Wednesday, April 28, 2010

But They Can't Live Without Us

pembuktian dari postingan sebelumnya.
Rumah berantakan ketika nyokap dan asisten rumah tangga pulkam.
Tiap hari makan makanan sampah yang berlemak dan tidak sehat.
Lantai kotor.
Baju menumpuk belum diseterika.
dsb. dsb. dsb.

Us -para perempuan- excluding me. For now. :p

Sekedar membela diri, mana syempeeet... pagi brangkat, pulang malem, belum bikin tugas ini itu.
Nyapu? aih. Tutup aja jendela, nyalain AC, semoga debu tidak masuk.
Ngepel? Pake sendal rumah deh biar ga kerasa kotor.
Nyuci? Mesin cuci.
Nyetrika? Baju rapi di lemari masih banyak.
Makan? Indomie goreng, delivery, makan di kantin kampus.

untunglah asisten rumah tangga sudah pulang, makanan terjamin. Akhirnya. Ternyata masakan buatan laki-laki (selain chef Bara) tidak memuaskan lidah gw.

4 comments:

Yuni Winingsih said...

gw kalo udah terdesak banget (baca:bokek) baru deh nyuci pake tangan.. karena nggak sanggup laundry. tapi sekalinya nyuci banyak kemarenan malah kelunturan!! omonaaaa~

seiring berjalannya waktu they can live without us nien, ada teknologi gitu loh,hehe
salam burung gagak KAOK KAOK

dhecuacat said...

Ternyata bkn cm org2 di rmh gue aja yang terkena sindrom bersandal dalam rumah.
Berhubung lantai kotor, mending pake sendal gitu maksudnya...hahah

Emg ktnya benda2 yg jd kebutuhan manusia saat ini itu adalah benda2 yg baru diciptain 10 taun belakangan ini! Wah...

nyai dachimah said...

maksudnya "they cant live without us" itu maksudnya kita ga bisa hidup tanpa pembantu atau laki-laki ga bisa hidup tanpa perempuan (pembantu)?? hahahaha... ah kalo chef bara sih eike mau jadi istrinya tapi kan gosipnya dia... hohooho

Nien said...

laki2 ga bisa idup tanpa pere..
hokhok
iya ya tanpa mesin cuci mau gila deh
sayang sekali pakum kliner ga gitu ngefek disini karena udaranya berdebuu tiap hari harus menyapu sampe mati.waw decu aku mau dong nginep dirumahmu liat masnya hahah

 
design by suckmylolly.com