Tuesday, September 13, 2011

Young Mama

Gw sampe sekarang masih suka jelalatan kalo lihat ibu muda bersama anak-anaknya. Ibu yang keliatannya masih muda banget kaya masih tante baru gitu loh. Awal 20an. Gayanya masih gaul. Yaah tau kan yang gak akan nyangka kalo dia punya anak kalo gak ada bocah yang ngintilin dia. Kenapa jelalatan? Soalnya jarang ngeliat spesies yang kaya gitu di sekitar rumah.

Mungkin karena saat gw kecil, nyokap udah gak lagi tergolong ibu muda, tapi ibu-ibu. Tahu dooong, yang penuh kehangatan (karena banyak lemak, jadi empuk dan anak seneng berdekat-dekatan) dan gayanya juga ibu-ibu, bukan anak muda. Temen si mamah juga udah golongan ibu-ibu. Umur juga pengaruh sih. Maklum ya jarak umur gw dan kakak pertama itu sebelas tahun. Apakah gw anak hasil ketidaksengajaan?

Terus, kakak gw juga begitu. Gaya dia gak ibu-ibu sih tapi nyaris ibu-ibu karena doi kan pilihan busananya akwat dewasa.. Gak ada tuh skinny jeans atau kaos atau rambut ngebob gaul/ keriting domba. Ga ada tuh make up anak muda (dia emang males dandan) atau yang sebagainya. Minimal gamis lah ye. Ya kebayang sih kalo dia tiba-tiba pake celana skinny jeans ama kaos nanti orang sekitar pada istigfar. Mengapa jadi un-tobat.


Jadi, gw masih suka jelalatan... Soalnya kayaknya dari sekarang aja gw uda mirip ibu-ibu, gak jadi ibu muda lagi mungkin ya nanti kalo uda punya anak, langsung ke tahap ibu-ibu *lirik lemak*. Ah, biarlah.. perempuan kan dikaruniai lebih banyak lemak biar anak yang digendong merasa nyaman *pembenaran tapi benar*.

Terus ya, inget kata cowok yang dulu banget pernah gw kecengin. Katanya gw suruh ngurusin badan gitu. Terus si Riju bilang, gila aja tuh cowo berarti kalo lo kawin sama dia terus abis ngelahirin lo jadi gendut dia ga mau lagi sama lo? Kurang pendidikan (= kurang ajar)! Gw lupa sih Riju bilang kurang ajar apa gak, soalnya dia kan anaknya baik hati ya. Mungkin ini cuma tambahan hiperbola dari gw aja. Tapi emang kurang ajar ga sih?

Cowo abis kawin, gendut, dipuji makmur.
Cewe abis kawin, gendut, dihina. Padahal itu abis ngelahirin anak hasil karya dia dan SUAMINYA - yang gendut tapi gak ditekan sosial untuk kurus-.

Tapi sekarang gw udah mulai terbiasa dipanggil ibu-ibu sama satpam, penjaga toko, kenek, dsb. Malah suka kaget kalo ada yang masih manggil Mbak atau Kakak atau bahkan Adik. Terharu! Plis dong orang-orang kalo menilai umur itu lihat dari wajah, jangan dari bentuk badan. 

1 comment:

Rizuka said...

hah,, gw pernah ngomong gitu yak
wkwk

 
design by suckmylolly.com