Friday, November 21, 2008

Drama Penyiaran part.2

lanjutan babak #3
setelah RCTI lahir...
mbak tutut merasakan emosi persaingan.
"adek gw bisa bikin tipi, kok gw nggak sih?"
akhirnya beliau ngomong sama papa tersayang.
"pak, aku punya ide cemerlang. gimana kalo aku bikin tipi khusus untuk mendidik rakyat? bapak tau kan orang kita bodo2."

"ya boleh aja sih, tapi duit negara uda ga ada lagi buat bikin gituan."

"pake aja studio TVRI pak, kan mreeka cuma tayang sore. nah dari pagi ampe sore biar aku yang make."

"lah kan butuh duit juga, piye tho?"

"tenang, aku ntar bikin sinetron mendidik yang menghasilkan duit deh pak."


akhirnya TPI lahir.
berbekal ide hemat dengan memanfaatkan alat yang ada, selain itu juga bisa tayang ke seluruh Indonesia. bandingkan dengan RCTI yang masih jadi stasiun lokal dan butuh biaya mahal (pemasangan decoder dsb). sementara itu Bambang merasa tak mau kalah dengan si kakak.

"bapak kok curang sih?! si mbak bisa bikin tayangan seluruh indonesia lah kok aku dibatesin jakarta doang? pokonya ga mo tau! tipiku juga harus bisa kaya si mbak!"
akhirnya sistem decoder dihapuskan. RCTI bisa tayang ke seluruh pelosok negeri. SCTV yang mulanya cabang RCTI di surabaya memilih putus hubungan dan mnjadi stasiun independen. berbagai stasiun tivi mulai bermunculan, salah satunya ANTV milik Bakrie, teman sang "bapak".

TVRI makin kalah pamor. sudah tidak ada lagi orang yang mau membaya iuran untuk TVRI karena sudah pindah ke lain hati.
***


kalo pada mratiin iklan2 di luar ngeri yang dahsyat,agak malu kali ya ngebandingin sama iklan dalam negeri. ternyata semua itu ada hubungannya dengan masa vakum ketika TVRI dilarang masang iklan. karena kebutuhan iklan tidak ada saat itu, otomatis perkembangan iklan di Indonesia emang jauh banget sama luar. makanya anak periklanan ayo kerja keras!!

ada sedikit kisah kocak waktu isi tipi tiba2 membaik dan bioskop mulai ditinggalkan: untuk menaikkan kembali popularitas yang mulai memudar, bioskop mulai memutar pelem-pelem anget-panas, yaaah jorok2 dikit yang penting penonton balik lagi dah. nah pada saat itulah bintang-bintang seperti Ayu Azhar dan Kiki Fatmala muncul.

yang pasti, jaman dahulu (ampe sekarang malah) koneksi itu sangat penting.
tanpa bujuk rayu anak2 suharto, mungkin kita masih nonton si unyil di TVRI sambil liat cerdas cerma para petani.


1 comment:

AJAY said...

Si unyil sekarang pindah tayang ke tran7 kata si unyil kelama an di tvri ntar temenan nya ama kebo pa tani waha eh si unyil nya udah gede loh. udah di sunat. si ogah nya juga ga botak gondrong di tvri di botakin mulu.

 
design by suckmylolly.com