Thursday, April 26, 2012

Anker

Kereta. Dunia baru yang masih membuat gw terkejut-kejut.
Awalnya naif, bahwa gerbong wanita itu gerbong ternyaman sedunia perkeretaan Bogor-Kota.
Oh, memang nyaman di jam-jam tertentu, tapi luar biasa menggelikan/menyebalkan pagi hari, khususnya menuju Kota.

Soalnya, kalo dipukul rata, ada beberapa karakteristik cewe-cewe di gerbong wanita:

1. Berisik
2. Ribet
3. Labil kalo gerakan kereta gak smooth
4. Gak ada yang mau ngalah karena semuanya cewe

Kalo lagi jernih pikirannya, bawaan pengen ketawa terus liat/denger/ngerasain kelakuan penghuni gerbong wanita.

Kasus 1: Kereta berbelok atau berhenti mendadak (pokoknya gerakan menyentak)

Pasti ada salah satu cewe yang ribut 'ehh..ehh..ehh..' atau 'aduhhh....' atau 'auwwwww'. Semua orang terdorong kesana kemari karena entah kenapa gak ada yang bisa berdiri stabil. Dicolek jatoh deh. Otomatis orang-orang terpilih (di pojokan) mau tak mau terjepit (dan mengaduh-aduh).

Di gerbong campur? Berhubung tangan gw ga nyampe ke pegangan yang tinggi Hanya gw yang sibuk miring kesana-kemari nabrak para bapak-bapak yang tak bergeming.  Kadang ada yang ngeliatin gw dengan pandangan seperti kenapa-sih-lo-nabrak-nabrak-gw-melulu? Stabil banget deh gerombolan cowo-cowo. Walau kadang massa kereta terpaksa bergoyang heboh dan menabrak sana-sini, suasananya hening. Ah, lelaki memang suka jaim ya. Kan gw malu kalo ribut sendiri.

Kasus 2: Ada bangku kosong

Gerbong cewe? IT'S MINE! IT'S MINE! Minggir kauuu!
Gerbong campur? Memberikan gestur 'silakan-mbak-itu-ada-tempat-duduk-kosong'

Kasus 3: Gerbong penuh

Gerbong cewe? Nempel senempel nempelnya manusia. Akrab banget lah. Gak ada ruang privasi sama sekali.
Gerbong cowo? Walau penuh, somehow para lelaki ini masih punya ruang privasi. Entah karena gw yang belom pernah nyobain di jam tersibuk apa gimana, bayangan gerbong campur yang menyeramkan mulai terhapus. Rata-rata cowonya sopan kok. Lagian kita pake shield berupa tas yang digemblok di depan. Berguna juga buat ngasi ruang privasi biar gak nempel-nempel sama laki. Mereka juga biasanya otomatis ngasih tempat buat cewe.

Pagi ini gw udah hopeless gak bisa masuk karena gerbongnya penuh. Kalo di gerbong cewe, gw nekat aja masuk dan dorong-dorong. Tapi kadang di gerbong campur, para cowok gak sebrutal ibu-ibu. Jadi lah gw cuma ngeliatin gerbong yang penuh. Eh, para bapak-bapak di bagian depan saling menggeser dan menyisakan ruang kosong di bagian tengah biar gw bisa naik. Terharuuuuu. Ya Allah tolong lancarkan rezeki orang-orang yang telah menolong newbie kereta api ini.

Terima kasih Odah telah berbagi ilmu tentang gerbong campur yang tidak sebrutal gerbong khusus wanita.

Kesimpulan gw -atas pengalaman yang masih seuprit-, para lelaki di kereta pagi cenderung menerapkan prinsip lelaki itu harus melindungi perempuan dan ladies first. Mereka maklum (dan tidak nyinyir) bila kita menabraknya. Mereka mau bergeser memberi tempat. Mereka memprioritaskan perempuan untuk duduk bila ada bangku kosong (mungkin malu kali ye duduk kalo masih banyak cewe bediri).

Salam Anak Kereta, Anker!

4 comments:

ndutyke said...

Ah aku jd terharu.
Masih banyak pria gentleman dan baik hatinya di kereta-kereta Jakarta ya :)

Abisnyaaa...
Selama ini lbh sering baca pengalaman buruk dr para anker dan commuters drpd sharing kayak ceritamu diatas. Bismillah ya neng, disambi banyak dzikir (efek memfollow tweetnya Yusuf Mansyur nih saran yg ini), dan kalo udah duduk jangan sampe bablas ketiduran :-)

Nien said...

kereta commuter line pagi sih mbak :)
kalo malem ya pada capek jadi setara aja cewe cowo.
sipppp bener juga ya sambil zikir, kalo duduk sih hampir ga mungkin berhubung naek bukan dari stasiun ujung melainkan stasiun tengah yang orangnya udah jejel2 bangeeet :p

Yuni W said...

PARAAAHHHHH banget brutalnya emak2 jaman sekarang, temen lo yg manis ini nyaris terjagal nyawanya bok! gw sering make masker kalo di kereta biar bisa bebas ngakak tanpa suara kalo liat kelakuan emak2

Ifnur Hikmah (iiph che) said...

Gue dulu juga punya pikiran yg sama kayak lo kalo gerbong cewek lebih oke. Tp setelah 1 bulan nyoba gerbong cewek dan keadaan memaksa naik gerbong campur, hasilnya... widiiiwww enakan gerbong campur kemana2. Pernah tuh gue berdiri mayan jauh dr kursi kosong. eh dipanggil sm bapak2 disitu disuruh duduk. Baik bener.... Gerbong cewek boro2 dpt duduk ;p

 
design by suckmylolly.com