Monday, March 12, 2012

Kembalinya Anak Rumah Tangga

Yooow! Saya kembali menjadi cinderella upik abu! Tidak ada koki, tidak ada tukang sapu, tidak ada tukang ngepel, tidak ada tukang cuci, tidak ada tukang menyetrika!
Sehari saja absen jadi tukang beberes, hancur berantakan seisi rumah. Tumpukan jemuran, debu yang selalu datang tiap hari, ah pokoknya kalo pecinta kebersihan mampir ke sini, dijamin alergi.

Silakan bayangkan scene di Nobody Knows saat anak-anak itu sudah ditelantarkan berbulan-bulan oleh ibunya. Yah, gambaran keadaan rumah ini mirip seperti itu deh.

It'd be easier if I'm alone here. Terserah gw mau makan apa, masak apa, beli apa, nyapu dan ngepelnya kapan, yang penting pas majikan pulang rumah udah kembali cantik.

Eh tapi bos satu lagi tetep di rumah. Anak rumah tangga jadi menambah tempat gaul: tukang sayur. Gak mungkin dong menyajikan mi instan (selama beberapa hari) pada bos. Tidak sehat! Ah, bingung mau masak atau beli makanan apa. Tadi sudah gw bawain berbagai kue basah tidak disentuh sama sekali. Kan mubazir (padahal itu duitnya bos). Serba salah deh, beli makanan gak dimakan. Gak masak ya gak makan juga. Si bos ditanya mau makan apa, jawabnya terserah gw aja. Lah tapi makanan yang gw mau tidak baik untuk kesehatan bos. YoYo & CiCi emoticon*ngemil harddisk* Intinya adalah anak rumah tangga gak bisa berbuat seenaknya karena punya tanggung jawab ngurusin orang rumah juga.

Mikirin besok harus ngapain udah bikin pusing kepala:

Nyapu
Lap-lap
Ngepel
Nyuci piring
Nyetrika (kalo rajin) / lipetin baju (kalo males)
Ke warung (kalo rajin) / goreng seadanya (kalo males)/ puasa (kalo lebih males)

Terlihat simpel ya? Kerjaan sepele buat ibu rumah tangga sejati.

Well, ini tantangan baru. Ngerjainnya sendirian. Seisi rumah. Sebagai pembanding, gw cuma beresin kamar bisa aja jadi seharian (karena banyak distraksi). Cuciannya segambreng. Debunya tebal (ngepel lebih menyenangkan daripada nyapu yang debunya beterbangan). Ngepel biar super bersih mungkin harus sampe 2-4 kali. Baru dipel debu udah masup lagi, ngebul lagi, kotor lagi. Lingkaran penuh cobaan. Jangan-jangan debu bertambah gara-gara jalan deket rumah (jalan komplek yang kecil, bukan jalan raya) kini selalu dilewati mobil-mobil yang mengantar anak-anak Korea sekolah. Di dekat rumah memang ada sekolah internasional gitu. Berkat tak berfungsinya bis sekolah (gw juga gak tahu sih ada atau gak), tiap pagi dan sore jalan kampung macet dengan mobil-mobil yang isinya cuma supir + anak korea. Coba kalo ada bis sekolah, puluhan sampai ratusan mobil bisa digantikan dengan beberapa bis saja. Polusi udara di lingkungan sekitar pun berkurang. Otomatis debu yang mampir ke rumah gw juga sedikit. Sehingga menyapu sekali sehari sudah cukup.

Anak rumah tangga harus babysleep nih biar besok bangun (sebelum) subuh untuk menyelesaikan tugas mulia sepagi mungkin. Bila kerjaan selesai, tugas sebagai fangirl dan NEET turut mengantri. Oh, sibuknya.

2 comments:

Yuni W said...

persiapan lah ya buat nanti kalo udah dipinang hihihihih :)

Nien said...

kyaaaa. harus belajar masak makanan jepang nih buat sholaiman

 
design by suckmylolly.com