Sunday, November 7, 2010

bolang #3: Goethe Haus + Layangan


Money Flowers made by Dela Dyah: A way to kill the time at Goethe


Goethe Haus keren yak bangunannya. Ah, sayang sekali gw tidak ada hasrat belajar bahasa Jerman. Waktu SMA aja pusing banget belajarnya. Kalau ada hasrat sih gw akan sangat bersemangat untuk les di tempat seasik Goethe :)
Dan lagi-lagi ingin menyalahkan penyebaran pusat budaya di Jakarta yang tidak adil. Mana jatah pendidikan untuk kami warga pinggiran Jakarta Timur? Dipikir-pikir, bagian timur Jakarta sering tidak kebagian fasilitas. Contohnya? Cabang ini itu jarang banget ada di Jaktim. Apa karena isinya kebanyakan rakyat jelata seperti saya? Ngik nguk. Ato mungkin udah terlalu padat penduduknya kali ya. Bisa dilihat lah kelakuan rakyat jelata kaya gimana. Tengok saja dari perilaku mengantre di shelter busway. Barbar! Termasuk gw. Kalo gak barbar ga akan selamat.

Kembali ke Goethe. Jadi, akhirnya kemarin gw bisa nonton Europe on Screen sama anak-anak iklan macam Witia, Anadhya, Dyah, dan Fidella (dan pacarnya). Tadinya mau nonton jam satu siang. Tapi berkat kebarbaran manusia di shelter busway UKI, gw jadi dateng telat deh *alesan*. One thing for sure: Somay di kantin Goethe ENAK BANGET. BANGET. BANGET. Bentuk dan rasanya mencurigakan seperti dimsum. Setelah menanyakan harganya (mahal!) gw makin yakin kalo somaynya enak. Dan beneran Enak. Enak. Enak. Ga keburu dipoto karena udah dilahap.

Kami menonton film dokumenter Austria berjudul Cooking History. Ceritanya tentang para koki saat perang militer. Uwah. Gw harus belajar masak nih. Soalnya kalau ada perang, gw bisa berlindung di balik dapur. Ada adegan saat babi disembelih. Aduuh serem ya ternyata babi bisa tereak-tereak. Sayangnya, beberapa kekejaman penyembelihan di Cooking History tidak menginspirasi gw untuk jadi vegetarian xD

A Kite. Made by Me.

Hari ini meliput museum layang-layang. Melihat antusiasme anak-anak kecil belajar bikin layangan. Melihat koleksi layangan dari berbagai daerah, ternyata bahannya macem-macem, ada dari gedebong pisang, daun lontar, kain batik, dll. Melihat layang-layang tiga dimensi berbentuk dewi Sri yang katanya kalau malam turun untuk beli nasi goreng (semoga ini hanya bercanda xD).

Then, i did soooooo may NG's. Ngulang-ngulang closing statement sampe sepuluh kali lebih ya? Maafkan aku Odah, yang sudah kecapekan memegang hendikem di tengah siang bolong. Maafkan aku Nyanya, yang sudah kecapekan goyang-goyangin benang layangan. Maafkan gw Omo, yang sudah meracunilo dengan udang. Yappari, i got nervous easily! *ngumpet lagi di balik layar komputer dan adobe premiere*

Radio is the best! People can't see you yet you can be famous LOL.

Baiklah, gw akan belajar tidak nervous lagi di depan kamera. I am not suitable for formal shooooow~

4 comments:

nyai dachimah said...

kenapa pk "witia" sih? hahaha..
gw sekarang udah kangen banget lho sama siomay goethe. yiuk kapan2 kesitu lg buat makan siomay. hahaha

Nien said...

pengen aja manggil pake nama depan hehehe


waaaahh ayo gw juga rindu

Rizuka said...

brapa harganya?
satu biji 3500 itu udah yg paling parah keterlaluan mahalnya

iya nien lo jadi penyiar radio aja
tapi waktu itu gw jg agak patah hati sih mengetahui kalo kemal ternyata aslinya gendut haha
yang penting suaranya enak

Nien said...

sepuluh rebu tiga somay
hmm iya mending jadi misterius biar tetap dikenang suaranya aja yang enyak

 
design by suckmylolly.com