi belanja), dan gak perlu cuci piring.

Itu dia, gw suka masak tapi ga suka beresinnya. Dan bener ya, masak itu capek berdiri terus. Abis masak gw pasti ngantuk dan tidur.

Gw sudah menghasilkan:
1. Makaroni Schotel (lumayan enak).
2. Lasagna (keasinan)
3. Brownies keju kukus (enak!)
4. Risole Ragout (enak! kulitnya keasinan dikit)
5. Jagung ITC (jagung rebus yang pake keju, susu, butter). Kalo kata ponakan sih Jagung Yang Enak Banget.

Kali ini gw bisa dengan bangga bilang, tanganku bantet seperti Siska Soewitomo, begitu pula skillnya :D

Kalo mama uda punya asisten rumah tangga dan ada dana khusus untuk beli bahan masakan, gw akan masak lagi di Jakarta. Siapa mau coba? Udah ada satu orang loh yang keracunan.



Selanjutnya, didedikasikan demi tagline blog ini. Sebagai pecinta lelaki tampan, gw akan mempersembahkan rekomendasi drama yang cerita+aktornya luar biasa bagus dan tampan.

aku mau pingsan dan dipeluk Yutaka Takenouchi

NAGAREBOSHI

Another recommended drama! Kengo (Om Super Hot Ganteng Keterlaluan Yutaka Takenouchi) menolong adiknya Maria (Kitano Kie) yang butuh donor liver dengan cara kawin kontrak (dan bayar duit) dengan Risa (Aya Ueto) asalkan Risa mau mendonorkan livernya. Konflik akan seru dengan ada campur tangan dari kakaknya Risa, om berambut keriting kribo dari grup idol SMAP (Inagaki Goro).

Ini lah dorama yang gw suka. Adult love. Denotasinya loh, bukan pake konotasi negatif. Kalo drama yang anak muda/anak sekolah kan pasti ujungnya mereka akan confessed, "Daisuki! Suki!". Yaaah klise banget deh. Tapi kalo Adult love sih implisit tapi tetep sweet. Gak ada tuh confession yang klise macem drama bocah. Mantap.

Drama Highlight:
-Hottie! Yutaka Takenouchi is not fair. He can still look handsome even in his forties. Sexy voice. I will go to his home if he say 'Let's go home together'. Mungkin saja gw mau jadi istri mudanya (oke, gw belom tau status om Yutaka. Any help? yang pasti jangan sampe doi gay)
-Aya Ueto? She's always good in acting IMHO.
-Chemistry. Yutaka and Aya Ueto has good chemistry. They look good together!
-Inagaki Goro's acting! Dia bikin gw super kasihan waktu main Sasaki Fusai no Jingi Naki Tatakai. Tapi di Nagareboshi dia bikin gw kesel banget! Good actor. Mungkin lebih bagus daripada Kimutaku yang cuma akting jadi orang keren/cool/cupu tapi cool.
-Jellyfish. Suasana laut sangat kental di film ini. Ubur-ubur menjadi simbol keromantisan. Ihi! Gw sih dari dulu juga suka sama ubur-ubur *ngorek tanah mengingat masa lalu

Saturday, January 22, 2011

White Shirt

I remembered someone says this in Mannequin 5, Arashi's show.

Only good looking man look good in white t-shirt. Usually it looks boring.

At that time, Matsujun wore white T-Shirt, he looked good. Nyan!

And then, in 24th Hour television when Sho went to Romania, he wore it. And...looked GOOD.

And...Nino wore it in Freeter ie no Kau. He looked.. So so :p

Imagining Indonesian guys in white T-Shirt, all i can think is mas-mas kuli pake kaos dalem putih ngangkut karung semen.

I think i am moving on from tartan shirt to white t-shirt? :0
Ah but i still like checkered shirt with laid back look. Kyuhuhuhuh~

(himono mode: ON)

Friday, January 21, 2011

Muscat Day 19 - 20

.
Mutrah. Tempat yang dipenuhi para backpacker. Terletak di pinggir laut dekat pelabuhan Sultan Qaboos. Burung Camar terbang melayang mengikuti remah-remah roti yang dilempar orang-orang di pinggir jalan. Crut! Selagi terbang, si burung mengeluarkan kotorannya. Plung! Untungnya jatuh ke laut yang airnya jernih. Terlihat segerombol ikan yang berebutan memakan kotoran itu. Iuw.

Mutrah Souk. Pasar Mutrah. Khusus menjual suvenir oleh-oleh. Tak heran, isinya pun bebulean (bule-bule maksudnya). Saat gw melintas, para pedagang menyapa: 'Apa kabar? Apa kabar?'. Percuma saja, gw tidak berniat membeli apa pun *bokek mode:ON*


Lalu, mampir sebentar ke salah satu istana Sultan Qaboos. Bukan rumah doi, itu cuma tempat penyambutan tamu negara resmi saja. Hanya mentok sampai pagar, tak bisa berfoto dengan prajurit penjaga pagar yang mengenakan sepatu boot keren dan berparas menarik (pengaruh seragam kayanya).

Daaaaan.. naik boat di Qantab. Ya, berasa naik kapal di Pangandaran tapi lebih bersih.


Kebetulan para ponakan pake disdas buat solat Jumat. Yasudah, gw akhirnya membuat Photoshoot Disdas (gw lupa spelling yang bener: pakaian tradisional buat cowo) dan abaya. Teteh gak punya cadar/masker jadi gw gak bisa pake ala cadar. Tadinya mau foto di depan pohon kurma, sayangnya hanya ada pohon pisang (satu-satunya) di komplek rumah teteh. Yowes, sekalian bikin cover Kolak Pisang ala Nanien Sudiar.

Thursday, January 20, 2011

Muscat Day 18


Logos Hope. Floating bookshop, travel around the world. Fortunately, it came to Muscat yesterday.


Tips for Indonesian jilbaber who wants to look like a tourist in Middle East: bring camera, not only pocket camera, bring SLR!

Kebetulan lagi jeprat-jepret dalem kapal, ada segerombolan cowo ABG (SD ato SMP) make baju khas Oman yang memberi gestur ingin difoto dengan kamera yang gw pegang. Entah dia pikir gw itu volunteer Logos Hope ato emang pengen dipoto turis (lagak gw emang sok turis lah jeprat jepret pose norak). Berawal dari situ, tiba-tiba anak sekolah lain bergerombol melirik gw dan kamera. Minta dipoto juga. Remaja putri SMP kelas 9 masih berperilaku manis. Pas gw minta poto sama anak SD, alamak..cowo-cowo bocah itu langsung pada hebohan dan bahkan ada yang pengen ngerangkul gw (teteh yang moto panik, "heh, dont touch!"). Mungkin gw disangka anak SD/SMP juga kali ya sama mereka. Well, ada juga sih anak sekolah yang lebih besar,SMA gitu, tapi serem ah minta poto sama remaja laki yang lagi puber dan agak seram. Lagian jarang cewe minta poto sama cowo, ahaha!

Gw ngeri poto-poto disini, takut disangka moto cewek sembarangan terus dipenjara! Hiee.

Koleksi buku di Logos Hope lebih banyak buat anak-anak. Buku-buku lokal juga tersedia. Harganya lebih murah daripada rata-rata harga di Muscat. Kebanyakan 1-3 Riyal sahadja (25.000-75.000)Gw pernah liat majalah harganya puluhan ribu gitu lah. Gak tau deh kenapa harga buku mahal banget disini.

Sunday, January 16, 2011

Do Buy at Abu Dhabi


Find me in this crowd!

Lagi-lagi gw merepotkan kakak ipar. Karena asal nyeletuk 'masa jauh-jauh ke sini kagak jalan-jalan' beliau menyempatkan cuti untuk mengantar gw menjemput om arab yang bening di belahan dunia Emirat yang tajir, Dubai dan Abu Dhabi.

Berhubung Indonesia masih dianggap warga kelas kesekian, ngurusin visa gak bisa segampang bule yang langsung Visa on Arrival. Harus minta diurusin sama travel agent gitu, yaudah lah keluar duit buat hotel juga. Perjalanan ke utara ditempuh dengan jalan darat. Lumayan penasaran juga soalnya belom pernah jalan-jalan naik mobil ke perbatasan negara. Kalo di Jakarta mentok-mentok naik mobil ketemu perbatasan Bekasi Jawa Barat doang :D

Kami berangkat tengah malam biar nyampe Dubai pagi-pagi. Gw udah bersiap duduk di depan bawa kamera. Sepanjang jalan raya... lurus doang. Lurus terus. Masih lurus. Weleh weleh, jalanan di Muscat menuju Emirat luruuuuuuuuus terus dan sepi. Gak ada jalan tol, tapi jalan biasa pun suasananya kaya jalan tol sih. Dua jalur, 120 km/jam, sepi. Kalo pergi malem-malem sendirian hati-hati ngantuk di jalan karena jalannya tidak menantang.

Tiba di perbatasan Oman, gak boleh moto-moto, masuk ke gedung yang spooky *cuma ada keluarga gw dan beberapa petugas*. Abis itu jalan lagi melewati gunung-gunung batu. Tibalah kami di perbatasan Uni Emirat Arab. Kali ini gak berupa gedung yang keren, tapi cuma seiprit bangunan. Petugasnya lumayan sih..lumayan keliatan nyolot sekaligus agak cakep. Namanya om Saeed. Waktu di perbatasan lumayan lama karena harus ngurus asuransi mobil dsb. Terus ada satu petugas yang magabut! Di saat banyak bule dan orang India ngantri buat ngecap stamp masuk UAE, dia duduk aja di kursi petugas sambil telpon-telponan dan BBM-an. D'oh! Mana dia kaga ada inisiatif ngasitau orang yang ngantri untuk pergi ke petugas laen, malah cuek aja walo ada yang ngantri di depan dia. Bapak gw dipoto retina matanya ama dia, abis itu gw cek paspor doi ternyata belom distamp. Duh untung dicek, kalo gak yaaa ga bisa balik ke Oman lagi, wkekekeke. Ingatlah untuk selalu mengecek paspormu karena petugas imigrasi tidak bertanggung jawab. Soalnya ada orang Cina/Korea/Jepang yang bermasalah karena (kayaknya) paspornya belom dapet stempel tanda masuk UAE gara-gara gak teliti. Yaudahlah dia marah-marah dan bingung dan heboh di perbatasan telpon sana-sini. Petugasnya sih cuek bebek sahadja. Nyem serem. Oiya, entah mengapa kalo bule prosesnya cuma sebentar. Langsung dicap paspornya. Sedangkan kalo kami dan orang-orang asia lain harus dipoto retina matanya dulu. Terus gw ngiler banget liat bule yang paspornya udah lecek dan terlihat penuh banget sama stempel-stempel. Bang, ikutan dong jalan-jalan.


Begitu memasuki daerah Emirat, pemandangan berganti dari gunung batu ke gurun pasir. Setelah masa vakum pemukiman, muncullah toko-toko di pinggir jalan (mengingatkan gw sama daerah Rajapolah Tasikmalaya, bedanya tidak terlalu lusuh, jalanan bagus dan sepi). Kadang-kadang terlihat unta di ujung-ujung gurun. Ada juga marka jalan gambar unta "hati-hati unta sering menyeberang". Kecelakaan karena unta lumayan menyeramkan lho, kalo disini kan mobil semuanya ngebut, pas nabrak Unta itu kita bisa kesa
bet sama leher dan kepalanya. Momentum energinya kan gede banget, sama aja kaya nabrak tembok. *Quote dari Ipar*

Sari Nusa

Sampailah kami di Dubai. Liat pemandangan gedung-gedung pencakar langit yang lebih gile dari perkantoran Sudirman. Benar-benar tercengang dengan perbedaan Muscat dan Dubai. Yang satu desa, yang satu kota. Jalanan pun cukup ramai walau semua ngebut-ngebutan. Nyari parkir susye bener. Kami pun makan siang, jauh-jauh menempuh 5 jam Muscat-Dubai, restoran yang dituju adalah restoran Makanan Padang Sari Nusa. Begitu masuk resto, kami disambut oleh lantunan lagu super jadul milik Yuni Shara *pengen ngasi cd Anang-Syahrini*. Si teteh girang banget nemu teh botol karena sudah berpisah selama 1,5 tahun.

Jumeirah Beach
Aishwarya Rai dikejar fans

Di pantai mbak Jum, gw udah gak ngerti lagi ini pantai di Arab apa di Amerika. Isinya bule semua yang pada berolahraga di laut. Apa ya, itu loh yang ditarik sama semacam parasut terus orangnya diseret di laut. Itu lah, pokoknya seru ngeliatnya. Sayang sekali gw kagak bawa baju renang. Di parkiran, ada bule-bule ngerubung satu mobil. Ternyata itu truk yang persis seperti di film Transformer. Pemandangan lautnya keren banget, pasir putih bersih tanpa sampah plus bule surfer telanjang dada plus cewe seksi. Dari jauh
keliatan Burj Al Arab, bangunan trademark Dubai.

credit: http://www.southtravels.com/middleeast/uae/burjalarabhotel/gifs/hotel.jpg


Madinat Al Jumeirah

Souk. Pasar. Namanya doang pasar, dalemnya cihuy. Tempat buat beli suvenir dengan interior timur tengah tapi adem.

dalem souk

luar souk


credit: google


Pulau buatan yang dibentuk kaya pohon palem. Terdapat hotel bawah laut bernama Atlantis. Gile bener ya orang tajir pikirannya emang aneh-aneh. Waktu jalan di daerah 'batang' palem, pinggir jalan isinya apartemen mewah semua. Harganya? Gak berani nanya. Ngeri lah mahalnya. Walau gak kuat nyewa kamar di situ, kita sempetin poto-poto di depan hotelnya. Mobil-mobil berjejer di pinggir pandai persis di depan hotel. Ada yang poto-poto ataupun menikmati suasana laut. Lagi-lagi gw merasa berada di India atau Amerika.

Dubai Mall

Nih, BULE! Sebelah kiri gw tuhhh! *panggil Lescha pecinta BULE

Mal terbesar di UAE. Luasnya 6x lapangan bola (katanya, silakan cari sumber yang lebih akurat). Isinya bule-bule-bule dan Arab-Arab-Arab tampan cantik dan Indonesia-Indonesia (yang lagi dorong kereta bayi di belakang orang Arab). Gw juga dorongin kereta bayi milik majikan dari Muscat. Wekekeke. Berbagai toko yang gak ada di Tamini Square bisa dinikmati disini. Yang asik itu Book World Kinokuniya, lengkap banget deh. Komik-komik ukurannya gede dan tebel dan bagus. Karena ukurannya jumbo, serinya juga jadi lebih sedikit. Keluaran asli terjemahan bahasa Inggris. Pengen beli tapi mahal bo. Mendingan rental di Kober aja deh. Dan akhirnya menemukan parfum kesukaan gw yang wanginya berbagai buah dan makanan! Semua jatah duit jajan abis disitu T____T Habisnyaaa gw tidak mengerti parfum mana yang enak, semua yang gw cium rasanya berbau tante-tante/ibu-ibu. Yaudahlah wangi makanan saja. Jadi kawan, kalo kalian menemukan parfum/cologne wangi buah alpukat, almond, nangka, atau yang aneh-aneh, tolong belikan untuk saya ya!

Beberapa spot di Dubai Mal agak mirip sama PIM 2 (tapi jauh lebih elegan). Kamar mandi tentu saja sangat bersih ya, levelnya sama/lebih bersih dari Senayan City gitu-gitu. Bedanya Mal megah di Indonesia sama mal di Emirat (yang pernah gw datengin) adalah, orang-orang gak menilailo dari penampilan. Gw sih kadang merasa suka terintimidasi sama tatapan pelayan toko di Mal Indonesia kalo bajunya lusuh ala mahasiswa. Penampilan minded banget emang. Kalo disini sih santai aja, super fashionable hayu, laid back look hayu, mentok-mentok sih dikira TKW kalo jalan sambil gendong bayi arab.

Di mal ini juga tersedia loket untuk naik ke Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia saat ini. Harganya 100 Dirham per orang. Dipikir-pikir harus berhemat nih. Lagian pemandangan Dubai dari Burj Khalifa bisa kok dilihat di om Gugel huehehehe. Next time deh kalo uda jadi simpanan Om Arab, pasti bisa buang-buang duit.
>Berhubung waktu dan tenaga dan duit terbatas, gw gak sempet jalan-jalan sampe puas disini. Ngiler mulu tiap liat toko. Ngiler juga tiap liat orang Arab bergamis bersorban bertopi bermuka tajir mulus. Tapi akhirnya nonton air mancur yang menari dengan alunan lagu arab (lebih seru pake dangdut mungkin).


Ritme kehidupan di Arab itu dimulai di malam hari. Di Dubai, mal mulai didatangi orang lokal pukul 9 malam ke atas (Mal tutup jam 11 ato 11.30 malam). Jadi, jam 10 malem tuh anak-anak kecil arab masi pada lari-larian di mal. Hiburan di Dubai memang dari mal ke mal. Katanya sih itu dikarenakan cadangan minyak di Dubai sudah mulai menipis, jadi mereka mencari pemasukan dari perdagangan. Maka pembangunan pun gila-gilaan, gedung-gedung mewah, mal-mal megah, dsb. Megapolitan banget. Kalo di Abu Dhabi, corniche rame banget jam 11 malem. Bahkan ampe jam 1 pagi pun anak-anak masih pada melek dan main disana.

"Welcome to Abu Dhabi"

Om gamis menyeberang dengan basmalah

Jarak Abu Dhabi dan Dubai bisa ditempuh dengan dua jam perjalanan (yang lancar dan ngebut). Abu Dhabi lebih sepi daripada Dubai. Pembangunannya gak segila Dubai, tapi tetep rame banget sih. Kalo di Dubai, kebanyakan bule. Kalo di Abu Dhabi, kebanyakan orang India sama Filipina. Waktu beli cemilan di mini market, ada pelayan orang India yang nyolot banget sama gw. Dia ngeliatin gw ngambil apa aja, dan pas gw nanya sesuatu dia jawabnya super jutek. Astaga, pengen gw tampol. Sayangnya gw gak megang duit 1000 Dirham buat dilempar ke matanya. Kasirnya yang orang Filipina juga gak kalah jutek. Pas gw cerita ke kakak Ipar, dia bilang, "Welcome to Abu Dhabi." Wewewww. Bener ternyata, orang di Oman relatif lebih ramah daripada di Emirat! Gw belum pernah diperlakukan seperti itu di Muscat, semua pelayan toko bersikap ramah kok.

Rice, please?~

Dulu gw suka mikir, orang Indonesia yang bilang 'gak makan nasi sama aja gak makan' itu manja. Masa sih ga bisa makan yang lain? Kualat loh gw. Pagi-pagi breakfast di hotel gak ada nasi (hello..Arab..lo kan ada nasi, kok ga dimasukin ke menu breakfast sih?). Gw dan bokap nyokap terpaksa ngunyah roti dengan wajah masih kelaparan. Siangnya di food court gak ada restoran bernasi. Kunyah pizza dan kentang. Malamnya akhirnya nemu nasi ala arab. Walau nasi tapi rasanya kaya nasi apek (menurut gw bumbunya ga enak). Besoknya gw masup angin. Maklum, di Muscat itu tiap hari dimasakin makanan sunda yang enak-enak (lebih enak dari Bambu Apus. Maklum mamah kan moschic minded bukan kitchen minded). Akhirnya gw merengek-rengek minta makan nasi aja. Kita makan lagi deh di rumah makan sunda, makan nasi timbel. Haha!

SALE

Mau wisata alam di Abu Dhabi? Bisa sih, tapi kebanyakan artifisial. Palingan juga corniche (pantai/taman pinggir laut). Makanya kebanyakan orang disini nge-Mal. SALE gila-gilaan berlangsung dari mal ke mal. Barang-barang yang mahal di Jakarte disini dijual kaya di kaki lima. Ckckck. Emak gw masup toko-toko tas terus liat-liat modelnya sambil bilang, "nanti kita tiru modelnya di Garut!". Iya kawan, di Garut kamu bisa bikin tas kulit dengan model yang kamu mau. Saran gw sih, masuk aja ke toko tas yang harganya jutaan, minta katalog, kasih deh ke Akang Garut buat dibikin KW Super Spesial.

Masjid Hijau

Di Abu Dhabi, tiap berapa meter pasti ada masjid. Jadi enak buat pemukiman. Tanda masjid itu biasanya menaranya berwarna hijau (ada lampu sorot kaya panggung dangdut di bawahnya). Kalo malem-malem belom solat tinggal cari bangunan hijau aja. Di Dubai, saking kebanyakan gedung, masjid susah dicari kalo belom tau tempatnya.

Gak ada masjid yang isinya campur cw/cowo (cuma dipisah sekat kaya di Indonesia). Biasanya Musola An Nisa terpisah dari gedung masjid utama. Cuma berupa bangunan kecil terletak di belakang atau samping mesjid gede. Semua tempat wudhu ada tempat duduknya (mungkin kalo berdiri pake abaya ribet kali ye). Tapi ya, gw belum pernah liat musola apek. Masjid cewe di gambar atas tuh bagus banget deh walopun kecil. Karpetnya tebel banget, wc dan tempat wudhu bersih. Tapi jarang ada mukena, soalnya pake abaya aja udah menutup aurat.

Kelakuan Si Orang Arab

Julukan raja minyak beneran berlaku di kalangan orang Emirat. Mereka itu tajir gilak lak lak. Saking tajir mungkin ampe bingung mau ngapain kali ya *pengen kenalan sama pangeran Arab*. Teteh cerita, pernah ada temennya dapet tip dari orang arab sebanyak 300 Dirham (dikali 2500 perak). Terus, di kasir tiap toko biasanya ada kotak amal. Yang gw liat itu isinya kebanyakan uang kertas semua yang jumlahnya gede-gede (inget kalo di Indo biasanya isinya recehan).

Posisi orang lokal itu sangat penting di negaranya. Beneran jadi raja di negara sendiri. Misalnya nih, ada ekspatriat yang punya masalah sama orang lokal (kolega atau bos) di kantornya, bisa aja esoknya ia langsung dideportasi. Pret. Serem kan? Kejadian beneran tuh, entah apa sebabnya ada orang yang tiba-tiba dideportasi. Jangan main-main dengan om Arab ya. Karena kebutuhan materinya juga udah cukup, jadi posisi mereka di perkantoran juga kadang cuma buat menuhin kuota nasionalisasi pegawai lah. Jadi kalo mereka kagak kerja.. yaudah biarkan sahadja daripada dideportasi. Makanye bule yang kerja di Timur Tengah enak lah kerjanya santai. Jam 3-4 aja kantor udah kosong, orangnya uda pada ngibrit.

Sebagai gambaran betapa baik dan royalnya negara pada rakyatnya, ada temen kakak yang beli mobil puluhan ribu dirham (ratusan juta rupiah). Habis itu dia pinjem duit sama Bank, beberapa puluh ribu dirham lagi. Buat apa? Cuma buat upgrade mesin mobilnya. Lalu? Abis itu dia kecelakaan mobil dan gak bisa gerak lagi. Nyesel deeeeh ngabisin duit cuma buat jadi celaka. Gitu kali ya rasanya kalo boker duit. Bingung mo ngapain lagi karena semuanya udah bisa didapat dengan mudah. Jadi mikir, tidak sejahtera dan terlalu sejahtera juga tidak membawa banyak manfaat ya. Yang sedang-sedang sahadja.

Klakson itu jarang sekali dipakai kecuali kondisi darurat. Tiba-tiba ada yang mengklakson waktu kami ngantri keluar Dubai Mal. Gw nengok ke belakang, duh duh itu mobil isinya abege arab bergamis bersorban (atau apa lah itu lilit kepala) yang tajir-tajir. Dari mobil itu terdengar musik yang kencengnya kaya dangdutan se-RT *tadinya gw kira itu musik air mancur yang emang kenceng*. Mobilnya juga bergoyang-goyang tanda penghuninya lagi berjoget. Tak lupa terdengar keprokan tepuk tangan para abege mengikuti irama musik. Cool? Not at all. Catet ya, catet.. lagunya kaya lagu qasidah! Emak cuma geleng-geleng kepala,

"duh itu kalo di Indonesia pake baju begituan dan bisa bahasa Arab dikit uda disembah disalamin kali disangka ustad!"

Karena mobilnya berisik mengklakson, kakak gw ngalah aja minggir dikit biar si abege bisa jalan duluan. Abis itu, mereka cabut dengan akselerasi yang setara dengan pembalap. Gw bahkan ga pake konteks hiperbol. Gw kesannya nyolot ya sama Arab? Ahey. Maklum belum kenal. Ini baru sisi menyeramkannya sahadja kok. Nanti kalo dapet yang baik-baik akan dishare juga. Doain aja gw bisa berjodoh sama Pangeran Arab yang mukenye dipajang di bilboard kota pake kacamata item yahud!
Kanjeng Gusti Putra Pangeran Arabia Anu Kasep *walau tertutup kacamata*

Uncle Genie Wake Us Up

Balik ke Oman malem-malem. Sekitar jam 2-3 pagi, ipar yang nyetir ngantuk berat. Dia memutuskan untuk parkir sebentar di pinggir jalan yang sepi tak berpenghuni. Hanya ada deretan pohon dan mobil satu-dua yang melintas di pagi buta itu.

"tidur sebentar ya Nien!" Katanya, sambil membuka sedikit kaca jendela. Kami parkir persis di sebelah pohon, tepatnya di kanan gw. Sepertinya sih cuma gw aja yang masih siuman. Yaudah, gw liat-liat hasil foto di kamera. Suasana hening. Hanya ada satu-dua dengkuran. Tiba-tiba Mama mengigau dan meracau,

"Nghh...nghh...dnjakhgajknasd..." *ga jelas*

Gw pengen ketawa ngikik. Ipar pun terbangun karena igauan Emak. Di saat yang sama, terdengar suara anjing menggonggong terus menerus.

"Hahaha..mama ngigo, mas!"

"Makin serem aja ada anjing menggonggong."

Gw ngakak tanpa mengerti maksud ipar gw.
Si Teteh yang lebih berbakti pun membangunkan nyokap.

"Mah, kunaon mah? Mah.. Mah.."

"Ngh..rampok..rampok..Mama mimpi ada yang mau ngerampok mama."

Semobil ketawa.

"Mama tadi masih bangun dan denger pas Budi mau parkir dulu dan buka jendela. Kok baru merem sebentar langsung mimpi dirampok. Dia pake jas hujan loreng-loreng mau ngambil cincin mamah."

Gw masih ketawa.

Teteh bertanya, "Mimpinya kaya gimana? kok tau-tau dirampok?"

"Iya, rampoknya tau-tau tadi dateng pas mobilnya lagi diparkir. Dia masuk dari jendela kanan."

Gw berhenti ketawa. Sebelah kanan gw kan pohon-pohon itu. Jendela yang dibuka itu jendela gw.

"Dia narik-narik jari mamah mau ambil cincin, terus mama minta tolong, terus mama denger ada suara ketawa.."

"Lo tuh Nien kalo liat mama kaya gitu dibangunin kek, malah diketawain." Teteh ngomel walo sambil ngikik.

Gak cuma ketawain sih, sempet gw rekam juga bahkan.

Giliran mas Budi,

"Anjing kan biasanya menggonggong kalo liat jin."

Semua ".........".

"Ah, jadi gak ngantuk lagi." Kami langsung pergi melesat meninggalkan pepohonan itu.

"Wah mas, lain kali kalo bepergian Dubai-Oman sendirian mendingan siang-siang aja ya!"

"Setuju, Nien."

Bulu kudukku merinding. Teringat dua malam sebelumnya Papa beser, mau nekat pipis di pohon. Untung gak jadi. Kalo jadi...

Thursday, January 13, 2011

M*t*k*r*

Dear Bushwack,
Suddenly, i understand why i hate being people who treat someone who like me (in romantic way) very nicely so it might make that misunderstand or broken heart or hurt while i am already in relationship with someone else/i m not sure if i can reciprocate the feeling. I think it is cruel to let them 'happy' before but in the end the answer is NO.

You were the only reason why i chose that far far far far high school. But, thanks a lot :) If you didn't mention it, i would never meet Washing Machine nor Riju. I might be in Jatinangor, instead of Depok. I might hate Arashi and DBSK. I might be a supergahul instead of himono onna.

Thanks and sorry, bushwack! It's time to forgive myself and have a natural ni koishite

Wednesday, January 12, 2011

Muscat Day 9-10


Satu tempat, dua angle, kiri dan kanan. disini gunung disana laut

Buset uda 10 hari dan gw belom dilirik sama anak muda Arab.
Dua hari ini di rumah sahadja, soalnya semuanya lagi flu. Gw gak bisa jalan-jalan sendiri karena kemana-mana harus naik mobil pribadi. Setelah gw cek, yaaa...tidak ada transportasi umum disini! Orang miskin yang gak punya mobil harus naik taksi. Orang desa pasti punya mobil pribadi. Semiskin-miskinnya manusia di Muscat, mobilnya keren-keren bo. Norak lah gw liat mobil rata-rata atapnya bisa dibuka gitu. Trus mobil-mobil aneh yang biasanya cuma gw liat di mainan mobil-mobilan.Harga mobil disini jauh lebih murah karena ga ada pajak bea cukai syalala. Bisa hemat setengahnya lah daripada beli di Indonesia. Ayo mari beli mobil di Oman, harga bensinnya juga cuma 2000 perak!

Oiya, kemarin gw ke 'rumah sakit' nganterin mamah yang flu. Astaga. Kita dateng ke ruko pertokoan yang kecil. Gedung 5-6 lantai yang suram seperti bangunan Jakarta tahun 80-an itu hampir tidak berpenghuni. Kami keluar di lantai dua ke...TADA..poliklinik lengkap yang ukurannya sekecil klinik tapi perawatannya selengkap rumah sakit. Di bangunan itu juga terdapat kantor IBM. Gw kaget pas tau gedung itu juga merangkap kantor. Jauuuuuuuuuuuuuuuuh banget bedanya sama perkantoran di Sudirman yang gedungnya mencakar-cakar langit. Disini sih bangunannya melar ke samping bukan ke atas *seperti aku*
Pastinya sepi banget. Nget. Nget. Penduduk disini sedikit sih ya, silakan gugel sendiri. Ciri-ciri negara tajir tapi penduduknya sedikit adalah banyak imigran. Setelah mengobrol dengan ipar, gw mendapatkan beberapa pengetahuan, seperti..


Mengapa orang Cina sulit ditemui di Timur Tengah ?

Ternyata belajar sejarah itu penting ya. Belajar budaya juga menarik. Apalagi Geografi. Di Muscat, banyaaaaaaaaaaaaak banget orang India dan Filipina. Gw baru ngeh kalo India itu masih satu daratan sama Arab. Kalo mau ekstrim sih, naik sepeda dari India bisa kok nyampe ke Arab. Kalo Filipina, hmm mereka demen migran sih ya.
Nah, kenapa Cina jarang di Arab? Kata ipar gw sih masalah budaya. Di Timur Tengah kan agak dibatasi ya dari segi budaya, nah itu gak sesuai ama Cina yang free. Makanya kalo di negara yang bebas macem Amerika, banyak keturunan Cina.

Oiya, di sini gw berusaha maen sim city tanpa diganggu ponakan *woy punya siapa nintendonya padahal*. Ribet ya menata kota. Kalo lo gak bisa naek helikopter, salah satu cara melihat tata kota adalah ketika pesawat landing. Kalo lagi turun di Cengkareng, wah keliatan Jakarta itu tata kotanya rame, penuh, random, gak rapi. Pas turun di Abu Dhabi tengah malam, yang keliatan itu cuma deretan lampu yang sangat terlalu rapi. Berasa lagi liat model tata kota yang kecil itu loh. Kalo disitu kan biasanya rapi ya. Nah itu dia, bentuk, komposisi dari kota Abu Dhabi yang terlihat dari atas itu sangaaaaaaaaaaaaaat rapi. Pas turun di Muscat, rapi juga sih, lampu-lampu berpijar indah~ *aseeek* tapi gak serapi Abu Dhabi. Tapi gw pikir-pikir lagi, kalo maenin sim city yang kotanya udah rapi, gak semenantang ngurusin kota yang amburadul kan? :D

Apalagi ya, oiya kebersihan udara! Polusi jelas dibawah Jakarta. Indikatornya? Kotoran idung alias upil! Disini hidung gw tidak terlalu banyak bekerja untuk menyaring kotoran. Debu sih sedikit ya. Nyedot debu cuma sehari sekali. Mama ga pernah marah karena lantai jarang kotor. Udara sejuk seperti di Puncak Cisarua membuat karpet sangat berguna. Dulu gw ga ngerti kenapa nyokap masang karpet di rumah karena Jakarta itu panas. Kalo mau pake alas ya mendingan pake lampit (dari rotan kalo ga salah). Tapi di tempat dingin seperti ini gw bersyukur ada karpet.

Tapi ya, disini buah-buahan harganya mahal! Beneran lah kalo ntar gw kawin sama pengusaha yang bercocok tanam buah-buahan, gw akan suruh dia untuk mengekspor ke timur tengah. Abisnya semua dari Thailand deh. Bersyukurlah orang Jakarta Timur bisa beli mangga, rambutan, dll di pinggir jalan. Satu-satunya yang ga mahal cuma anggur. Terus, gw juga nyobain buah-buahan aneh seperti Peach. Hmm wanginya enak peach tapi rasanya lebih enak mangga. Ada juga buah yang setiap sudutnya kaya bentuk pantat. Entah apa namanya dari Afrika kalo ga salah.

Sayuran juga sulit ditemui. Gw jadi sangat rindu sama tukang sayur yang memanjakan ibu rumah tangga. Gak harus jauh naek mobil ke supermarket yang belom tentu punya daun kemangi. Pokoknya tiap liat sayuran di supermarket, gw jadi pengen bilang 'ih di tukang sayur juga banyak dan murah!'. Tuh beneran deh bersyukur hidup di negara tropis. Rumah kakak gw kan letaknya di kompleks yang rumahnya sama semua. Kalo mau mampir kesini gampang, cari aja rumah yang ada pohon pisang dan pepaya! Hahaha. Ribet tuh untuk nanem gituan aja harus beli tanah khusus secara berkala biar bisa hidup. Saking anehnya itu pohon pisang bisa hidup di Arab, ada bule yang lewat dan ngeliatin lamaaaa banget terus moto-moto itu pohon. Kasian deh lo jarang liat pohon pisang! LOL. Bokap gw juga iseng nanem berbagai cabe, cabe rawit dan cabe ijo yang gede. Tapi kita heran, kok cabe ijonya ilang terus ya? Terus pas ditelisik, kayaknya ada yang nyuri. Maklum gak ada pager disini jadi ya bebas aja (tapi aman sih makanya ga pake pager). Ternyata pas gw liat harganya di supermarket, cabe ijo itu sekilo sekitar 20rebu! Gile aja. Pantesan dicuri orang, mahal bo.

Monday, January 10, 2011

Kata Dede

I KNEW IT!


Kalo gw lagi meluk/cium dia:

Emang teh Nanien syuka sama Dede?

Kalo gw jawab 'iya',

i knew it teh Nanien syuka sama Dede!

Kalo gw jawab 'nggak' *muka evil

aaaahhh..that's jokin' kan?

kalo gw masih jawab 'nggak',

syooalnyaa dede suka sama Teh Nanien! Teh Nanien juga syuka kan syama Dede?


Kalo dia liat orangtuanya lagi berdekatan,

I knew it Ummi suka sama Abi!
or
I knew it Abi suka sama Ummi!

Yaelah De, kalo orangtua kaga saling suka lo gak akan muncul di bumi.

Kemarin si Dede tiba-tiba nangis pas nyokap dan kakaknya pergi untuk belajar ngaji. Dia sesenggukan, bokap nyokap gw kaget kan dikirain dia kenapa... Taunya..

Ummi tadi gak baca doa! Dede udah suruh tapi ummi gak baca doa! huhuhuhu

jadi, tradisi keluarga teteh tiap berangkat kemanapun naik mobil adalah baca doa sama anak-anaknya. Si teteh lagi buru-buru gitu kan telat nganterin si Aa, jadi si dede ngoceh dicuekin kali. Gw ngakak aja dan terharu betapa agamisnya ponakanku ini.


Sunday, January 9, 2011

Muscat Day 8


Rafif, si Aa, di bawah tulisan IP4, deretan paling atas, ke 2 dari kanan. Si muka sipit poni kaos putih.

Nganter si Aa Dede ke sekolah. Wuih cool banget. Semuanya menyenangkan. Gurunya semua bule (pasti Lescha suka banget juga). Temennya dari seluruh penjuru dunia, Afrika, Asia, Amerika, Eropa. Gak melulu hapalan tapi juga diajarin untuk kreatif dan kritis dan aktif. Pengen poto-poto tapi gak enak lagi rame gitu bel masuk. Di luar kelas tuh udah ada deretan loker sama gantungan buat tas buat tiap orang. Anak-anak yang udah agak gede sih uda lancar aja naro semua barang bawaan mereka di tempat masing-masing. Anak yang masih agak kecil diajarin untuk mandiri. Ada gambar peta dunia nunjukkin negara dari masing-masing anak (anak lima tahun uda belajar geografi dengan asoy).

Gw boro-boro jago boso bule pas umur tujuh tahun

Beneran kan gw diliatin sama orang Arab! Ada yang nengok sampe dua kali gitu, tapi orang India. Berasa di adegan Kuch Kuch Hota Hai gitu kali ye pas Tina dateng menghebohkan sekolah.

Huwaduh. Gw jadi bingung kan mau GR apa ngeri. Jadinya tuh beneran pengen bertingkah laku seperti muslimah ideal. Menjaga pandangan. Wekeke. Tapi ada juga sih orang Arab yang baik. Tiba-tiba ada bapak tua tersenyum dan memberi salam ke gw (Assalamu'alaika, bukan nyodorin tangan buat salaman) dan bertanya, "Malaysia?". Kebetulan gw lagi pake kerudung yang mungkin bikin keliatan jadi orang Malaysia kali ya. Tapi cuma bapak itu doang yang ketauan ngeliatin dengan alasan yang oke. Nyem. Yang pasti, biar siap-siap sih pokoknya jangan tebar senyum penuh pesona menggoda soalnya:
1. Orang Indo lumayan jadi kaum marjinal
2. Ntar disangka murahan ato bisa 'dipake' *katanya banyak yang begitu*

Oiya, beberapa hal yang sangat gw banggakan dari Indonesia:


gak ada yang jual satuan, minimal paket lima biji ato bahkan paket 20 bije. Ada rasa spicy tomato, soto, chicken pepper
Seseorang yang dihindari di Indonesia tapi dicari di Muscat,
Last, jawaban untuk Aghnia mengapa pacarnya om Tangyong itu berkulit cokelat. Buat Omo, dirt is good, dirt is my friend, dirt is me. Piss ah.

Friday, January 7, 2011

Muscat Day 5-7

Day 5




Pick-Nick. Itu adalah kata 'piknik' versi Dede, sang ponakan logat british-jawa. Di hari kelima, kami berpiknik ke pantai Sheifa bersama beberapa keluarga Indonesia lain temennya ipar.

Gunung batu, gunung batu, gunung batu adalah pemandangan menuju pantai ituh. Tak seperti yang gw bayangkan, gak membosankan. Jalan rayanya bagus, gak ada yang rusak. Tempat piknik kali ini bisa dibilang di desa, cukup terpencil, pedalaman. Tapi karena infrastrukturnya bagus jadi lancar aja ya kehidupannya gak menderita. Tiap orang disana baik kota maupun desa pasti punya mobil pribadi sendiri (no angkot bebi!). Gw juga sempet liat orang asli Oman yang tinggal di desa. Mereka pake baju khas gitu, gamis gonjreng motif bunga-bunga satu set sama jilbabnya (gak pake abaya), yang cowo pake gamis dan sorban juga. Warna kulit beragam, kalo disamain sama orang Indo sih suasananya mirip sama penduduk asli gunung Bromo gitu deh auranya. Tapi gw susah mo poto mereka, soalnya privasi beneran dijaga disini. Moto orang tanpa ijin (terutama cw) bisa berujung ke penjara. Ngeri kan?
Pokonya yang perempuan dewasa hampir pasti bergamis hitam (kalo di desa berbunga-bunga warna cerah). Yang laki pake gamis putih dan sorban bermotif ramai.






Para bapak memancing, para ibu memasak. Anak muda (sendirian) memotret minjem SLR ipar. Wuaw nikmat ya moto pake kamera gahul. Pas banget ada satu poto yang dipuji (padahal kebetulan aja bisa dapet keren).



Poto Yang Dipuji (berharap om Darwis Triadi mau ngasih sekola gratis dan SLR gratis)




Selama perjalanan banyak menemukan binatang menarik, seperti kambing gunung yang gondrong (ada juga yang gimbal tapi gak kepoto) sama donkey! OEMJI. norak banget gw liat keledai live version.

Day 6

Couch potato day. Main Wii sepuasnya karena bocil-bocil akan sekolah esok hari. Terpesona dengan sistem belajar sekolah internasional. Anak kecil dari umur 7 tahun udah dibiasain diskusi pro kontra dan mengungkapkan pendapat ("apa pendapatmu kalo lahan bermain diganti jadi lahan parkir karena skarang tempat parkirnya ga muat?"). Bocah seumur 5 tahun uda dibiasain disiplin untuk bawa berbagai macam barangnya sendiri (mungkin ini sebabnya anak kecil sekolah di Jepang bawa tas banyak banget). Ada juga buku komunikasi guru dan orang tua murid yang aktif. Baju sekolah bebassss. Mereka selalu dikasih buku untuk dibaca. Abis baca ditanyain macem-macem kayak, menurut kamu gimana? suka ga? apa yang kamu rasain kalo jadi si tokoh? menurut kamu judulnya udah bagus belom? kalo belum, judulnya apa dong yang bagus? dan pertanyaan yang lain yang emang bikin anak jadi berani mengungkapkan pendapat. Guru juga gak galak, tegas tapi bisa jadi temen buat muridnya. Gw jadi inget kelas 1-2 gw beneran takut setengah mampus sama guru SD gw yang super galak. Hieee. Ampun Bu Pur :p

Day 7



Jalan kaki dari tengah-tengah yang putih berjejer di bawah itu sampe ke atas bukit


Olahraga ngelilingin komplek. Jauh. Dari bawah ampe atas gunung, ato bukit, ato apalah. Entah berapa kilo, 5-8 kali ya. Sejam deh. Tapi sepanjang mata memandang memang uwa uwa. Gunung batu, laut, pasir, angin dingin semriwing, bule-bule jogging yang saling ber"hi" ato gut morning (Lescha pasti suka), orang India dengan sari-nya, mobil yang ngebut, pohon yang diairi otomatis, syalala. Orang yang suka olahraga pasti seneng tinggal di komplek ini.

Tuesday, January 4, 2011

Muscat Day 3-4








Hari Ketiga

Hari ini dimaki-maki sama Omani *orang Oman*. Ngeri banget.
Jadi, gw, teteh, dan emak pergi belanja. Si teteh yang nyetir, dia baru dapet SIM beberapa bulan lalu setelah tes beberapa kali. Disini dapet SIM itu susahnya bukan main. Kagak bisa nyogok kaya di Indonesia. Tapi menurut gw sih lebih jago orang kita kalo soal menyetir, bayangin aja bergulat di jalanan Jakarta yang penuh orang, angkot ngetem, motor, bis, becak, pedagang kaki lima. Kebayang kan mo ngebut aja susah? Nah kalo disini jalanan kosong melompong. Mobil jalannya was wus was wus. Ngebut di Jakarta sama aja pelan disini. Somehow, disini toleransi mengendaranya juga kurang *taat peraturan*.

Ceritanya, beberapa ratus meter sebelum pintu masuk supermarket (sebelah kanan), mobil gak bisa ambil jalan ke kanan karena jalur penuh (ada tiga jalur, kita di paling kiri). Alhasil beberapa meter sebelum masuk pertokoan mobil agak-agak pelan kagok gitu kan. Dan abis desperado ngasi sen mau ke kanan, langsung aja syiuuuuuutttt motong jalan ke kanan. Habis itu di belakang langsung bunyi rem hebohan CEKIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIITTTTTTTT. Bayangin aja deh gimana bunyi rem kalo di film barat. Oke, gw panik dan ga berani nengok belakang. Terus kedengeran suara mobil digas kenceng sama klakson.

Panik, itu polisi? ato mobil yang di belakang?

Abis mobil diparkir, ada mobil bak parkir ngasal di sebelah. Supirnya dengan gamis putih, sorban Omani, dan kacamata hitam berjalan ke arah mobil dengan gaya nyolot. Kaka gw keluar masang muka inosen.

"License!"
Disini gw mikir, gila polisi di Oman lincah juga ampe dikejar-kejar.
"New license?"
Terus dia nelpon seseorang nyerocos pake bahasa Arab sambil liat-liat plat mobil. Kaka gw minta penjelasan pake bahasa Inggris sama sekali gak digubris (kayanya tuh supir ga bisa bahasa Inggris. Sok nyolot aja lu Rab). Tiba-tiba dia berubah air mukanya dan bilang,
"Halas, no accident, Halas." (udah, udah).
Pas kaka gw minta penjelasan lagi dia ngeloyor aja pergi.

Kami bertiga cengo. Si mamah mulai emosi gara-gara kelakuan Omani yang disinyalir masih muda banget tapi nyolot. Maklum kita bertiga kan ga tau bahasa Arab jadi ga ngerti juga buat apa dia minta SIM seenaknya padahal bukan polisi. Itu juga kita 'dilepasin' gara-gara cewe semua dan pasang muke memelas kali ya. Kalo yang nyetir sama-sama laki itu bisa berantem fisik. Serem banget. Lumayan gemeteran juga sih takut kaka gw diapa-apain *dipenjara or something*. Abis cerita sama ipar, dia bilang harusnya kita gak nurut ngasi liat SIM gitu. Sekalian aja ke polisi kalo mau biar aman, gitu. Yah, gw sih kalo jadi kk gw juga uda jiper euy. Bisa pulang hanya tinggal nama saja. Begitulah, emosi Omani cukup menyeramkan *ato itu lagi apes aja ya?*. Dan nyokap jadi nyumpahin si Omani "coba lo nyetir di Jakarta, bisa terkencing-kencing lo mau jalan susah dihalangin motor, orang, macem-macem. Geblek siah. Makanya jangan ngebut terus!"

Hmm, Gw gatau sih siapa yang sebenernya salah. Maklum masih amatir soal permobilan.

Ngomongin soal penjara, temen kk gw disini uda ada yang pernah dipenjara 1-2 hari gara-gara melanggar lampu merah. Gokil kan? Katanya sih penjaranya enak. Cuma diem aja dikasih makan. Haha! Coba beneran diterapin di Indonesia, penjara kepenuhan!

Oiya, di supermarket bernama Lulu ini, somehow gw merasa diliatin deh sama cowok-cowok. Tepatnya orang India. Kenapa ya? Apa gw sangat cantik seperti Kajol? Apa gw bermuka pembantu? Apa gw bahenol? Apa karena gw gak pake gamis atau abaya? Entahlah tapi gw beneran jadi takut sama laki-laki disinih. Gw kan ga tau reputasi orang Indonesia mayoritas baik ato gak. Kalo dianggep murahan kan gaswat. Kaya si teteh aja, kalo diajak ngomong sama orang yang mencurigakan dia langsung bilang "i dont know i dont understand" wekekeke. (English Mode ON)

Malemnya, ke supermarket lagi, namanya The Sultan. Si teteh kapok nyetir untuk sementara LOL. Ada yang jualan jagung kaya di ITC loh! Tapi toppingnya ga beragam kaya di ITC Mangga Dua. Jagungnya pake garem gitu sama butter doang. Gw ga liat keju ato susu sih. Yaudah, selagi menunggu penjual jagungnya (mas Arab lumayan manis) sok asik gitu ngajak ngobrol ke Aa dan Dede.

"Filipina?"
"Indonesia."
"Andonesi?" Mukanya kaget. "But your eyes.. Filipina."
Dia nunjuk Aa yang sipit keturunan Cina Ciparay.


Mau lebaran Pak?

Hampir semua Omani yang gw lihat bergamis dan memakai Abaya (gamis hitam berkibar melambai). Yang cewe pake Abaya hitam dan kerudung hitam menggembung belakangnya (gw gak berani moto takut digeplak). Yang cowo pake gamis putih dan sorban bermotif khas Oman. Perempuan Arab dari kecil udah jago dandan deh. Gw liat dua remaja (ato anak SD?) dengan Abaya hitam tapi mengeluarkan aura Anak Gaul PIM mukanya mulus banget kaya Nikita Willy. Tapi yang ini versi lebih arab dan polesan make upnya oke lah. Gak menor tapi cantik bener. Jadi pengen kenalan, temenan, minta ajarin dandan. Mereka ga bosen pake abaya ya? Ah tapi mungkin kerudung disini cuma tradisi. Kalo diluar negeri langsung go sexy go sexy (referensi novel arab). Yang gak pake Gamis dan Abaya adalah orang non Arab misalnya India (pake sari), Filipina, Indonesia. Tapi temen teteh juga ada yang pake abaya dan cadar sih. Si teteh juga punya abaya, nanti kalo sempet gw mo poto2 pake itu biar jadi anak gaul Al Qurum.


Pohon bohongan
Hari Keempat

Jalan pintas ke Marjan Beach

Pagi-pagi berolahraga ke Laut Marjan yang dekat dari rumah. Pemandangan di Muscat tuh gimana ya... Mirip sama Yunani (referensi film Traveller's Pants itulah). Gunung batu, pasir, coklat-coklat, bangunan kotak-kotak. Bedanya disini sepi gitu, rumahnya gak mepet-mepet kaya di Yunani. Pohon dan bunga juga banyak sih, tapi emang ditanam, bukan alami. Jadi, tanahnya itu dibeli khusus untuk pohon dan bunga. Di bawah tiap tanaman udah ada selang-selang yang khusus mengairi biar tanamannya gak layu. Duh, inget di Jakarta tinggal lempar biji bisa jadi pohon. Di sini butuh tenaga dan duit ekstra buat nanem pohon. Rempong yak. Tapi semuanya dirawat jadi bagussss.

Oiya, pas pulang olahraga gw diliatin juga sama petugas India yang lagi bersihin rumah gara-gara gw poto-poto di pinggir jalan. Pertanyaan gw masih sama, mengapa gw diliatin orang India?

Muscat Day 2


Malikah anaknya bisa digendong siapa aja sih tapi begitu ngeliat Ummi, Abi, atau Bi Anih dia langsung nangis dan menggeliat-geliat. Hobinya digendong dan males merangkak. Dia deket sama mama papa karena pernah diasuh selama sebulan. Sedih deh gw belum juga bisa akrab sama doi, maklum sih soalnya gw sibuk maen ama kakaknya huhuhu. Yah i'll try to win her heart!


Malem sebelumnya gw komplain sama teteh karena jauh-jauh makannya kok gado-gado juga ya. Yaudah, gw dibawa ke restoran Arab deh makan nasi kebuli sama ayam, ikan, sambel tomat aneh, dan salad. Hmm. Kalo tiap hari makan gituan capek juga nih perut, hehe.

Siangnya maen badminton sama bokap dan si Aa di pinggir jalan, diliatin sama tetangga yang orang India (bokap gw tereak-tereak ke si aa Yu Kreji Yu Kreji kalo lagi semangat).

Sorenya pergi ke Tamini Square versi Muscat yaitu Qurum City Center. Di Muscat cuma ada dua Mal, QCC sama Muscat City Center. Cewe-cewe Arab pada menor bener, wangi parfumnya semriwing. Masih kecium sampe beberapa langkah. Kebanyakan pake abaya hitam dengan kerudung (dan cadar) yang gedenya kaya sarang lebah. Gimana cara makenya ya? Ada juga yang pake abaya, kerudung, tapi poninya keluar mirip anak sekolah gaul Al Az(Iz?)har. Bedanya ini beneran diblow gitu. Disini kerudung tradisi juga kali ya? Kalo keluar negeri sih pada buka-bukaan aja kayanye (referensi novel Arab).

Lucunya, disini semua nama merk luar negeri dikasih tulisan versi arab juga.


Abis itu nganterin Aa ke guru menghapal Qur'an. Tadinya gw pikir semua orang Arab jago lah Qur'annya, serasa baca buku cerita aja. Ternyata salah besar. Al Qur'an kan ada sejak 1400 tahun lalu, sedangkan bahasa Arab udah berkembang sampai sekarang (bahasa slang bla bla bla). Jadinya bahasa Qur'an jadi bahasa resmi aja. Belum lagi tajwid syalala itu cuma dipake kalo baca Qur'an. Jadi kalo ngobrol ya ga ada ghunnah ato semacamnya itu. Jadi orang Arab belom tentu jago baca Qur'an yang baik dan benar. Disaat seperti ini gw bersyukur si teteh termasuk manusia alim yang punya pengetahuan lebih soal agama dibanding adiknya.

Jalanan Muscat di sore hari sepi seperti biasanya. Bayangin aja Jakarta kalo lagi lebaran deh. Bedanya hampir gak ada orang di pinggir jalan. Buat gw sih berasa kota mati ya. Jarang deh liat cewe arab. Pada di dalem rumah kali ya?

"nien, itu liat ada bunga!" kata teteh.
"bunga juga banyak di Jakarta."
"Loooh emang kapan lo liat bunga di negara yang isinya gurun pasir?"
"oiye." Begitulah. Bunga di pinggir jalan ini benar-benar dirawat untuk keindahan.


Why Indonesia is better than Oman:

1. Tropis. Beneran loh enak banget cuaca di Jakarta. Kagak perlu berselimut tebal (perlu sih kalo musim ujan). Kita bisa tidur siang dengan baju seadanya tanpa menambah aksesori seperti kaus kaki tebal. Belum lagi disini udara kering banget, kalo ga pake losion bisa keriiiiiiing banget. Pantesan emak gw kalo pulang bawanya body lotion.

2. Aer banyak dimana-mana dan murah. Disini harganya 5x lipat lebih mahal.

3. Angkot is everywhere. Disini harus punya mobil untuk bepergian. Ya, wajar sih orangnya makmur sejahtera semuanya. So far gw belum liat ada bis (kata teteh gak ada tapi nanti gw tetep cari deh). Sisanya taksi yang mahaaaaal. Jadi kalo ada pelancong kesini pun akan rental mobil sepertinya.


Baiklah, mo solat subuh dulu. Nanti dilanjutin lagi, next topic: Sultan Oman yang eksis.

Monday, January 3, 2011

Dede's English Lesson



Dede is my second nephew. He is very talkative and love his teacher, Miss Bridget (brijitttt), since she is from UK, he got her accent.

for example:

1. Bukan YelloW! tapi Yello..
2. Bukan Climbing, tapi Climing..
3. Waktu dia ga mau nyanyi 'kucing dan anjing marahan tikus berdoa', gw bilang 'yaudah ga temenan ya.'. Dede diem. Lalu dia berkata, 'kata ms Bridget semua itu harus friends!'. ROFL. Tiap gw ngancem kalo dia ga mau nurut, gw akan bilang ga temenan ya..trus dia masang muka dewasa yang menenangkan sambil bilang, 'tuh kan...Dede just jooowkin,'. Terus akhirnya dia nyanyi. Gw belum memperkenalkan lagunya pada kalian ya? Lagu ini eksis di tahun 1994 oleh T-Bob dan Papa T-Bob,

Kucing Aw Aw

Kucing dan anjing main marah-marahan berebutan makanan di jalanan
Tikus berdoa dengan mama papanya agar kucing dan anjing bersahabat




Jika mood sedang mellow, bisa dibuat versi baladanya sesuai gaya Mariah Carey atau Beyonce (Kuuucing dan Aaahaaaa~aaanjeeeeng...)


Back to Dede's English Lesson. there are some Indonesian language that mix with english like this..

When he asked me to play WII with him, i said 'sebentar aja ya'. He answer, 'berapa clock?'. Setelah gw dan teteh ngakak, dia melanjutkan. '6 aja ya.' Gw bingung lagi. Teteh menjelaskan maksud si Dede yaitu setengah jam, dari angka 12 ke 6. Gw ngakak lagi. Gw kira mau main 6 jam.

Terus dia malem-malem minta dibacain buku cerita, si teteh lagi sibuk dan bilang suruh gw yang baca. Dede dengan jumawanya nanya, 'teh nanien bisa speak english kan?, dede bisa speak arabic, tapi cuma cwu (two), one..Syukran..cwu..Kayfa Haluk.'

Tapi si dede ini gak rese dan egois (mudah dimanipulasi). Kalo gw lagi maen wii sama Aa, gw akan bilang giliran si dede abis game yang ini. Setelah game itu selesai dia akan meminta giliran. Tapi gw bisa bilang, nanti yaaa abis ini satuuu lagi. Dia nurut. Ah ponakan gw udah pada dewasa sekarang. Gw nyambuuuuung banget kalo ngobrol sama mereka. Gak kaya ngomong sama anak kecil. Malahan kaya belajar bahasa Inggris. Setelah gw tanya lagi umur mereka, ternyata Aa baru 7 tahun dan Dede baru 5 tahun. Oemji apakah level obrolan gw emang serendah itu?

Sunday, January 2, 2011

Muscat Day 1

Akhirnya saya sampai juga di Muscat, Oman. Kalo gak kesini, gw ga akan tahu dimana itu letak Oman di bumi. Bahkan gw tadi sempet ngira Oman itu kota. Maklumlah saya harus datang ke suatu tempat untuk mengenal kondisi geografis tempat itu. Dari dulu kan pergaulan gw terbatas sampai Tasikmalaya saja. Maka ada suatu masa kelam saat gw menyangka Surabaya itu di Jawa Tengah (tapi setelah ke Surabaya jadi tahu kalo pengetahuan geografi gw memprihatinkan.

Honestly i wasn't really interested to go to Muscat. Packing pun baru dilakukan sehari sebelum berangkat dengan mood seadanya (the sims 3 lebih menarik). Abisnya, gw pikir cuma liat padang pasir doang. So far belum liat sih padang pasirnya, soalnya berangkat malem dan nyampe pagi sebelum subuh.

Nasib membuktikan bahwa umat perempuan berkerudung Indonesia masih rentan didiskriminasi dengan status TKW. Yasulah. Di imigrasi Indonesia kan gw terpisah sama Mama Papa, pas ngeliat paspor gw, si petugas brengsek kurang ajar diskriminatif ga punya perasaan ngeliatin lama. Maklum, paspor aye kosong. Sekalinya berangkat ke negeri Arab pula. Curiga lah dia. Ditanyain, paspor diurus sama siapa (hah? sama bapak gw!), mau kemana (muscat), mau ngapain (maen ke rumah kaka), berapa lama (sebulan), udah ada tiket pulang (udah). Dari sini gw udah merasa dilecehkan dan diinjak-injak harga dirinya. Disangka gw TKW ilegal gitu? Yaudah gw panggil nyokap gw yang nunggu di depan untuk minta tiket pulang. Dia langsung melepaskan gw begitu gw memanggil "Mama!" (oh perginya berdua ya?). Sialan lu. Kalo gw ga manggil nyokap udah dipersulit lah gw di imigrasi gara-gara stereotipe TKW (iya sih gw pake bergo gara2 males ribet, tapi gw kan rapi). padahal bokap nyokap gw lancar banget pas di imigrasi kaga pake tanya langsung cap aja. Kesel banget lah gw. Mana bokap manas-manasin lagi. Cuih. Next time gw mau percobaan ah pergi sendirian masih disangka TKW ga ya? *siapa yang mau bayarin tiket?*

Berikut ini tips agar tidak diperlakukan tidak adil karena prasangka petugas imigrasi yang goblog:

1. Jangan pakai bergo. Pakai kerudung biasa kalo perlu yang ada hiasan swarovski asli
2. Pakai behel (kesannya tajir)
3. Pakai logat british seperti cinta laura
4. Kalo perlu ngaku gak ngerti bahasa Indonesia karena walau WNI baru balik ke Indonesia beberapa tahun saja
5. Kalo si petugas udah menunjukkan gelagat dia curiga dengan statuslo, just say "if this helps, i am not a TKW." Nanti gw mau coba ngomong gitu ah.
6. Pake baju yang melambangkan lembaga atau universitas terkenal. Misalnya pake baju ketat ala pegawai negeri atau kaos UI dengan tulisan YELLOW JACKASS
7. Untuk yang bertubuh sintal seperti aku, pakai saja baju baby doll sehingga disangka hamil. TKW ga ada yang hamil kan?
8. Hindari memakai kaos? mungkin pake baju yang dari kain biasa aja kali ya. Blus syalala itu.

Begitulah. Ck. Makin kesel aja gw sama Bandara Cengkareng. Dulu masalah sama Air Asia dirusuh-rusuhin, terus pas ke Bali hampir ketinggalan pesawat gara2 monitor sama kata petugas check in beda, sekarang ini nihhhhhh TEKAWE. D'oh!

tapi yaa salah para orang ini juga sih yang udah bikin nama TKW tercemar. andai beneran dididik untuk berperilaku yang baik dan dikasih tau prosedur-prosedurnya kan mereka juga ga akan dianggap rendah. soalnye gw ketemu rombongan TKW dari india yang mau ke Kuwait. astagaaa berisik banget di boarding room kagak tau apa kalo dia agak mengganggu lingkungan sekitar. begitulah.
kasian yak dibilang pahlawan devisa tapi perlakuannya kejam sekali.


Tapi kekesalan itu cukup terobati dengan perjalanan 8 jam JKT-Abu Dhabi. Pramugari cantik (bule/india/arab) dan pramugara wajah asia (mirip nickhun subhanallah) berseliweran. Duh itu mbak bule sopan-sopan bener dah. Kata emak gw, kali ini pelayanannya ramah banget. Kalo sebelumnya ramah sih tapi ga seramah ini. Terus *emak gw sotoy* kayanya pesawatnya juga baru deh. Maklum nih saya orang Ciparay belum pernah naik pesawat yang depannya ada tipi touchscreen. No to the rax. Udah girang pas liat bagian TV Show Jepang..... ternyataa....TIDAK ADA ARASHI (tentu saja!). Yaudah lah bagian pelemnya lengkap sih, tapi gw cuma nonton Megamind sahadja. Abis itu penasaran liat video klip artis arab. Kalo digambarkan seperti ini... Audio seperti lagu qasidah, tapi video berupa mbak-mbak arab jejogetan pake kaos belahan dada rendah luar biasa. Kontras. Teruuuuus ada colokan USB! gila gila gila gw pikir gw tinggal colokin harddisk dan bisa nonton arashi, ternyata cuma bisa sama ipod ato iphone aja. hiksss jadi pengen punya.

Di bandara Abu Dhabi, gw ingin terus-menerus berkata subhanallah. Maha Besar Allah Pencipta Makhluknya. Astaga, disini orang arabnya putih ganteng mulus luaaaaaaaaaaar biasa. Ada satu petugas yang bolak balik di depan gw. Mata gw bersih banget jadinya. Begitu mama bilang kalo di Oman tipikal Arabnya yang mungkin kebanyakan keturunan Bilal, gw jadi pengen cari suami di Abu Dhabi aja.

Lalu transit kan disono untuk ke Muscat. Sepi banget euy. Total cuma 18 orang. Tapi selagi menunggu gw jadi bisa membedakan tipe gamis lelaki dan asalnya. Kalo cowok Saudi Arabia tuh pake gamis putih dan sorban merah putih. Wangi parfumnya semriwing banget bau parfum arab itu loohh yang baunya menyengat banget. Agak ganteng sih tapi arab abu dhabi udah ga ketolong mulusnya. Oiya, kalo orang Indonesia ketauan baunya. Bau minyak angin ato minyak tawon. Teteh kan suka banget dipijit pake minyak tawon, kalo lagi kaya gitu, si Aa suka iseng manggil dia 'bau Indon' (ps: Aa sempet kerja di Malaysia).
Begitu sampe di Muscat, keliatan sih bedanya sama Bandara Abu Dhabi yang mewah gila gilaan. Cowo disana juga pake gamis putih, bedanya sorbannya bermotif rame, kaya batik gitu kali ya tapi lebih kecil lagi motifnya. Mukanya dibandingin Abu Dhabi? Jauh bener. Maklum, kata Kk Ipar, orang Abu Dhabi kan tuajir-tuajir makanye pada cakeppp. Duuuuh, nyesel gw gak main waktu rumah si teteh masih di AD.

Lalu, gw salut deh sama sistem pertelekomunikasian si arab gundul ini. Kalo di Indonesia kan beli nomor hape gampang banget yak. kalo disini beneran dicatet identitaslo, paspor akan dipotokopi dan ada form yang harus diisi bla bla bla. Jadi beneran kecatet gitu loh, dan ga akan ada penipuan kaya di Indonesia karena langsung ketauan siapa dalangnya.

Akhirnya sampai di rumah teteh! Letaknya di Muscat, Al Qurm (jalanan sepi dan gelap jadi gw ga bisa liat padang pasir). Cuaca dingin kaya di puncak jawa barat. Yang laen pada kedinginan tapi gw biasa aja ya? efek lemak tebal nih. Di halaman rumah, udah ada pohon pisang yang berbuah. Ini nih satu-satunya pohon pisang di Muscat *self acclaimed* soalnya ampe beli tanah segala buat nanemnya. Nyokap sekarang bawain bibit bayam juga. Kasian banget dah disana mo makan yang biasa super murah di tukang sayur aja kudu nyarinya ke mal gede. Ckck. gw juga nih jauh-jauh ke arab bakal makan tahu juga deh kayanya. Soalnya perjalanan kami sekarang itu tidak hanya sebagai pelancong, tapi juga kurir makanan. Kami bawa tahu, kerupuk, ikan asin, dan segala macem makanan remeh temeh di Indonesia. Jadi nyokap gw kesana sering-sering tuh bukan gara-gara ga ada kerjaan dan kebanyakan duit, tapi gara-gara jadi kurir tahu! LOL.

Dan..tujuan utama akhirnya tercapai. ketemu Aa, dede, dan ponakan baru si Malikah!!! Ya ampun itu malikah lucu bangeeeeeeeeeeeeettttt. Anaknya narsis gitu cepet ketawa kalo liat kaca. Nanti gw aplot deh muka dia yang lucuuu. Tapi kasian dia merah-merah gara-gara kulitnya kering. tapi kalo dari jauh sih jadi kaya anak Jepang yang pipinya kaya apel. Terusss si Aa Dede ngomongnya udah logat bahasa Inggris bener. Bahasanya campur. Si dede lebih british sih. Dia udah ga mau ngomong Indonesia, tapi harus Indoneeeeysya. Terus pas gw tanya dia punya temen orang Indo apa gak di sekolah, dia bilang namanya Bherdi. Gw tanya, Ferdi maksutnya? Dia ngangguk. Gw tanya Verdi apa Bherdi? Dia bilang Bherdi aja. Ckck. Gw pikir-pikir si Dede ngomongnya jadi kaya Cinta Laura. Gw juga sekarang jadinya ngomong sama dia ala Cinlau. Ternyata menyenangkan!

Oke lah sekarang gw mau makan soto terus maen WII sama ponakan.


dan yang paling penting ya....

KECEPATAN INTERNET DISINI SAMA KAYA SPEEDY! ABU DHABI IS WAY FASTER! aduhhhhhhhh gw kesel deh. yaudah donlotan ditinggal aja deh kompinya, huhuhuhu.

btw, ada pengalaman yang menjawab pertanyaan mengapa bule suka orang Indo yang dinilai gak cantik di negerinya sendiri.

Alkisah sebuah keluarga dengan anak bungsu bayi perempuan berhidung pesek ala Indonesia. Mereka sedang berada di bus London. Seorang perempuan bule memperhatikan si bayi. Ketika turun, ia berkata pada ibu sang bayi. 'She's cute. It's a beautiful nose.' sambil menyentuh hidungnya sendiri yang mancung. Sang ibu cengo. Ternyata bagi bule, hidung pesek adalah suatu kecantikan.

Berarti gw ada kemungkinan ditaksir bule!

Sang ibu adalah Teteh, sang bayi adalah Malikah keponakan terbaru saat ini.
 
design by suckmylolly.com