Saturday, July 16, 2011

Last Show MOCCA

Di dunia ini, ada dua pertunjukkan yang wajib gw datangi:
1. Arashi -belum tercapai-
2. Mocca

Setelah tenggelam dalam begitu banyak kesibukan dan tidak sempat datang ke Secret Show terakhir, gw mendengar kabar kalau mereka akan vakum. Tadinya sih tenang-tenang aja, kirain hoax. Eh, taunya beneran. Yaudah, langsung siap lahir batin mendengar kabar bahwa Mocca akan mengadakan Last Show sebelum vakum.

Kemarin, 15 Juli 2011, Last Show Mocca diadakan di Hall A Basket Senayan. Penuh perjuangan deh nyampe kesana berhubung gw adalah anak Jakarta pinggiran yang gak ngerti daerah Senayan. Awalnya mau ngegaul di Plasa Senayan dulu sekalian janjian sama Rizu. Ke PS cuma mau ke kinokuniya aja sih beli kartu pos yang harganya dua rebuan buat nyetok postcrossing. Tiba-tiba si Agnes -yang mau berangkat bareng- ngabarin kalo ATMnya ilang. Dan dia bagai hilang ditelan bumi karena gak bisa dihubungin. Gw pun terluntang-lantung, bingung mau berangkat duluan apa nungguin. Setelah merelakan beberapa bis TransJakarta di shelter Tamini, gw pun memutuskan berangkat. Ternyata eh ternyata, Agnes udah sms mau ditungguin tapi.. biasa deh masalah sinyal. Pending. Duh!

Sampailah gw di PS, langsung ke Kinokuniya. Hmm. Kok gak ada kartu pos ya? Tanya satpam, dia bilang gak tau. Suruh tanya ke customer service. Kudatangi mbak-mbak Cs. Berikut percakapan konyol antara kami.

Gw: Mbak, ada kartu pos ga disini?
CS: Kartu pos...?
Gw: Biasanya di Kino ada kartu pos..
CS: Kalo postcard ada disana.. *nunjuk*
Gw:.... Postcard itu kartu pos.............
CS: ... oh iya ada di situ.


Astagfirullah. Masa orang jaman sekarang gak tau beda postcard sama kartu pos?
Gw pun menghela nafas melihat kartu pos bergambar buram. Ah, apa boleh buat. Demi menyetok banyak gw hanya sanggup membeli yang dua rebuan. Kualitas gambarnya, hmmm, mungkin lebih bagus hasil jepretan ponakan gw kalo dia pake SLR. Ponakan gw anak SD, btw. Lalu gw memborong.. hemm puluhan kartu pos deh. Lagi-lagi gw diliatin orang Kino. Woy woy uda bagus gw ngeborong~

Nah, tadinya mau ketemuan sama Rizu dan Ika di PS. Tapi ternyata mereka lupa belok ke PS dan terpaksa parkir dulu ke Senayan. Tapi tapi tapi waktu sudah semakin sore, saatnya gw menukar tiket. Tapi bagaimana ini? Belum ketemuan sama Rizu, belum jalan lagi ke Senayan. Arghh bingung. Akhirnya Rizu dan Ika ke venue duluan dan nukerin tiket. Sementara itu gw mencari jalan pencerahan menuju venue. Ojek.

Sesampainya di venue, bertemu dengan beberapa Swinging Friends angkatan tua. Wekekeke. Ketemu sama Rizu, Ika, dan Agnes. Terus numpang pipis di dalem venue sambil gak sengaja ngintip rehearsal.

Mengantrilah kami di barisan Gold. Uwow banget lho mayoritas orang beli yang platinum, yang paling mahal. Ah, ternyata banyak banget yang suka Mocca. Mungkin masih banyak lagi yang berminat kalo pun venue dipindah lagi ke tempat yang jauh lebih gede. Tennis Indoor mungkin?

Posisi Platinum berada di kursi-kursi yang sejajar dengan panggung. Mereka bisa melihat penampilan Mocca lebih dekat, tapi untuk orang-orang seperti gw, hal itu malah merugikan. Karena posisi kursinya tidak berundak-undak, otomatis pandangan gw akan (kemungkinan besar) terhalang bila penonton di depan gw adalah orang-orang dengan tinggi badan berlebih.

Tempat duduk gw sangat sangat sangat strategis. Bisa dilihat dari hasil foto di atas. Tengah-tengah di deretan bagian tengah. Pas banget di tengah tangga tengah. Jadinya pandangan gw bener-bener tidak terhalang orang-orang. Langsuuuung ke panggung. Pas beberapa tangga di bawah gw itu kamera yang merekam performance Mocca. Jadi emang super super super strategis.

Dari tempat gw duduk, keseluruhan panggung bisa terlihat dengan jelas. Ah, sungguh beruntung. Acara pun dimulai dengan storyteller Soleh Solehudin + Ringgo Agus yang sesungguhnya lebih mirip MC acara gosip lol. Dengan berbagai jokes ala orang sunda (dan logat sunda!) mereka berhasil membangun atmosfer persundaan gituh.

Jantung gw turut berdegup kencang mengikuti dentaman drumnya Indra saat memulai lagu pertamanya: (CMIIW) Dream. Begitu mendengar alunan lagu-lagu dari album pertama, rasanya seakan gw terlempar kembali ke masa-masa SMP saat pertama kali mendengar lagu Mocca. Tiba-tiba gw terbawa rasa haru karena akhirnya sadar kalau ini Last Show.

Emang cocok aja kalo Last Show ini disajikan dalam bentuk kabaret karena pada dasarnya mocca adalah storytelling band. Bisa dilihat dari konsep album pertamanya, My Diary, yang lagu-lagunya dari awal sampai akhir merupakan cerita yang berkesinambungan. Album My Diary adalah favorit gw, ngomong-ngomong. Selain karena konsepnya yang lucu, album itu adalah pengingat gw atas masa-masa langsing di SMP. Masa-masa hormon remaja menyeruak, masa-masa puber, masa-masa genit, pokoknya masa-masa labil anak tanggung.

Kabaretnya cukup manis, menjadi penyemarak pertunjukkan Mocca (biasanya kan kita gak pernah liat ada penari latar).
Berbagai lagu dan kolaborasi disajikan, Sore, Endah dan Rhesa (jadi ingat waktu mereka main ke RTC :D), Float (suaranya enak banget!), dan Sari WSATCC. Tapi entah ini masalah mic apa gimana, suara vokalis dari band lain kurang kedengeran, yang paling jelas itu cuma micnya Arina aja. Jadinya gw kurang bisa menikmati kolaborasi dengan maksimal karena suara Endah, Sari, vokalis Float, belum kedengeran maksimal. Kekurangan-kekurangan minor palingan soal teknis yah, ada beberapa momen ketika audio gitar (?) agak rusak rusak gitu. Tapi gak masyalah. Gw maklum kok kalo emang panitia kayak belom terlalu siap karena emang venuenya dipindahin mendadak karena ternyata jumlah peminat membludak ya :D

Ah, gw akan rindu dengan suara Arina yang persis sama kasetnya (kaya Ohno gitu). Arina yang paling laku ditarik sana-sini buat poto bareng. Arina yang awet muda banget suara dan penampilannya. Salut lah teteeeh! Selamat menempuh hidup baru di Amrik yoo~

Kang Toma yang gaya ngebasnya santai tapi keren, beliau pernah saya colek waktu ada acara Greenpeace di Monas. Itu adalah awal mula dari bergabungnya gw ke keluarga besar Swinging Friends. Andaikan saya tetep jaim gak nekat nanya soal gimana cara masuk fans club Mocca (yang launchingnya gak sempet gw ikutin) ke Kang Toma. Gw masih inget ketika abis sok kenal nyolek kang Toma, gw dikenalin ke member Mocca yang lain. Rendah hati banget yak. Malahan abis itu gw rikues minta mereka mainin Object of My Affection. Abis itu minta poto bareng untuk pertama kali. Uwaaaah.. Terharu banget. Baru dateng, sok kenal sok deket, colek-colek, dikenalin, rikues lagu, dan poto bareng. Hatur nuhun kang Toma. Sukses terus tomato grillnyah~

Bakal rindu juga ngeliat gaya ngegitar Riko yang juga asik-asik tapi kalem. Kali pertama (dan terakhir :p) ngobrol sama Riko adalah waktu di acara Greenpeace. Masih inget ekspresi Riko yang kayanya cukup suprised saat gw bilang album favorit gw adalah My Diary. Tapi emang, menurut gw yang paling nampol itu My Diary. Riko ini yang selalu asik dan gampang diajak poto-poto. Sukses selalu Riko!

Dan.. last but not least, Indra sang drummer. Kemaren gesturnya saat maen drum yang sangat ekspresif mengingatkan gw lagi bahwa... drummer itu keren banget! Setiap drummer yang lagi serius main itu k-e-r-e-n benjet lah. Top markotop buat Indra yang tetep setia sama rokoknya walo lagi ngedrum. Wekekeke. Jadi inget liat anaknya Indra yang lucu banget di event Greenpeace.

Afterall, interaksi bisa dilakukan dengan maksimal kalo eventnya kecil. Masih inget jaman Secret Show ketika gw bisa asyik aja nyelonong ke backstage minta setiap personil Mocca nyebutin ID Call RTC UI FM buat stok ID Call artis di RTC. Bahkan abis itu minta tolong mereka manggilin Arina biar personilnya lengkap buat foto bareng. Hihihi. Yap. Yang gw suka dari Mocca adalah orang-orangnya yang sangat humble sehingga kami benar-benar merasa bukan fans, tapi temen. Asoooy.

Dan memang, lirik di lagu terakhir yang cocok banget untuk penutup Last Show Mocca.

Losing you is not the end of the world
But it's true that is definitely hurts

Walau sedih karena Mocca vakum, tapi gw tetap berharap bahwa -meminjam perkataan @agungrawks- ini bukan The End, tapi akan To Be Continued...

Let's wait and see!

2 comments:

NIWA said...

bakal kangen bangeeet ya sama Mocca.. :(

gw juga kmarin nonton di Gold..salam kenal! :D

nyai dachimah said...

haduh gw baca postingan lo kok jadi ikutan sedih yak padahal gw biasa aja sama mocca. jadi inget pas smp banyak banget yang mainin dentuman bass di lagu secret admirer. lucu kali ya pas nanti mocca konser lagi, lo udah bawa laki dan anak. hahahaha

 
design by suckmylolly.com