Tuesday, August 19, 2008

ditindas atau menindas?

kalo tiba2 lo ditanya seperti itu, kira2 apa jawabannya?

gw uda pernah merasakan dua hal itu.
menindas. yaaah, bisa dibilang waktu SD gw cukup mendominasi sebuah gank (oow, maafkan masa kecil gw yang norak). gw bisa setiap saat bisik2 jahat, "pssst...besok ga usah temenin si anu, abisnya tadi dia nyebelin..." dsb. tapi cuma skala kecil aja sih, gw hampir selalu jadi anak baik. sebenarnya di jaman itu juga sempet ditindas, tapi ga ngefek karena gw ternyata gak sadar kalo bahwa gw sedang tertindas. oh, my sensitive feeling...

ditindas. ketika menginjak kelas 5, gw nangis mo pindah sekolah. ga betah sama gurunya yang menyeramkan. gw pun jadi anak baru di hari ke-7 ketika kelas 5 dimulai, nanggung abis. mulai ditindas ketika gw melawan sistem -dalam hal ini dunia gank menggelikan anak2 cw jaman SD-. konyol rasanya ngeliat satu orang belagak kaya ratu, dikelilingi pesuruh yang bisa dimanfaatkan beli ini itu demi dia. geli rasanya liat orang2 patuh sama perintahnya dia, seakan dia ratu sejagat, hiiiiih, malas. gw -yang kadang mulutnya ga bisa diatur- ngatain cw malesin itu, karena emang ngeganggu mata. eeeeeh, tau2 gw disidang aja gitu sama mereka. untungnya terselamatkan oleh kedatangan wali kelas (yang curiganya udah nguping dari luar makanya bisa masuk di timing yang tepat). sejak saat itu, anak2 cw musuhin gw (kecuali satu orang yang paling tertindas, dia temen sebangku gw dan jadi sohib) dan gw selalu jadi incaran di tiap kesempatan. kalo pas olahraga kasti, setidaknya badan gw sengaja jadi target 'salah lempar', pelecehan verbal(rambut yang panjang bikin gw dimiripin sama sherina, ehem, dan gw dipanggil sherina munafik), dll. (aduh bahasa gw). tapiiii...-gw lupa caranya gimana- setelah melewati beberapa proses, akhirnya kekuasaan sang 'ratu' pun jatuh dan gw jadi punya teman lagi. horeeee!

sepakat ga sih sama gw kalo masa SD itu paling menyeramkan? ketika teman sangat berarti, sampe2 lo rela diperalat/ditindas/diapain demi mempertahankan tali perkawanan. ketika pengaruh sinetron busuk bisa langsung ngerusak tingkah kita. ketika pergaulan dengan anak kecil yang salah bisa mengubah anak alim jadi lalim (kata nyokap: waktu gw punya temen di luar rumah, tingkahnya jadi nyebelin). dan ketika besok lo bingung karena didiemin sama temen.

alhamdulillah, beranjak SMP dst, gw ga ngerasain lagi soal tindas menindas ini. ga jaman ah! temenan mah yang normal2 aja deh, ga usa pake bullying segala. ho.

sampai kemarin...


-to be continued

4 comments:

alia pewe said...

nien, gw baru nyadar, di tiap postingan lo ga ad tanggal ngepostnya ya ??

btw, masalah menindas dan ditindas sepertinya akan terus ada sampe kita dewasa nanti
tapi yg kerasa banget di gw sih pas jaman sma, hehe

tp gw nyadar sih, jaman sd tu rasanya gw masi amat sangat bodoh
bener kata lo, temen itu berasa sangattttt penting
dan waktu itu karena gw sekolah di salah satu sekolah yg kbanyakan isinya anak2 tajir - except me, ahaha - mereka jd suka ngebanggain dirinya masing2, cerita di rumanya kenapa lah, mobil berapa lah, ud jalan2 ke mana aja lah
gw yg denger cm bisa tutup mulut aj, haha

Nien said...

iya nih, entah kenapa dengan si html leot nya.

iya sih, pasti selalu ada yang mendominasi dan didominasi, tapi waktu sma gw ga pernah ngerasa loh. walopun isinya anak2 tajirrrr, tapi pada biasa aja hiiih dasat temenlo anak 2008, hahaha

waktu sd sih amit2 banget, iiiiih. tapi dulu gw sih yang mendominasi jadi gpp ah, wakakakakaaka.. ketemu sama temen sd kita ktawa2, trus dia bilang,

"dulu kan gw jadi ekornya, lo kepalanya." jadi ga enak gw. T.T
mungkin karena dulu SD gw kampung jadi gw bisa berkuasa huahuahauhauhau

Sekar said...

Hahaha! Bener banget! Saya juga dulu waktu SD kayak begono. Rela dibegoin, pas dimusuhin. Udah minta maaf, tapi ga dimaafin. Minta ditabok. Hahaha. Udah gitu, pas lagi ngerjain ulangan, dikirain temen-temen pada mau kerjasama, tau-taunya mereka ngasih gw jawaban yang salah!! Untung gw cerdas, jadi ga ngikutin mereka. Hahahaha.

Eits, ada apa dengan 2008? Saya baik hati, rendah hati, dan tidak sombong. hahahaha. Iya ga, al? :-)

igma said...

“Dan takutlah doa orang yang terzalimi karena antara doanya dan Allah tidak ada penghalang.” (HR Bukhari dan Muslim)
kukakaka

 
design by suckmylolly.com