Saturday, September 17, 2011

Wisuda 16 September 2011

 
Diambil dari kamera mbak Susi (paling kiri). 

Wis udahan deh kuliah S1 gw. Tamat. Rasanya gak ada yang berubah dari empat tahun lalu (kecuali jumlah ilmu dan lemak). Rencana gw untuk jualan Milo dingin di Balairung gagal karena tersibukkan oleh promosi jahit kebaya Moschic. Hihiww. Empat tahun lalu, saat masih jadi mahasiswa baru, gw tahu wisuda pasti akan terasa cepat datang. 

Lanjut kerja atau S2? Ada gak sih S2 yang gak pake penelitian atau tesis? Gw seneng aja sih belajar tapi kalo pake penelitian atau tesis.. Hmm.. Ada S2 yang lulus gak usah pake tesis? Atau bisa bikin Tugas Karya Akhir yang lebih konkret aja? Kabarin ya kalo ada. Tapi, cita-cita gw adalah jadi istri diplomat biar bisa jalan-jalan. Hayo para (calon/ atau yang sudah jadi) diplomat boleh langsung japri aja kalau minat ya.

Eniwey, Gladi Resik wisuda sangatlah berkesan karena Arashi datang. Dalam bentuk sebenarnya, badai. Hujan deras, angin bertiup kencang, menggoyang tenda di luar Balairung seperti penyanyi dangdut menggoyang pinggulnya. Robohlah itu tenda, tepat 30 detik setelah gw memutuskan pindah tempat. Kalo telat ya... batal wisuda gara-gara ketiban tenda.

Tips buat para adik mahasiswa, saat Gladi Resik wisuda, bila tak ada sesi pemotretan untuk foto angkatan, tak usah berdandan heboh. Cukup pakai celana jeans dan kaos (toh ketutupan baju toga) serta sepatu teplek. Energi lumayan terkuras kalo udah pake heels dan kebaya lengkap. Kecuali kalo mau curi start foto-foto pake kebaya tanpa gangguan crowd ya. Plus, makan siang dulu/ bawa bekal! Gw sukses gak makan seharian karena pede bakal disediain makanan pas Gladi Resik. LAPER BERAT.

Di momen kaya beginian banyak banget yang bawa kameranya sendiri. Berhubung diriku ini minjem kamera si Aa tapi kaga dibawain chargernya, kudu hemat batre lah ya. Gimana dong biar tetep eksis? Yaudah deh, tinggal lari sana-sini ngikut rombongan yang lagi berfoto dengan kamera masing-masing. Nanti kita tinggal minta fotonya sama mereka. In the end gw jarang banget make kamera sendiri, mehehehe. 

Sekarang waktunya laporan saat wisuda.
Gw akhirnya dandan di salon loh. Hasilnya asoy geboy, kecuali alis yang ditebelin bikin mirip Hanoman. Beberapa saat kemudian gw sibuk menghapus pensil alis di kamar mandi karena, oh sungguh gw tidak perlu terlihat lebih galak lagi dengan alis yang terlihat seperti coretan spidol hitam tebal. Gw kangen mas bencong dari Solo yang bisa ngedandanin gw jadi cantik. 

Sesampainya di Balairung (mami papi nyari parkiran dan solat jumat dulu) gw dan Minanti duduk cengo nyariin temen. Ehhh.. Bertemu mbakyu Pewe yang mengajak berfoto di Perpus Pusat. Gayung pun bersambut, pas banget gw emang belom pernah menginjakkan kaki kesana. 

Terussss... ngumpul berbaris untuk masuk ke dalem Balairung. Kalo mau ngerasain suasana Balairung mendingan barisnya di depan biar dapet tempat duduk di dalem. Berhubung gw rada di belakang jadinya duduk di deretan hampir keluar Balairung. Untungnya spot barisan FISIP tuh enak di tengah jadinya pemandangan tetep ciamik.

Upacara dimulai. Paduan suara maba nyanyi... tapi loh kok suara mereka gak kedengeran? Aiiiih. Payahnya.. Jauh lebih keren paduan suara jaman gw yang maba. Nyanyinya semanget. Lah yang ini mungkin kebanyakan lipsync. Adik-adik, kau membuat wisuda tidak terlalu khidmat karena lagu-lagu yang menggetarkan hati macem Gaudiamus Igitur dan Keroncong Kemayoran terdengar seperti kaset yang suara vokalnya mau rusak. 


Lalu, waktu Om Gumilar memasuki Balairung, ada beberapa sahutan "Huuuu" terdengar. Duh kasian deh Om Gum, waktu pidato rasanya doi pun terlihat agak sayu dan sedih gitu. 

Selanjutnya lagu ini itu dikumandangkan. Ada mbak Sri Muji Rachmawati -soprano- yang dulu sempat gw liput bareng Nyanya buat tugas TV. Seperti biasa suara mbak Wati keren benjet.
Riju pun datang sebagai juru foto, uhuy uhuy. Maya, Dachi, dan Yuni juga menyemarakkan suasana (terima kasih kue, bunga, dan pembatas bukunya).
Malemnya Riju nginep dan kita -tidak seperti biasanya- membicarakan hal serius, seperti prinsip hidup dan masa depan. Gelaaaaa. I guess we're on the way to be a mature person, yak.

Temaaaaan... gw gak mau say goodbye sebelom kalian jait di Moschic untuk kawinan kalian dan sebelom gw ngopi2 poto kita dari jaman maba sampe wisuda kemarin.

1 comment:

Rizuka said...

ga percaya ya, biasanya malam2 akan dipenuhi oleh gelak tawa akibat nonton arashi
hmmm
hmmm

 
design by suckmylolly.com