Wednesday, November 19, 2008

musim penyakit dan review drama media penyiaran

batuk1saya sedang terkena banyak penyakit. menci-menci dari dua minggu lalu belum sembuh juga, banyak temen yang bilang "ih lo kurus bangeeet, tambah cantik deh!" (ketauan ya bagian cantik emang gw tambah2 sendiri?ngayal)
padahal mereka ga tau itu semua karena cairan tubuh gw yang terbuang tiap beberapa jam sekali, juga olahraga berlari-lari dari bolak-balik toilet. perut gw tadi pagi bunyinya serem: NGEOOOW kaya kucing garong lagi nantang duel.

akibatnya? produksi gas berlebih. dimanapun kapanpun gw ingin melepaskan gas-gas wewangian. kalo di kelas ber-AC sih gw lumayan punya malu, agak ditahan. tapi kalo lagi ngumpul sama temen2 di udara luar, brat brot aja. sialnya mereka tau siapa yang harus disalahkan kalo ada bau setan. padahal gw uda bersikap inosensenangnya2


selain itu, gw curiga ada lalat tse tse yang meracuni sampe siklus tidur gw terganggu. di kelas ngantuk, di angkot tidur (kayanya diketawain penumpang laen gara2 mangap2), di rumah langsung tidur. bawaannya kaya abis gali lobang sumur: capek dan mengantuk. malah akhir2 ini gw kaya vampir,sore uda ngorok, bangun tengah malem, ngenet sampe jam 3 pagi, tidur lagi ampe jam 6. ada apa denganku?? aargh ada yang tau obat biar ga ngantuk?

oh iya, akhirnya gw berhasil mencoba krimbat cokelat. subhanallah, bawaannya pengen makan rambut. enaaaaaaaaaak banget! udah gitu, pas lagi krimbatan, gw bawa laptop orang dan nonton heroes. gilak, baru kali ini saya menonton pelem sambil krimbatan. si mbak salon juga sepertinya ikut terhibur, sambil mijit sambil nonton. tadinya mo nonton Gossip Girl, tapi semacam terlalu vulgar untuk disetel di salon muslimah, nyehehehe.hmm


anyway, ini sedikit kronologi Drama Perkembangan Media Penyiaran di Indonesia, review mantab dari kuliah Sistem Komunikasi Indonesia. percakapan yang ada hanya alat bantu agar mudah menghapal.

drama ini terbagi menjadi 5 babak.

#1. Babak Kelahiran, (awal Orba: 1966-1982)

saat itu, tipi di Indonesia cuma ada TVRI. tok mentok. beda sama radio yang bermacam-macam, terdiri dari radio pemerintah (RRI) dan swasta.
kenapa bisa begitu? ternyata eh ternyata, biaya bikin radio itu murah meriah terjangkau. Sedangkan bikin stasiun tipi sendiri mahalnya minta ampun, ga ada yang sanggup selain pemerintah.
untuk melancarkan kekuasaan pemerintah saat itu, pasti ada acara kontrol-mengontrol dong, kalo tipi mah gampang, TVRI kan punya pemerintah.
gimana dengan radio yang pemiliknya independen?
pemerintah banyak akal lho, mereka bikin aturan kalo tiap radio harus tergabung dalam Persatuan Radio (lengkapnya PRSSNI; agak lupa kepanjangannya) dan si PRSSNI ini dikasi kewenangan sakti untuk ngatur radio-radio biar gak memasukkan berita dengan unsur politik ke acara-acaranya sedikitpun. semua radio harus murni berisi hiburan. ga boleh bikin berita sendiri. kalo pun mau ada berita, cuma boleh relay dari RRI.
pinter kan? pemerintah jadi memonopoli berita-berita politik, biar keadaan adem ayem, ga ada yang protes, ga ada yang kritis, pokonya masyarakat mah ngangguk2 aja kaya burung hantu.
radio saat itu terpaksa nurut, kalo mereka melanggar, ijin siarannya akan dicabut dengan tega oleh PRSSNI.
FYI, TVRI saat itu ga kaya sekarang, isinya hiburan banget. banyak pelem2 dan kartun dari luar negeri. Kesejahteraannya juga lagi klimaks banget, pemasukan dari mana-mana: iuran, iklan, dan subsidi APBN. Uniknya, jaman dulu iklan ga ada di selipan2 acara TV, tapi ada segmennya sendiri! jadi kira2 ada slot setengah jam yang khusus nayangin iklan. lucunya: orang-orang seneng nonton iklan! jaman dulu masih kuno kali ya, jadi iklan merupakan hal yang sangat menarik untuk disimak. pasti asyik ya kalo sekarang kaya gitu, jadi kita ga akan terganggu kalo lagi nonton acara favorit. ga dipotong2 iklan.

#2 Masa Kelam bagi TV, Radio Bersinar (1982-1989)
pemerintah lagi tajir banget lho saat itu karena dapat pemasukan banyak dari produksi minyak yang melimpah. maka, dengan penuh kesombongan mereka melarang penayangan iklan di TVRI dan ngebiayain sendiri. akibatnya? isi TVRI cuma pedesaan, petani, dll.
"apus aja deh iklan, biar rakyat kita ga konsumtif. kasian nanti ada gap antara orang yang tajir dan miskin."

niatnya sih bagus, untuk jadi sarana pendukung produksi dalam negeri. tapi orang kota apa ga bosen nonton yang gitu-gitu aja? soalnya impor pelem juga menurun drastis.
"KAMI BUTUH HIBURAN!"
teriak orang-orang saat itu.
akhirnya tiba saatnya untuk radio (dan majalah) untuk menunjukkan taringnya.
mereka menyajikan apa yang ga bisa ditayangin di TVRI: hiburan.
selain beralih ke radio, para fans TVRI juga pindah tempat ke bioskop
dan pada beli parabola biar bisa nonton siaran asing lewat satelit.
"goodbye, TVRI."

#3 Masa Tipi Swasta Nongol (1989-1999)
kita harus berterimakasih kepada anak-anak soeharto karena tanpa mereka ga ada tuh RCTI, SCTV, dll. waktu itu kan tv swasta hukumnya haram. Berkat bujuk rayu mas Bambang
"Bapak, boleh ya aku bikin tipi sendiri? mayan lho buat belajar jadi pengusaha.."

"oh, anakku, ternyata pikiranmu sudah maju! baiklah bapak ijinkan kamu untuk bikin stasiun tipi sendiri."

*panggil Harmoko, menteri penerangan, untuk ngeralat peraturan tentang TV swasta*
biar ga terkesan terlalu drastis (kok tau2 boleh sih? dasar nih gampang kena bujuk rayu anak) RCTI cuma bisa tayang di Jakarta (Lokal, kaya O channel, etc) dan harus ditonton pake decoder (kaya pay TV: indovision, dll). otomatis hanya bisa diakses orang tajir karena decoder itu mahaaaal~

bersambung...

6 comments:

Ajay said...

Gara2 keasikan ngebor X. Jadi menc! .. Wah hebat ey tau sejarah Tv.. kasian tuh TVRI abdi mah Ampe sekarang blm pernah liat acara nya.. Kalau bisa di usul aja TVRI tutup aja baybay. Nyempit nyempitin..Ga da yg nonton He..

AJAY said...

Wah gara gara goyang ngebor di PRJ tuh, jadi menc!2. mending usulin aja TVRI mah nutup ajah sakalian, lier lagian Ngga ada yg nonton.. mantab lah tau sejarah per televisian ame radio radio an.

Susi Sakti Andarini said...

hahahha,, nanien, tub postingan review dari kuliahnya bang ade nyak? yang kita bicarain pas mau maen ke rumah lo nyak? hehehe..

Rizuka said...

wkkkkk menci2 lo blon sembuh juga XDD

udah minum obat blom?
diastop apa apa yah gitu namanya yg bintang iklannya nurul aripin X3

set dah, pake ada dialogny segala XDD
ternyata ada tipi swasta karna bujuk rayu anak ya..
trims om bambang

Nien said...

ahahaha ganti aja deh TVRI pnglolanya ke swasta, sapa tau jadi bagus.

iya sus ini skalian biar gampang inget buat uas hhe

tau nih ju masih menci huhuhu
betul skali makasih ya om bambang dan tante tutut

della-la-land said...

seru ya materi kul ski slasa kmaren? aah~ jd nyesel ngga dtg kul, eh tp gpp si, jd bs berfoya-foya d kosan, haha!

 
design by suckmylolly.com