Tuesday, September 27, 2011

Tarif Surat dan Kartupos Udara Luar Negeri

Mengurungkan niat untuk naro surat di kantor pos pusat. Dipikir-pikir gw rajin banget, beda wilayah gitu. Rumah di pinggiran Jakarta, kantor pos di Jakarta Pusat. Hmm. Yaudah, merelakan hanya menaruh di kantor pos cabang Pinang Ranti. Pluk. Gw taro tuh beberapa amplop dan kartu pos.

Menurut petugas di kantor pos Pinang Ranti, kirim surat ke luar negeri kalau pake perangko harganya sama. Kira-kira 10.000. Nah lho. Waktu di Depok sama Jatinegara kan ditimbang ya. Tapi kata bapak Pinang Ranti, kalo ditimbang itu yang kilat. Tuh kan gw jadi bingung. Gimana sih sebenernya harga aslinya wahai kantor pos?


Makanya, gw meniatkan diri untuk meminta daftar tarif di mas petugas warpostel FISIP UI. Gw penasaran sama catatan sakti dia, pengen tau aja berapa tarif ke negara A untuk amplop beratnya B. Di luar dugaan, si mas-mas dengan baik hati meminjamkan kertas lusuh itu. Mungkin rayap juga ga mau makan saking udah mengenaskan.

Tarif ini dikeluarkan oleh Direksi PT POS INDONESIA (PERSERO) tahun 2002. Kata mas-masnya sih  masih berlaku sampe sekarang. Ini bisa jadi bukti kalo lo dizhalimi oleh petugas kantor pos yang bilang lo sok tahu soal tarif kartu pos seperti yang dirasakan saudari Aghnia. Sodorin ke depan mukanya, bilang ini perintah direksi.

Silakan klik gambar untuk perbesar. Reproduksi dari daftar tarif surat, warkat pos (gw gak tau apa ini), dan surat ke luar negeri. Ada kemungkinan typo karena waktu ngetiknya udah malem dan tulisan di kertas sumber udah gak jelas.

Daftar Kelompok Negara Tujuan: Afrika, Amerika, Eropa.


Daftar Kelompok Negara Tujuan Asia Pasifik

Tarif Surat dan Kartu pos Udara Luar Negeri
Gw juga main ke Kantor Pos Pusat untuk minta daftar tarifnya. Cuma lebih mahal 500 perak aja sih dan sejauh ini gw pake versi depok juga tetep nyampe. Tapi kalo penasaran sama tarif perangko versi kantor pos pusat silakan intip di sini.

Mudah-mudahan berguna untuk para postcrosser dan pecinta snailmail :)

11 comments:

Ren WS said...

woooww.... ini satu2nya blog/situs/woro2 di internet yang menampilakan info ini... PT pos sendiri gombal bangeeeet, URLnya ganti2 melulu, bener2 menyedihkan layanan publik yang satu ini website-nya kayak blog amatiran :9

nuhun, tengkiu... makasiiiiiiiiiiyh

Nien said...

wah senang bisa membantu :)
Memang di situs pos sendiri dicari sampe jereng juga gak nemu :(

Btw saya dapet nih update lagi. Kali ini langsung minta dari kantor pos pusat. Bedanya cuma lebih mahal 500. tapi so far pake versi lama juga nyampe juga sih.
Kalo mau lihat yang versi kantor pos pusat bisa di http://nanien.wordpress.com/2011/10/29/daftar-tarif-perangko/

my postcrossing project said...

wow... wow.. wow... ya ini yang saya cari2.. kantor pos sepertinya merahasiakan catatan sakti ini, mungkin supaya pengirim tidak memakai tarif minimal, hahai...
--
iya saya juga pernah ngirim kartu pos ke luar, si petugas dengan tanpa basa basi langsung memberi tarif 10.000, menurut saya itu kemahalan... ah nggak peduli, tak kasih aja perangko total 7000 an, 2 minggu an nyampe' itu kartu pos... menurut saya sih beda 1000 - 1500 nyampe'nya sama aja. :)

tengkyu lah atas infonya.

Nien said...

welcome to the club!
yg versi kantor pos pusat lebih mahal 500 perak sih, silakan liat2 di wordpress saya, link ada di postingan :)

Cresentiana said...
This comment has been removed by the author.
Cresentiana said...

Kalo tarif dari Semarang pasti beda ya?
Jadi pengen nanya ke kantor pos pusat di Semarang. Tapi... dikasih ga ya?:D 3*mikir*

Cresentiana said...

Kalo tarif dari Semarang pasti beda ya?
Jadi pengen nanya ke kantor pos pusat di Semarang. Tapi... dikasih ga ya?:D 3*mikir*

Nien said...

itu dia gw juga gak tau. coba aja tanya ke bagian informasi kantor pos pusat Semarang. hak publik loh untuk tahu :p

nashuha taubatan said...

mau kirim surat ke Pakistan, biayanya sepuluh ribu kan? mesti prangkoan ato ada kilat khusus? mohon di jawab ya, thank youuuuu

Nien said...

http://nanien.wordpress.com/tarif-perangko-untuk-asia-pasifik/

selalu ada kilat, info lengkap tanya petugas pos.

Muhammad Rafi said...

mas kalau format halaman muka suratnya gimana ?
ane masih awam nih, baru pengen ngirim surat ke holland

 
design by suckmylolly.com