Sunday, April 1, 2012

Dari Sambal Turun ke Hati

Terharu.mp4
Saat Ms.Tyka nanya alamat rumah, gw udah menantikan paket itu tiba. Itu apa ya? Gak tau lah, pokoknya pasti ada yang dikirim. Gak mau nanya juga biar surprise, mehehehe.

Paket itu tiba. Digoyang-goyang ah. Eh bunyi klotok-klotok. Hmm, bukan kartu pos tentu sahadja. Robek kertas kadonya, terlihat kotak merah bertuliskan TELK***EL.

APAKAH GW DIKASIH BLEKBERI??? *ngarep berlebihan*

Buka lagi dus TELK***EL-nya. Ada aroma menyeruak menyenggol bulu-bulu hidung. Wanginya mengindikasikan bahwa barang ini berbahaya bila dioleskan ke mata. Pedas-pedas gimanaa gitu. Jreng jreeeeng. Isinya sambal khas Surabaya dan sambal pecel!

Tadi pagi gw pun pamer pada majikan.

Mah, ini dikasih sambel dari Surabaya.
Dari siapa?

Gw pun menjelaskan perihal Ms.Tyka dan media blog.

Terus apa lagi?
He? Oh. Ini ada juga sambel pecel.
Bukan, ceritain tentang si pengirimnya. Yang ngirim ini umurnya berapa? Udah nikah? Kerjanya apa?

Seperti bos biro jodoh gw pun menjelaskan pada majikan profil Ibu Guru Tyka secara singkat dan padat. Majikan masih terpana dengan fakta bahwa internet itu lebih dari sekedar facebook.

Bikinin mama blog juga dong!

Harusnya gw seneng sih ya kalo majikan pengen ikutan blogging. Hanya sahadja... majikanku itu punya bakat stalker. Kalau dirinya jadi blogger, UU Kebebasan Berekspresi untuk diriku akan terancam hilang karena gerak-gerik ini dipantau terus-menerus. Seperti saat beberapa tahun lalu ketika gw mengganti profile picture di FB, majikan yang baru terkena virus FB segera mengetahuinya.

Ganti profile picture? Itu foto dimana? Fotonya kapan? Pake baju yang mana sih? Kok mama gak tau?

Nah, kalau ada postingan bergambar Sholaiman yang kurang etis bagaimana majikan akan bereaksi? Waktu ngeliat Bonamana-Suju di TV aja beliau siyok begitu mengetahui bahwa mereka semua adalah lelaki.

KIRAIN PEREMPUAN! ITU RAMBUTNYA WARNA WARNI DAN GONDRONG. BADANNYA GAK MACHO!

Dance Suju yang tergolong lumayan manly aja dibilang kaya cewe. Lah ini kalo liat Arashi berjoged-joged pasti dibilang kaya tarian Taman Lawang~ Ohno pun sempat dikomentarin cantik.

Kembali ke topik sambal. Majikan dan diriku pun masing-masing menyendokkan sambal ke piring berisi nasi panas dan ayam goreng.

Pedesnya kaya sambel di ayam penyet! Berbahaya deh bagi lidah orang-orang yang gak suka pedas. Sho dijamin masuk Rumah Sakit kalo nyobain sambel ini. Tapi sungguh sambal ini musuh untuk orang yang berdiet. Bawaannya pengen makan melulu deh pokoknya. Bahkan gw nulis ini sambil mengiler.

Saat menyantap sarapan, peluh dan  beberapa tetes air mata menghiasi wajah gw. Majikan pun sempat terbatuk-batuk. Yang terdengar hanya 'seu-hahhh seu-hahhh' dari mulut kami yang sibuk mengunyah dan kepedasan. Dengan alasan menghabiskan sambal yang masih tersisa, gw terpaksa menambah nasi. Pembenaran.

Majikan kembali berkomentar,
Baik banget ya sampe ngirim sambel jauh-jauh dari Surabaya. Ah... seandainya dia belum nikah.
Kenapa emang?
Mau dijodohin sama *#^$*(@ (ga kedengeran)
Sama siapa?
Mau dijodohin sama Aa (kakak lelaki gw), kata Majikan sambil cekikikan.
YoYo & CiCi emoticon

Oemjiiii~ Miss Tyka! Sambal Surabaya ternyata mengandung pelet sampai-sampai mengokohkan citra dirimu sebagai calon menantu idaman bagi ibunda!YoYo & CiCi emoticon

3 comments:

ndutyke said...

Mwahahahaaha.... TANTEEEEEE.....
*salim duluk*
Jaman dulu aku single kok gak pernah kepikiran ya buat menjadikan sambel ini sebage umpan buat nyari jodoh?? :))

Yuni W said...

hahahha majikan lo canggih abitttttch nien, bisa stalker via fb hahhahaa

Nien said...

@tyka: yaaah aku jadi belajar cara nyogok calon mertua :D

@yuni: ceyeeeem makanya fb gw tak diapdet haha

 
design by suckmylolly.com