Tuesday, February 15, 2011

Kuliah dari Kakek: curcol

Sodara terdekat gw mau lamaran. Keluarga gw pun berbondong-bondong ke Tasik mau jadi saksi silaturahmi. Begitu nyampe Tasik, gw langsung buka lappie dan main game sedangkan emak dan kakek nenek bercengkrama.

Kakek gw adalah mantan kepala sekolah, guru, dan fotografer. Beliau adalah orang yang dituakan, tukang pidato, senang merangkai kata dengan bahasa sunda yang sangat halus -sampe gw gak ngerti artinya-. Setiap ada kawinan ato lamaran yang butuh juru bicara, atau bahkan pertengkaran keluarga, beliau yang dijagokan. Selain itu beliau juga karismatik, as in gak ada anak dan cucu yang berani ngelawan beliau. Gw biasanya juga nurut dan gak pernah menentang. Tapi pernah suatu saat gw dibentak saat nyusruk ke got pas belajar motor. Karena panik, gw bales teriak minta dia jangan marah-marah sama gw. Kejadian itu masih diingat persis sama nyokap gw yang terpukau atas kesongongan gw. Maklum lah panik.

Waktu kemarin ketemu, gw bisa melihat bahwa kakek gw semakin menua. Waktu gw kecil gw gak terlalu peduli lah ya, tapi sekarang gw bisa melihat dari tahun ke tahun beliau udah gak segagah dulu lagi. Rasanya sedih deh. Anyway, kembali ke saat gw bermain laptop. Saat itu pukul 6 pagi. Nyokap lagi dikasih wejangan sama kakek. Intinya adalah: hati-hati jangan terlalu baik sama semua orang. Sedang-sedang saja. Kadang, kalo kita terlalu baik sama orang yang salah, kita merugi. Kalo pake peribahasa sunda adalah, memberi makan anjing lapar. No offense ya buat pecinta anjing. Istilahnya kita ngasih makan anjing lapar, setelah makanan habis tangan kita digigit. Iya itu air susu ultra dibalas air tuba. Intinya walau baik kita harus asertif, jangan sampe diinjak-injak sama orang.

Tiba-tiba nama gw dipanggil. Gw menyahut dengan konsentrasi terbagi dengan game. Kakek mulai cerita panjang lebar dari mulai silsilah keluarga beliau. Ya kirain mau cerita apaan gitu yak, sampe di menit ke sekian, muncullah kata-kata ini:

"Si mamah ketemu papa umur sekian, bibi A ketemu mang ini umur sekian, bibi B..."

Gw tersadar seketika.

"OOH INI SEKARANG LAGI NGOMONGIN SOAL JODOH-JODOHAN! KIRAIN APAAN!"

Gw beneran teriak aja loh gak nyangka flownya bakal kesitu. Mulai agak defensif, yaudah lanjut dengerin sambil maen game. Batre laptop abis. Gak sopan dong kalo gw minta pause buat ambil charger? (dari awal juga ga sopan sambil maen game).
Ya sudah. Selama beberapa belas menit Kakek cerita super panjang dan super lebar soal keadaan rumah tangga tiap anak-anaknya (ada tujuh). Setelah cerita, membandingkan, dia mengingatkan gw kalau gw HARUS segera lulus. HARUS berpikir mau cepat-cepat lulus. HARUS ingat kalau umur gw, 21, sudah HARUS punya pasangan dan berpikir HARUS cepat-cepat berkeluarga. Pikiran gw udah melayang-layang ke:

-Kenapa Rizu aja gak pernah diginiin sama keluarganya? Ga pernah ditekan dengan tekanan sosial
-Nyokap gw emang nikah umur 20, tapi itu ketika jaman bayar sekolah aja pake beras

Lanjut lagi, kakek bilang sebagai perempuan harus terbuka sama semua lelaki yang mendekati. Dipilih atau gak itu urusan belakangan yang penting kita harus baik. Nah, permasalahannya adalah:

Menurut gw jahat banget kalo gw baik (dengan tendensi ke arah mau didekati) kalo sebenernya gak yakin. Buat sebagian temen gw, cewek ya harus begitu. Boleh lah dalam satu waktu yang sama deket sama banyak cowok. Buat gw itu jahat, memberi harapan lalu akhirnya menikam dengan peniti. Nyeri. Beberapa waktu lalu ada temen cowok gw cerita, dia deket sama cewek, ditinggal bentar, si cewe uda jadian aja sama laki-laki lain. Temen gw sakit hati dan mempertanyakan kenapa cewek seperti itu. Gak cuma cewek sih, kalo cowo kaya gitu gw juga sakit hati. Gw ngerti lah gimana rasanya karena gw pernah jadi pelaku dan korban.

Next, cepat bawa pasangan ke orang tua dan kakek nenek. Kalo udah direstui kakek baru bisa lancar banget. Nah, siapa yang berminat? Langsung gih ke Tasik.

Eh ngomongin soal ijin taken anak orang, jadi inget seorang kawan SMA. Dua sejoli ini tampaknya memang berjodoh karena mereka bertemu saat:
-SD.
-SMA (sama-sama anak baru di kelas yang sama dan jadi satu kelompok penelitian dan sama-sama jadi ketua-wakil ketua)

Ini hal yaaaaang sangat gw kagumi dari si cowok. Dalam ukuran anak kelas 3 SMA, dia udah dewasa banget. Berhubung si cewenya jaga hijab, ga bisa seenaknya pacaran gitu kan ya. Akhirnya si cowo dateng ke rumah orang tuanya si cewe, ngomong face to face sama sang bapak dan minta ijin untuk punya kedekatan khusus dengan anaknya. Sang bapak bilang, kalo memang berniat, si anak akan dijaga dari lelaki-lelaki lain. Gokil meeen uda ditaken aje. Sampai sekarang mereka masih langgeng. Huah. Gw juga pengen nemu orang yang kaya gitu dan langsung deh silakan ijin ke mami papi. Hihihi.

Oke lanjut lagi. Kakek gw lalu bercerita bahwa setiap makhluk hidup itu punya jodoh sendiri. Tetapi pencarian harus tetap dilakukan! Poin ini nyambung ke nasib Mesir dan rakyatnya yang berusaha untuk dapat sesuatu yang mereka inginkan. Dari Mesir nyambung ke Al Quran. Sehabis itu beliau berdoa biar semua poin di atas cepatttttttttttt terjadi pada diriku. Nenek sama emak gw melotot ke gw (Diaminin dong Nien!) karena ekspresi gw mungkin terlihat datar-datar saja.

In fact, gw senang, tertekan, dan sedih. Sedih karena, yeah you dont have to say it i knew it! Macem-macem lah perasaannya. Bahkan gw pengen nangis saat itu juga. Gw pengen memohon untuk gak usah bahas-bahas itu lagi karena gw juga udah ngerti kok. Malahan kalo dibahas gini kok rasanya gw kaya bekicot ditaburin garem ya.

Rasanya kayak semua orang bilang kalo gw harus kurus karena gendut itu jelek. Gw tahu kurus itu jadi standar kecantikan jaman sekarang, tapi gw emang doyan makan dan udah nerimo bentuk badan gw.

Gw udah tau ekspektasi orang-orang ke gw, gw udah ngerti banget banget banget banget. Tapi kalo mereka minta ekspektasi itu terpenuhi terus menerus... Muak.

Kadang gw pengen berubah jadi orang bule yang hidupnya diatur sama diri sendiri. Gw pengen Oppie Andaresta dateng dan nyanyi di depan mereka. Gw pengen liat reaksi keluarga kalo gw komentar 'Siapa bilang gw mau nikah?' (gw mau nikah kok, namanya juga ngagetin hehe). Ya gitu lah. Mungkin kalo nanti gw udah punya keluarga dan punya keturunan, apakah gw akan memberinya tekanan sosial macem gini?

Kali berikutnya, kalo nyokap ngomongin hal ini lagi, gw akan coba tidak menahan perasaan apa pun... Mungkin nangis sejadi-jadinya.

Let's see. Udah lama ga bikin geger orang rumah.

6 comments:

nyanya - mightybangs said...

kan lo yang bilang "asertif, asertif"

geura atuh asertif ka mamah dkk. bilang kalo lo menghargai nasihat mereka, tapi bukan berarti cara yang tepat adalah cara yg menurut lo terlalu menekan seperti itu.

suarakan, honey. jangan dipendem. ntar cuma jadi kutil ato jerawat.

Seeta Caesarianey said...

... or lo bisa mengikuti cara gw: bersikap kurang ajar, kalo siapapun di keluarga gw mulai nanya2in perihal anuan, gw dengan segera masang headset n asik tuiteran di hape trus berjalan meninggalkan mereka.

ayo nien coba skali2, katanya lo mau coba liat ekspresi mereka kan? ayo daripada penasaran!

nyai dachimah said...

meeeennn gw mengerti perasaan lo, krn emang bukan lo nya yg ga mau menemukan pasangan, cuma menurut bang michael buble "i just haven't met you yet". suruh aja keluarga lo dengerin lagunya bang michael buble trus diterjemahin ke bahasa sunda.

btw, gmn nih acara pernginepan? si dechu tiba2 sibuk ngurusin acara lamaran bro nya dia.

Yuni Winingsih said...

alhamdulillah gw jarang diungkit masalah beginian. menurut gw bener kata nyanya, jawab aja, suarakan suara lo nien. em kadang perlu adegan dramatis juga sih, i don't think nangis will answer them tapi kyknya mayan buat bikin mereka stop 'ceramah' bentar haah.

*kalo gw nangis depan bapak gw yang ada dia makin ceramah*

Nien said...

fufu ramai ya kalo soal perjodohan. emak sih jarang ngungkit yak, doi soalnya langsung gw hadepin dengan muka singa galak kalo uda ngomongin laki. yaa yaa tadi siang juga diungkit terus gw ngomel balik deh hahahahaha. yang uda masalah kalo para tetua macem kakek nenek buyut yang gak bisa dihadapi dengan sifat asertif euy. well.

@yuni: bilang aje, bapak harusnya bersyukur anaknya dengan sadar mencoba menjauhi zina hahahahhaha sok ngeles banget

Rizuka said...

ya ampun baru baca eke,, gimana ya susah juga kalo kalo kakek nenek ampe turun tangan
tapi yang pasti emang lo harus bilang pendapat lo dan tentunya dengan nada sopan, tapi ini yg susah soalnya jatohnya pasti jadi nyinyir
tapi skali2 nyinyir ga papa deh yang penting lo jangan diem doang

gw ngerti banget posisi lo
sedih deh bacanya, pengen bantuin tapi bantu apa ya
puasa senin-kamis deh nien, solat malem, buat pencerahan, menenangkan hati dan minta petunjuk

sekian dari ukhti rizu

 
design by suckmylolly.com