Sunday, September 7, 2008

1st week: exhausted

sebenarnya sejak hari pertama kuliah, gw ingin posting tiap hari tentang apa aja yang uda gw plajarin (yang menarik2). apa daya, waktu dan daya melek ada batasnya. padahal niat banget loh donlot dan donlot nyari bahan kuliah dan tugas.

gw sudah cerita tentang hari pertama disini

hari kedua, Selasa 2 Sept 2008:

merasa sudah menebus kedisiplinan di hari pertama -dengan datang jauh lebih awal- gw datang telat di hari kedua. sungguh beruntung gw bisa menemukan kelas yang benar karena ternyata apa yang tertera di SIAK NG itu tidak bisa diharapkan. monyong. banyak anak2 yang telat karena nyasar kelasnya. lagi2 gw bersyukur karena FISIP itu SEMPIT. mau nyasar2 juga gampang banget pindah ke laen gedung. mungkin fisip emang diciptakan untuk anak2 tukang ngaret seperti akyu.


Sang dosen cerita tentang media massa yang ternyata tidak bisa mandiri, bisa dibilang bukan di pihak yang netral. Soalnya… di balik layar itu terdapat berbagai macam pihak yang ngebawa kepentingannya masing2. agak susah mempertahankan idealisme, ternyata. Fiuh.

Siangnya, ketemu sebentar sama anak kom 08, ngasitau undangan bukpus. Jumlahnya banyak banget!

Ternyata yang banyak ga Cuma dari jurusan gw, jurusan laen juga bejibun. Mungkin karena faktor Ujian Mandiri kali ya, jadinya jumlah anak yang ditampung jauh lebih banyak (skalian ngumpulin duit dari anak2 baru juga kali). FISIP yang super lengang waktu liburan 3 bulan, tiba2 jadi sumpeeeeeeek banget. Rasanya waktu gw baru masuk ga pernah sepenuh itu. Yang bikin siyok, skarang masjid selalu penuh (kalo diinget2 taun lalu ga gitu). Entah ini pengaruh banyak maba atau lagi bulan puasa (orang2 jadi rajin ibadah).

Kadang2 gw ketemu sama adek2 kelas dari SMA yang masuk UI juga. Muka sih gw inget, tapi namanya boro2. jangankan sama adek kelas yang uda setaon ga ketemu, sama anak fisip yang hampir tiap hari ketemu aja gw sulit mengingat namanya -walopun pernah sekelas-. Kalo bukan anak jurusan sendiri ato pernah sekelompok ato namanya aneh ato anaknya aneh ato bareng di organisasi/panitia, hampir bisa dipastikan gw Cuma cengengesan kalo ketemu (sok kenal).

Gw cape mikir “itu tadi siapa ya?” tiap abis ngobrol sama orang laen. Mengenai amnesia gw yang akut, rizu kemaren ngasi advice: Baca Arrohman Arrohim (ato Ar-rohman aja) tiap abis solat, ampe 500 x. hope it’ll work.

Di kelas pengantar antropologi, dibilangin kalo intra marriage itu bisa bikin kita ga berkembang. Maksutnya gini, jangan selalu maksain nikah sama orang2 yang itu2 aja, sunda maunya ama sunda doang, jawa sama jawa, batak sama batak, dsb. Bisa dibilang mirip2 incest gitu lah tapi dalam ruang lingkup yang lebih besar. Perkaya diri lah, takutnya jadi terlalu fanatic ato etnosentris gitu sih intinya. Biar bisa punya multiperspektif. Gw mendukung hal ini! soalnya selama ini orang yang menarik hati gw tidak ada yang berasal dari suku sunda. *argumentasi lemah* Pengen memperkaya variasi muka di keluarga besar gw yang sebagian besar sunda dan sisanya jawa. Kalo ada unsur arab bagus kali ya (nodong naimah dan ipeh yang berdarah arab minta kenalin ke sodara yang lucu).

Besoknya belajar dasar2 fotografi bersama seorang fotografer yang uda berkecimpung di dunia fotografi dari taun jebot. kalo penasaran bisa diliat disini. abis itu gw sama anak2 nonton 4bia di blitz. Gw suka sama cowo yang maen di cerita nomer 3,lucu2! Mungkin Thailand bagus juga dipadankan dengan Indonesia.

Kamisnya, terjebak dalam etika jurnalistik. Males cerita deh, boring. Intinya harus banget baca Koran tiap hari. Belum terlalu enjoy dengan cara mengajarnya yang agak2 -IMHO- memaksakan prinsipnya. Udah gitu langsung ngasi tugas essai.

Di hari Jumat, hari yang ditunggu2 karena untuk pertama kalinya gw akan mendapat pengajaran dari Pengantar Pengkajian Sinema.

Dateng pagi karena nervous (malu dateng ngaret di fakultas orang), kami sampai di ruangan kecil tapi super dingin di salah satu gedung FIB. Duduk di barisan depan (biar keliatan rajin).

Dan gw tidak menyesal memilih kelas ini.

Bahan kuliah yang diberikan serasa dongeng tentang sinema. Cara dosennya bertutur bikin gw ngiler pengen ke Paris (blio dosen S.Prancis). pokonya cerita macem2 tentang sinema, sejarah lahirnya sinema, dll. Uda gitu blio sering ngucapin kata2 dalam bahasa prancis yang terdengar asing di kuping gw yang selalu dijejali dengan bahasa sunda (nouvell vague, d’auter, bourgeoisie). Yang juga berbeda dengan FISIP, anak FIB itu aktif di kelas dan jarang ngobrol. Selama 3 jam itu hanya suara dosen dan pertanyaan2 (bejibun) dari murid. Seandainya di FISIP juga seperti itu…

Ehm, mungkin pada pertemuan selanjutnya kami akan menonton film bersama (lalu sama2 dikaji). Senangnya…

Satu2nya pelem di fisip yang pernah gw tonton itu Cuma di pelajaran Sosiologi. Itupun documenter (dan kurang menarik). Hoaaahhm.

Yah, pokonya kebanyakan dosen yang ngajar semester ini cukup menarik (dengan pemikiran yang ajaib). Semoga semester ini menyenangkan!

3 comments:

Ajay said...

Ya ya ya ya... Semangat semangat

swhanez said...

ehem. lo ga ngambil creatink y?

bukan cuma pas peng.sos ato ssi aja yg make media film, tp creative thinking jg. *yaa at least untuk hari ini* dlm 90mnit kita nonton Finding Nemo. abis tu dikasi kuis ttg film itu. hehe

Nien said...

huweee seru ya! gw blom sih nonton2 gitu, tapi smoga minggu depan udah nonton. payahnya banyak ypelem yang gw blom tau sama sekali nih (uda gitu dodol banget pake ngambil sinema)

 
design by suckmylolly.com