Wednesday, October 31, 2007

Kuliah Komunikasi

gyabooo, gw lagi mencoba mereview sedikit kuliah komunikasi kemarin. enaknya kuliah di UI (seperti kata raditya dika) yaitu kita suka dapet dosen orang beken. kebetulan dosen komunikasi yang beken salah satunya adalah Mbak Nina Armando, tau ga? beliau itu pemerhati media deh, yang suka nulis2 di majalah. yah..setidaknya itulah yang gw tau :D
pokonya pas gw baca tulisannya waktu jaman gw masih langsing, gw selalu tertarik sama cara penulisan dan hal2 yang dibahas mbak nina ini karena menyangkut masalah sehari2 dan sangat menarik. makanya pas gw tau beliau ngajar di komunikasi, weleh... ga nyesel deh cape2 blajar buat spmb ^^ cara ngajarnya enak banget!

pengetahuan tambahan yang gw dapet:
media sangat berpengaruh terhadap penyebar bahasa 'baru'. misalnya kata SANTAI, jaman dulu gak ada tuh kata SANTAI, yang ada itu RILEKS, tapi majalah(ato koran ya?) TEMPO pengen menyosialisasikan kata SANTAI karena RILEKS dianggep yahh jiplak barat banget(relax). ahirnya jaman skarang kata SANTAI uda lumrah dipake umum. kalo jaman dulu ada yang ngomong "santaiii.." (kaya bang rhoma irama, ^^) tuh dianggep aneh.

sebenernya ada dua kata lagi yang pengen disosialisasikan, yaitu MANGKUS dan SANGKIL (anak2 intensif SPMB pasti pada tau deh) bahasa yang kita pake skarang itu EFEKTIF dan EFISIEN(kalo ga kebalik). mangkus dan sangkil itu bahasa indonesia asli, tapi sayangnya ampe skarang itu kata blom tenar deh, ya kan? kalo menurut gw sih jawa banget tuh kata, duh...tapi di UI ada satu kata yang cukup populer, yaitu BORANG alias isian. yah, sejenis formulir lah.

FYI, bahasa indonesia(melayu) itu cuma terdiri dari dua suku kata, duh gimana ya jelasinnya. jadi kata JENDELA, SEPATU, itu bukan bahasa Indonesia asli. SE-PA-TU itu asalnya dari bahasa portugis lho, seharusnya kita nyebutnya KA-SUT. yap, sesuai bahasa melayu. tapi gitu lah, kita kan udah banyak banget terpengaruh kosakata asing, berhubung perbendaharaan bahasa indonesia itu cuma sedikit. kasian.

lalu, diantara laki2 dan perempuan, mana yang lebih sering ngomong? pasti kebanyakan akan jawab perempuan. apa alasannya? ternyata kalo dalam percakapan, perempuan itu cenderung ngasi tanggapan yang bikin komunikasi tetep jalan, contohnya:

oh? hmm... ah masa? oh ya?

ayo yang merasa perempuan, bener ga? kalo gw sih emang sering gitu padahal sebenernya kaga dengerin lawan bicara, haghaghag. lanjut!

jaman skarang,standar cantik itu: putih, kurus, tinggi, dll pokonya yang sering kita liat di iklan2, sinetron, pelem, dsb. nah, keliatan banget nih peran media dalam membentuk suatu konsep bagi para penontonnya. edun yah? makanya gw sebel banget ni berhubung gw ga termasuk orang2 cantik a la media, gw jadi merasa agak dianaktirikan. iyah, liat aja dari toko2 baju, ukuran yang dijual itu rata2 buat orang2 yang bodynya segede anak tk, kecil parah. suka sakit ati deh kalo liat2 baju, makanya gw menggantungkan nasib fashion sama jahitan emak gw yang yahud. *promosi*

ah yah, media itu ga cuma tipi, radio, internet loh! jangan lupa mainan anak2! kita tau dong boneka Barbie? uh huh, si berbi inih juga membantu meciptakan standar cantik, pinggul segede leher(kecil abis), tinggi, rambut lurus, dll. banyak lah anak kecil yang jadi mikir,

"barbie itu cantik. jadi kita itu cantik kalo mirip barbie."

pas lagi ngebahas ini, ada temen yang nyeletuk.

"kalo nanien pasti dulu senengnya doraemon, makanya skarang kaya doraemon."

sial.

dan dari taon ke taon, makin banyak kasus anak2 kecil yang menderita bulimia anorexia. kasian ih. maenannya berbi mulu sih, ehehe.. tapi untungnya gw dulu walo maenan berbi segudang, kaga pernah kepikir untuk tampil ceking, abisnya dirumah kan emang orangnya subur2 dan kalo ngeliat gw tuh pada seneng, nyubitin lemak2 yang ada, jadi gw merasa chubby itu cantik. AHAHA.

padahal kan standar cantik itu kan beda2, personal lah. kalo di china itu (dulu sih klo ga salah), cantik=kaki kecil. makanya banyak kaki2 cw yang diiket ato dihambat tumbuhnya biar ga membesar. yuck, beauty is pain?
brati kalo gw idup di China jaman dulu kala, gw termasuk orang2 cantik.

jaman monalisa, makin ndut, makin cantik. liat aja potonya monalisa, dia kan montok minta dicubit. brati kalo gw idup di jaman monalisa, gw uda jadi primado(dol)na.

jadi, jangan kebawa2 ama standar cantiknya media. kita semua cantik (dan ganteng) kok, kawan!

6 comments:

mitora in life said...

inilah asiknya jadi mahasiswa UI, bener banget :)

oia, mengenai perempuan yg suka membuat pembicaraan menjadi lancar... hehehe... bener, padahal modal kita cuman, "oh.., ya.. ehm, ia ya... :P"

hahaha...

nin, ke-chubby-an loe jangan diubah, itu mah anugerah jeung :)

Rizuka said...

haghag,, skipsinya dian sastro banget XDD

Salmi Akbar said...

Asyikk, keren bnget blog nya. Kpn2 mampir juga yaa? Asyieek. Eh sbnrnya gak bc posting km scr keseluruhan, cuma mau koment bhw apa yg kita lakuin kalo benar2 n sungguh2 pasti ada manfaat nya, betul? Asyiek. Salam kenal

Ryu`s Mom said...

Thank u atas infonya..gendut=cantik boleh juga tuh...good statement.

gadisbintang said...

to rizuka: emang skripsinya si distro soal apa? ada yang penting gituh? hahahaha..

To the Samawa said...

saya sepakat mengenai pendapat anda bahwa para wanita jangan menilai standar cantik dari apa yang ditampilkan media..

cantik media yang mengharuskan seorang wanita langsing, berkulit putih, berambut panjang n hitam hanya sekedar bualan media untuk mempropaganda dan menempatkan wanita pada posisi subordinal di masyarakat..

sebagai seorang pria saya yakin bahwa usaha para wanita untuk tampil cantik semata-mata untuk menarik perhatian kaum pria. saya juga yakin banyak dari pria yang tidak melihat cantiknya seorang wanita hanya dari tampilan fisik. justru saat ini kaum pria lebih melihat inner beauty yang ada pada seorang wanita..

jadi, buat para wanita,be your self...

 
design by suckmylolly.com