Thursday, April 15, 2010

anak rumah tangga

Punya jabatan lebih dari satu memang melelahkan.
Sekarang jabatan gw bertambah, dari hanya seorang anak, menjadi pengurus rumah (asisten rumah tangga pulang kampung), dan asisten Moschic (mamah melancong nungguin calon cucu).
Asli capek. Bangun tidur ga sempet beresin apa-apa, boro-boro masak (emangnya bisa masak?). Kasian sih papah terlantar makannya, hehe. Tapi beliau sudah memberikan keterangan, asalkan ada telor di kulkas, hidupnya tenang. Baiklah. Untungnya tukang jahit di rumah juga merangkap jadi koki. Di meja makan uda ada masakan ala cowo. Sip. Di kampus kepikiran soal baju yang belom dicuci dan lante yang belom disapu dan dipel. Setelah bermacet-macet ria, di rumah banyak yang harus dikerjain juga. Lantai dapur kotor banget. Bahiklah, malem-malem ngepel dikit. Tumpukan baju yang belum disetrika (untunglah ada yang inisiatif make mesin cuci selain gw hahaha). Gw dan bokap uda kaya anak kos yang beda kamar.

"Setrika baju sendiri-sendiri ya nien."

Oke pa.
Untunglah bokap gw sering belanja ke warung. Sepertinya pagi-pagi sebelum gw bangun doi uda berkunjung ke warung untuk belanja sayuran, soalnya begitu gw keluar kamar, bokap bilang:

"cumi tadi ga ada."

Belum lagi kalo tiba-tiba di sore hari ada pelanggan Moschic yang mau ngambil baju jaitan. Sedangkan gw ga tau dia siapa, bajunya yang mana, dan harganya berapa. Ngek. Panik. Langsung deh nelpon ke nyokap konfirmasi harga. Bahkan sepertinya tarif nelpon akan lebih mahal dari upah baju. LOL.

Dan masih banyak tugas kampus yang belum selesai, tugas sebagai mahasiswa dan anak rumah tangga sama-sama terlantar!

Gak kebayang deh gimana kehidupan mahasiswa yang udah nikah. Di kampus yang kepikiran adalah, aduh belum masak, aduh baju belom dicuci, aduh kamar mandi masih kotor, aduh aduh aduh.

Tuti, cepetan pulang, jangan lama-lama di Pangandaran.

Tadi di angkot, gw teringat lagi pengalaman di bis Patas AC 70 Rambutan-Tanah Abang. Ada tips lagi buat orang yang ga dapet duduk di patas AC di jam sibuk.


1. Cari spot nyaman di tangga dekat pintu belakang
2. Keluarkan koran, jadikan sebagai alas duduk

Voila! Sekarang tak perlu berpegal-pegal ria, kita bisa duduk di tangga loh. Tapi pastikan ga ada lagi penumpang yang naik lewat pintu belakang. Biar gak ganggu lalu lintas internal bis. Cek juga apakah tangga itu cukup layak untuk diduduki. Walopun uda pake alas koran, kalo ada bekas muntah sih mendingan berdiri aja lah ya. Lumayan olahraga betis, biar membesar seperti pemain bola.

Apakah tips ini tak bisa dipraktekkan di Patas non AC? Bisa. Dengan resiko terinjak-injak orang yang membludak memenuhi bis. Ya iyalaah kan kalo non AC bagaikan tanpa batas penumpang. Tangga juga dipenuhin orang berdiri. Bisa-bisa kita dimaki-maki, apalagi tingkat emosi penumpang bis non AC di jam macet itu kaya golok. Senggol dikit, ganggu dikit, ngeselin dikit, bisa dibacok loh.

Emansipasi perempuan sih udah dipraktekkan dari dulu di dunia per-Bis-an. Coba lihat, walopun ada perempuan berwajah lelah kusut kuyu lemas ringkih yang ga kebagian tempat duduk, para lelaki yang duduk cuek bebek aja tuh. Kebayang banget tuh, para perempuan yang capek berdiri di bis pada jam macet, di rumah disambut pekerjaan yang lebih melelahkan dari apa yang gw alami sekarang. Grokkkkk.

7 comments:

nyai dachimah said...

pekerjaan rumah tangga itung2 persiapan lo jadi istrinya sho. kan cowok jepang suka dengan perempuan yang bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga *terkesan ambigu yak, bukan maksudnya buat dijadiin pembantu lho* hahahaha...

yah sayangnya gw lebih sering naik bis non-AC jadinya tips lp ga bisa gw terapkan..

Nien said...

wah, kalo jadi istrinya Sho aga serem deh ntar bener2 patriarki, apalagi anak pejabat yang kaku gitu dachh. hahaha.
kalo bis non AC harus pasang muka garang, kalo ada yang ngeliatin lo *cowo* pelototin aja, kecuali kalo ganteng.

dhecuacat said...

Ah...meski patriarki tapi kl sho pasti lo terima jg nien, wakakak

Ngmg2 prjalanan ke rmh lo makin lama makin macet ya? bearti emg saatnya lo cr cowo yang pnya mobil nien (minta dianter pulng jd makin macet makin ok, hahah)

ndutyke said...

hwarakadah, pengalaman nge-kos bareng bokap nih ceritanya? hahaha... kapan si mamah pulang nien? buset, sabar banget ya bokap lo..

aku pernah cuma berdua ama bokap, trs aku ga ngurusin bokap. bokap mah bisa aja mandiri, tp trus nelpon mamah. ngadu, katanya: "punya anak gadis kok aku gak diurusin, payah!"

hehehehe...

Yuni Winingsih said...

kalo ganteng dikedipin ya nien hehhehe

nien,kalo pasang muka terlalau galak juga bisa ketauan kalo kita sebenernya cemen,muka cuek aja nien.. ;)

Nien said...

@dechu: iya sih. asal sho mualaf langsung gw lahap. *binal mode on*
IYA DECHUUU GW BUTUH SUPIR (terserah mau berupa pacar atau mobil pribadi atau sopir beneran). hahaha

@mba tikeu:
yaah papaku maklum sih anaknya ga bisa ngapa2in, lagian doi ga terlalu menuntut sama anak, terutama sama yang bungsu. kita mah maennya delivery makanan teruss haha
si mamah pulang bulan depan, ngek ngok banget deh rumah kaya kapal pecah gini.

@yuni: nah masalahnya langka bener liat laki ganteng di patas non ac yang bau keringet hehehe

Lucky Budianto Ardhi said...

blog lo sangat menghibur nien hahahaha.

 
design by suckmylolly.com