Tuesday, November 2, 2010

bosan miskin

Sejak jadi penjaga rumah, gw meluangkan lebih banyak waktu untuk nonton acara bertema kemiskinan. Misalnya di Stasiun Rajawali, ada acara judulnya HELEEP. Acara ini mencari orang yang mau ngebantuin 'artis' HELEEP yang kesusahan. Episode hari ini sih tentang seorang nenek kumal yang mau jual baju bekas buat beli makanan. Beberapa baju kumal itu dia pengen jual seharga 25rebu.
Beberapa orang sudah ia temui, tukang dawet, mbak-mbak di jalan, sesama pengemis, tapi ga ada yang mau beli bajunya dia. Wajar sih, dua puluh lima rebu buat baju bekas yang kotor? Bahkan sesama pengemis nawar bajunya jadi seribu rupiah. Terus, yang diincer itu biasanya kalangan menengah ke bawah. Mereka mungkin duitnya juga ga banyak-banyak banget ya. Akhirnya ada juga orang yang ngasih duit ke nenek itu, seorang penjual air sabun buat gelembung balon yang kakinya polio. Dia akhirnya dikasih hadiah sama HELEEP duit berapa juta gitu deh.

Nah, yang ingin gw ulas adalah hal-hal teknis seputar penyiaran. Sok asik deh. Yaa maklum gw kerjaannya ga jauh-jauh dari kamera sama adobe premiere.
1. Rekamnya kaya gimana ya?
Dari angle yang terlihat, orang yang merekam ada di dalam mobil yang letaknya sangat dekat dengan si 'artis'. Seringkali, 'orang yang diuji kepedulian sosialnya' mencuri pandang ke arah kamera. Apa ini berarti kameranya gak terlalu tersembunyi? Apa gimana ya? Soalnya kalo terang-terangan atau bisa kelihatan sih jadinya kan mencurigakan.

2. Zoom in.
Gw gak tahu pasti soal ketentuan isi siaran ya. Kalo di Jepang, dari pengamatan gw, privasi tuh penting banget. Kalo ada majalah yang gambarnya artis terus di sampingnya ada rakyat jelata, pasti muka si rakyat diblur. Kadang-kadang di tipi juga begitu. Tapi, di acara HELEEP, blur cuma dipake di satu orang yang nolak bantuin. Sisanya yang nolak juga mukanya dizoom gitu. Apa mereka udah ijin sama yang bersangkutan? Kan itu menyangkut imej, coba bayangin kalo gw nyolot ga mau ngasi duit ke pengamen terus ternyata gw disyut kamera tersembunyi dan dizoom terus muncul di tipi tanpa sepengetahuan gw. Lalu tayangannya ditonton orang Tasik dan Ciparay. Malu laaah.

Lalu gw teringat acara 24 Hour Television di Jepang. Acaranya tentang orang-orang yang sakit dan berjuang untuk sembuh. Para artis dan atlet yang tergabung di acara itu turut membantu dari segi moral. Macem-macem sih, tapi pokoknya bener-bener menguras air mata. Bedanya ama sama pengeksposan kemiskinan secara berlebihan di tivi Indonesia? Dari segi pengambilan gambar pun beda.

Yang gw inget banget adalah segmen tentang seorang keluarga yang punya dua anak laki-laki. Sang kakak meninggal karena suatu penyakit. Sebenernya bisa sembuh, tapi sayangnya sulit mencari donor yang cocok untuk si kakak. Sang adik sangat sayang pada kakaknya. Masih normal? Masih...
Yang bikin penonton nangis kejer adalah... ternyata sang adik menderita sakit yang sama. Dan si adik belum tahu. Kamera 24 hour television mengabadikan momen ketika si Adik diberitahu ibunya tentang fakta bahwa dia sakit parah.

Gini kira-kira rekonstruksinya.
Mama, Papa, dan Shota (nama si Adik) duduk di meja makan sambil ngemil apel.
Sang ibu ngobrol dengan kasual sama si Shota sambil ngupas apel, tentang apakah Shota ingat waktu kakaknya sakit, apa pendapat Shota tentang penyakit kakaknya...dan akhirnya bilang kalo Shota juga sakit. Tapi dia bilang, donor udah didapatkan. Shota pasti sembuh.

Momen-momen itu bener-bener mengharukan. Sosok ibu emang sangat penting dalam pertumbuhan anak. Si bapak beneran ga ngomong ato bergerak. dasar patriarki akut yang menyerahkan tanggung jawab sepenuhnya pada istri untuk urusan keluarga.

BTT, dari angle yang terlihat, kamera diletakkan sangat jauh sehingga si keluarga bisa mengobrol tanpa merasa diintai. Dan, tidak ada tuh zoom in segala macem. Angle-nya still. Long shot. Ga bergerak. Menurut gw, itu adalah penghormatan pada keluarga sebagai pemberian sedikit privasi.

Bayangin deh kalo ini acara tipi Indonesia? Pasti udah zoom in gila-gilaan. Segala air mata, ingus, bibir, mata, akan diperbesar total untuk memperlihatkan kesedihan. Itu bedanya kita sama negara lain: komodifikasi kemiskinan. Journalsista pasti uda pada enek ya sama kata itu? xD

Lalu, gw juga membuat analisis singkat tentang mengapa banyak orang 'pelit' yang ga mau bantuin orang susah di acara HELEEP (atau acara sejenis lainnya):

1. Orang lain juga pada miskin. Boro-boro bantuin orang lain, buat diri sendiri aja susah.
2. Orang Indonesia jago menipu. Banyak lah kisah pengemis yang aslinya tuajirr bener. Di gang menuju kampus, biasanya berjejer tuh pengemis dengan berbagai daya tarik. Ada yang tuna netra, ada yang kakinya luka trus pake kruk, kakek-kakek main suling, dll. Ada juga yang musiman, sepasang ibu-anak nongkrong sambil bawa alat musik kecapi. Dia muncul di waktu tertentu tiap tahun. Tahun ini anggotanya nambah, balita.

Btw, ada dua kejadian yang bikin gw makin males ngasi duit cuma-cuma sama pengemis. Kayaknya pengemis kober itu jauh lebih kaya raya dari gw lho!
Buktinya adalah, ketika gw lewat pagi-pagi banget, jalanan masih kosong, si kakek-kakek main suling yang kakinya luka (ga sembuh-sembuh banget kek?) lagi ngeluarin kantong plastik dari balik celananya. Terlihat lipatan tebal uang, dan gw melihat dengan jelas ada duit 50rebu disitu. Bahkan isi dompet gw tidak sebanyak itu!
Lanjut, ketika gw melewati jalan itu di siang nanggung (jam 10 pagi, jalan sepi) gw melihat si nenek yang pake kruk dijemput anaknya naik motor. Bahkan gw gak punya motor!

Kalo udah menyaksikan yang seperti itu pasti bawaannya curiga. Yaaa, orang Indonesia curigaan. Kalo gak curiga nanti ditipu!

3. Orang sudah kebal dan tidak sensitif lagi soal kemiskinan. Apatis. Berkat media yang menampilkan itu dengan kehiperbolisan yang luar biasa, gw makin apatis. Ada berapa orang yang seperti gw?

3 comments:

Yuni Winingsih said...

nien, it's all about business. bedanya bisnis jepang sukanya yang lebih adem soalnya otaknya dipake buat mikir nah kalo kita otaknya dipake cuman buat merangsang mulut gerak buat ngomong hahah

Nien said...

muhahahahaaa bechul bahkan mereka udah mo bikin android buat gantiin manusia aja loh
sedangkan disini aja banjir ga selese2
graorwwwrrrr

Rizuka said...

gw bahkan males loh ngeliat acara2 kayak gitu, mendingan yang hepi2 kayak sweet16 *anak2 tajir yg ngerayain ultah sangat berlebih2an* dan teen cribs *ngeliat isi rumah orang berlimpah duit*
apatis

 
design by suckmylolly.com