Wednesday, April 27, 2011

Minggu Sibuk + Copet Lagi!

Minggu ini gw tetapkan sebagai minggu mencari data. Wawancara, video, you name it.

Pengalaman menariknya adalah... gw sadar penggojlokan saat sekolah itu perlu. Mengapa? Agar kita siap mental saat diperlakukan seperti itu di dunia nyata yang lebih menyeramkan dari sekolah. Ospek saat SMP/SMA membuat gw tidak menangis walau jadi cuma cengo dan blank saat bertemu dengan spesies tukang gojlok++sinisarkas

Efek samping? Rasanya seperti disuntik pake suntikan buat badak tanpa anestesi. Nyeri.

Mau tau cara paling efektif menyiksa batin seseorang?
Katakan kalimat jahat dengan ekspresi seakan kau mengatakan sesuatu yang menyenangkan.

Contohnya,

Gini aja gak bisa? Ih kamu goblok bener sih...gak punya otak ya? *senyumtigasentidantertawamanis*



Mungkin ini peringatan agar di masa depan, gw tidak mengulang hal yang sama.
Walau sudah punya kekuasaan, jangan injak-injak orang lain. Berbuat baiklah kepada sesama. Kecuali sama copet.

Pengalaman baiknya juga banyak!
Hari ini ketok-ketok segala pintu jurusan program studi FIB, menemukan banyak orang-orang ramah yang mau membantu kelancaran hidup ini. Tuh tuh kalo udah gede dan jadi petinggi, harus baek kaya Koor Prodi Arab, Koor Prodi Rusia, Koor Prodi Kebudayaan Korea, Orang-orang di Sastra Belanda, Lao Tse (bener ga tuh) di sastra Cina. I love you full! Ah. Ternyata orang FIB ramah-ramah sekali :) Malah ada yang mau kasih link kesana kemari. Kalo perlu gw pengen cium tangannya satu-satu untuk menunjukkan rasa hormat dan terima kasih gw atas kemudahan birokrasi dan bantuannya yang tidak bertele-tele.

Lalu sorenya gw menyambangi RTC lagi! Yeeeey.. first time in this year! Haha. Bertemu para kolega yang gw jadikan sarana FGD dadakan. Mendapat banyak ide dan saran. Ah, kalian memang ciamik wahai kolega RTC :)

Minggu ini belum berakhir, semangat berjuang!!

***


Nah, sekarang mari alihkan topik ke kelompok orang-orang nista: copet.
Kejadiannya masih anget-anget tai ayam. Tadi pagi.

Lokasi: Angkot 19 jurusan TMII-Depok
Pukul 09.45 WIB
TKP: Lenteng Agung

Kondisi angkot penuh seperti biasa. Seperti biasa banyak orang yang turun di tanjung barat. Di situ beberapa penumpang pun baru naik. Posisi gw di bagian kedua dari deretan bangku yang bisa memuat empat orang. Gw mengetik sms saat ada bapak-bapak yang duduk di sebelah. Dia mengenakan kemeja batik, lagaknya rapi, dan tas besar. Pikiran gw melayang pada kejadian beberapa tahun lalu saat hampir dicopet dengan orang yang memakai tas seperti itu.


Ciri-ciri tas copet:
1. Besar
2. Hitam (opsional, tapi sejauh ini gw selalu ngeliat itu item)
3. Bukan bahan kulit (bahan yang merembes kalo kena aer)
4. Bisa ransel atau seperti tas kerja
5. Keliatan murahan. Bukan tas mahal deh. Lebih mahal krimbat pake makarizo.
6. Ini yang penting. Tasnya terlihat kosong.


Gw pun berkhayal, seandainya orang di sebelah gw copet, yang paling gw takutin ilang adalah berkas yang isinya surat pengantar kampus buat ngumpulin bahan TKA. Maklum, ada 15 biji dan nungguin suratnya kelar tuh ampe berhari-hari. Kalo ilang terus kudu bikin lagi kan buang waktuuuu! Gw pun masih smsan. Eh, si bapak sebelah ngelirik napsu ke hape gw. Lalu dia melirik muka gw. Ah, udah biasa dilirik jadi udah gak geer lagi. Gw tetep smsan sambil tetap waspada. Handphone tetap gw pegang dengan erat. Gw pun memancangkan pandangan pada tangan bapak sebelah. Berwaspada jika dia menaruh tangan di bawah tas. Siapa tau gerayangan mo ambil barang-barang eke... Untunglah si bapak tetap setia menaruh tangannya di atas tas yang... keliatannya kosong ya.. Padahal dia kayak bapak kantoran, masa tasnya kosong? Harusnya ada banyak berkas dong... Jangan-jangan ini copet ya.. Semua pikiran itu cuma berenang-renang di otak gw.

Tapi tokoh utama kali ini bukan gw, melainkan seorang lelaki, mahasiswa UI (hasil wawancara setelah kejadian) yang duduk di belakang supir. Mojok. Tiba-tiba seorang abang alay (Copet 1) masuk angkot dan duduk di sebelah mahasiswa UI itu. Di bangku kayu -bangku tambahan di angkot yang berfungsi menambah penghasilan supir- sudah duduk dua lelaki tambun (copet 2 dan copet 3).

Beberapa detik kemudian..
Copet satu mengalungkan sebelah tangannya ke si anak UI, lalu dia (pura-pura) kejang/ayan/kram. Si copet 2 dan 3 serentak menyerbu tas anak UI (dengan dalih menolong si copet satu) sambil berakting seakan kaki si copet satu benar-benar kram dan keras. Si anak UI itu tak bisa bergerak karena diserbu dua lelaki plus lehernya dijepit oleh copet ayan. Aktingnya lumayan sih, mukanya sampe merah karena dipaksa bergeter-geter. Gw -tetap waspada sambil memegang erat hp dan resleting tas- menantikan akting muntah dari copet satu. Soalnya sering denger kan modus pura-pura muntah untuk mengalihkan perhatian korban. Penasaran nih gimana caranya maksain diri muntah.

Alih-alih muntah, yang gw lihat adalah reaksi seorang perempuan yang duduk di sebelah copet ayan. Disaat kolega copet lain berakting kalau si Ayan memang benar-benar ayan, si mbak nunjuk si Ayan dengan kalimat,

(dia) Nggak apa-apa kok..!

Serta merta gw semakin waspada dengan copet keempat yang ternyata berada di sebelah gw. Dia pasti bersiap mengambil harta orang-orang yang lengah karena perhatiannya terpusat pada si pura-pura ayan. Sori ya mas, gw udah punya intuisi yang kuat kalo situ copet.

Saat situasi membaik dan si ayan tiba-tiba ingin turun angkot, anak UI pemberani itu membentak dua orang yang menyerbu dia.

HEH LO COPET YA! LO MAO NYOPET HP GW YA!

ENAK AJA LO NUDUH! BUKTINYA APA?!

INI UDAH KELUAR DARI KANTONGYA! COPET LO!

Dan... mereka tonjok-tonjokan. Si anak UI kalah jumlah karena ia dikepung oleh gerombolan copet. Orang-orang pun tak (mau?) menolong karena kebanyakan perempuan/ sibuk menjaga barang masing-masing. Gw juga mau nolongin (tereak-tereak suruh berenti) takut ikutan ditonjok. Akhirnya satu persatu copet turun di tempat yang berdekatan. Copet keempat yang duduk di sebelah gw masih berakting dengan berkomentar,

wah, parah banget ya..

Iya mas, parah banget kan situ ga bisa nyopet siapa pun. Rasain!
setelah copet terakhir (?) turun, mbak bermasker di depan gw berkata,

Mbak tadi diincer loh. Dia copet juga.

Iya mbak saya tahu kok dari dia masuk saya udah punya feeling dia copet..

Untunglah bekal makan, berkas, dan harddisk gw selamat dari tangan copet kurang ajar. Gw pun turun dengan selamat di Kober bersama si korban. Lalu gw sambil memberitahu bahwa di bawah matanya ada luka gores akibat tonjokan copet.

Setelah mengobrol dengan emak, gw pun teringat pengalaman pertama melihat copet. Waktu itu gw masih SD. Nike Ardila masih jadi idola. Rossa masih mahasiswa baru di UI yang seangkatan sama teteh.

*flashback*

Mangga Dua, sekitar tahun 96.

Seorang ibu bersama dua anaknya sedang melihat-lihat kacamata.
Sang ibu dan anak sulungnya sibuk memilih-milih. Si bungsu yang bosan pun melihat ke sekeliling. Dia kaget melihat ada orang asing yang tangannya merogoh-rogoh tas ransel kakaknya.

Mamah! Mamah! Itu! Itu!

Apa sih?!
Sang Ibu tidak mempedulikan anaknya.

Mamah!!! Ma!!! Ituuu!!

Apa sih?!!
Sang Ibu masih tidak mempedulikan anaknya.

Mamah!! Itu ada orang masukin tangan ke tas teteh!!

Sang Ibu akhirnya menengok.

OI COPET!!!

Beruntung, tidak ada barang yang hilang karena posisi dompet berada di lapisan bawah yang terhalang oleh... Buku teks tebal Teknik Elektro.

Kali ini gw salut melihat tingkah kakak gw yang rajin, sampe-sampe mau belanja pun bawa buku pelajaran.

2 comments:

nyanya - mightybangs said...

Weleh pas lo bilang td ketemu copet, gue nggak menyangka peristiwanya sungguh sinetron.

Alhamdulillah lo nggak kenapa2 nien. The last thing we need at this crucial moments is an encounter with copet. Bangkai ayam tiren.

nyai dachimah said...

gile gw salut banget sama itu mahasiswa ui yang berani bentak si copet. bahkan sampe tonjok2an.
kayaknya kalo gw nemu kayak gitu, gw akan langsung turun aja deh. daripada hati panas karena kesel ngeliat tingkah copet2 itu.

 
design by suckmylolly.com