Sunday, April 18, 2010

Hati-hati Mendidik Karyawan


Dea dan Pelayan Songong

Info Tambahan: Ibu Dachi sudah dihubungi oleh operation manager Sushi Tei, yang menyampaikan permintaan maafnya. Well, gw cukup salut dengan tindak lanjut yang cukup cepat. Semoga ga ada lagi karyawan yang bisa ngancurin nama baik perusahaan seperti ini lagi. A- (A-min)

SUSHI TEI PLAZA INDONESIA
17 APRIL 2010
Sekitar Pukul 13.00-13.30 WIB

Sekedar mengeluarkan kekesalan, biasanya pelayanan resto ini baik-baik saja. Tapi ada satu-dua orang yang merusak nama baik ini di mata gw.

kami (km) : Mbak, mau pesen tempat duduk
pelayan songong (ps) : Berapa orang?
km : sembilan orang
ps : sembilan? hahahahaha.

lalu si PS menengok ke PS lain, dan mereka tertawa. Lebih lucu lagi, tidak ada pelayanan lebih lanjut. Tidak ada PS yang inisiatif untuk mencatat nama kami di waiting list.
Kami bingung sungguh bingung.
Para pelayan di garis depan itu malah ngerumpi di depan kami, para calon pembeli. Tiba-tiba datang segerombolan orang-orang berpenampilan tajir. Para pelayan itu langsung mengucapkan salam selamat datang dan mencatat nama mereka dengan sigap. Setelah itu mereka dipersilakan masuk. Padahal jumlah mereka juga banyak. Setelah itu kami pikir para pelayan itu akan melayani kami. Ternyata kami masih dicueki. Dan semua pengunjung yang datang selain kami (termasuk anak umur sekolah dasar!!!!) dilayani dengan baik. Dengan penuh kesabaran akhirnya ibu Dea mendatangi pelayan itu dan minta dicatat namanya dalam Waiting List. Itu pun sempat dicueki berhubung ada konsumen lain yang baru datang dan berpenampilan kaya. Padahal kami datang duluan lho. Dan sudah bergerombol di depan restoran itu. Dan dicueki jelas-jelas di depan mukanya.
Setelah berabad-abad menunggu, pelayan songong itu memanggil nama Dea. Tidak ada reaksi karena kami sedang mengobrol. Tapi kami mendengar dengan jelas karena posisi kami sangat dekat dengan si ps.

Dan si pelayan songong BERTERIAK loh:

DEA!!!!

padahal:
1. Dea aka Dechu sudah melakukan kontak mata dengan si pelayan songong
2. Si pelayan songong bisa saja tersenyum ke arah Dea dan memberikan gestur silakan masuk

dan teriakannya itu seakan disengaja. Padahal kan jarak kami sangat dekat dengan mereka. Dan tidak ada embel-embel MBAK atau IBU atau apalah yang menunjukkan rasa hormat. Padahal sehabis TERIAKAN DEA itu mereka memanggil orang berikutnya dengan sebutan BAPAK DANIEL. Ada embel-embel respek.

Ibu Dachi pun mendatangi mereka.

Ga jadi mbak. Lain kali pelayanannya yang bagus ya.


dan si pelayan songong itu berkerut mukanya tanda kesal. Lalu kami pun meninggalkan restoran itu dan sibuk membuat teori bahwa Bawahan biasanya menghancurkan bisnis Atasan. Dan training itu wajib terus dilakukan walaupun restoran itu sudah sangat terkenal.

Coba deh, si pelayan songong itu aneh banget. Harusnya mereka seneng dong liat calon-calon uang dalam bentuk 9 orang. Eh kita malah diketawain. Selesai. Cuma sampe tahap diketawain, ga ada kata-kata,

"namanya siapa mbak?"
"sebentar ya mbak, sedang dicarikan kursi"

boro-boro dicariin kursi sih ya. Si pelayan songong ini nanya nama kita aja ga sudi. Jadi gitu ya, pilih-pilih berdasarkan penampilan?

Pelajaran untuk yang berbisnis, jangan sampe punya bawahan kaya gini. Kalo orang-orang yang sakit hati kaya gw semua, nanti bisa disebarin jelek-jeleknya sampe ke pelosok Arab.

21 comments:

duniaperdesyan said...

ihiy kisah perjalanan yang akhirnya menghantarkan kita makan di tomodachi, rumah makan yang diakui si dachi sebagai resto kepunyaannya..hahahah, lain kali kita bawa donda aja yang terlihat kaya biar dilayani dengan baik..ahahahha

Nien said...

ahaha..
AMIN YA RABB

Maya Safira said...

ooo gitu tohh.. tp gw udah yakin ini ada hubungannya dgn diskriminasi. makanya mending nyusi di pim kan? hahahaha..

emg org indonesia tu ngeliat penampilan bgt deh. di luar negeri aja org yg masuk toko branded biasanya pake clana pendek atau pakaian santai lainnya, nah di indo hrs pake yg keliatan wah dulu bru 'menjamin' kalo tu org berduit.

tp yg lebih aneh lg ini terjd juga tnyata di restoran yg berskala sushi t*i doank, yg hrgnya ga selangit. cuihh..

gw setuju ama dachi kalo perkara ini ditulis di kaskus ato surat pembaca! skalian aja di seluruh forum kalo bisa. mulai dr detik, idws, web tu restoran kalo ada, milis, dsb *ikutan esmosi*

dhecuacat said...

woi trus yg lo pasang foto gua padahal kl dituntut kan gue yang keseret duluan!
ahahahahk sial.

iya tu, ngomong2 nyokap gue malah menggebu2 nyuru gue nulis di surat pembaca kompas.
Jadi bingung, knp dia yg semangat y?

Rizuka said...

SUMPAH
gw yang baca aja emosi!!!!!!!
kalo kayak gini mah langsung aja cari atasannya
GRRRR
gw setuju ama maya!
taro di kaskus!
ini sushi tei mana ya?
sumpah yang kayak gini ga boleh dibiarin!!!!!!!!!!!!
makanya OCHA ajaaa ga usah SUSHI TEI hahaha

Nien said...

okay let me edit on the content deh

SUSHI TEI PLAZA INDONESIA
SABTU 17 APRIL 2010
sekitar pukul 13.00-13.30 WIB

Nien said...

anyhoo saking keselnya kita jadi pengen ganti namanya jadi sushi tai

Rizuka said...

gw belum pernah sih yg di PI
tapi sejauh ini sih yang di PIM sama gading, pelayanannya lumayan memuaskan

gw sebarin ke temen2 fkg ahh
*yg notabene sering makan2 di PI*

Nien said...

yep, gw juga ga bermasalah di pim ama gading (kan bareng lo makannyee)

idk maybe bcoz pi full of rich people kali ye. common people like us looks like shit kali. emang yang dateng kesana kan orang-orang berduit semua. oh mamen. gw jadi kesel lagi deh.

Nien said...

pas bangetttt mukelo lagi ga santai haha padahal candid.
yaudah kirim aja ke surat pembaca kompas. beneran deh. biar ada tindak lanjut misalnya kupon gratis seumur hidup. ne? SANA KIRIM

Rizuka said...

nien, gw udah jarkom ke temen2 gw haha
*ikutan emosi*
katanya suruh ke surat pembaca kompas aja
setuju ama emaknya dechu!

Nien said...

sana dechu ato dachi aja yang nulis deh. gw capek dan malas~

seeta caesarianey said...

nien gw link postingannya ke blog gw yang ngomongin itu ya. hehe
mudah2an tragedi sushi tei membuat lo kapok makan sushi dan beralih kembali ke McD. hahaha

Nien said...

mending makanan sunda daripada McD! XD

sysyl said...

kalo gw yg digituin pasti udah abis gw omel2in tuh playan...gw paling benci service yang gak niat kaya gitu...hehehe

anggrita said...

mending ke surat pembaca kompas aja nien. lebih jelas compalinnya. biar malu tuh si restonya
jangan ke milis, kan ga lucu kalo nasibnya ntar kaya prita mulyasari. trus jadi kasus koin sushi. ga asik abis. hahahaha

fidella anandhita savitri said...

weiiis, gila cenayang abis lo nien bs foto candid masa depan, hahaha.

mnurut gw ya, mending kaya prita tuh, kirim email ke 20org trus pesan berantai, lumayaaan dapet koin diskriminasi, fufufufufu.

seandainya gw ikut, haaah~ *tetep ngiri

nyai dachimah said...

cekidot

http://www.kaskus.us/showthread.php?p=199497970#post199497970

Yuni Winingsih said...

emang sialan tuh mbak2 kyk gitu nien, mending entar lo ambil duit yg banyak trus kita kipas2in di depan mbak2nya tuh biar nyaho. emang kita nggak punya duit apa? (emg gk byk sih,tp kan punya heheh)

nyanya // mightybangs said...

sushi tei nya udah minta maap tuh sama dachi. seenggaknya udah ada niat baik dia. emang waitress suka lebih songong dari atasan. ckckckckk... save the electricity (loh?)

Susi Sakti Andarini said...

Trus trus udah dipecat blom pelayannya?

*ikutan emosi nih

 
design by suckmylolly.com