Wednesday, November 30, 2011

Asli atau Palsu


Masyarakat Indonesia sangat dimanjakan dengan tangan-tangan kreatif para produsen KW yang jago memalsukan barang. Yah, walau penghasilan pas-pasan, bisa deh nenteng-nenteng tas  Luis Vitong, bisa deh pake sepatu kroks, bisa deh pake jam tangan Casyo.

Kadang-kadang pertanyaan yang terlintas adalah, beli yang asli atau yang abal ya? Toh banyak barang KW super yang mirip sekali dengan aslinya tapi harganya super miring. Lagipula teman-teman sekitar kita juga kebanyakan make barang asli tapi palsu, tuh.
Eits, gw baru inget kalau Indonesia itu negara spesial. Banyak fenomena yang biasa terjadi disini, tapi dianggap luar biasa di negara lain. Termasuk barang abal-abal.

Kisah bermula dari keponakan gw yang sedang getol bermain bola di Muscat, nun jauh disana. 
Kalo yang ini gw harus beli yang asli, kalo perlu beli orangnya.
 Kakek-nenek yang sangat bangga tentu ingin mengabulkan permintaan para cucu, minta baju bola Messi dan... entah siapa lagi itu. Alhasil tantenya yang keren ini turut menemani perjalanan sang nenek mencari kaos bola untuk si cucu. Tak usah ditanya dong bahwa kami mencari kaos bola biasa yang abal-abal. Maklum, perbandingan jumlah toko yang menjual barang asli dan palsu memang lumayan jomplang. Sejauh mata memandang, gampang banget nyari toko abal-abal. Tapi kalau mau beli yang asli, oalah, harus berkelana ke kota Jakarta (kami hidup di Jakarta pinggiran). Lagian, mana ada anak tetangga mau main bola aja harus pake kaos bola asli ratusan ribu? *sotoy*. Ya kan? Ya kan? Buat maen doang, yaelah... 50rebu aja udah cukup oke kok.

Sang nenek pun mengirimkan baju bola itu. Cucu-cucu sangat girang bukan kepalang. Sampai barusan, ada kabar dari negara nun jauh disana.

Ponakan gw melapor pada ibunya setelah ia bermain bola. Katanya, menurut temannya (orang Indonesia juga), baju bola miliknya ‘salah’. Yang ‘benar’ adalah baju bola temannya. Pasalnya, tidak ada logo yang menunjukkan lisensi asli di baju bola milik ponakan. Sang Ibu bingung harus bilang apa. Dia meyakinkan anaknya bahwa baju bola milik anaknya juga ‘benar’. 

It’s just different. Kata ibunya. Ponakan pun kembali berseri-seri. Apalagi setelah neneknya meyakinkan, via telepon, bahwa baju bola itu asli dan mahal. 

"Mau dibeliin lagi?"

"Jangan, kalo mahal nanti aja Aa transfer dulu uangnya."

Sang nenek makin trenyuh dan kini meminta anak bungsunya untuk mencari logo asli di internet. Untuk apa? Ya.. siapa tau bisa disablonin sehingga sang cucu bisa punya kaos abal tapi asli. Anak bungsunya ngeloyor (setelah memberi saran pada sang nenek, daripada repot mending beliin yang asli aja kalo gitu).

The End.

Nah, siapa yang sekarang bersyukur tinggal di Indonesia? You can get anything in cheaper price!
Lucu juga sih culture shock yang kayak gini. Barang abal-abal Cuma eksis di negara berkembang kali ya. Lah, di negara maju, barang abal adalah sesuatu yang langka. Makanya, anak-anak kecil disana sangat kritis terhadap barang asli atau palsu. Barang abal-abal adalah sesuatu yang aneh bagi mereka. Kalo gw inget waktu kecil, Bhinneka Tunggal Ika, berbeda-beda namun tetap satu. Satu geng anak SD beragam pakaian/barangnya. Ada yang abal, ada yang asli. Namun tak ada yang peduli, mereka belum kenal gengsi, mereka tetap bermain bersama. 

ditulis oleh sang tante yang baru saja memberi proposal untuk dibelikan sepatu abal-abal demi menarik simpati dan rasa prihatin dari orangtuanya yang mungkin tak tega dan berniat membelikan yang asli.

5 comments:

Tyka Ndutyke said...

aku benernya bukan penggemar barang KW. gengsi bok! tapi pernah sekali dibeliin tas Cath Kidston yg buagus buanget (aku cinta matik) tapi KW dari Bandung (katanya, harga si KW ini 150ribuan), wuihhhh....

pas aku cek di Mall di sini (bukan butik resellernya sih emg), harganya 400ribuan. Okelah, masih masuk budget dong ya? next time kalo ada rejeki berlebiiiiih, boleh yuk dibeli.

trus pas aku iseng ngecek ke website-nya, eh ladalah, harga minimalnya aja udah sekitar 70 USD?? lah yg 400ribuan di Mall itu KW jugak?? ciiiih.... ora sudi beli tas KW harga 400rebu! mending harga segitu beli merk lokal, semacam: Ciciero atau Vibag!

Ifnur Hikmah (iiph che) said...

Gue sih mikir someday gue harus punya at least satu aja yg asli from head to toe, hihihih.
Tapi, gue drpd pake barang branded tp KW mending beli yg ngk bermerek sekalian. Kalo pake KW malunya itu loh. Soalnya org2 pd tau gue blm sanggup beli yg asli jd pasti pd mikir itu KW. malu. Mending yg biasa2 aja. Atau beli yg lokal punya, kayak Kle, nikicio, danjyo hiypji, dll. Bagus dan bikin produk asli lebih laku di pasar.

Nien said...

@tyka iip:
aku juga gak pernah beli KW, soalnya cepet rusak. Lagian kalo baju kan made by mamah ya jadi original selalu. Wkkk bener setuju mending merk lokal aja lah yaaa
tapi kalo dvd pelem mah saya yang KW saja, hidup dvd bajakan!

Yuni Winingsih said...

gw gak suka beli KW, kenapa harus beli KW kalo nggak bermerek aja juga bagus hehhe somehow KW itu kan diciptakan buat orang yang pengen nenteng barang merek tapi budget kurang ahahahah. tapi ide mak lo buat nyablon itu luar biasa hebatnya loh nien haha gw pikir setelah terenyuh mak lo bakalan beliin yg asli, ternyata mau NYABLON! ahahhaahhah

Nien said...

bahkan emak gw niat nyablon sekalian buat jualan kaos bola abal-abal di sono! ckckckckck. menyebarkan barang KW ke negara maju hahaha.

 
design by suckmylolly.com