Tuesday, May 3, 2011

Surat(an takdir)




Perangko, dibeli karena kalap


Mencoba melupakan kesedihan yang menusuk kalbu karena Bleki (sepertinya) mati, gw mencari kesibukan lain, yaitu... surat-menyurat!

Pertama tergoda lagi saat seorang teman memberitahu situs Postcrossing, yang membuat kita bisa bertukar kartu pos dengan orang-orang di berbagai belahan dunia. Sip, langsung deh beli kartu pos di Gramedia. Sedihnya gambarnya biasa banget! Jadi malu ngirimin kartu pos yang kurang ciamik soalnya gw liat di galeri Postcrossing gambar-gambar kartu posnya ajegile oy oy keren benjet. Langsung lah gw googling seputar kartu pos, eh... nyasarnya ke Tukang Surat. Kalo kita kirim surat ke Tukang Surat nanti akan dibalas gitu dengan suvenir yang rahasia gitu kali ye. Tapi kok udah gak aktif lagi selama beberapa bulan ya? Biarlah, gw tetap mengirimkan surat untuk doi. Moga-moga dibales.

Ngomongin soal bales surat, none of my friends (kecuali Nyanya dan Maya yang ngirim dari Korea) replied my letter! Jahat ga tuh? Jahat ga tuh? Padahal gw kan juga pengen ngerasain kegembiraan dan antusiasme saat menerima surat dari tukang pos. Huh. Tuh kalian yang baca ini, ayo bales surat gw!

Anyway, gw jadi terus-terusan cari-cari info tentang kartu pos dan perangko (woyy TKA woyy kerjain) dan nyasar lagi ke situs Dua Ransel, kisah dua orang backpacker. Kalo kita rikues, kita punya kesempatan dikirimin kartu pos dari mereka. Uwah, makin ngiler travelling sama pengen dapet kartu pos dari tempat-tempat nun jauh disana!

Dan tadi pagi gw berkelana ke kantor filateli di Pasar Baru untuk nyari perangko yang gambarnya beragam. Soalnya kantor pos kecil di FISIP UI gak punya koleksi perangko yang bagus, gw dirujuk sama mas tukang pos untuk main-main ke kantor filateli Depok 2. Tetapi berhubung hari ini gw pergi ke daerah Jakarta, kenapa nggak mampir ke Kantor Pos di depan lapangan banteng itu? Siapa tau makin besar = makin banyak koleksi.

Perangko edisi makanan Indonesia! Love it!


Banyak banget perangko yang lucu! Sayangnya kantornya sepi banget, jarang ada pengunjung. Kata mbaknya sih soalnya belom musim penerbitan perangko baru. Yaudah deh kalo udah ada gambar perangko baru yang lucu nanti saya mampir lagi.. Terus setelah tanya sama petugas kantor pos yang baik hati, ternyata gw gak perlu jauh-jauh berkelana demi surat karena di Taman Mini kan ada Kantor Pos/ Museum pos (?)!! Ngapain gw jauh-jauh?? Tapi tak apa, yang penting gw sudah gak penasaran lagi mau liat bagian dalem dari kantor pos lapangan Banteng :)
Baiklah, tempat wisata selanjutnya adalah kantor pos di taman mini! Yihaaa!

Seperti dorama Osen yang tetap menyajikan makanan dengan bahan dan cara tradisional di tengah terpaan modernisasi, gw juga akan mencoba melestarikan tradisi surat menyurat ini walau penggunanya makin sedikit. Soalnya, sisi emosional dari membaca surat tulisan tangan jauh berbeda ketimbang email/ sms. Makanya, kalo orang-orang sms gw sering cuma bales satu huruf saja (maaf keypad venera sudah mengeras). Tapi kalo gw dapet surat, gw akan mencoba membalasnya sepanjang sinetron Tersanjung.

7 comments:

Thi said...

Saya juga dulu hobi sahabat penaan, jaman SD.. ^^ Sekarang tinggal satu aja sih sapennya..

Btw, waktu di Sweden dulu sy pernah mampir ke pameran filateli Se-Skandinavia gitu. Dapet prangko bekas banyak dan murah. Kalo kamu berminat, saya bisa kirimin... Itung-itung tanda trima kasih karena entri blogmu sering kali bikin senyam-senyum :-).. Dou?

Nien said...

ih tanti kok baik banget sih? mau mau mauuu :D
gw kirim alamatkyu ke mesej fb kamu ya!

dhecuacat said...

Yo nanien, sebenernya gue udah nulis surat jawabannya sepanjang 1 halaman tertulis tertanggal 10 April 2011 dengan amplop lucu pula.

Tp berhubung malas beli prangko dan ke kantor pos, jadinya kalo ketemu aja ya gue kasinya.
hahahahahah



BAJU GUE blm diambil!

nyai dachimah said...

aih maap nien.. nanti kukirimi surat dan kue deh. hahaha

VagabondQuest said...

Hihihi, mau dikirimin kartu pos duaransel lagi?

VagabondQuest said...

Eh, itu tadi pake accountnya VagabondQuest. Itu sama aja ama DuaRansel kok. Blog bhs inggris gue :D Cheers!

Nien said...

Mauuu mbak Dinaaa... can I can I? boleh gak dikirimin dua kali atau kalo perlu *mulai ngelunjak* jadi penerima kartu pos reguler kemanapun dua ransel berkelana? Hhihihihihi. Mau Mau Mau Mauu.. Kalo perlu gw kirim imel ke lo mbak tiap beberapa waktu biar gw terus2an dikirimin, hihihihihi.
Iyaaah gw udah pernah mampir ke Vagabondquest kok :D

 
design by suckmylolly.com