Sunday, January 2, 2011

Muscat Day 1

Akhirnya saya sampai juga di Muscat, Oman. Kalo gak kesini, gw ga akan tahu dimana itu letak Oman di bumi. Bahkan gw tadi sempet ngira Oman itu kota. Maklumlah saya harus datang ke suatu tempat untuk mengenal kondisi geografis tempat itu. Dari dulu kan pergaulan gw terbatas sampai Tasikmalaya saja. Maka ada suatu masa kelam saat gw menyangka Surabaya itu di Jawa Tengah (tapi setelah ke Surabaya jadi tahu kalo pengetahuan geografi gw memprihatinkan.

Honestly i wasn't really interested to go to Muscat. Packing pun baru dilakukan sehari sebelum berangkat dengan mood seadanya (the sims 3 lebih menarik). Abisnya, gw pikir cuma liat padang pasir doang. So far belum liat sih padang pasirnya, soalnya berangkat malem dan nyampe pagi sebelum subuh.

Nasib membuktikan bahwa umat perempuan berkerudung Indonesia masih rentan didiskriminasi dengan status TKW. Yasulah. Di imigrasi Indonesia kan gw terpisah sama Mama Papa, pas ngeliat paspor gw, si petugas brengsek kurang ajar diskriminatif ga punya perasaan ngeliatin lama. Maklum, paspor aye kosong. Sekalinya berangkat ke negeri Arab pula. Curiga lah dia. Ditanyain, paspor diurus sama siapa (hah? sama bapak gw!), mau kemana (muscat), mau ngapain (maen ke rumah kaka), berapa lama (sebulan), udah ada tiket pulang (udah). Dari sini gw udah merasa dilecehkan dan diinjak-injak harga dirinya. Disangka gw TKW ilegal gitu? Yaudah gw panggil nyokap gw yang nunggu di depan untuk minta tiket pulang. Dia langsung melepaskan gw begitu gw memanggil "Mama!" (oh perginya berdua ya?). Sialan lu. Kalo gw ga manggil nyokap udah dipersulit lah gw di imigrasi gara-gara stereotipe TKW (iya sih gw pake bergo gara2 males ribet, tapi gw kan rapi). padahal bokap nyokap gw lancar banget pas di imigrasi kaga pake tanya langsung cap aja. Kesel banget lah gw. Mana bokap manas-manasin lagi. Cuih. Next time gw mau percobaan ah pergi sendirian masih disangka TKW ga ya? *siapa yang mau bayarin tiket?*

Berikut ini tips agar tidak diperlakukan tidak adil karena prasangka petugas imigrasi yang goblog:

1. Jangan pakai bergo. Pakai kerudung biasa kalo perlu yang ada hiasan swarovski asli
2. Pakai behel (kesannya tajir)
3. Pakai logat british seperti cinta laura
4. Kalo perlu ngaku gak ngerti bahasa Indonesia karena walau WNI baru balik ke Indonesia beberapa tahun saja
5. Kalo si petugas udah menunjukkan gelagat dia curiga dengan statuslo, just say "if this helps, i am not a TKW." Nanti gw mau coba ngomong gitu ah.
6. Pake baju yang melambangkan lembaga atau universitas terkenal. Misalnya pake baju ketat ala pegawai negeri atau kaos UI dengan tulisan YELLOW JACKASS
7. Untuk yang bertubuh sintal seperti aku, pakai saja baju baby doll sehingga disangka hamil. TKW ga ada yang hamil kan?
8. Hindari memakai kaos? mungkin pake baju yang dari kain biasa aja kali ya. Blus syalala itu.

Begitulah. Ck. Makin kesel aja gw sama Bandara Cengkareng. Dulu masalah sama Air Asia dirusuh-rusuhin, terus pas ke Bali hampir ketinggalan pesawat gara2 monitor sama kata petugas check in beda, sekarang ini nihhhhhh TEKAWE. D'oh!

tapi yaa salah para orang ini juga sih yang udah bikin nama TKW tercemar. andai beneran dididik untuk berperilaku yang baik dan dikasih tau prosedur-prosedurnya kan mereka juga ga akan dianggap rendah. soalnye gw ketemu rombongan TKW dari india yang mau ke Kuwait. astagaaa berisik banget di boarding room kagak tau apa kalo dia agak mengganggu lingkungan sekitar. begitulah.
kasian yak dibilang pahlawan devisa tapi perlakuannya kejam sekali.


Tapi kekesalan itu cukup terobati dengan perjalanan 8 jam JKT-Abu Dhabi. Pramugari cantik (bule/india/arab) dan pramugara wajah asia (mirip nickhun subhanallah) berseliweran. Duh itu mbak bule sopan-sopan bener dah. Kata emak gw, kali ini pelayanannya ramah banget. Kalo sebelumnya ramah sih tapi ga seramah ini. Terus *emak gw sotoy* kayanya pesawatnya juga baru deh. Maklum nih saya orang Ciparay belum pernah naik pesawat yang depannya ada tipi touchscreen. No to the rax. Udah girang pas liat bagian TV Show Jepang..... ternyataa....TIDAK ADA ARASHI (tentu saja!). Yaudah lah bagian pelemnya lengkap sih, tapi gw cuma nonton Megamind sahadja. Abis itu penasaran liat video klip artis arab. Kalo digambarkan seperti ini... Audio seperti lagu qasidah, tapi video berupa mbak-mbak arab jejogetan pake kaos belahan dada rendah luar biasa. Kontras. Teruuuuus ada colokan USB! gila gila gila gw pikir gw tinggal colokin harddisk dan bisa nonton arashi, ternyata cuma bisa sama ipod ato iphone aja. hiksss jadi pengen punya.

Di bandara Abu Dhabi, gw ingin terus-menerus berkata subhanallah. Maha Besar Allah Pencipta Makhluknya. Astaga, disini orang arabnya putih ganteng mulus luaaaaaaaaaaar biasa. Ada satu petugas yang bolak balik di depan gw. Mata gw bersih banget jadinya. Begitu mama bilang kalo di Oman tipikal Arabnya yang mungkin kebanyakan keturunan Bilal, gw jadi pengen cari suami di Abu Dhabi aja.

Lalu transit kan disono untuk ke Muscat. Sepi banget euy. Total cuma 18 orang. Tapi selagi menunggu gw jadi bisa membedakan tipe gamis lelaki dan asalnya. Kalo cowok Saudi Arabia tuh pake gamis putih dan sorban merah putih. Wangi parfumnya semriwing banget bau parfum arab itu loohh yang baunya menyengat banget. Agak ganteng sih tapi arab abu dhabi udah ga ketolong mulusnya. Oiya, kalo orang Indonesia ketauan baunya. Bau minyak angin ato minyak tawon. Teteh kan suka banget dipijit pake minyak tawon, kalo lagi kaya gitu, si Aa suka iseng manggil dia 'bau Indon' (ps: Aa sempet kerja di Malaysia).
Begitu sampe di Muscat, keliatan sih bedanya sama Bandara Abu Dhabi yang mewah gila gilaan. Cowo disana juga pake gamis putih, bedanya sorbannya bermotif rame, kaya batik gitu kali ya tapi lebih kecil lagi motifnya. Mukanya dibandingin Abu Dhabi? Jauh bener. Maklum, kata Kk Ipar, orang Abu Dhabi kan tuajir-tuajir makanye pada cakeppp. Duuuuh, nyesel gw gak main waktu rumah si teteh masih di AD.

Lalu, gw salut deh sama sistem pertelekomunikasian si arab gundul ini. Kalo di Indonesia kan beli nomor hape gampang banget yak. kalo disini beneran dicatet identitaslo, paspor akan dipotokopi dan ada form yang harus diisi bla bla bla. Jadi beneran kecatet gitu loh, dan ga akan ada penipuan kaya di Indonesia karena langsung ketauan siapa dalangnya.

Akhirnya sampai di rumah teteh! Letaknya di Muscat, Al Qurm (jalanan sepi dan gelap jadi gw ga bisa liat padang pasir). Cuaca dingin kaya di puncak jawa barat. Yang laen pada kedinginan tapi gw biasa aja ya? efek lemak tebal nih. Di halaman rumah, udah ada pohon pisang yang berbuah. Ini nih satu-satunya pohon pisang di Muscat *self acclaimed* soalnya ampe beli tanah segala buat nanemnya. Nyokap sekarang bawain bibit bayam juga. Kasian banget dah disana mo makan yang biasa super murah di tukang sayur aja kudu nyarinya ke mal gede. Ckck. gw juga nih jauh-jauh ke arab bakal makan tahu juga deh kayanya. Soalnya perjalanan kami sekarang itu tidak hanya sebagai pelancong, tapi juga kurir makanan. Kami bawa tahu, kerupuk, ikan asin, dan segala macem makanan remeh temeh di Indonesia. Jadi nyokap gw kesana sering-sering tuh bukan gara-gara ga ada kerjaan dan kebanyakan duit, tapi gara-gara jadi kurir tahu! LOL.

Dan..tujuan utama akhirnya tercapai. ketemu Aa, dede, dan ponakan baru si Malikah!!! Ya ampun itu malikah lucu bangeeeeeeeeeeeeettttt. Anaknya narsis gitu cepet ketawa kalo liat kaca. Nanti gw aplot deh muka dia yang lucuuu. Tapi kasian dia merah-merah gara-gara kulitnya kering. tapi kalo dari jauh sih jadi kaya anak Jepang yang pipinya kaya apel. Terusss si Aa Dede ngomongnya udah logat bahasa Inggris bener. Bahasanya campur. Si dede lebih british sih. Dia udah ga mau ngomong Indonesia, tapi harus Indoneeeeysya. Terus pas gw tanya dia punya temen orang Indo apa gak di sekolah, dia bilang namanya Bherdi. Gw tanya, Ferdi maksutnya? Dia ngangguk. Gw tanya Verdi apa Bherdi? Dia bilang Bherdi aja. Ckck. Gw pikir-pikir si Dede ngomongnya jadi kaya Cinta Laura. Gw juga sekarang jadinya ngomong sama dia ala Cinlau. Ternyata menyenangkan!

Oke lah sekarang gw mau makan soto terus maen WII sama ponakan.


dan yang paling penting ya....

KECEPATAN INTERNET DISINI SAMA KAYA SPEEDY! ABU DHABI IS WAY FASTER! aduhhhhhhhh gw kesel deh. yaudah donlotan ditinggal aja deh kompinya, huhuhuhu.

btw, ada pengalaman yang menjawab pertanyaan mengapa bule suka orang Indo yang dinilai gak cantik di negerinya sendiri.

Alkisah sebuah keluarga dengan anak bungsu bayi perempuan berhidung pesek ala Indonesia. Mereka sedang berada di bus London. Seorang perempuan bule memperhatikan si bayi. Ketika turun, ia berkata pada ibu sang bayi. 'She's cute. It's a beautiful nose.' sambil menyentuh hidungnya sendiri yang mancung. Sang ibu cengo. Ternyata bagi bule, hidung pesek adalah suatu kecantikan.

Berarti gw ada kemungkinan ditaksir bule!

Sang ibu adalah Teteh, sang bayi adalah Malikah keponakan terbaru saat ini.

3 comments:

seeta caesarianey said...

selamat menikmati timur tengah! go survive with the wireless~

sekalian upload foto muscat kalo upload foto malikah, maklum eike kan belom pernah liat timteng~ :)

hidup hidung pesek!!!

nyai dachimah said...

hadeh gw pikir lo ga akan disangka TKW nien. soalnya bentuk lo kan seperti anak SD. hahaha

wah sepertinya gw harus nabung buat ke london, siapatau gw jadi idola di sana krn hidung terong gw. hahaha

Rizuka said...

huaaah sama kulit item coklat gosong matahari yg eksotis juga kali ya

uaa uaa
seruuuu

oleeh oleeh

 
design by suckmylolly.com