Tuesday, July 10, 2012

Piket malam perdana

Biasanya sih di kantor aja, ternyata harus melipir ke Pasbar. Kirain acaranya jam 7 malem udah selesai dan sayah bisa balik ke kantor. Eh jam 8 aja belom mulai. Ketar-ketir bingung cara pulang.
Okelah, beneran baru kelar tengah malam, hape mati dan ga bisa nulis tugas, errr what should I do? Tutugo Emoticons 48

Tadinya mau balik dan tidur di kantor aja. Enaknya sih lari ke Kepu tapi ditolak tuan rumah karena sudah lewat djam 10 malam, pagar dikunci, dan para mbak sudah tidur. (padahal dari TKP kesana naek motor cuma 3 menit T____T). Males juga ke kantor jam segitu, cuma ada jin kali. Hape pun mati. Yakin banget orangtua murka karena ga bisa dihubungi tengah malam dan belom jelas pulang jam berapa. 

Untung kenalan sama temen yang rumahnya searah. Nyampe rumah deh pagi-pagi jam setengah satu tanpa masuk angin berkat jaket kesayangan :)

Duh, emang deh harusnya bisa naek motor biar bisa pulang tengah malam sendiri tanpa harus melintah. Atau harus bawa tenda biar bisa tidur di pinggir jalan (berlebihan). Kalo udah kaya gini paling enak emang ngekos, tapi ngekos di Jakarta itu...males! Panas, mahal, dan segala bayar (setidaknya kalo di Bandung adem). Tapi gimana dong kalo rumahnya jauh banget/gak dijemput/angkot udah gak ada jam 9 malem/harus pulang tengah malam?Tutugo Emoticons 13

Sisi positifnya, saya menonton ini. Dan meratapi lelaki ganteng namun gay.

1 comment:

Yuni W said...

ih seru ya nonton laki2 ituuuuu~ maap ya produknya belon keluaaar :(

 
design by suckmylolly.com