Sunday, November 20, 2011

WORDISME

Senang sekali menjadi salah satu saksi mata acara WORDISME.
Terima kasih banget buat Anggi yang pertama kali ngabarin adanya acara ini Onion Head Emoticons 25
Terrrrnyata gak cuma kami berdua yang dateng, ada juga Iif, Ipeh, dan Cacil. Ramainyoo~
Journalsista: (ki-ka) Iif, Ijk, Anggi, Ipeh
Wordisme adalah workshop menulis (IMHO lebih tepatnya seminar) sehari penuh dengan narasumber dari berbagai genre tulis-menulis: majalah, novel, blog, skenario film, skenario sinetron. Acara yang digagas oleh Alberthiene Endah ini diramaikan peserta yang bahkan berasal dari luar Jakarta.
bersama mbak Alberthiene Endah
Aula di kantor Kompas-Gramedia ini penuh sekali, bagaikan metromini di jam berangkat kerja. Beruntung si Iif adalah anak eksis, dia sudah meminta tolong pada temannya untuk ngetake bangku di deretan terdepan. Berhubung temennya Iif banyak, jadinya gw dan Anggi dapet di pojokan (si Iif pas banget di tengah-tengah, terlindung dari sakit jereng akibat ngeliat objek secara miring selama berjam-jam).
Sudut pandang gw (ditunjukkan dari kaos kaki bunny)
Bahagia deh menikmati perjalanan ke Jakarta (rumah gw pinggiran Jakarta jadi berasa ngampung) naik TransJakarta di Sabtu pagi. Lancarrrrrr. Taman Mini - Slipi hanya butuh 30 menit saja. Malah, tersendatnya di angkot 01 dari dekat rumah gw. Kecepatan angkotnya setara dengan kucing yang berjalan santai. Nanti akan gw buat postingan baru tentang kesebalan gw sama angkot yang itu.


Bertemu Ipeh dan Anggi di shelter Slipi Petamburan, kami ngangkot ke gedung Kompas Gramedia. Sempet disuit-suitin sama abang ojek disana karena gw pake baju merah. "Yang baju merah cantik banget...". Karena mood gw lagi baik, alih-alih bete gw berbalik dan menghadap tukang ojek seraya berkata, "Emang saya cantik banget, bang!"Onion Head Emoticons 27

Si abang terpana/siyok dan cuma bisa ngomong ".... iya neng... cantik banget neng...". Si abang pasti nyesel banget udah godain gw. Lagian kenapa sih kalo pake baju merah digodain abang-abang melulu? Kalo cewe-cewe makin tertekan (patriarki gitu lho) nanti kan baju merah gak akan laku di pasaran soalnya takut digangguin.


Fokus, woy. Baiklah, kembali ke WORDISME. Begitu sampai, langsung dipersilakan menuju lantai tujuh. Wooow ramai sekali lho! Apalagi kami mendapat banyak goodie bag banyak banget (tiga majalah, satu random novel/buku, tupperware, permen tolak angin, sachet kopi jahe, roti, notes, pulpen). Horeee...


Sesi pertama adalah tentang Jurnalisme Pop dengan narasumber Petty Fatimah (Pemred Femina) dan Reda Gaudiamo. Dua tahun lalu gw pernah ketemu Mbak Petty di kelas Manajemen Media Massa, jadinya cukup berasa de javu gitu kaya mau kuliah lagi.


Inti dari sesi ini sih secara garis besar udah gw dapetin di kuliah, tapi tetep seru aja ngedengerinnya. Jadi, kalau mau nulis di majalah, sesuaikan dengan gaya tulisan dan angle majalah tersebut. Jadi, Iqro! Baca!
 Onion Head Emoticons 22
Bacalah dan pahami karakter dari berbagai majalah. Kalau sudah paham, kita bisa membedakan tuh majalah A tuh begini, majalah B tuh begono. Kalo udah mengerti, kita bisa menyesuaikan gaya tulisan agar sesuai dengan majalah tersebut.

Kita juga tak boleh ketinggalan jaman! Menulislah sesuai dengan perkembangan jaman. Coba aja bandingin majalah Bobo jaman 2000 sama 2010. Jaman gw kecil, idola di Bobo adalah Enno Lerian, Sherina, Tasha, Pangeran William dan Harry (yang masih imut). Bobo jaman sekarang? Isinya SMASH, SNSD, dsb.Onion Head Emoticons 39


Katanya jurnalis itu harus tau banyak hal walau gak mendalam. Tahu sedikit tentang semua. Gimana dong nasib orang yang tahu banyak tentang segelintir hal? Hmm.. Tak masalah sih karena jaman sekarang banyak majalah yang temanya sangat spesifik. Majalah anime, asia, mancing, gadget, dsb. Tentuin deh tema apa yang lo minati. Kalo udah suka sama sesuatu, dijamin gampang banget nulisnya.


Sesi kedua adalah menulis Biografi. Pembicaranya tak lain tak bukan adalah Alberthiene Endah dengan moderator Mayong Suryo Laksono. Walau cuma berdua, suasana sangat hidup karena tek-tok Mayong-AE lumayan seru dan mengundang tawa. Apalagi mereka berdua juga bergerak dan berjalan-jalan sehingga mata peserta (terutama yang di pojokan kaya gw) gak terlalu jereng.

Mbak AE sih pengen nulis biografi yang isinya bisa menginspirasi pembaca. Beliau juga ingin mengubah stereotipe biografi yang kesannya membosankan dan kaku. Hubungan interpersonal penting banget buat penulis biografi karena kita harus pinter-pinter menguak cerita dari narasumber. Kata kuncinya adalah: Peka. Bertemu narasumber pun harus rutin untuk menjaga kedekatan. Kalau makin akrab kan tentu gampang ngorek-ngorek ceritanya, toh~ Hal ini juga dilakukan untuk menjaga kontinuitas naskah dan ritme emosi gitu. Kalo kelamaan gak ketemu nanti lupa terakhir lagi cerita tentang apaan ya... Durasi wawancara pun maksimal 1,5 jam. Kalo lebih... tak konsen dan bisa jadi enek.

Sebelum memulai wawancara tentunya ada persiapan yang wajib dilakukan yaitu... stalking (istilah gw aja nih). Kita harus riset dan tahu tentang si narasumber lebih dulu. Kalo udah selesai stalking kan kita bisa menyamakan frekuensi sama si narasumber. Bisa menaruh empati.

Kalau gw jadi penulis biografi, pengennya nulis kisah hidup anak-anak ARASHI dengan durasi wawancara 24 jam. Total stalker! Onion Head Emoticons 4
Wordisme
Wordisme
Kalah tinggi bareng mba Ollie (photos above taken from Ollie's flickr)

Next, menulis blog. Kali ini yang in charge adalah Raditya Dika dan Ollie. Tiba-tiba setting berasa jadi FISIP UI karena keseringan liat Dika di kampus. Intinya sih dalam menulis blog juga harus melibatkan unsur-unsur marketing seperti: positioning. Mau nulis yang kaya gimana sih?
No need to make a better blog than others, make a different one. 
Positioning, honest, different, and all out! Onion Head Emoticons 1

Sesi keempat adalah tentang menulis cerita fiksi. Ada Clara Ng (Indiana Chronicles, Dimsum Terakhir), Djenar Maesa Ayu, Hetih Rusli (editor), dan Windy Ariestanty (editor Gagas Media).



Tiap penulis tentu punya cara menulis yang khas. Mbak Djenar sih bilang kalau menulis itu karena mau, bukan kebutuhan. Setelah tulis yang dimaui, barulah cari penerbit yang cocok. Saat kita tidak jujur dengan tulisan kita (bukan tulisan yang kita suka), maka pesannya tak akan sampai ke pembaca.

Sama seperti trik mendekati majalah, saat menulis kita harus udah tau siapa pembaca yang disasar. Anak-anak? Remaja? Wanita dewasa?  Dari situ kita bisa mengatur gaya tulisan yang tepat.
Nah, kita juga harus mengenali penerbit, lihat gaya tulisan dari penerbit tersebut sebelum mengirim naskah pada mereka.

Menurut mbak Clara Ng, menulis itu adalah level kemampuan bahasa yang tertinggi bagi manusia. Tsahh... Gaya bener ya mbak! :) Pertama kan mengerti, lalu membaca, lanjut dengan berbicara, baru deh menulis.

Kalau mau jadi penulis fiksi, kita harus peka dan punya perspektif unik. Kita bisa melihat benda remeh dari sudut pandang yang berbeda sampe-sampe bisa dijadiin cerita.

Mbak Hetih dan Mbak Windy membahas bagaimana editor bekerja. Tiap penerbit punya aturan main yang berbeda sih. Jadi cara kerjanya juga beda-beda. Menurut mbak Windy, editor itu tugasnya menjembatani idealisme penulis dengan ekspektasi pembaca. Biar naskah yang diterima pembaca itu merupakan versi terbaik yang bisa dihasilkan penulis. Tsahh... G4o3L benjet deh.


Sesi terakhir adalah penulisan skenario film dan sinetron. Narasumbernya adalah Aditya Gumay, Alexander Thian, dan Salman Aristo. Inti diskusinya berasa lagi kuliah di kelas bang Ade Armando, yaitu pro kontra soal sinetron Indonesia yang mutunya rendah tapi ratingnya tinggi. Yah, kalo ada lembaga lain yang bisa kasih alternatif selain Nielsen dan bisa menentukan rating dengan lebih akurat mungkin bisa aja bikin patokan baru tentang sinetron Indonesia :p

Tapi memang sih, sebagian besar masyarakat Indonesia kan tingkat pendidikannya rendah, makanya sinetron yang isinya cuma close up/tampar/melotot/sumpah serapah/konflik gak logis itu memang digemari. Tapi bisa aja digemari karena memang gak ada pilihan lain. Toh emak bapak gw tetep nonton Putri Ketuker walau sambil komentarin kalo ceritanya aneh. Tapi tetep ditonton kan? Soalnya kagak ada pilihan yang lebih bagus di channel lain.

Anyway, menulis skenario tampaknya menyenangkan deh karena kita harus bisa membayangkan aspek audio visualnya karena skenario adalah membahasakan gambar dengan bahasa yang lugas. Detil detil detil. Kalo nonton film yang temanya memusingkan, mendingan baca skenarionya biar kita ngerti arti filmnya apaan. Nah sekarang gw nyesel banget gak beli buku skenario AADC karena gw kangen sama filmnya~ Siapa yang tahu dimana belinya ya? Gw udah ngubek2 toko buku jadul tapi belum pernah nemu Onion Head Emoticons 82

Begitu deh sedikit cerita dari Wordisme/Word-isme/Word Is Me. Satu hari yang sangat produktif Image

3 comments:

Ifnur Hikmah (iiph che) said...

Eksis banget ya Nien gelar gue, hihihihi. Tapi biar kata jereng yg penting didepan kan kagak kehalang kepala orang kalo duduk dibelakang, hihihi

Tyka Ndutyke said...

Karena mood gw lagi baik, alih-alih bete gw berbalik dan menghadap tukang ojek seraya berkata, "Emang saya cantik banget, bang!"

pake acara kibas jilbab gak? :)))

Bong Rizqi said...

mbak Nanien. Makasih ya udah posting tulisan tentang wordisme ini. Aku orang baru di dunia tulis menulis. Dan kemarin secara tidak sengaja lihat mbak AE lagi ngetwit tentang acara wordisme di tahun 2013 ini. Kata mbak AE udah pernah ngadain acaranya tahun 2011. lalu aku search di google.

Eh, ketemu blog mbak. Mantaap. Aku juga lihat di youtube acara wordisme nya. Wah, Jadi kepengin banget dateng ke acara wordisme tahun ini. Semoga bisa.

Salam hangat dari kota gudeg, JOGJA :)

 
design by suckmylolly.com