Friday, January 7, 2011

Muscat Day 5-7

Day 5




Pick-Nick. Itu adalah kata 'piknik' versi Dede, sang ponakan logat british-jawa. Di hari kelima, kami berpiknik ke pantai Sheifa bersama beberapa keluarga Indonesia lain temennya ipar.

Gunung batu, gunung batu, gunung batu adalah pemandangan menuju pantai ituh. Tak seperti yang gw bayangkan, gak membosankan. Jalan rayanya bagus, gak ada yang rusak. Tempat piknik kali ini bisa dibilang di desa, cukup terpencil, pedalaman. Tapi karena infrastrukturnya bagus jadi lancar aja ya kehidupannya gak menderita. Tiap orang disana baik kota maupun desa pasti punya mobil pribadi sendiri (no angkot bebi!). Gw juga sempet liat orang asli Oman yang tinggal di desa. Mereka pake baju khas gitu, gamis gonjreng motif bunga-bunga satu set sama jilbabnya (gak pake abaya), yang cowo pake gamis dan sorban juga. Warna kulit beragam, kalo disamain sama orang Indo sih suasananya mirip sama penduduk asli gunung Bromo gitu deh auranya. Tapi gw susah mo poto mereka, soalnya privasi beneran dijaga disini. Moto orang tanpa ijin (terutama cw) bisa berujung ke penjara. Ngeri kan?
Pokonya yang perempuan dewasa hampir pasti bergamis hitam (kalo di desa berbunga-bunga warna cerah). Yang laki pake gamis putih dan sorban bermotif ramai.






Para bapak memancing, para ibu memasak. Anak muda (sendirian) memotret minjem SLR ipar. Wuaw nikmat ya moto pake kamera gahul. Pas banget ada satu poto yang dipuji (padahal kebetulan aja bisa dapet keren).



Poto Yang Dipuji (berharap om Darwis Triadi mau ngasih sekola gratis dan SLR gratis)




Selama perjalanan banyak menemukan binatang menarik, seperti kambing gunung yang gondrong (ada juga yang gimbal tapi gak kepoto) sama donkey! OEMJI. norak banget gw liat keledai live version.

Day 6

Couch potato day. Main Wii sepuasnya karena bocil-bocil akan sekolah esok hari. Terpesona dengan sistem belajar sekolah internasional. Anak kecil dari umur 7 tahun udah dibiasain diskusi pro kontra dan mengungkapkan pendapat ("apa pendapatmu kalo lahan bermain diganti jadi lahan parkir karena skarang tempat parkirnya ga muat?"). Bocah seumur 5 tahun uda dibiasain disiplin untuk bawa berbagai macam barangnya sendiri (mungkin ini sebabnya anak kecil sekolah di Jepang bawa tas banyak banget). Ada juga buku komunikasi guru dan orang tua murid yang aktif. Baju sekolah bebassss. Mereka selalu dikasih buku untuk dibaca. Abis baca ditanyain macem-macem kayak, menurut kamu gimana? suka ga? apa yang kamu rasain kalo jadi si tokoh? menurut kamu judulnya udah bagus belom? kalo belum, judulnya apa dong yang bagus? dan pertanyaan yang lain yang emang bikin anak jadi berani mengungkapkan pendapat. Guru juga gak galak, tegas tapi bisa jadi temen buat muridnya. Gw jadi inget kelas 1-2 gw beneran takut setengah mampus sama guru SD gw yang super galak. Hieee. Ampun Bu Pur :p

Day 7



Jalan kaki dari tengah-tengah yang putih berjejer di bawah itu sampe ke atas bukit


Olahraga ngelilingin komplek. Jauh. Dari bawah ampe atas gunung, ato bukit, ato apalah. Entah berapa kilo, 5-8 kali ya. Sejam deh. Tapi sepanjang mata memandang memang uwa uwa. Gunung batu, laut, pasir, angin dingin semriwing, bule-bule jogging yang saling ber"hi" ato gut morning (Lescha pasti suka), orang India dengan sari-nya, mobil yang ngebut, pohon yang diairi otomatis, syalala. Orang yang suka olahraga pasti seneng tinggal di komplek ini.

6 comments:

Dheyzhere said...

Hmmm..karna inet speedy tidak secepat taglinenya..jadi poto masterpiece lw yg dipuji2 itu ga kebuka..hahahahahaha..

duuuh..pengen ngerasain panasnya Oman..tapi pertanyaan gw..kalo cewe Oman ga boleh diputu..brarti ga ada org Oman yg fashion blogger dong??Hmmm...

Eh, surat dr ente kaga nyampe2 tauuu..emang isinya apeee??penasaran mampus gw..

Salam buat keluarga disana dari odah di bojong..hahaha..misi membuat bojong terkenal sampe Oman..

Hmmm..oia..ade gw bilang komik jangan lupa dibalikin tar keburu lulus..hahahahaaha..

Piss lah..

Nien said...

wkkk bisa dilihat di fesbuk kok potonye di punya ipar sayaaaa. hmm gatau juga ya kalo moto diri sendiri sih boleh lah dah. tapi kalo kita moto orang tanpa ijin ya gassswat.

wah parah banget padahal surat gw berharga looohhhhh

ok komik safe bambu apus

seeta said...

Hei! Where is your paparazzi sense?!!
Ada bule seliweran langsung foto aja!!
:P

Nien said...

heyy gw tau sopan santun tauuk ga asal jepret haha

Rizuka said...

nyuhuhu pengen nyekolahin anak di luar negeri

nyai dachimah said...

aih gw pengen anak gw disekolahin di luar deh.. keren pengajarannya.

eh kok gw ga dikirimin surat? eh ga usah deh, gw minta dikirimin duit aja. hahaha

 
design by suckmylolly.com