Monday, May 16, 2011

Eh... Tambah bulet?

Setuju sama mbak Tyka yang pernah nulis kalo menyapa orang itu Stop aja sampe kata Apa Kabar. Gak usah ditambahin embel-embel tambah gendut ya? Masih kerempeng aja? Jerawatnya makin bejibun aja? Masih jelek aja tuh muka?

Yah semacam itu lah. Ih lagi sensitip nih gw.. Udah 21 tahun (hampir 22) selalu disebut Ih Gendut. Baskom. Gentong. Apa lah yang bentuknya bulet semua disebutin.

Belajar deh buat komentar yang bagus-bagus... Walo muka masih kagak cakep, pas ketemu temen lama, bilang aja Makin cantik deh... Gak papa kalo boong yang menyenangkan hati orang lain.

Soalnya nih beberapa hari terakhir ketemu temen nyokap, sodara, siapa deh yang komentar terus soal lemak ini.

1. Temen Nyokap
Nien, kok makin gendut?

Gw jawab, Dari dulu juga emang udah gendut, sampe sekarang ya gendut aja!

Gak kok.. dulu kurusan..

Gak kok. Emang udah gendut banget dari jaman dulu.

Temen nyokap ketawa.

2. Sodara
Eh.. tambah bulet ya Nien..

Gw diem.

Potong rambut ya?

Iya.

Padahal sodara gw juga abis ngelahirin dan tambah gembrot, tapi gw gak bilang Ih teteh makin gembrot aja abis ngelahirin. Melar niyeeee... Gw bahkan gak bilang apa-apa.

3. Nyokap *abis mendengar percakapan itu*

Eh kita beli makanan apa ya buat makan malem.. Nasi goreng?

Oke, mau yang pake ati ya..

Yah.. gimana mau kurus coba.. coba ditimbang beratnya berapa sekarang?

*mendesis ala ular mo matok* Sekarang? Ada tamu juga! Malu-maluin aja! mana tadi abis dikatain gendut banget lagi!

Nyokap berusaha menenangkan,

Gak lah.. (maksudnya si sodara gak menyinggung gw kali)

Dengan gaya sinetron gw lalu berlari ke kamar, menunggu dipanggil saat nasi goreng sudah dihidangkan. Wekekek.

Tapi beneran sih gw sudah bosan.

Tadi juga sepupu gw dateng dan nyolek,

waduh... Nien makin buleud Nya?

Ya dari dulu juga udah gendut. *nada datar*

Bosen gak sih loh dipanggil Gendut Gendut Gendut Gendut Gendut selama puluhan tahun?

Jadi sekarang kalo ada yang nyebut gitu lagi, gw sudah menyiapkan jawaban:

1. Loh ga tau? Gw kan lagi hamil... isinya lemak jenuh. Gila banget udah 22 tahun hamil lemak jenuh gak keluar gara2 sembelit.

2. SELAMAT! ANDA ORANG KE-10RIBU YANG MEMANGGIL SAYA GENDUT. Yak, hadiahnya piring cantik... akan gw lempar ke muka lo!

3. (Versi kalo temen yang nanya) Lah, gw emang dari dulu kaliiiiiiii. Gila banget emang udah dari lahir gendut banget gw juga ga ngerti kenapa tapi emang minum air aja langsung nambah loh timbangannya? Kayaknya makan angin aja juga makin gendut loh? Gila banget gw emang gendut banget parah banget emang gw gendut banget. Iya iya emang gw gendut banget. Dari emak gw hamil juga ketauan bayinya bakal gendut. Iya iya emang gendut. Dari dulu gendut. Segala anggota badan gendut, sampe ke jari kaki juga gendut. Merata banget emang gw orangnya adil. Eh Tuhan adil gitu sama gw. Masa yang gendut cuma perut tapi tangan ramping kan aneh ya? Iya gw emang gendut dari lahir, dari TK, dari SMP, dari SMA, dari kuliah, sampe sekarang. Gw emang konsisten orangnya.

4. (Versi kalo orang lebih tua yang komentar). Lah kan uda dari dulu emang begini? *penting untuk diingat, intonasinya seperti menegaskan kalau Loh 1+1 =2 kan. Gitu aja kok gak tau. Ckckckck.*

5. Ketinggalan berita? Gw mo jadi pegulat jadi emang lagi nambah berat badan.

Ah iya, gini nih kalo gw lagi sensitif. Bawaannya pengen lemparin piso lipet. Ehem.
Gitu deh kawan, kalo lo emang berpendidikan, pasti punya banyak alternatif basa-basi lain saat bertemu orang selain bilang,

Gendutan yah?
Masih begeng ya?
Blom operasi plastik?
dsb.

ato beneran deh, gak usah sok basa-basi.
Hi is more than enough.

Pis. Lop. En salam lemak jenuh.

6 comments:

gigianggi said...

i cannot agree more Nien.they are such a pain in the ass.

gw jg sering. pernah, kali pertama ketemu sodara jauh gw pas lebaran(tante2 rese)dia bilang: "kok sekarang gendut banget sih kamu?"

gw berusaha sopan cuma meringis sambil bilang "heheu oiya, masa?"
walo dlm hati "ini orang siapa sih? baru juga sekali ketemu udah ngina2 gue?!"
badan gw segini2 aja, malah yg lain pd bilang kurusan.

ternyata beberapa saat kemudian pas sepupu gw yg lain dateng, dia baru ngeh kalo tadi mengira gw sepupu gue yg emang kurus.
yeeee tante. makanya kalo ngga inget ga usah sok basa-basi

smp skrg terbukti tante yg itu emg rese setengah mati.

so I don't think those kind of people even worth our time.

Nien said...

yah ada dua pilihan sih,

1. senyum

2. siram aer panas

Yuni Winingsih said...

it is okay. reminder nien jatohnya kalo diambil baik.
daripada disapa kepalsuan?

'eh apa kabar? ya ampun makin cantik aja deh' (padahal abis lari2 stasiun-fisip, keringetan, bau, dekil, rambut acak2an)

'lo kurus banget deh sekarang'
(padahal lo tau banget lo nambah gendut)

Nien said...

iya yun kalo lagi waras sih gw jinak disapa gendut jutaan kali juga. tapi kalo lagi emosi uweee gokil lah ini pergolakan hati hehehe

VagabondQuest said...

ngerti banget gue perasaan lu, haha. sudah jadi korban juga. udah ndak ketemu sama para tante dan teman sekolah selama tahunan lamanya, sapaannya pasti "halo, wah, gendut banget ya sekarang". terus pake cubit2 lengan dan pipi. padahal yang komen gitu kok rata-rata jauh lebih gendut daripada gue, masa gue bales "gendutan situ kok".

Mungkin sebaiknya gue bales gitu? huahhahaha

Nien said...

coba aja bales kaya gitu mbak, ntar pada melongo deh huahuahuha

 
design by suckmylolly.com