Thursday, February 3, 2011

Kelakuan Endonesa

Sampai juga di postingan terakhir sesi mengasuh keponakan nun jauh disana.

Perjalanan Muscat-Abu Dhabi-Jakarta diisi oleh kejadian menarik:

Bandara Muscat

1. Gontok-gontokan sama Petugas Imigrasi

Percayalah, berhadapan dengan orang Arab dengan urat tegang itu sangat mencekam. Tapi, lebih mencekam lagi kalo berhadapan dengan petugas imigrasi Indonesia yang melecehkan kita cuma dari penampilan. Ya iyalah, dinyolotin sama orang sebangsa kesel juga ye. Kalo sama petugas Arab, at least kita bisa marah-marah sambil ngeliat tampangnya yang lumayan bisa jadi pemain sinetron Indonesia.

Ceritanya begini, kami mendapat teman perjalanan baru ke Jakarta, yaitu bapak temannya kakak ipar. Sang bapak itu kira-kira udah seumuran kakek gw lah. Gw didaulat jadi penerjemah kalo nanti ditanya-tanyain di imigrasi karena si bapak ini paspornya ilang di Muscat. Tetapi beliau udah punya paspor baru dengan berbagai kelengkapan dokumen plus cap visa deh. Jadi fungsi gw ya beneran cuma penerjemah aja kalo ntar ditanyain petugas. Sip. Bismillah semoga gak ada masalah.

EH~ ketika si bapak sampai di meja imigrasi, petugas tidak kunjung meloloskan beliau. Gw langsung maju dan menjelaskan ini itu kalo paspornya baru tapi dokumen udah lengkap syalala. Tapi si petugas nunjuk cap (yang kata bapak itu cap visa) dan menggeleng dan menyuruh kami ke Head Office. Gw mulai panik karena gak ngerti apa yang salah dengan visa si bapak. Mampuslah... gw kan gak ngerti masalah imigrasi.

Dengan berpedoman negative thinking (pasti kita dipersulit nih mentang-mentang Indonesia. Pasti dia lebay aja nih harusnya bisa masuk ) gw ngotot bilang kalo si bapak udah gak bermasalah visanya. Dasar petugasnya gak fasih bahasa Inggris, kita miskomunikasi lah.

"New Visa! New Visa!"
''He lost his passport!''
''Yes i know he lost his passport,'' katanya sambil nunjuk cap (yang gw anggap visa) "but you have to make new visa. He cannot go today."

Misteri terbesar gw adalah bapak udah punya visa, tapi kenapa harus bikin visa baru?
itu aja pertanyaan gw. Kalang kabutlah gw, mana ngantuk, mata merah (saat itu hampir tengah malam), bingung, panik, gak ada yang bantu, gak ngerti masalahnya, dll.

Si bapak gemetaran sambil mencoba menelepon anaknya. Ini dia yang saya takutkan, bermasalah soal paspor! katanya, dengan tangan gemetar. Gak tega dong gw. Si petugas juga udah keliatan kesel banget sama gw karena.. ya maklum namanya juga panik.. pas dia ngomong gw motong omongannya terus. Soalnya gw takut jadi kebawa-bawa gak bisa lolos imigrasi juga. Sampe nyokap gw bilang, sst dengerin dulu dia. Bahiklah. Ketika gw minta penjelasan lebih lanjut, dia juga udah ga bisa jelasin pake bahasa Inggris (whether gw gak ngerti logat Arab atau dia yang gak fasih) sampe mukanya frustasi dan nanya apakah gw bisa bahasa Arab.

Gw langsung sms ipar bilang kita bermasalah di imigrasi. Si teteh langsung nelpon dan panik, dia kira gw yang bermasalah. Setelah gw jelasin, dia bilang mau langsung hubungin temennya itu. Yaudah. Tugas gw sebagai penerjemah udah cukup nih, soalnya gw juga gak ngerti kan akar masalahnya apaan karena ada visa tapi ga bisa masuk. Gw juga denger sih si petugas bilang itu bukan visa, tapinya kata-kata anak si Bapak, Visa udah ada kok, udah dicap juga, terngiang terus dan gw masih percaya kalo si petugas ini memang cuma mau nyusahin aja.

Sebagai gambaran kemampuan bahasa Inggris petugas imigrasi itu, gw sertakan dialog nyata:

"His son wanna talk to you." Gw nyodorin hape si bapak, biar anaknya yang lebih ngerti asal-usul visa langsung ngomong. Duh i feel so useless.

"Who? Hassan?"
"HIS SON!''
''Hissan?"

cape deh.
Si petugas juga udah capek dan kesel, dia ampe nutup telepon sambil bilang, i have no time!
Hieee..om serem amat sih. Terus dia manggil petugas lain dan ngomongin gw tepat di depan muka gw. Idih ngegunjing pake bahasa Arab. Hehe. Gw pun duduk sambil ngeliatin dia terus *gak peduli sama perempuan harus menjaga pandangan.*

Karena masalah tak kunjung selesai, petugas Etihad langsung dipanggil. Puji Syukur, bahasa Inggrisnya bagus!
Dan ternyata masalahnya adalah...

Cap yang gw sangka visa adalah cap keterangan paspor lama hilang! Astaga! Meneketehe ya, itu tuh isinya tulisan Arab semua. Apalagi sebelumnya itu dibilang sebagai visa. Nah, karena paspornya baru, maka harus bikin visa baru juga. Sedangkan si bapak cuma bawa kopian visa lama. That's all mamen... Kenapa sih si petugas gak bilang dari awal kalo cap itu adalah cap keterangan, bukan visa. All i heard was THIS IS NOT VISA, THIS IS NOT VISA which i didn't believe at all :p

Setelah gw mengangguk, si bapak pun diantarkan kembali ke anaknya yang sudah menunggu di luar imigrasi. Gw pun mengucapkan syukran pada si petugas yang kesel sama gw. Petugas etihad sih senyum, tapi si petugas Arab masih masang muka masam. Bodo amat deh om yang penting masalah kelar.

Berantem sama orang Arab menghabiskan waktu 30 menit. Olala.
Begitu masuk ke gate menuju Abu Dhabi (yang penuh sesak dengan muka Indonesia), gw ngintip muka petugas yang meriksa paspor dan boarding pass. Kok mukenye kaya orang Indo ye? Ah, Filipina kali ya. Tau-tau...

"Abis liburan ya? Bandungnya dimana?''

Bapak gw basa-basi sebentar, sementara gw nyari tempat duduk kosong. Segerombol mbak tenaga kerja wanita yang ribut mengobrol menyangka gw adalah teman sejawat dan memberi isyarat tempat duduk. Kebetulan ada tempat duduk kosong di sebelah orang Jepang, yaudah gw duduk di situ aja. Mbehehe. Dasar workaholic, tengah malam pun dia masih ngerjain pekerjaannya di laptop (gw ngintip). Kata emak, petugas Etihad di gate ini orang Indonesia karena banyak penumpang yang mau ke Indonesia. Uwow, padahal waktu dari AD-Muscat, penumpang cuma 17 orang! Haha.


Bandara Abu Dhabi

Bandaranya keren banget! Interior yang asoy, Duty Free Shop yang mahal-mahal, internet gratisan (monitor komputernya segede PC Apple yang buat design), orang-orang Eropa tumplek plek. Sebelum ke gate penerbangan Indonesia, kami melewati gate penerbangan ke Paris. Isinya orang-orang bule baca buku/dengerin musik. Hening. Di gate sebelahnya..yang menuju Jakarta..sebising terminal bis. Gw gak hiperbol, beneran bising. Orang-orang pada lesehan walaupun masih banyak kursi kosong. Semua ribut mengobrol/ngomongin majikan. Gak cuma lesehan aja sih, tapi pada menghalangi jalan juga. Weleh-weleh pantesan aja suka banyak yang kesel sama anuan. Gak ngerti aturan sih. Gimana nih Pemerintah atau agensi TKW, kok gak diajarin sih? Kalo kaya gini ya gimana mau bagus imejnya?

Sama seperti kejadian di Muscat, saking bisingnya pengumuman boarding sama sekali gak kedengeran. Rrruar biasa. Terus tahu darimana dong kalo pesawat udah mau berangkat? Pernah liat orang-orang yang berjejalan ketika mengantri lama di shelter busway/kereta ekonomi? Nah, begitu mereka denger pengumuman mereka langsung menghambur ke antrian (makanya lesehannya deket petugas) seperti itu persis ditambah dengan suara ribut-ribut ''waaaaa....'' dan dorong-dorongan serta desak-desakan seakan takut gak dapet tempat duduk. Ckckck.

Ternyata, tempat duduk gw dan bokap nyokap kepisah. Gw terjebak di tengah-tengah, sebelah kanan tenaga kerja, sebelah kiri rombongan kakek-nenek tajir yang terlihat abis liburan dari Eropa. Uwow kontrasnya. Sempet ada ribut-ribut karena ibu tenaker di sebelah gw ternyata gak duduk di tempatnya, dia asal aja duduk di tempat kosong. Ibu tenaker laen yang harusnya duduk di sebelah gw semaput banget. Pramugari hari itu tidak seramah pramugari saat gw berangkat. Kakek-nenek tajir nampaknya mengira gw tenaker juga, jadi mereka mengacuhkan gw. Saat mengobrol, mereka pun tidak berbicara dengan bahasa Indonesia. Entah apa lah agak mirip Perancis tapi bisa jadi itu bahasa daerah. Sampai ketika sang Kakek ''kehilangan'' sepatunya. Pramugari udah dateng dan bingung ada masalah apaan sampe kakek-nenek ini heboh sampe berdiri-diri nyari sepatu. Sang nenek akhirnya bertanya,

''mbak, tolong lihat ada sepatu ga?'

weleh. Orang Indonesia toh, kirain gw orang Singapura. Voila! Gw berhasil menemukan sepatu si kakek yang nyelip di bangku belakang. Pramugari lega, kakek senang, dan si nenek mulai memberi gw senyum manis. Gw manfaatkan ini untuk berbasa-basi mengobrol (bosen gak ada temen ngomong).

"Abis dari Eropa, tante?"
"Iya, abis dari Swiss, Itali, sama Perancis. Dapet bonus pesiar dari Auto 200* rombongan 30 orang.''

Buset. Ini orang enak banget.

''Enak dong tante.. jalan-jalan..''
''Enak apaan... dingin banget..ingusan...tangan mati rasa..''

Ya tetep aje Nek jalan-jalan ke Eropa.

''Bosen saya makan telor, tiap hari makan telor sama bacon itu loh..''
Komentar si nenek saat lihat gw lahap memakan omelet (menu sarapan semuanya telor).

Dengan skill yang dimiliki tiap perempuan (feedback obrolan ''he eh, hoo, haa, ooh'') gw menanggapi semua cerita si ibu. Dia pun mengeluarkan kameranya dan memamerkan foto-foto dia di menara Eiffel, tempat ski di Swiss, dll. Gw pun ber ha-ooh-hoo-waah sambil komentar gak penting.

'''Saya nanti di Jakarta cuma sebentar, jam 8 malam saya mau ke Singapur buat check up.''
Gw cuma mengangguk-angguk sambil tersenyum.

Kontras lah pemandangan kanan-kiri gw. Yang satu sibuk mencari uang, yang satu uangnya udah banyak banget :p

Cengkareng

Gw menitikkan keringat lagi! Panas banget ye udaranya. Lagi-lagi diperlakukan nyolot sama petugas Indonesia (dia nyolot ke semua penumpang Indonesia sih). Berjuang mengambil bagasi sambil menahan emosi dari kelakuan orang-orang yang gak tahu kalo:

1. Kalo salah ngambil koper, mohon ditaro lagi di ban berjalan biar pemilik aslinya gak kebingungan karena kopernya ilang. Si pengambil lepas tanggung jawab gitu aja sedangkan gw sama bokap ngos-ngosan naro balik itu koper.

2. Harus sopan sama orang tua. Gak boleh nabrak pake troli sambil bilang ''Permisi dong Mbak'' dengan nyolot. Emak gw ditabrak TKW seumuran gw pake troli di tengah keramaian orang yang lagi nungguin koper. Bahkan dia gak minta maaf. Mamah semaput.

Tapi, kasian banget para TKW itu. Pas keluar bandara itu ada oknum-oknum yang memeras mereka minta uang! Entah apa alasannya (mama yang liat). Udah capek-capek nyari duit diambilin sama orang kemaruk kaya gitu! Duh langsung gw lempar pake tai onta deh kalo gw jadi TKW.

Fiuh. Begitulah, masih banyak peer nih buat pemerintah biar perempuan Indonesia yang kerja di luar negeri gak dilecehin sama orang luar, apalagi sama orang sebangsa!

2 comments:

Yuni Winingsih said...

lo bernyali juga ya nien adu nyolot ama orang ARAB. kan seyeeeeem~

dyuh ya orang endonesa dmn2 gitu ya, apalagi yang kerja kasar gitu :(

Nien said...

apa boleh buat yun demi bisa kembali ke indonesia hahaha. stres juga sih gw ngeri ketinggalan pesawat haha

 
design by suckmylolly.com