Sunday, January 16, 2011

Do Buy at Abu Dhabi


Find me in this crowd!

Lagi-lagi gw merepotkan kakak ipar. Karena asal nyeletuk 'masa jauh-jauh ke sini kagak jalan-jalan' beliau menyempatkan cuti untuk mengantar gw menjemput om arab yang bening di belahan dunia Emirat yang tajir, Dubai dan Abu Dhabi.

Berhubung Indonesia masih dianggap warga kelas kesekian, ngurusin visa gak bisa segampang bule yang langsung Visa on Arrival. Harus minta diurusin sama travel agent gitu, yaudah lah keluar duit buat hotel juga. Perjalanan ke utara ditempuh dengan jalan darat. Lumayan penasaran juga soalnya belom pernah jalan-jalan naik mobil ke perbatasan negara. Kalo di Jakarta mentok-mentok naik mobil ketemu perbatasan Bekasi Jawa Barat doang :D

Kami berangkat tengah malam biar nyampe Dubai pagi-pagi. Gw udah bersiap duduk di depan bawa kamera. Sepanjang jalan raya... lurus doang. Lurus terus. Masih lurus. Weleh weleh, jalanan di Muscat menuju Emirat luruuuuuuuuus terus dan sepi. Gak ada jalan tol, tapi jalan biasa pun suasananya kaya jalan tol sih. Dua jalur, 120 km/jam, sepi. Kalo pergi malem-malem sendirian hati-hati ngantuk di jalan karena jalannya tidak menantang.

Tiba di perbatasan Oman, gak boleh moto-moto, masuk ke gedung yang spooky *cuma ada keluarga gw dan beberapa petugas*. Abis itu jalan lagi melewati gunung-gunung batu. Tibalah kami di perbatasan Uni Emirat Arab. Kali ini gak berupa gedung yang keren, tapi cuma seiprit bangunan. Petugasnya lumayan sih..lumayan keliatan nyolot sekaligus agak cakep. Namanya om Saeed. Waktu di perbatasan lumayan lama karena harus ngurus asuransi mobil dsb. Terus ada satu petugas yang magabut! Di saat banyak bule dan orang India ngantri buat ngecap stamp masuk UAE, dia duduk aja di kursi petugas sambil telpon-telponan dan BBM-an. D'oh! Mana dia kaga ada inisiatif ngasitau orang yang ngantri untuk pergi ke petugas laen, malah cuek aja walo ada yang ngantri di depan dia. Bapak gw dipoto retina matanya ama dia, abis itu gw cek paspor doi ternyata belom distamp. Duh untung dicek, kalo gak yaaa ga bisa balik ke Oman lagi, wkekekeke. Ingatlah untuk selalu mengecek paspormu karena petugas imigrasi tidak bertanggung jawab. Soalnya ada orang Cina/Korea/Jepang yang bermasalah karena (kayaknya) paspornya belom dapet stempel tanda masuk UAE gara-gara gak teliti. Yaudahlah dia marah-marah dan bingung dan heboh di perbatasan telpon sana-sini. Petugasnya sih cuek bebek sahadja. Nyem serem. Oiya, entah mengapa kalo bule prosesnya cuma sebentar. Langsung dicap paspornya. Sedangkan kalo kami dan orang-orang asia lain harus dipoto retina matanya dulu. Terus gw ngiler banget liat bule yang paspornya udah lecek dan terlihat penuh banget sama stempel-stempel. Bang, ikutan dong jalan-jalan.


Begitu memasuki daerah Emirat, pemandangan berganti dari gunung batu ke gurun pasir. Setelah masa vakum pemukiman, muncullah toko-toko di pinggir jalan (mengingatkan gw sama daerah Rajapolah Tasikmalaya, bedanya tidak terlalu lusuh, jalanan bagus dan sepi). Kadang-kadang terlihat unta di ujung-ujung gurun. Ada juga marka jalan gambar unta "hati-hati unta sering menyeberang". Kecelakaan karena unta lumayan menyeramkan lho, kalo disini kan mobil semuanya ngebut, pas nabrak Unta itu kita bisa kesa
bet sama leher dan kepalanya. Momentum energinya kan gede banget, sama aja kaya nabrak tembok. *Quote dari Ipar*

Sari Nusa

Sampailah kami di Dubai. Liat pemandangan gedung-gedung pencakar langit yang lebih gile dari perkantoran Sudirman. Benar-benar tercengang dengan perbedaan Muscat dan Dubai. Yang satu desa, yang satu kota. Jalanan pun cukup ramai walau semua ngebut-ngebutan. Nyari parkir susye bener. Kami pun makan siang, jauh-jauh menempuh 5 jam Muscat-Dubai, restoran yang dituju adalah restoran Makanan Padang Sari Nusa. Begitu masuk resto, kami disambut oleh lantunan lagu super jadul milik Yuni Shara *pengen ngasi cd Anang-Syahrini*. Si teteh girang banget nemu teh botol karena sudah berpisah selama 1,5 tahun.

Jumeirah Beach
Aishwarya Rai dikejar fans

Di pantai mbak Jum, gw udah gak ngerti lagi ini pantai di Arab apa di Amerika. Isinya bule semua yang pada berolahraga di laut. Apa ya, itu loh yang ditarik sama semacam parasut terus orangnya diseret di laut. Itu lah, pokoknya seru ngeliatnya. Sayang sekali gw kagak bawa baju renang. Di parkiran, ada bule-bule ngerubung satu mobil. Ternyata itu truk yang persis seperti di film Transformer. Pemandangan lautnya keren banget, pasir putih bersih tanpa sampah plus bule surfer telanjang dada plus cewe seksi. Dari jauh
keliatan Burj Al Arab, bangunan trademark Dubai.

credit: http://www.southtravels.com/middleeast/uae/burjalarabhotel/gifs/hotel.jpg


Madinat Al Jumeirah

Souk. Pasar. Namanya doang pasar, dalemnya cihuy. Tempat buat beli suvenir dengan interior timur tengah tapi adem.

dalem souk

luar souk


credit: google


Pulau buatan yang dibentuk kaya pohon palem. Terdapat hotel bawah laut bernama Atlantis. Gile bener ya orang tajir pikirannya emang aneh-aneh. Waktu jalan di daerah 'batang' palem, pinggir jalan isinya apartemen mewah semua. Harganya? Gak berani nanya. Ngeri lah mahalnya. Walau gak kuat nyewa kamar di situ, kita sempetin poto-poto di depan hotelnya. Mobil-mobil berjejer di pinggir pandai persis di depan hotel. Ada yang poto-poto ataupun menikmati suasana laut. Lagi-lagi gw merasa berada di India atau Amerika.

Dubai Mall

Nih, BULE! Sebelah kiri gw tuhhh! *panggil Lescha pecinta BULE

Mal terbesar di UAE. Luasnya 6x lapangan bola (katanya, silakan cari sumber yang lebih akurat). Isinya bule-bule-bule dan Arab-Arab-Arab tampan cantik dan Indonesia-Indonesia (yang lagi dorong kereta bayi di belakang orang Arab). Gw juga dorongin kereta bayi milik majikan dari Muscat. Wekekeke. Berbagai toko yang gak ada di Tamini Square bisa dinikmati disini. Yang asik itu Book World Kinokuniya, lengkap banget deh. Komik-komik ukurannya gede dan tebel dan bagus. Karena ukurannya jumbo, serinya juga jadi lebih sedikit. Keluaran asli terjemahan bahasa Inggris. Pengen beli tapi mahal bo. Mendingan rental di Kober aja deh. Dan akhirnya menemukan parfum kesukaan gw yang wanginya berbagai buah dan makanan! Semua jatah duit jajan abis disitu T____T Habisnyaaa gw tidak mengerti parfum mana yang enak, semua yang gw cium rasanya berbau tante-tante/ibu-ibu. Yaudahlah wangi makanan saja. Jadi kawan, kalo kalian menemukan parfum/cologne wangi buah alpukat, almond, nangka, atau yang aneh-aneh, tolong belikan untuk saya ya!

Beberapa spot di Dubai Mal agak mirip sama PIM 2 (tapi jauh lebih elegan). Kamar mandi tentu saja sangat bersih ya, levelnya sama/lebih bersih dari Senayan City gitu-gitu. Bedanya Mal megah di Indonesia sama mal di Emirat (yang pernah gw datengin) adalah, orang-orang gak menilailo dari penampilan. Gw sih kadang merasa suka terintimidasi sama tatapan pelayan toko di Mal Indonesia kalo bajunya lusuh ala mahasiswa. Penampilan minded banget emang. Kalo disini sih santai aja, super fashionable hayu, laid back look hayu, mentok-mentok sih dikira TKW kalo jalan sambil gendong bayi arab.

Di mal ini juga tersedia loket untuk naik ke Burj Khalifa, gedung tertinggi di dunia saat ini. Harganya 100 Dirham per orang. Dipikir-pikir harus berhemat nih. Lagian pemandangan Dubai dari Burj Khalifa bisa kok dilihat di om Gugel huehehehe. Next time deh kalo uda jadi simpanan Om Arab, pasti bisa buang-buang duit.
>Berhubung waktu dan tenaga dan duit terbatas, gw gak sempet jalan-jalan sampe puas disini. Ngiler mulu tiap liat toko. Ngiler juga tiap liat orang Arab bergamis bersorban bertopi bermuka tajir mulus. Tapi akhirnya nonton air mancur yang menari dengan alunan lagu arab (lebih seru pake dangdut mungkin).


Ritme kehidupan di Arab itu dimulai di malam hari. Di Dubai, mal mulai didatangi orang lokal pukul 9 malam ke atas (Mal tutup jam 11 ato 11.30 malam). Jadi, jam 10 malem tuh anak-anak kecil arab masi pada lari-larian di mal. Hiburan di Dubai memang dari mal ke mal. Katanya sih itu dikarenakan cadangan minyak di Dubai sudah mulai menipis, jadi mereka mencari pemasukan dari perdagangan. Maka pembangunan pun gila-gilaan, gedung-gedung mewah, mal-mal megah, dsb. Megapolitan banget. Kalo di Abu Dhabi, corniche rame banget jam 11 malem. Bahkan ampe jam 1 pagi pun anak-anak masih pada melek dan main disana.

"Welcome to Abu Dhabi"

Om gamis menyeberang dengan basmalah

Jarak Abu Dhabi dan Dubai bisa ditempuh dengan dua jam perjalanan (yang lancar dan ngebut). Abu Dhabi lebih sepi daripada Dubai. Pembangunannya gak segila Dubai, tapi tetep rame banget sih. Kalo di Dubai, kebanyakan bule. Kalo di Abu Dhabi, kebanyakan orang India sama Filipina. Waktu beli cemilan di mini market, ada pelayan orang India yang nyolot banget sama gw. Dia ngeliatin gw ngambil apa aja, dan pas gw nanya sesuatu dia jawabnya super jutek. Astaga, pengen gw tampol. Sayangnya gw gak megang duit 1000 Dirham buat dilempar ke matanya. Kasirnya yang orang Filipina juga gak kalah jutek. Pas gw cerita ke kakak Ipar, dia bilang, "Welcome to Abu Dhabi." Wewewww. Bener ternyata, orang di Oman relatif lebih ramah daripada di Emirat! Gw belum pernah diperlakukan seperti itu di Muscat, semua pelayan toko bersikap ramah kok.

Rice, please?~

Dulu gw suka mikir, orang Indonesia yang bilang 'gak makan nasi sama aja gak makan' itu manja. Masa sih ga bisa makan yang lain? Kualat loh gw. Pagi-pagi breakfast di hotel gak ada nasi (hello..Arab..lo kan ada nasi, kok ga dimasukin ke menu breakfast sih?). Gw dan bokap nyokap terpaksa ngunyah roti dengan wajah masih kelaparan. Siangnya di food court gak ada restoran bernasi. Kunyah pizza dan kentang. Malamnya akhirnya nemu nasi ala arab. Walau nasi tapi rasanya kaya nasi apek (menurut gw bumbunya ga enak). Besoknya gw masup angin. Maklum, di Muscat itu tiap hari dimasakin makanan sunda yang enak-enak (lebih enak dari Bambu Apus. Maklum mamah kan moschic minded bukan kitchen minded). Akhirnya gw merengek-rengek minta makan nasi aja. Kita makan lagi deh di rumah makan sunda, makan nasi timbel. Haha!

SALE

Mau wisata alam di Abu Dhabi? Bisa sih, tapi kebanyakan artifisial. Palingan juga corniche (pantai/taman pinggir laut). Makanya kebanyakan orang disini nge-Mal. SALE gila-gilaan berlangsung dari mal ke mal. Barang-barang yang mahal di Jakarte disini dijual kaya di kaki lima. Ckckck. Emak gw masup toko-toko tas terus liat-liat modelnya sambil bilang, "nanti kita tiru modelnya di Garut!". Iya kawan, di Garut kamu bisa bikin tas kulit dengan model yang kamu mau. Saran gw sih, masuk aja ke toko tas yang harganya jutaan, minta katalog, kasih deh ke Akang Garut buat dibikin KW Super Spesial.

Masjid Hijau

Di Abu Dhabi, tiap berapa meter pasti ada masjid. Jadi enak buat pemukiman. Tanda masjid itu biasanya menaranya berwarna hijau (ada lampu sorot kaya panggung dangdut di bawahnya). Kalo malem-malem belom solat tinggal cari bangunan hijau aja. Di Dubai, saking kebanyakan gedung, masjid susah dicari kalo belom tau tempatnya.

Gak ada masjid yang isinya campur cw/cowo (cuma dipisah sekat kaya di Indonesia). Biasanya Musola An Nisa terpisah dari gedung masjid utama. Cuma berupa bangunan kecil terletak di belakang atau samping mesjid gede. Semua tempat wudhu ada tempat duduknya (mungkin kalo berdiri pake abaya ribet kali ye). Tapi ya, gw belum pernah liat musola apek. Masjid cewe di gambar atas tuh bagus banget deh walopun kecil. Karpetnya tebel banget, wc dan tempat wudhu bersih. Tapi jarang ada mukena, soalnya pake abaya aja udah menutup aurat.

Kelakuan Si Orang Arab

Julukan raja minyak beneran berlaku di kalangan orang Emirat. Mereka itu tajir gilak lak lak. Saking tajir mungkin ampe bingung mau ngapain kali ya *pengen kenalan sama pangeran Arab*. Teteh cerita, pernah ada temennya dapet tip dari orang arab sebanyak 300 Dirham (dikali 2500 perak). Terus, di kasir tiap toko biasanya ada kotak amal. Yang gw liat itu isinya kebanyakan uang kertas semua yang jumlahnya gede-gede (inget kalo di Indo biasanya isinya recehan).

Posisi orang lokal itu sangat penting di negaranya. Beneran jadi raja di negara sendiri. Misalnya nih, ada ekspatriat yang punya masalah sama orang lokal (kolega atau bos) di kantornya, bisa aja esoknya ia langsung dideportasi. Pret. Serem kan? Kejadian beneran tuh, entah apa sebabnya ada orang yang tiba-tiba dideportasi. Jangan main-main dengan om Arab ya. Karena kebutuhan materinya juga udah cukup, jadi posisi mereka di perkantoran juga kadang cuma buat menuhin kuota nasionalisasi pegawai lah. Jadi kalo mereka kagak kerja.. yaudah biarkan sahadja daripada dideportasi. Makanye bule yang kerja di Timur Tengah enak lah kerjanya santai. Jam 3-4 aja kantor udah kosong, orangnya uda pada ngibrit.

Sebagai gambaran betapa baik dan royalnya negara pada rakyatnya, ada temen kakak yang beli mobil puluhan ribu dirham (ratusan juta rupiah). Habis itu dia pinjem duit sama Bank, beberapa puluh ribu dirham lagi. Buat apa? Cuma buat upgrade mesin mobilnya. Lalu? Abis itu dia kecelakaan mobil dan gak bisa gerak lagi. Nyesel deeeeh ngabisin duit cuma buat jadi celaka. Gitu kali ya rasanya kalo boker duit. Bingung mo ngapain lagi karena semuanya udah bisa didapat dengan mudah. Jadi mikir, tidak sejahtera dan terlalu sejahtera juga tidak membawa banyak manfaat ya. Yang sedang-sedang sahadja.

Klakson itu jarang sekali dipakai kecuali kondisi darurat. Tiba-tiba ada yang mengklakson waktu kami ngantri keluar Dubai Mal. Gw nengok ke belakang, duh duh itu mobil isinya abege arab bergamis bersorban (atau apa lah itu lilit kepala) yang tajir-tajir. Dari mobil itu terdengar musik yang kencengnya kaya dangdutan se-RT *tadinya gw kira itu musik air mancur yang emang kenceng*. Mobilnya juga bergoyang-goyang tanda penghuninya lagi berjoget. Tak lupa terdengar keprokan tepuk tangan para abege mengikuti irama musik. Cool? Not at all. Catet ya, catet.. lagunya kaya lagu qasidah! Emak cuma geleng-geleng kepala,

"duh itu kalo di Indonesia pake baju begituan dan bisa bahasa Arab dikit uda disembah disalamin kali disangka ustad!"

Karena mobilnya berisik mengklakson, kakak gw ngalah aja minggir dikit biar si abege bisa jalan duluan. Abis itu, mereka cabut dengan akselerasi yang setara dengan pembalap. Gw bahkan ga pake konteks hiperbol. Gw kesannya nyolot ya sama Arab? Ahey. Maklum belum kenal. Ini baru sisi menyeramkannya sahadja kok. Nanti kalo dapet yang baik-baik akan dishare juga. Doain aja gw bisa berjodoh sama Pangeran Arab yang mukenye dipajang di bilboard kota pake kacamata item yahud!
Kanjeng Gusti Putra Pangeran Arabia Anu Kasep *walau tertutup kacamata*

Uncle Genie Wake Us Up

Balik ke Oman malem-malem. Sekitar jam 2-3 pagi, ipar yang nyetir ngantuk berat. Dia memutuskan untuk parkir sebentar di pinggir jalan yang sepi tak berpenghuni. Hanya ada deretan pohon dan mobil satu-dua yang melintas di pagi buta itu.

"tidur sebentar ya Nien!" Katanya, sambil membuka sedikit kaca jendela. Kami parkir persis di sebelah pohon, tepatnya di kanan gw. Sepertinya sih cuma gw aja yang masih siuman. Yaudah, gw liat-liat hasil foto di kamera. Suasana hening. Hanya ada satu-dua dengkuran. Tiba-tiba Mama mengigau dan meracau,

"Nghh...nghh...dnjakhgajknasd..." *ga jelas*

Gw pengen ketawa ngikik. Ipar pun terbangun karena igauan Emak. Di saat yang sama, terdengar suara anjing menggonggong terus menerus.

"Hahaha..mama ngigo, mas!"

"Makin serem aja ada anjing menggonggong."

Gw ngakak tanpa mengerti maksud ipar gw.
Si Teteh yang lebih berbakti pun membangunkan nyokap.

"Mah, kunaon mah? Mah.. Mah.."

"Ngh..rampok..rampok..Mama mimpi ada yang mau ngerampok mama."

Semobil ketawa.

"Mama tadi masih bangun dan denger pas Budi mau parkir dulu dan buka jendela. Kok baru merem sebentar langsung mimpi dirampok. Dia pake jas hujan loreng-loreng mau ngambil cincin mamah."

Gw masih ketawa.

Teteh bertanya, "Mimpinya kaya gimana? kok tau-tau dirampok?"

"Iya, rampoknya tau-tau tadi dateng pas mobilnya lagi diparkir. Dia masuk dari jendela kanan."

Gw berhenti ketawa. Sebelah kanan gw kan pohon-pohon itu. Jendela yang dibuka itu jendela gw.

"Dia narik-narik jari mamah mau ambil cincin, terus mama minta tolong, terus mama denger ada suara ketawa.."

"Lo tuh Nien kalo liat mama kaya gitu dibangunin kek, malah diketawain." Teteh ngomel walo sambil ngikik.

Gak cuma ketawain sih, sempet gw rekam juga bahkan.

Giliran mas Budi,

"Anjing kan biasanya menggonggong kalo liat jin."

Semua ".........".

"Ah, jadi gak ngantuk lagi." Kami langsung pergi melesat meninggalkan pepohonan itu.

"Wah mas, lain kali kalo bepergian Dubai-Oman sendirian mendingan siang-siang aja ya!"

"Setuju, Nien."

Bulu kudukku merinding. Teringat dua malam sebelumnya Papa beser, mau nekat pipis di pohon. Untung gak jadi. Kalo jadi...

2 comments:

n.i.z.a.r said...

lo ke abu dhabi nanien? ih seru bangeeet

Yuni Winingsih said...

HAHHAHAHH nanien, seyem banget ada om genie sebelah looo... untung si papa gak jadi pipis di pohon ya.

eh kelakuan abg emang labil dimana2 ya, gak di arab gak di indo. gw jd bayangin ono abg udh gahol2 gt naek mobil keren nyetel lagu qasidah MUAHAHAHAHHAHHA

 
design by suckmylolly.com