Monday, July 28, 2008

kondangan n iro2

Beberapa hari lalu ada undangan pernikahan seorang teman yang mampir di inbox. Widiiiih… terharu lah gw, soalnya ini adalah undangan pertama yang datang (untuk pribadi) setelah gw beranjak dewasa (rata2 orang seumur gw masih blom married).

Kisah dimulai ketika gw nyeletuk ke nyokap untuk meminta advice baju apa yang pantes buat kondangan. Emak gw langsung panic dan heboh untuk bikin baju baru yang katanya ‘pantes’, hahaha. Sementara gw sibuk ngelamun mikirin mo ngasi kado apa yang bagus buat penganten baru (makasih ya hayabina, atas produk yang penuh kontroversi tapi sangat berguna bagi pasutri) si emak pusing mikirin model baju yang bagus

Ketika hari-H, gw dateng kecepetan setengah jam. Duduk membisu di kursi yang sudah disediakan, mati gaya karena ga ada yang dikenal. Di sebelah gw berjejer ibu2 yang berisik dan tampaknya kenal sama keluarga2 mempelai. Gw ampe beberapa kali disangka anak dari salah satu ibu2 itu dan diajakin salaman sama orang asing. Ya udah gw salamin aja daripada bengong.

Akhirnya temen2 yang gw kenal datang! Yeeaah, kami pun memasuki hall dan mendengarkan doa yang sedang dilantunkan (temen2 gw) juga searching makanan apa aja yang mo diambil (gw). Yaudah, pas orang2 pada ngantri bersalaman sama penganten, kami berpencar dan langsung mendatangi tempat2 yang udah diincer (bubur sumsum, bubur kacang item, biji salak, enak banget!). abis itu makan besar (entah apa aja soalnya banyak banget) sampe gw hampir ga bisa jalan ><>

Berhubung jadi anggota paling muda di sana, gw Cuma diem aja kalo yang laen sibuk bercengkrama menanyakan hal2 yang akan ditujukan padalo ketika masa skripsi ato lagi kerja.

kapan nyusul? Mana si ‘aa?” etc.

Blom mbaaak, gw blom mengalami masa itu. Skarang sih yang paling sering ditanyain ke gw, “kelas berapa? Mana pacarnya?” dll. XD

Anyway, congrats ya Rifa n husband! :D

Abis kondangan, gw cabut ke rumah Bandar untuk mengambil pasokan dorama (sok sibuk banget). Setelah cukup puas ngisi hardisk, cabut lagi ke kampus buat ketemuan sama ilman, dkk buat ngomongin anakui.com. Cuma stay sekitar 30 menit di kampus (sori ya man, agak nyampah, hehe) dan cabut lagi ke stasiun untuk pulang menuju rumah riju. Biasa laaah, jadi lintah. kangen makanan di rumah temen gw yang bermata sipit tapi suka dimiripin sama gw yang belo ini. pas masih di jalan, riju dapet sms dari si tante.

“kata nyokap, mao kebab ato martabak?”

“dua-duanya.”

Riju nyuekin gw dan bales sms nyokapnya (martabak) dengan muka datar, udah biasa sama kekurangajaran gw.

Besoknya gw ke toko buku, liat2 cover novel (udah aga perhatian pada tiap judul, penerbit, dan cover, hasil begaol intensip ama buku2 selama 9 hari). Yang menarik perhatian gw (agak telat deh) ternyata BANYAK cover buku yang gambarnya mata cw (rata2 kearab2an) trus pake cadar ato apalah yang nutupin sebagian muka, yah pokonya intinya focus pada mata. Jadi inget temen gw yang sempet dipoto buat jadi nominasi cover buku –blom ada hasil dia keterima apa ga- (temen gw emang keturunan Arab)

Begitulah, jadi ternyata cover buku juga pake tradisi ‘me too’ kali ya? ga kalah sama tren sinetron ato pelem2 bioskop. Yang lagi ngetren jadi menjamur. Kalo suatu saat trennya jadi fokus ke gambar bibir tebal (baca: dower seksi), gw mau ah daptar jadi modelnya.

Ada juga beberapa cover buku baru yang tipenya mirip2 sama sebuah novel best seller yang lagi laku berat, jadinya kalo ga teliti, bisa aja salah ngambil buku karena model cover dan judul agak2 mirip. Sebenernya itu bisa dibilang kreatif atau plagiat (sebagian) ya? hmm…

1 comment:

swhanez said...

emang kadonya apa nien?? xp

tmen arab?? tmen kita bukan c??

 
design by suckmylolly.com