Sunday, March 18, 2012

Kedai 1001 Mimpi: kesan-kesan

Seharian menghabiskan waktu untuk membaca buku Kedai 1001 Mimpi, kisah nyata Vabyo yang menjadi barista di Arab Saudi, sekali baca gak bisa dilepas sampe halamannya berakhir.
taken from here
 
Selain karena ceritanya memang seru, kisah-kisah Vabyo mengingatkan pada rumor-rumor dan keparnoan gw selama di Oman setahun lalu. Ada faktor kedekatan tersendiri yang membuat gw bisa membayangkan betul-betul deksripsi yang diutarakan Vabyo tentang kehidupan di Arab Saudi. Sama seperti Vabyo yang sering digodain om-om Arab berbulu, gw juga merasakan pandangan jelalalatan umat Arab Oman dan orang-orang India di Lulu Hypermarket -yang dengan super khusnuzon gw pikir mereka mengira gw adalah Aishwarya Rai-. Tapi setelah membaca tuntas, teringat perkataan kakak yang bilang kalau orang Arab di Oman relatif lebih ramah dari Emirat. Saat gw dengan emosi curhat karena mendapat perlakuan semena-mena di Abu Dhabi (dikuntit petugas India dengan pandangan curiga di minimarket seperti kesannya gw mau mengutil, pelayanan super tidak ramah dari kasir Filipina), kakak gw cuma nyengir sambil bilang: 'Welcome to Abu Dhabi! Wah.. lebih parah lagi kalo di Saudi, Nien.'. Haduuuh, rasanya sakit hati banget deh diperlakukan sebagai warga pendatang kelas rendahan gara-gara muka melayu. Padahal si Filipina juga melayu! 

Dan ya, gw seperti mencocokkan pengalaman di Oman serta potongan informasi dari kakak gw seputar kehidupan penduduk Arab dengan apa yang ditulis Vabyo. 
Bahwa mereka levelnya superior dari pendatang, check! 
Bahwa parfumnya super menyengat, check! 
Bahwa bangunannya berbentuk kotak-kotak tanpa atap, check!
Bahwa anak mudanya hang out rame-rame naik mobil keren sambil dengerin musik ajeb-ajeb (versi arab, jadi kaya qasidah) dengan volume yang bisa ngalahin pesta 17an, check! 
Bahwa sorban, gamis, dan abaya merupakan pakaian biasa, bukan baju yang menunjukkan tingkat kesucian seseorang, check! 
Bahwa cara berbicara orang Arab seperti orang marah-marah, check!
Bahwa bete rasanya kalo lagi argumen sama orang Arab terus mereka teriak-teriak 'Khalas! Khalas!' (Finish). Mangkel. Jadi inget waktu gw bales tereak-tereak juga di bandara, muhehehe.
Bahwa para lelaki bertegur sapa dengan mengelus jenggot rekannya ('Geli banget liatnya, Nien' komentar si teteh liat suaminya pegang-pegang dagu lelaki lain dengan mesra), check! Payahnya gw belum pernah melihat langsung nih adegan mesra antar lelaki dan jenggotnya.

Gw juga belum pernah melihat cewe-cewe bercadar tiba-tiba ngelepas abaya dan memperlihatkan gaun-gaun seksi seperti yang disaksikan Vabyo. Padahal penasaran banget karena sekalinya liat cewe, semua bajunya item-item gombrong tapi dari sela-sela bawah gamis terlihat sekelibatan celana jins tiap mereka melangkah. Kata kakak gw sih, kalo abaya memang tradisi dan wajib dipakai, tapi cadar itu artinya dia benar-benar menutup aurat. Nah, apakah ini hanya berlaku di Oman? Entahlah. Tapi dari keseluruhan cerita, walaupun gak semua orang Arab Saudi itu merasa superior, gw bisa bilang kalo di Oman memang relatif lebih ramah. Kayaknya agak gak mungkin deh ada bapak-bapak yang menyapa gw dengan ramah di Saudi tanpa maksud kotor (di Oman pernah sekali, terus gw mangap-mangap bego karena gak menyangka bakal ada yang baik sama wajah melayu). Ada juga sih India yang menyapa 'Apa Kabar' di minimarket pom bensin (kayanya gara-gara gw pake baju barong), tapi berhubung udah super parno jadi gw cuekin aja. Sampe sekarang belom yakin tuh itu beneran menyapa atau ngajak berzina.

Tapi emang ya, kelakuan orang memang aneh-aneh kalo gak ada lagi yang bisa diperjuangkan. Orang-orang Arab kan tajirnya melintir dari sumber minyak. Duit udah punya, gak perlu susah-susah kerja. Terus bingung mau ngapain. Pelariannya ya bisa jadi ngaco-ngaco. Yang cewe sibuk gendutin badan sama berpesta pora. Tapi ya, kalo liat hukum di Saudi kok rasanya gak beda sama jaman jahiliyah ya? Kok aturan buat cewe-cewenya bener-bener mengungkung gitu. Bersyukurlah di sini cewe bebas mau ngapa-ngapain, nyetir sendiri aja gak pake dirajam tuh.

Oiya terlepas dari isi buku, gw suka faktor-faktor teknis seperti jenis kertas yang dipake buat sampul + isi dan tipe font yang dipilih. Keliatan gitu ciri khas terbitan Gagas Media yang menurut gw kemasannya lumayan bagus-bagus.

Maaaakk...jadi pengen main ke Oman lagi. Ngomong-ngomong majikan kemarin malem udah nyampe ke Oman tuh. Ihhh...Sementara majikan akan bersenang-senang di Oman dan negara tetangganya, anak rumah tangga baru bisa ngebayangin lewat buku.

Bah, kelamaan baca buku jadi belum menunaikan tugas nih! Masak udah (mengukus labu dan kentang, menggoreng ikan peda, menyalakan rice cooker), tapi belum menyapu, mengepel, mencuci, dan mandi, hihihi. Hari inih akan mencoba resep sayur bening ala Bos Green Tea Macchaya

5 comments:

purisuka said...

aah, buku ini bikin gw ngerasa ngeri sendiri, tapi juga bikin ketawa karena cara nulisnya dibikin lucu. bener-bener ya parah banget itu Arab.

btw, kasian juga sama penulisnya, setelah buku itu terbit, kabarnya dia jadi kena banyak terror (tau dari twitternya).

Nien said...

emang arab saudi rada menantang buat kita muka melayu, terutama cewe, sendirian. wih mangsa banget kali. hehehe. tapi beneran deh lo emang tau aib2 macem begitu kalo udah tinggal disana (diceritain ipar yang kerja di sana). Diskriminasi sama muka indonesia nihh (nasib disangka TKW melulu)

ya ampun dia diteror? padahal badan dia kan gede kekar gitu ya tinggal sentil aja yang meneror.

Maya Safira said...

makanya gw mau laki yg mukanya ada arab2 dikit tp bukan org arab beneran. muka arab putih hati indonesia deh guweh XD

Yuni W said...

nyebelin ya didiskriminasi. tapi itu serem loh pandangan 'ramah-atau-ngajak-berzina' salah-salah kita dianggap menggoda ya? sereeeem

Nien said...

orang aceh tuh muke arab semua kaya lo May?

serem bangeeet nasib muka melayu dehh huhuhu

 
design by suckmylolly.com