Wednesday, May 18, 2011

St Clare VS Malory Towers

Anyone reading Enid Blyton's?
Gramedia menerbitkan ulang berbagai novel Enid Blyton nih. Beberapa waktu lalu ketika mampir ke TM Bookstore, kok gw liat St Clare edisi baru ya? Emang EB masih idup?

Credit: Google

Oh ternyata ada yang nulis lanjutannya St Clare (karena edisi aslinya cuma sampe kelas 5 -kelas terakhir sampe 6- jadi nanggung) biar ceritanya jadi tamat gitu. Gw beli deh tuh edisi bahasa Inggris yang harganya 5 kali lipat dari edisi terjemahan (untung TM selalu diskon). Hmm. Not bad.

Ngebaca St Clare bikin gw pengen:
1. Ngerasain hidup di tahun 1940an
2. Di Inggris
3. Sekolah asrama

Pengen ngerasain gimana sih pesta tengah malam ngerayain ulang tahun teman, gimana rasanya ngerjain guru, dll. Kalo soal asrama sih nyokap juga pernah cerita waktu dia masih sekolah di asrama calon perawat. Pernah gitu dia dan temen-temen ceweknya ngegotong murid cowok (yang jumlahnya dikit banget!) buat ditelanjangin (mrosotin celana doang sih, aurat masih ditutup) entah apa alasannya. Iseng?

Credit: Google

BTT. Banyak orang membandingkan Malory Towers dan St Clare. Which one better? Berhubung St Clare adalah buku yang pertama gw baca, otomatis gw milih St Clare. Soalnya inti cerita dan karakteristik tokoh di MT dan SC mirip-mirip. Ada yang badung, pintar, jenius, dungu, manja, dll. Kata seorang teman yang baca MT duluan daripada SC, MT lebih bagus. Yap, soalnya begitu gw baca MT, yang terpikir adalah... ah MT jiplak SC nih. Sama aja. Padahal yang diterbitin lebih dulu itu MT :p

Lalu lalu.. gw pun membaca ulang lagi novel tentang asrama murid-murid perempuan ini. Baru ngeh loh ini novel buat anak-anak, hihihi. Maklum pertama baca jaman SD tapi sampe sekarang masih suka sama ceritanya. Setelah membaca, menelaah, menganalisis, dan membandingkan...

St Clare lebih bagus daripada Malory Towers, IMHO.

1. Murid-murid St Clare setia kawan.
Walau ada clash kadang-kadang, mereka tetap akrab, kebaikan selalu menang. Malory Towers lebih terasa nyata kali ya, gak semua murid akrab. Ada tokoh yang diterjemahin sebagai anak pintar tapi wataknya jahat, si Alicia. Dia selalu gangguin sang tokoh utama, Darrell. Kalo di St Clare, ada yang jail, si Janet, tapi tetep baik hati. Kalo Alicia itu digambarin emang nyolot gitu anaknya dan gak segan-segan jahatin temennya. Intinya di St Clare anaknya relatif baik hati semua walo tetep pada suka jahil dan iseng, di Malory Towers banyak anak-anak jahat yang kelakuannya bikin istigfar. Not to mention, di MT udah tiap orang udah menentukan siapa sahabatnya gitu. Kesannya jadi gak mau nyampur banget gitu loh, 'kamu sahabatnya ini kan? aku ga bisa ya jadi sahabat kamu'. Duh kenapa sok eksklusif banget sih, sahabatan ya sama semuanya dong yang kompak!

2. Kepala Sekolah St Clare bisa diandalkan.
Rasanya Bu Theobald bisa menyelesaikan semua masalah di St Clare. Kaya dewa lah. Penggambarannya tenang, kalem, berwibawa, dan disegani semua orang. Nah di Malory Towers terjemahan Miss tidak diganti jadi 'Ibu', tetapi jadi 'Nona'. Di bayangan gw, Nona Grayling (Kepala Sekolah MT) terdengar kalah wibawa dari Bu Theobald. Peranan Nona Grayling juga gak sebesar porsi Bu Theobald kayaknye. Mungkin juga penggambaran karakter Nona Grayling yang masih gak sesabar Bu Theobald gitu jadi gw suka mikir nih orang suka pake emosi juga kali ya kalo memutuskan hal penting.

3. Claudine!
Ada tokoh kesukaan gw di St Clare, Claudine, anak pindahan dari Perancis keponakan Mamzelle (Guru Bahasa Perancis, Mamzelle artinya Nona). Anaknya diam-diam tapi iseng luar biasa. Manis tapi nekat. Pokoknya gw pengen punya temen kaya si Claudine deh. Di Malory Towers ada juga tokoh dari Perancis, namany Suzanne. Tapi karakternya gak sekuat Claudine. Suzanne cuma jadi tokoh tambahan doang.

4. Porsi tokoh di St Clare adil.
Semua anak punya andil dalam memajukan St Clare. Semua punya cerita masing-masing. Kalo di Malory Towers, kisah berpusat pada Darrell doang.

5. One Mam'zelle is enough.
Di St Clare, guru bahasa Perancis cuma satu orang. Penggambarannya: Tua, gemuk, cepat marah, gampang dijailin, tapi selera humor tinggi. Gw suka banget karakter ini.
Di Malory Towers, Mam'zelle ada dua orang. Satu gemuk, karakternya sama kaya di atas. Satu lagi kurus, dengan stereotip cepat marah, nyolot, galak, etc. Si dua guru ini kaya kucing dan anjing. Gw jadi gak suka aja ya sama tokoh guru nyebelin. Kalo di St Clare semua guru baik hati walaupun tegas. Di Malory Towers ada Mam'zelle Rogier yang gak disukai para murid. Realistis? Memang. Tapi waktu SD gw gak bisa menerima hal itu di Malory Towers setelah disuguhi suasana yang pasti menyenangkan di St Clare.

Hmmm... jadi pengen ke Inggris!

12 comments:

Yuni Winingsih said...

GW BACAAAAA!! ST CLAIREEEEE! GW KOLEKSI *dulu* ENID BLYTON
(girang nemu temen enyd blyton)

Nien said...

horeeee generasi enid blyton!!

Thi said...

Saya juga suka banget St.Clare..!! dan iya, somehow itu lebih seru daripada MT. Suka banget sama Carlota si gadis sirkus. Waktu anak2 bikin pertunjukan bersama itu...
Baca buku2 itu bikin saya pengen banget ngerasain pesta tengah malam :-P...
Btw seri Elizabeth si Badung juga seruuu.... :-D

Nien said...

generasi st clare juga!
iya iya dulu gw pernah baca sirkus galliano, charlotta disitu juga maen kan ya?

duhhh coba ada pelemnya ya..

iya si badung seru tapi gw ga ngoleksi, cuma punya satu. seru karena beda ya sekolah dan sistemnya. ahhh jadi pengen beli lagi ngelengkapin..

nyanya - mightybangs said...

iya nien gue duluan baca si badung sih. jadi st. claire gak terlalu nempel di otak. gokil loh si elizabeth. nggak ada takutnya. kalo ada orang yang nyebelin enak banget dia ngelibasnya.

Nien said...

buset. angkatan kita beneran enid blyton semua ya. duh seneng deh masih ada bacaan yang bagus.

si badung asik tapi ga seasik st clare IMO :)

bener lah ini teori mana yang duluan dibaca itu yang paling disuka.

nyanya - mightybangs said...

gara-gara postingan lo gue jd ngubek2 lagi buku2 lama gue dan kakak gue. ternyata udah pada ilang2an tuh :(. bahkan buku st clare cuma ada yang "musim panas di st clare".

anyway baru inget. dulu tuh ternyata gue lebih sering baca lima sekawan (Julian, dick, george, anne, timmy the dog). apalagi pas nonton versi filmnya jaman dulu di perpus brico. masya Allah tampannya para remaja pria itu. sama satu lagi buku2nya enid blyton yang kecil2 itu loh (si gadis penakut, babi ungu, anak dlm cermin dsb).

hahahaha iya nien pokoknya kita semua generasi enid blyton. si ibu satu itu jago betul bikin cerita bagus dan mendidik. ckckck.

Nien said...

yoi, dulu gw juga bertualang bersama 5 sekawan. pengen punya pulau sendiri kaya george.

ADA PELEMNYA? *ubek2*

eh gw juga baca buku yang kecil2 itu. mendidik dan bermoral yee.

VagabondQuest said...

Ini novel favorit masa kecil nih! Aku baca MT duluan, jadi awalnya sukaan yang itu. Tapi SC lebih lucu kayaknya. MT ada kesan snob-nya sedikit, terlalu mulia kadang-kadang. Kalau SC lebih ceria, dan merakyat.

Nien said...

setujuu. di MT mana ada anak sirkus macem charlotta :p

ndutyke said...

aku jugak generasi EB !!
kasian ya anak2 SMP dan SMA jaman sekarang bacaannya Teen Lit yg isinya cinta2an. Picisan pulak...

MBAK'S DAIRY said...

Yup... lagian menurutku teenlit kurang seru! aku suka St clares tp malory towers juga seru apalagi kalau alicia dan betty "plays some tricks on mamzelle"! selain itu, aku juga suka seri the naughtiest girl cuman sayangnya terlalu pendek...

 
design by suckmylolly.com