Wednesday, July 27, 2011

Main ke Pulau Perak


Permen babi: saksi mata liburan


Untuk kedua kalinya, gw kembali mengunjungi Kepulauan Seribu.
Enam tahun yang lalu, saat masih remaja bau cologne, kudatangi Pulau Pramuka.
Tiga hari yang lalu, saat jadi remaja tua bau minyak angin, kudatangi Pulau Perak.

Dengan budget terbatas, rombongan dua belas orang pun berangkat. Ada Nyanya, Dachi, Dela, Anggi, Lescha, Bebek, Diah, Vanie, plus tiga orang temen MB Dela. Delapan orang minus Geng MB ngumpul di rumah gw, tidur bergelimpangan.

Begitu sampai di Muara Angke, waaah, nostalgia masa muda. Perahunya lebih kecil dari perahu yang ke P. Pramuka jaman dahulu. Tapi lumayan deh dapet tempat duduk di sebelah jendela. Mabok laut bisa ditahan karena ada angin semilir dan bisa ngeliat pemandangan. Mbak Lei sempet mabok dan hampir menyerah pengen balik lagi karena mabok dan meriang belina. Untunglah dia gak jadi balik karena mualnya hilang setelah menjejakkan kaki di darat. Duh Lei, kalo lo balik lagi gw jorogin ke laut deh.

Tips Selamat di Kapal Laut untuk Remaja 20 awal:

1. Isilah perut. Jangan lupa sarapan atau makan nasi. Perut kosong membuat kita lebih mudah sakit.

2. Minum antimo. Tolak Angin. Pake minyak angin. Kalo perlu tutupin udel pake koyo.

3. Pakailah baju yang nyaman. Bawa jaket untuk melindungi badan dari terpaan angin.

4. Duduk di dekat jendela. Saat kapal terombang-ambing, rasa mual bisa dicegah dengan memfokuskan mata ke pemandangan luar. Nikmati juga angin semilir.


Alhamdulillah, gw selamat dari terpaan mual-mual. Begitu agak pusing, langsung gw mengalihkan pandangan ke luar jendela. Nah, si mbak Lei dan beberapa orang lainnya kebagian duduk di tengah-tengah, gak dapet sirkulasi udara yang segar, plus susah liat pemandangan. Kebetulan dapet kapal yang jendelanya ditutupin terpal setengah, makin pengap.

Sekitar 3-4 jam kemudian, sampailah kami di Pulau Kelapa. Dari situ kami berjalan kaki lewat jalan penghubung P. Kelapa-P. Harapan. Dari Pulau Harapan, lanjut perjalanan ke Pulau Perak. Rombongan dibagi menjadi dua kapal kecil (yang dulu jaman di P.Pramuka sebutannya ojek). Kebetulan gw dan Nyanya berada di satu kapal yang isinya cuma tas dan satu orang guide. Kebetulan lagi, kapal itu mendadak mati mesinnya di tengah laut. Ajal gw belum tiba, jadi kami bisa tiba dengan selamat ke Pulau Perak.

Pulau Perak adalah pulau kecil tak berpenghuni. Memang sangat cocok untuk kemping karena masih alami. Gw seakan jadi pemain live action dari The Sims Cast Away yang gw maenin di nintendo Wii. Komposisi pulaunya yang terdiri dari pantai - pohon-pohon - jalan setapak ke dalam hutan, yah minus simpanse aja.

Sisi pantai Pulau Perak dilihat dari ujung dermaga

Salah satu tantangan bagi semua peserta kali ini adalah menahan nafsu biologis, yaitu buang air besar. Soalnya...... gak ada kakus. Maksudnya, gak ada kakus beneran. Yang ada semacam kotak seng seukuran ruang ganti dengan lubang sumur, serta sekotak air beserta gayung-gayungan. Kamar mandi pun sederhana, hanya ada sumur air tawar (agak payau sih) dan sekotak seng yang tidak menutupi aurat. Mau pipis? Di dalam kotak seng itu tersedia lantai alami alias pasir. Yang seru, kita harus menimba air sendiri untuk mandi/pipis. Eitss.. Tapi menimbanya gak pake teknologi katrol, tapi tapi tapi beneran cuma tali yang terhubung sama bejana. Gayung ada dua biji. Satu gayung beneran, satu gayung yang terbuat dari bola plastik yang dibelah dua. Kreatif.
Tak perlu takut bakal diintip waktu mandi karena P.Perak itu tak berpenghuni. Letak kamar mandi ini pun di tengah pulau, jadi aman dari keramaian. Makanya, mandi or pipis dilakukan dengan berjamaah biar ada yang jagain kalo-kalo ada orang lain dateng.



Selesai mendirikan tenda, acara bebas. Untuk menambah cemilan makan malam, kami difasilitasi peralatan memancing. Mancingnya di dermaga. Di bawah dermaga sudah berseliweran ikan-ikan lucu yang cocok banget buat ikan hias. Setelah diajari Dachi trik yang benar dalam menangkap ikan, akhirnya gw berhasil menangkap seekor. Setelah itu... bosan. Gw mau mancing lagi kalo bareng-bareng Ohno. Anyway, ikan yang lucu ini lumayan tersiksa. Karena masih amatir, orang yang bertugas melepaskan kait pancing dari mulut ikan ini menggunakan kekerasan untuk membuat ikan pingsan. Digebuk aja gitu pake sendal jepit. Lescha memang kejam. LOL.

Masak di alam bebas, pake dua kompor gas portable, menggoreng tahu tempe dan menanak nasi. Semua orang bekerjasama, ada yang nuangin tempe, bolak-balik tempe pake sodet, megangin saringan minyak, dan ngeliatin (gw termasuk kubu ini),

ada yang bobo-bobo di tempat tidur gantung, ada yang foto-foto pemandangan, yang bawa pacar ya asik pacaran.


Setelah bosan memasak, kami menuju dermaga sambil menyaksikan matahari terbenam. Proses terbenamnya sangaaaaaaaaaaat cepat. Yang bawa kamera segera jeprat jepret.

Setelah asik beromansa bersama menyaksikan matahari terbenam, kami terpukau dengan pertunjukan lumba-lumba yang meloncat-loncat di hamparan laut depan mata.

Rombongan ibu-ibu mendadak makin kompak berjalan bersama menuju kamar mandi sambil membawa senter. Pipis massal. Wudhu massal. Maklum, penakut kalo jalan sendirian di hutan belantara. Makan malam berlangsung dengan syahdu ditemani api unggun dan pancaran sinar petromak (gak ada listrik). Semua anak mendadak diet karena takut tergoda untuk buang air besar. Menu makan malam : Ikan bakar (gw gak makan karena gak tega), tahu tempe goreng, abon, dan tempe kering Anggi yang enak benjet. Abis makan... mati gaya. Akhirnya main tebak-tebakan dan permainan yang menurunkan tingkat kecerdasan umat manusia. Mungkin karena gelap dan gak ada listrik, waktu berjalan lambaaat banget. Kirain udah jam 12 malem, taunya baru jam 8-9. Wowow. Pantesan aja suku badui sehat dan cantik-cantik. Gak ada yang insomnia wong jam 8-9 udah ngantuk. Sebagian beranjak ke tenda, sebagian bingung mau ngapain lagi. Akhirnya gw dan beberapa orang nongkrong di dermaga ngeliatin langit yang cukup cerah bertabur bintang. Angin bertiup cukup liar, kami berdoa agar tidak masuk angin. Tadinya pengen tidur di dermaga, tapi oh tapi, ada orang yang tidurnya agresif. Lasak. Goyang sana sini. Tendang sana-sini. Repot dong kalo kecebur ke laut terus ketusuk bulu babi terus harus dipipisin biar gak infeksi. Kami balik ke tenda. Dan, ternyata-tendanya-sempit-banget. Keringet gw bercucuran. Mau geser ke kanan, bisa bikin rubuh tenda karena uda mepet. Mau geser kiri, ada Rivanie. Mau nyelonjorin kaki, ada kepala si bebek. Gw menyerah! Biarlah gw tidur di hammock walau cuma sendirian. Yang penting deket sama lampu petromaks. Ada tiga hammock, yang layak dipake tidur cuma dua. Yang paling enak ditidurin cuma satu, tapi letaknya lebih deket ke hutan dan gelap gulita. Ternyata gw belum senekat itu, gw pilih hammock yang deket petromaks dengan pertimbangan biar gw bisa liat keadaan kalo emang ada sesuatu.

Oh Tuhan, enak banget tidur di alam bebas. AC digantikan dengan semilir angin. Pokoknya enak banget!!

Paginya, tidak sempat melihat matahari terbit karena sang guide kesiangan. Lol. Sebenernya gw udah bangun dari subuh, tapi melihat tidak ada kehidupan, gw pun bobo lagi. Setelah makan dengan liar (empat porsi indomie buat tiga orang), kami bersiap untuk snorkeling. Uwow! Deg-degan deh soalnya gw belum pernah dan gak bisa renang. Tapi gak masalah karena ada pelampung.

Setelah mengganti pakaian dengan baju senam ala Betty Tilarso (tapi perutnya kaya belly dancer), kami menjelajah laut di pantai Pulau Perak. Seru, senang, ngeri, deg-degan takut tenggelam. Sayangnya pemandangan di bawah lautnya biasa aja, tapi gw hepi bisa ngambang pake pelampung dan bertahan hidup walau kaki tidak menjejak dasar laut... sekitar dua meter. Wekekek. Tapi beneran deh tadinya gw panik banget ketika kaki gak bisa nginjek dasar laut, tapi ternyata paling asik pake pelampung kalo airnya dalam yaa. Hehe ngelunjak deh.

Setelah bosan, geng jomblo duduk di pasir dan melanjutkan games bego-begoan sambil ngebego-begoin orang yang belum tau trik gamesnya. Lalu kita balik ke dermaga dan melihat Ken, guide, asyik loncat ke laut dan berenang-renang. Para pemberani menyusul terjun sambil memakai pelampung. Gw pengen banget tapi takut banget. Soalnya itu lautnya daleeeeeem benjet kalo diliat dari warnanya. Untung banget gw nekat loncat (sambil lari dan menjerit fals) karena seru banget! Rasa takut tergantikan oleh penasaran, teruss pengen nyoba lagi. Akhirnya loncat lagi deh walopun masih deg-degan. Sensasinya itu lhoo ketika melayang di udara dan kecebur sambil ngeliat sekilas dasar laut yang lumayan dalem, kira-kira 5 meteran. Persis kayak perasaan waktu naik perosotan dengan kemiringan 70 derajat di Waterbom Bali. Takut tapi nagih!

Penuh semangat 45 karena bisa renang, err mengambang, berkat pelampung, gw males kembali ke darat. Tapi berhubung tinggal Anggi yang masih di laut, gw gak berani pergi jauh-jauh ke tempat yang dalem karena suka tiba-tiba gak bisa maju walau udah melakukan gerakan renang. Kan gawat kalo gw kebawa arus ke laut yang super dalem terus gak ada yang bisa nolongin. Tapi beneran ternyata asik banget ya renang di laut dalem pake pelampung. Bagaikan anak yang baru bisa naek sepeda, bawaannya pengen maen sepeda melulu. Gw pun pengen terus maen aer di laut.

Abis snorkeling di pinggir laut, kami dibawa ke tengah laut. Yang seru di kepulauan seribu adalah banyak laut-laut dangkal di tengah lautan dalam. Jadi kalo diliat tuh warna airnya gradasi gitu. Bisa aja di tengah laut yang warnanya biru tua, ada satu bagian yang warnanya lebih muda. Nah, itu artinya lautnya lebih dangkal. Jadi seru aja gitu main di laut dangkal (di tengah laut!) tapi kalo sekalinya kejeblos langsung nyampe ke akhirat. Saking semangat berenang pake kaki katak, gw gak sadar kalo udah hampir ke perbatasan laut dalam. Untung si Nyanya manggil-manggil. Nah, di tengah laut ini gw ketemu banyaaak ikan-ikan murahan. Soalnya mereka dateng banyaaaak banget setelah kita kasih umpan (katanya nasi). Lumayan, akhirnya bisa snorkeling beneran.

Abis itu mampir ke Pulau Semut untuk liat hiu-hiu yang berenang di laut yang dibatesin jaring-jaring. Laluuu kembali ke Pulau Perak.

Naaah, abis itu, ini adalah highlight-nya: Mandi massal.
Berhubung proses mandi di situ membutuhkan kerjasama tim yang solid, memang mudah melakukannya dengan berjamaah. Ada tim yang mandi, ada yang menimba air, ada yang bantu cuciin rambut, ada yang bantu gosokin sabun, ada yang bantu guyurin punggung, pokoknya semua harus kerja sama. Benar-benar uji nyali, bagaimana caranya lo bisa pipis dengan pemandangan temen-temenlo yang lagi menimba air buat lo cebok. Udah pasti temen-temen lo gak akan mau ngeliat prosesnya, tapi suaranya kan kedengeran. Bahkan bisa dikomentarin, deres amat pipisnya. Gimana lo bisa ganti baju di alam terbuka tanpa harus mengumbar aurat. Pokoknya seru banget. Andai suasana chaos pas mandi massal bisa diabadikan, benar-benar tak terlupakan. Dan justru itulah yang bikin kita makin akrab, wekkekeke. Gokil lah. Bener-bener kayak perawan jaman dulu yang lagi mandi bareng di kali.

Lalu, makan siang yang dahsyat. Digelar di atas trash bag menggantikan piring besar. Nasi, abon, tempe kering, udang goreng tepung, baso, ikan, dan saos. Dikepung 12 orang. Hening seketika. Nikmat banget makan rame-rame rebutan kaya gitu. Lalu, kami kembali ke Pulau Harapan untuk tidur di rumah sewa. Enak sih, bisa tidur di kasur dan pipis di kamar mandi yang proper. Tapi, gw tetap rindu hammock dan suasana terisolasi tanpa ada orang lain selain rombongan kami. Untuk membunuh waktu, Gw, Nyanya, Dachi, dan Vanie main ayunan di taman terpadu. Waktu siang sih taman itu kosong melompong. Tapi ternyata malem-malem rame banget sama anak-anak kecil. Tapi ayunan inceran kita kosong tuh. Yaudah, duduklah disitu sambil ngobrol dan nyetel lagu. Tiba-tiba...datanglah seorang bapak-bapak. Dengan lantang ia berkata:

Maaf ya, itu ayunan buat anak kecil. Gak boleh dinaikin sama ibu-ibu ya. Sekarang turun. Jangan dipake ya, itu buat anak-anak. Bukan buat ibu-ibu. *nada tegas/galak*


Gw gak tau mana yang lebih menohok jantung, dimarahi di depan umum (kayaknya anak-anak ngelapor kalo ayunannya dipake) ato disebut ibu-ibu. Padahal ada Vanie yang penampakannya udah mirip Dora The Explorer. Dengan langkah gontai kami nongkrong di pos ronda persis di depan rumah sewaan. Ketika ada segerombolan laki-laki lewat, kami udah menyangka bakal diusir lagi: ini tempat bapak-bapak, bukan buat ibu-ibu! Terus kalo udah terusir, kita bakal pindah ke teras. Eh nanti dateng segerombolan kucing yang ngusir juga karena teras itu milik mereka. Depresi.

Dan tadi pagi akhirnya kami kembali ke Jakarta. Disambut Muara Angke yang emang bau bangke, diantar transjakarta Pluit-Tamini (bahagianya!) membawa kulit yang semakin hitam terbakar namun eksotis :D

6 comments:

Maya Safira said...

serunyaaa..apalg ngebayangin perjuangan mandi ala ibu2. hahaha

gigianggi said...

nieen.. udah dapet foto2nya darimana? mau doong

Yuni Winingsih said...

asik banget niiiin hahahha yes yes smua orang tanned dong jadinyaaaa? *nyari temen*

Nien said...

@maya: kalo lo ikut tambah seru kali ye ada anggota rebekan mo mandi ;p

@anggi: poto hape gw

@yuni: tanned benjeeet. lo ngapain aja luu projek pmi? ga cerita2 nih.

nyai dachimah said...

acara mandi masal emang yang paling berkesan. sayangnya gw ga bisa nyuci baju, padahal gw udah membayangkan nyuci di alam bebas gitu.

thanks to pelampung deh, orang kayak kita akhirnya bisa merasakan berenang di laut.

Nien said...

emang ya kalo mandi massal di kamar mandi ga asik. ahhhh serunya jadi nyeselkemaren ga bawa hendikem

 
design by suckmylolly.com