Sunday, January 20, 2008

Stalker Part.2

sambungan dari stalker part.1, enjoy!

ketika mba herpes nelpon untuk kesekian kalinya, akhirnya dia punya alasan yang kuat untuk bicara,

"ehhh nanien *sambil mendesah ala herpes*, mmm *menggumam ala herpes* kemaren kan nanien cerita tentang film jepang yah? itu apa sih? mmm...ceritanya apa sih? mmm..kayanya herpes tertarik deh. boleh pinjem ga, nien?"

DUAAARRR! jantung ini meledug dan ancur jadi segede serpihan upil. APA INI TANDANYA DIA AKAN MEMAKSA DENGAN HALUS UNTUK TERUS DATENGIN RUMAH GW??

memaksakan diri untuk tenang, gw jawab,

"hmmm... filmnya bukan berupa cd lho, gw punyanya file dalem harddisk, jadi harus pake harddisk buat ngopynya." *nada males2an*

"ohh, gitu yah? mmm..herpes ga punya harddisk tuh, tapi temen herpes punya, nanti deh herpes pinjem sama temen dulu" (ngerepotin aja ya ni anak)

"yaudah."

"mmm, emang hari ini nanien mau kemana? herpes mau kerumah deh sekarang ngopy filmnya."

GRRRWK. interogasi dimulai.

"kampus. ampe sore ato malem. sibuk."

"besok?"

"ada urusan. mungkin sih nginep2 dirumah temen."

"lusa ato besoknya gitu?"

"ah gw ga tau soalnya jadwal gw suka mendadak. mendingan lo nelpon gw aja kalo pas mo ke rumah sapa tau gw lagi bisa."

tengil banget sih gaya gw, sok supersibuk. yah lagipula gw juga akan mendadak sibuk kalo dia menghubungi. ternyata dia lebih pintar dari yang gw kira. setelah orang rumah bersekongkol dalam menyembunyikan keberadaan gw yang malang ini, (nyokap sering bilang gw nginep, bokap bilang gw blom pulang.) di satu hari yang damai ada deringan telepon. lupa akan bahaya yang mengancam gw mengangkatnya.

"halo?"
OHMAIGOT. I KNOW THE VOICE!!!!! nada gw berubah drastis jadi alto, tanda males dan terganggu (biasanya sopran tulen).

"ya?"

"bisa bicara dengan nanien?"

"dari siapa?"

NGAPAIN JUGA SIH GW SOPAN2 SAMA DIA? ah tapi gw ga bisa frontal sih orangnya kalo lagi marah.

"dari herpes."

andai gw bisa bilang, "oh, nanien lagi ga bisa ngangkat telepon, budeknya kambuh mendadak." tapi gw yakin herpes uda tau suara gw, ga enak juga ya kalo bokis ga profesional. soalnya gw teringat perkataan guru bahasa Indonesia sma dulu, kalo mau bohong, lakukan sepenuh hati. jangan setengah2 dalam melakukan sesuatu!

"knapa, herp?"

"mmm...(oh God, her 'mmm' is annoyed me. can't stand it) herpes uda di depan rumah nanien, nih. kebetulan baru abis dari rumah sodara yang deket rumah nanien juga." *nada superduperinosen sampe gw pengen gebuk2 mulut dia*

"........." *terhenyak*

"halo?"

"...i...iya. yaudah."

DAMN. nelpon untuk ngasitau dia uda di depan rumah. bukan hal wajar yang dilakukan oleh orang yang baru 2 kali ketemu. MAU GAK MAU gw harus menerima dia dong? DAMN. gw bener2 ngerasa emosi, kesel, takut, terganggu, dll. FYI saat itu uda pukul 20.30 WIB dan gw masih lusuh blom mandi abis cape muter2 depok. gila, didatengin malem2 langsung nyerang dari pintu pagar. bener2 strategi yang cerdik dan licik.
bokap yang ngeliat gelagat muka boker gw langsung ngambil alih buat bukain pintu rumah. bokap menyilakan masuk mereka. MEREKA. ada dua orang.
gw menyembulkan kepala buat menyambut mereka dengan penuh ketidakikhlasan.

"halo!" si herpes sok ramah. gw membalas dengan nada super datar dan ekspresi wajah yang menyiratkan eh-kutu-lo-ngapain-malem-malem-ganggu-dateng-ke-rumah-gw-mendadak?

"kenalin ini temen herpes." temen herpes -mari kita panggil dia nourak, nama samaran- menjabat tangan gw dengan erat. gw mulai sedikit respek. dengan bahasa tubuh yang menyiratkan rasa terganggu, gw pun membiarkan mereka menjajah ruang tamu. langsung duduk tanpa memberikan minuman sama sekali. salah siapa datang mendadak dan mengganggu?

gw langsung menendang bola pada gawang.

"bawa harddisk? mau ngopy film kan?"

"iya...tadi kan dari rumah sodara. trus inget rumah nanien di sekitar situ juga, jadi mikir mau ngopy2 sambil mampir aja.." *nada ramah yang menjijikkan*

"harddisknya bawa ga?"

"kan herpes ga punya, temen yang punya.."

"trus? gw ga punya dvd writer, ga bisa ngopiin ke dvd. kalo ga pake harddisk ga bisa."

si nourak menginterupsi.

"harddisk? gw ada tuh."

"mana?"

"ga bawa."

muka gw penuh emosi. si nourak sepertinya nyadar.

"emangnya kalo pake usb ga bisa?"

"YA GA MUAT DONG, KAN GEDE FILENYA."

gw kembali memasang muka datar dan terganggu. alis ini uda gw tahan biar ga berpadu jadi satu. nourak yang membaca keadaan mulai berbasi-basi. percakapan basi ini memberikan gw kesempatan untuk berbuat nista.

nourak: "lo lagi sibuk ngapain skarang?"
gw : "gw lagi ikutan radio kampus lho, frekuensinya 107,* namanya R** ** FM, blablabla.."
nourak: " wah, gw suka banget tuh denger radio. lo tau ga? gw tuh....blablablala.."
herpes: "eh nien, tadi brapa frekuensinya?"
gw : *bersikap ga denger apa2* "oh, gw juga suka banget denger radio *** waktu gw smp. blablablabla.."

hal itu terus berulang. si nourak pasti sadar kalo gw nyuekin si herpes. cuma orang buta dan tuli yang ga bisa ngeliat tatapan males dan intonasi menyebalkan yang kluar dari mulut gw kalo si herpes menginterupsi percakapan dan gw terpaksa menjawab pertanyaan ga pentingnya. ketika melihat ke arah nourak tatapan dan intonasi gw pun berubah super drastis. jadilah si herpes cuma diam seribu bahasa.

ternyata si nourak itu sibuk. banyak banget yang nelpon dia selama kami bercakap2, alhasil dia sekali waktu terpaksa keluar rumah untuk ngangkat telpon karena sinyal di ruang tamu ga bagus. dan lo tau apa yang gw lakukan ketika berduaan sama herpes? selama beberapa detik ruangan sunyi. trus gw beranjak dan pergi ke kamar buat maen komputer dan baru balik ke ruang tamu kalo si nourak uda selese nelponnya. cobaan mental untuk herpes. abis itu gw sedikit kasian ama mereka, akhirnya gw kasi aer putih. lalu memberi siksa mental kedua untuk herpes.

"nourak, minum dulu gih. cape kan ngomong mulu."

walopun gw bawa dua gelas
, cuma nourak yang gw tawarin minum. ketika si nourak mungkin sedikit kasihan dengan herpes, dia ngasi kesempatan ngomong. saat itu gw uda nyiapin senjata buat nyuekin herpes. handphone. ketika herpes ngomong macem2, tangan dan mata gw sibuk untuk melihat layar handphone dan mengetik apa saja seakan-akan gw lagi ber sms sama orang. gak sopan. tapi memang disengaja. kalo nourak mulai ngomong baru gw sedikit mengalihkan mata dari hp.

"lo baru balik dari kampus nien?"

"iyalah. liat aja gw aja blom ganti baju gini."

"lo emang jam tidurnya jam berapa?"

gw mulai paranoid. si nourak mulai nanya2 hal yang buat gw tidak wajar. apalagi saat itu uda jam 9 malem. saatnya tidak ada tamu di rumah. gw mulai bersikap acuh tak acuh. males2an. terutama kalo dia nanya hal pribadi yang bahkan temen deket gw aja ga pernah nanya. ketika si nourak nanyain rencana2 kegiatan gw mendatang, sengaja gw sebutin dengan hiperbolis, pagi-sore full, nginep berhari-hari dirumah temen, rasa letih lelah lesu encok yang melanda, dan HARI LIBUR YANG INGIN DILEWATKAN UNTUK SANTAI TANPA GANGGUAN. tapi emang minggu2 ini adalah hari yang recok karena gw mulai isi mata kuliah yang mau diambil di semester ini dan prosesnya ribet, recok, menyebalkan, menyusahkan. belum lagi ditambah training dan mentoring radio dan follow up ke instansi pemerintahan demi acara Trifor. fiuh. sebenarnya gw hiperbol.

okay, balik ke duet maut nourak-herpes. karena tidak enak ato gimana akhirnya si nourak memutuskan untuk pulang dengan alasan kayanya gw uda ngantuk. akhirnya.

epilog

udah tiga hari berlalu tanpa telepon dari herpes. entah karena sakit hati diperlakukan jahat atau karena bosan dengan penolakan gw.

pesan moral dan hikmah

bebek cuma ketawa sambil agak tercengang denger cerita tentang tingkah gw yang anomali ini. ga tau kenapa yah makin tua kok gw jadi temperamental gini. emosi sering turun naek. sering ngamuk dalam hati.
gw jadi sadar kalo gw adalah orang yang bisa berbuat sangat jahat terhadap orang menyebalkan yang sudah mengganggu kedamaian hidup. i'm not proud of it, but it was useful.


ngomong2 soal temperamental, kemaren pas lagi naek angkot ke depok kan gw bawa tas ransel medium yang penuh dengan baju2 buat maker rtc ke puncak. gw sengaja duduk di bangku depan biar duduknya pewe. pas di kampung rambutan ada bapak2 berbadan gede yang malah duduk di bangku depan padahal di belakang itu masih kosong. sempit dong pak, gede dilawan gede, ban depan bisa kempes dong. akhrinya tas ransel gede itu gw pangku, akibatnya tongkat persnelling angkot ga bisa dipindah karena kehalang sama tas yang gw pegang. sambil agak ga sabar dan dengan niat biar persnellingnya bisa digerakin, gw naro tasnya di lantai angkot. tapi yang terjadi malah gw ngelempar itu tas ke lantai (saking buru2). bapak2 dan supir angkot kaget. mereka kira gw ngebuang tas itu ke lantai karena ngamuk. si bapak sebelah buru2 ngebenerin posisi tas gw yang kebalik dan sopir angkot ngintip ke arah muka gw sekali-sekali. karena matahari lagi terik banget, muka gw nekuk terus nahan silau. disangka masih marah. dalam hati gw ngerasa pengen ketawa, demi menjaga suasana gw tetep masang muka boker. selama perjalanan si bapak sebelah juga ngelirik2, entah karena pengen liat wajah cantik gw ato mastiin gw masi bermuka busuk apa gak. sampe di kober gw brentiin angkot sambil ngasih 10rebuan dengan muka masih nekuk karena masih silau. supir angkot langsung buru2 ngasi kembalian 6000, gw nengok ke arah dia nungguin 500 yang masih belom dikasih, entah kenapa abis gw lirik si abang malah ngasi 1000, bukan 500. jadi ongkos yang seharusnya 3500 malah jadi 3000. gw curiga ini gara2 si supir angkot nyangka gw mlototin dia karena uang kembalian kurang. turun angkot gw langsung cengar-cengir menjijikkan. HEMAT GOPE!! ternyata ga selamanya jadi orang temperamental itu jelek. :p

3 comments:

alia pewe said...

wakakaka
nien, jangan sampe si herpes taw kl lo pnya ini blog
tar lo dikuntit lagi lhoh, hihihiy
mungkin dia suda menjadikan lo sebagai subjek secret admirernya kalii..
ciee ciee nanienn.. ! XDD
* apa sih ?? *

Nanien said...

ah gw nekat ajalah kalo si herpes baca ini, mungkindia seneng kali jadi eksis. :p

Rizuka said...

khukhukhu,, masih suka nelpon2 nien??
hebat juga akting lo ^^

 
design by suckmylolly.com