Friday, January 18, 2008

Stalker Part.1

A mad girl appears so sudden in my life lately.

Stalker, I guess.

*flash back*

Months ago.

Bebek ngajak gw ikut wawancara oleh seseorang yang tidak dikenal (dia sih kenal sama bebek). Yasu, demi membantu teman. Tetapi ternyata ada dua wanita yang datang, yang satu emang yang mo wawancara, satu lagi orang ga jelas yang mengaku sebagai mahasiswi psikologi unpad. Selama wawancara sih kami baik2 saja, sebenernya gw agak creepy karena baru berapa menit ketemu si unpad ini tiba2 langsung ngasi pertanyaan seram seperti apakah gw anak bungsu dan punya kaka yang jauh lebih tua. Sangat menyeramkan karena hal itu benar dan kami baru bertemu sepersekian menit. Abis wawancara selese, gw langsung melupakan dua orang itu dalam jangka waktu yang cukup lama…sampai 2 minggu lalu.

Tiba2 gw dapet telpon dari orang tak dikenal, mengaku2 bernama herpes (nama samaran). Gw emang ga punya temen bernama herpes, makanya gw bingung siapa gerangan. Lalu dia mengingatkan soal wawancara terdahulu, barulah gw inget. Yang mengejutkan dan mengherankan, si herpes yang notabene bukan teman (karena baru ketemu sekali dan Cuma sebentar) langsung sok akrab dan menanyakan hal2 pribadi kaya brangkat ke kampus jam berapa, kegiatan apa aja, dll. Pas gw bilang lagi sibuk satu kepanitiaan kampus, tau2 dia mengoceh soal koneksi, dana, perusahaan, whatever dan bilang pengen ikutan bantu panitia. Ga tau gw yang bego ato dia yang ga becus nyusun kata2, gw sebenernya ga ngerti maksutnya dia ngomong. Bener2 ga jelas dia mau ngapain maksutnya apa, dll. Apa dia ga ngerti ya kalo panitia kampus itu Cuma beranggotakan mahasiswa kampus yang bersangkutan? Kok ini malah ikut2an ga jelas pula. Tiba2 dia ngajak ketemuan di kampus. Hati ini uda aga males rasanya karena dia buat gw adalah orang asing, bahkan sama temen sendiri aja gw suka males kalo diajak ketemu buat hal ga jelas. (dia ga jelasin maksut ketemuan ngapain, pas gw tanya malah ngomogin ngalor ngidul ga menjawab pertanyaan).

Sifat makan teman gw kluar, gw alihkan dia ke bebek buat ketemuan dengan alasan gw datengnya telat ke kampus jadi mendingan dia ditemenin bebek dulu. Akhirnya si bebek ngamuk karena gw menghibahkan musuh dalam selimut ke dia, hehe. (Maap ya bek, kalo bukan karen lo ngajak gw wawancara kan gw ga akan kenal si herpes ini.)

Meninjau sifat gw yang tidak ontime, ketika janjian jam 12 di kampus, jam setengah 12 gw masih joget2 dirumah sambil bawa2 anduk. Ketika ahirnya jam 12 tepat gw pun tobat dan memutuskan untuk mulai mandi, tiba2 hape gw bunyi. Sms. Dari herpes. Bilang kalo dia uda ada di kampus gw dan uda nungguin gw dan nanya gw lagi dimana. Karena ga enak kalo bilang gw lagi di kamar mandi, gw bilang ga jadi ke kampus, kalo mau ketemu aja sama si bebek. Ternyata si bebek uda pulang saat itu. Si herpes ga tau deh nasibnya di kampus gw gimana. Sempet merasa bersalah juga, tapi kalo nginget apa yang terjadi kemaren, rasa bersalah gw langsung ilang bahkan berganti jadi rasa senang. *tanduk muncul*

Setelah berembuk dengan bebek, kita memutuskan kalo orang ini berbahaya karena dia setiap hari menelpon ngajak ketemuan dengan urusan yang ga jelas. (Soal yang tidak jelas ini sepertinya didukung faktor ketidakbecusan dalam membuat kalimat yang bisa dimengerti manusia). jaman sekarang kalo ga curiga itu ga afdol. soalnya uda banyak kan kasus penipuan macem yang berkedok orang2 ramah. lebih baik curiga dan waspada daripada tidak curiga dan tertipu. Ketika sedang bergosip, tiba2 dia nelpon ke esia bebek. Nanyain apa gw ada disitu. Berterimakasih atas ketidakmampuan si bebek dalam berbohong, gw ahirnya harus ngomong sama dia. Damn, dia ngebet pengen ke rumah gw buat ngewawancara nyokap soal asuransi dan apalah itu hal aneh lainnya. Biar dia diem langsung gw iyain aja. Dan keputusan yang terburu2 ini membawa gw ke hari-hari tanpa kedamaian.

Akhirnya dia ngobrol sama nyokap, ternyata promosi asuransi. Nyokap menolak. Mereka jadi ngobrol2 aja, ternyata si herpes ini uda ga punya bokap. Nyokap kasihan.

Saat itu dia pulang bareng gw ke depok, gw sekalian ngampus. Karena tidak ada omongan, gw bercerita tentang dorama yang baru gw tonton yang tentang bullying itu. Sekarang gw nyesel banget uda ngomong macem2… mulai hari ini gw berjanji tidak akan ngobrol macem2 sama orang tak dikenal. Esoknya si herpes nelpon lagi…tapi…

Bersambung ke part 2..

2 comments:

gadisbintang said...

mana sambungannyah?
kentang niyh.
kayak lagi nonton telenopela trus tiba2 mati lampu. X(

Nanien said...

huohuoho. enjoy the last part :)

 
design by suckmylolly.com