Monday, September 26, 2011

Iri Bandung

Dari dulu gw pengen kuliah atau hidup di Bandung.
Walaupun punya titel orang Sunda, yaah itu hanya sekedar tertanam di logat dan selera makanan. Gw belum pernah tinggal di Bandung. Gw dibesarkan di pinggiran Jakarta selama 22 tahun ini. Bandung itu cuma tempat numpang lewat. Numpang lahir dan hidup sembilan bulan saja. Apa yang bisa lo inget dari otak bayi 9 bulan?

Kenapa Bandung spesial?

  • Adem (sekarang nggak ya?)
  • Asri (sekarang rame sama orang Jakarta ya?)
  • Ambience sundanese (sekarang banyak orang Jakarta jadi gak kerasa?). IMO agak rasis dan subjektif sih orang Sunda itu ramah. Contohnya angkot, kalo kita kurang bayar ongkos, gak dibentak-bentak. Ramah aja gitu bilanginnya. Tapi gatau ya di hati kaya gimana.
  • Restoran bertebaran
  • Kota kecil, kesana kesini gampang. Komunitas gampang banget ketemuan dan saling kenal karena relatif berdekatan. Networking asik. Yaa, kaya gw liat kalo ada gathering or event budaya Jepang, orang-orangnya saling kenal. 
Naaah ini dia. Ternyata majalah kesayangan gw -dream job selain majalah Bobo- itu sepertinya sulit ditembus oleh gw yang gak tinggal di bandung = gak bisa eksis di kancah jejepangan Bandung = gak kenal sama orang-orang majalah sono = kemungkinan kecil bisa ngikut di redaksi.


Yang gw kenal ya palingan senior SMA yang punya banyak temen di majalah sono. Si temen ini sekarang kontributor di sono. Itu juga karena dia uda lama sering bantuin orang-orang Animons. Begitulah. Semua yang pernah gw lakukan cuma ikutan lomba karaoke Animonster selama ... dua kali :3



ANIMONSTER LET ME JOIN YOU, THE OUTSIDER FROM JEKARDAAA!

2 comments:

Rizuka said...

coba2 aja nien, setidaknya kan ada koneksi tuh daripada nggak sama skali!!! *kedip2*

Nien said...

udah ngobrol ama mance tadi. bukan ama si om. mance yang bilang ini rada susah masup redaksi kalo kaga kenallll

 
design by suckmylolly.com