Sunday, April 17, 2011



Hidup ini seperti drama. Kadang seperti drama Korea, drama Jepang, bahkan senyebelin sinetron Indonesia. Kalo kolega di kampus sedang gatel pengen punya laki/orang yang menghibur saat stress skripsi, saya sering menganggap mereka bagai Nikita Willy. Sinetron Skripsi/ Sinetron TKA. Kirain gw gak akan mengalaminya berhubung hormon-ingin-punya-pacar sedang tidak diproduksi. Eh, tapi ini lebih penting lagi. Sedang banyak donlotan (yang HARUS didonlot) tetapi speedy sudah lemot karena kuota abis. Kalo lagi lancar sih bisa lah seharian kelar donlotan, tetapi dengan kecepatan sekarang... mungkin harus seminggu. Atau dua minggu. KASIAN BANGET SIH JADI WARGA NEGARA KETIGA INTERNETNYA LEMOT DAN MAHAL. Belum lagi dengan koneksi yang sering putus seenaknya. Pengen nangis rasanya. Beneran.

Bukti dari betapa lambatnya internet yang judulnya spidi ini adalah twitter. Udah dua orang nyoba buka web twitter, ditinggal mandi, ditinggal boker, kagak kebuka-buka juga. Ya separah itu. Mungkin bisa seharian gak kebuka itu web saking gagal di tengah jalan. Oy oy. (200 rb/bulan, di Belanda sama juga biayanya segitu tapi kecepatannya bagaikan Sepeda yang digowes balita sama Roket luar angkasa. Kalah jauh. Yang satu udah ke planet Saturnus, yang satu lagi baru jalan 5 meter)

Gitu deh. Bosen ya denger gw ngomel melulu soal internet? Yap, gw juga bosen dikhianati judul dari internet ini. Kagak sesuai oiiii. Tapi apa boleh buat ya, tak ada pilihan lain. HIKSS.


Anyone knows Aning Katamsi? Seno Gumira? Ananda Sukarlan? Elizabeth Ashford?
Kemarin gw dan geng volunteer meramaikan lagi acara Opera Ibu, yang anaknya diculik itu. Pocket opera ini memang mini, hanya berisi pianis (Mas Nanda), pemain flute (Mbak Liz), dan pemeran utama Soprano terkenal Indonesia (Mbak Aning). Kisah opera ini dibuat dari karyanya Mas Seno Gumira, tentang ibu yang anaknya hilang waktu jaman orba itu loh. Sayangnya gw hanya sempat menyaksikan adegan terakhir saja karena harus stand by di meja penerima tamu. Itu pun bikin bulu kuduk merinding saking luar biasa. Perpaduan suara mbak Aning+permainan piano dan flute mas Nanda-Mbak Liz = mantap. Mas Nanda sekaligus jadi konduktor buat mbak Liz gitu loh, kaya Chiaki Senpai pas jadi pianis sekaligus konduktor di Nodame Cantabile. Sugoi!


Mbak Liz pemain flute yang imut banget perawakannya

Well, tapi menerima tamu pun sangat menyenangkan. Gw bermain tebak-tebakan 'Apakah si bule bisa bahasa Indonesia?'. Dalam kisah ini, ada beberapa bule yang dilibatkan. Pertama, Mbak Liz sang pemain flute. Dia berjalan ke arah meja penerima tamu. Gw bertatap mata dan mengantisipasi apa yang akan dia ucapkan. Ternyata..

"Boleh titip tiket ya? Untuk M.Y..."
".... oh boleh."

Oke, si Mbak Liz ternyata bisa bahasa Indonesia dan cukup fasih. Yowes.
Si mbak bule M.Y dateng tuh. Dia celingak celinguk diem. Kami juga diem nungguin dia ngomong: bahasa apa yang dipakai? Oh, bule totok. Tanpa banyak bacot gw tanya apakah dia M.Y, langsung gw kasih tiket titipan tanpa basa-basi.

Lanjut!
Setelah menerima banyak tamu, ada seorang lelaki muda berwajah oriental.
"Mmm.. Elizabeth..Elizabeth.."
"Apa mas?"
"..Elizabeth Ash...I am.."

Owalah kali ini ternyata bukan orang Indonesia. Yowes kita translate ramah tamah jadi boso bule. Lanjut lagi!

Ada bule lagi, sama istrinya dan dua pengawal. Yap, di daftar tamu, bakal ada dubes Inggris. Berikut percakapan kami.

Bebek: Are you from... English Embassy?
Gw: (memperhatikan percakapan keduanya)
Bapak Dubes: (sambil ngisi buku tamu) Yes, I am from British Embassy.
Gw: You can go to VIP Room first...
Istri Dubes: Terima Kasih (fasih)
Gw: (melanjutkan instruksi)... ruangannya tinggal belok kanan aja ya.
Dubes dan istri: Oke di kanan ya. Terima Kasih.
Kami pun cekikikan.
Owalah pak dubes, dari awal ngomong pake boso Indonesia kek kalo ternyata fasih. Kan temen saya gak usah sampe keserimpet ngomong British Embassy jadi English Embassy. Nyeheh!

Reaksi yang sama terjadi pada penonton opera saat MC meminta pak Dubes ngasih komentar soal Opera.
MC: "Mr. Bla bla, what do you think bla bla bla."
Pak Dubes: Sangat luar biasa! (fasih)
Penonton berwas wes wos tidak menyangka pak Dubes bisa bahasa Indonesia.
MC: Matur nuwun.

Selain member asli geng volunteer, ada juga beberapa anak dari Mahawaditra. Ternyata ada satu orang yang bawa mobil dan bisa lewat taman mini. Duh rejeki. Biasanya geng poluntir kan mahasiswa yang humble banget, naek angkot/metromini/kereta/busway walaupun pulang hampir tengah malam.

Dan hari ini ada rekor senam poco-poco massal di Taman Mini Indonesia Indah. 3600 orang, dalam rangka 36 tahun TMII. Rame benjet sampe gak dapet space, pusing bau keringet (pada belom mandi kali ya, masih pagi banget). Seru sih rame, tapi gak asik soalnya senamnya cuma sebentar. Pret. Tapi lumayan olahraga sih karena tempat poco-poconya itu di tengah taman mini. Jalan beberapa kilo dulu deh untuk sampe tujuan. Abis senam ada bagi-bagi door prize, tadinya mau nungguin siapa tau beruntung dapet sepeda. Tapi ternyata prosesnya lama banget karena hadiahnya bejubel, bacain nomornya ditungguin sampe orangnya dateng ke panggung. Padahal lebih efektif kalo ditaro pengumuman aja siapa yang menang, kasih tenggat waktu untuk ambil hadiah. Lagian, pengumuman hadiah utama baru dibacain abis penampilan artis baru yang namanya Reza Lay. Dari nama panggungnya lo bisa ngebayangin kaya gimana imejnya. Gak kuat iman nungguin ampe siang, gw dan emak menyerah. Pulang aja deh!

Buat yang udah lama banget gak main ke TMII, dateng aja tanggal 20 April 2011 karena tiket masuk pada hari itu gratis! Akan ada banyak pertunjukan dari berbagai anjungan dalam rangka ulang tahun TMII. Yuk yuk ramaikan!

1 comment:

nyanya - mightybangs said...

gahul banget ini orang poco2. eh rekornya terpecahkan nggak???

 
design by suckmylolly.com