Thursday, January 3, 2008

Bullying

gw kan udah bilang liburan ini penuh dengan nonton dorama. nah entah kenapa gw dapet 2 dorama yang temanya bullying. pas nonton itu gw bener2 larut ama ceritanya, entah karena aktingnya bagus, ceritanya menyebalkan, ato karena pengalaman gw karena pernah mengalami bullying.

berikut secuplik dorama yang gw tonton
watashitachi no Kyoukasho (our textbook)

terpaksa menonton karena rekomendasi dari rizu. biasa lah bullying, cuekin si tertindas, ngebuang bukunya, nyoret2 buku pelajaran pake kata2 kaya "MATI", ngumpetin sepatu, dan berbagai penindasan lain. disini tokoh yang tertindas mati gara2 jatoh dari lantai 3 (kalo ga salah) trus ada pengacara yang menyelidiki apakah ada bullying di skola itu. ceritanya seru dan bikin gregetan karena biasanya yang nge-bully adalah anak lucu yang tampan/cantik yang punya senyum malaikat tapi hati busuk.

dorama kedua judulnya LIFE

diangkat dari manga, gw blom baca manganya sih tapi kata riju bagus. disini sih parah banget, biasa lah ada gank anak famous di kelas dan ada ratunya yang punya banyak anak buah untuk disuruh2 nge-bully orang yang dia benci. salah satu cara licik yang dipake misalnya suru makan jarum, disiran dan dilemparin pel, dikurung di tong sampah yang gede banget, nyuru oran gbuat nyulik dan nyiksa, dll. gw blom tamat sih nontonnya, tiap episode bikin gw kesel dan ga tahan plus super emosi.


pesan moral kalo gw nonton pelem begonoan sih simpel. untung gw ga sekolah di jepang (tapi pengen deh S2 disana, amin). kan emang banyak kasus anak bunuh diri saking ga kuat ditindas. tapi ga berarti di indonesia ga ada bullying sama sekali, umm-umm *goyang2 telunjuk*
gw waktu SD sempet ditindas waktu kelas 5 SD di sekolah pindahan. jadi, waktu gw pindah itu gw melihat fenomena yang tidak ada di SD terdahulu (bambu apus gitu loh ^^) yaitu geng-geng-an(gank). berhubung di kelas itu cuma ada 25 orang (di skola yang dulu 40) jadi otomatis peer groupnya cuma 2: cewe dan cowo. yang gw maksud gank tentu saja para wanita kecil. waktu itu anak barunya ada 3, gw, temen cowo gw dari SD asal yang sama, dan seorang cw -panggil dia Liz- . kebetulan gw pindahnya bukan dari hari pertama jadi ga gitu tau gosip2 yang ada, nah si Liz ini entah kenapa dimusuhin, ternyata karena dia cantik, bohay (untuk ukuran SD), dan dekat dengan lelaki. hahaha, wanita pribumi merasa iri ternyata. pas gw masuk, gw duduk sama anak yang biasa jadi 'pembantu' di gank kuntilanak itu (anggep aja itu namanya). gw emosi ngeliat temen sebangku gw itu tiap istirahat tergopoh2 ke kantin beli sederet menu makanan pesenan ketua gank kuntilanak dan dayang2nya. kasian ga sih? dan dia ga ngerasa kalo dibudakin, intinya sih anak2 cw itu kaya kagum sama si ratu kuntilanak dan semua ingin jadi temannya walo dibegoin. bete lah gw ngeliat gank kuntilanak kalo istirahat jalan ngekor si ratu uda kaya kuda sama ekornya. trus gw diem2 mengguncang anak-yang-dibudakin kalo sebenernya dia ga pantes diginiin, sebenernya si ratu kuntilanak itu menyebalkan dan tingkahnya bikin muak, dll. eh tiba2 di satu momen waktu istirahat gw disidang di kelas, dikelilingin wanita2 kecil dan ratu yang arogan, kalo mao dibayangin sih mirip2 sama adegan di sinetron.

ratu kuntil: "heh, lo ngatain gw kuntilanak yah?" *super nyolot, temen2nya menimpali*

muka gw mungkin aga pucet dan panik soalnya ga ada yang melindungi, 1 banding banyak (paling si Liz aja sih, temen senasib). tiba2 datang penyelamat, guru gw masuk ke kelas. (btw gw emang nyebut dia kuntilanak)

pak guru: "lagi ngapain nih ngumpul gini?"

dari raut muka sih gw curiga dia tau kalo gw lagi dilabrak. ah selamat.

sejak itu gw selalu disinisin dan disiksa dalam hal2 kecil. misalnya pas lagi maen kasti anak2 cw dan beberapa cowo pengikut selalu ngarahin bola ke badan gw, yah mayan sih sempet kena beberapa spot di tubuh yang cukup sensitif, untung mereka maen kastinya cupu jadi cuma sakit sebentar aja. udah gitu dulu kan rambut gw panjang dan sempet didaulat mirip sherina (hahaha), trus mereka dengan nada pedes selalu bilang.

"ha! sherina munaf-IK!" gw sih seneng aja dibilang mirip sherina, walopun nama belakangnya agak beda :D

tapi siksaannya ga gitu ngefek soalnya kalo tentang akademis gw bisa dibilang menang (aku rindu diriku yang rajin belajar) makanya mereka ga berkutik di bidang itu. lama kelamaan gw mulai menyebarkan virus jangan-mau-dibudakin-kuntilanak dan sedikit demi sedikit anak-anak yang masih waras mulai sadar dan pelan-pelan melepaskan diri dari cengkeraman wanita itu. pokonyatiba2 gw sadar gank itu uda ga gitu eksis karena temen2 si kuntil jadi temen gw, haha! ujungnya sih gw baekan sama si kuntil dan jadi 'temen deket' *numpang eksis* tapi sebenernya kita rival sih waktu ituh. hmm. kehidupan SD gw bisa dibilang hepi ending lah, pas SMP gw bener2 pisah soalnya dari SD itu murid yang ke SMP gw cuma 1 orang. lalu memulai hidup baru dan punya teman baru dan untungnya gw ada tuh yang namanya bullying. mungkin karena kita tidak se-stress murid jepun kali ya, dari asumsi gw sih mereka kan kalo ga masuk univ negeri/ sekola paporit tu rasanya uda mo kiamat aja. lah kalo kita pan yang penting cekulah, hehe.

sebenernya bullying sih tetep ada, tapi ga separah di jepang. etlis mungkin tidak ada kejadian anak bunuh diri gara2 dimusuhin. lagian kalo dari apa yang gw alamin sih penindasan yang terjadi di indonesia ga parah2 banget. waktu sma ada temen yang dijauhin dari kelas 1-3 dan kebetulan sekelas waktu kelas 3. dia dimusuhin karena aneh, jayus, ga jelas, kadang nyebelin, ga bisa diprediksi deh. makanya digituin sama anak2, ada sebab akibat deh. kalo yang diliat di dorama kan bullying cuma karena iseng sama anak yang paling lemah aja. tapi anak2 juga ga jahat banget sama dia, tetep diajak ngomong selayaknya memperlakukan manusia, cuma kalo nyebelinnya lagi kumat baru deh kita cuekin ato sorakin. hmm.

di kampus juga ada anak super aneh yang nyebelin dan norak minta dimusuhin. ahirnya sama kebanyakan anak dia dicuekin, sebisa mungkin ga ada urusan deh sama dia, kalo kita berurusan sama dia, wih susah banget deh, kaya ditempelin lintah rasanya. tapi tetep aja manusia indonesia punya hati nurani, ga selamanya kita nyuekin dia. tapi gw rasa sih yang ini bukan bullying deh, soanya anaknya sendiri yang bersikap minta ditampar, yasulah.

bullying itu ga bagus, jangan ampe kita jadi penindas/tertindas. anak SD itu lebi kejam dari anak smp, sma, dan mahasiswa. bullying yang paling yahud setau gw ada di SD. jagalah agar adik2 kita tidak menjadi manusia yang kejam.

piss, loph, en gahul.

2 comments:

gadisbintang said...

hidiiihhh, bijaksana-sini bangettt loo.. :)) hahahaha.. :D

fans-nya junjun said...

mba
nonton ICHI THE KILLER, biar tambah referensi film bullying-nya
hehehehe

 
design by suckmylolly.com