Friday, July 9, 2010

Diludahi Dahulu, Duduk Kemudian

Gw sudah berjanji tidak akan naik bis mistis bernama Patas 80 lagi karena pernah diludahi pengamen disitu. Tetapi, janji itu terpaksa dilanggar karena kemarin, di jam pulang kerja dimana mobil berjalan dengan kecepatan kucing berlari, tiba-tiba Patas 80 lewat di depan mata. Padahal sumpah demi apapun yang bisa disumpahi, gw tidak menunggu bis itu sama sekali. Terakhir kali gw menunggu bis itu, 180 menit gw berdiri di pinggir jalan. Mengumpulkan polusi di wajah. Membuat jerawat dan komedo semakin banyak.

Apa daya. Sehabis belanja buku-buku berat di Pesta Buku Jakarta, menemukan kendaraan ke Kp. Rambutan tanpa harus ke Semanggi dulu cukup menghemat waktu, tenaga, dan uang. Gw dan seorang kawan lama pun naik. Tak ada tempat duduk tentunya. Gw bertumpu pada tiang di samping supir. Lagak seperti pemain film India. Goyang sana goyang sini. Bukan disengaja, ini karena bis ugal-ugalan, bahkan pada saat macet.

Gw pun melihat kesana kemari, menghilangkan bosan dan pegal karena berdiri terus menerus di jalanan yang super macet. Ada mbak-mbak cantik yang duduk di bangku tambahan dekat supir. Gw sekilas menatapnya. Cantik.
Gw menatapnya lagi. Ih, kok mirip seorang temen Kom ya? Jangan-jangan itu temen gw?
Akhirnya gw curi-curi pandang. Oh, bukan temen gw ding. Tapi mirip. Ketika pandangan kami bertemu lagi, dia bertanya.

"Mau duduk?"

Gw terkejut dan menggeleng.

Tetapi si mbak berdiri dan langsung memberi tanda agar gw kesana.
Dia pun menggantikan gw berdiri di tempat joget India itu.

ALHAMDULILLAH.
Batin gw langsung berdoa panjang lebar buat si Mbak baik hati. Sama ketika gw habis-habisan berdoa untuk pengamen kurang ajar. Beda konten doa saja.

Gw pun menganalisis alasan dibalik si Mbak yang menawarkan gw tempat duduk. Padahal banyak perempuan lain yang berdiri.

1. Tatapan gw pada dia diartikan sebagai tatapan iri pada tempat duduk. Padahal gw ngeliatin dia karena dia mirip seorang teman.

2. Dia kasihan melihat gw goyang hampir jatoh kesana kesini tiap bisnya jalan. Kelihatan banget masih amatir kalo naik bis.

3. Dia menyangka gw adalah ibu-ibu hamil. Baju babydoll yang gw pake memang bikin perut makin dung dung tek tek dut.

4. Dia mendengar percakapan gw ketika baru naik bis.

"Gila Dil, ini bis kan mistis banget. Aduh, tadi kaki gw diituin motor nih."

mungkin disangka diserempet ato ketabrak. Padahal kecipratan air kotor sama motor.

Apapun alasannya, gw tetap sangaaaaaaaat senang. Tuh, buat yang pengen beramal, ngasi tempat duduk di bis yang penuh memang hal kecil, tapi jasamu akan selalu diingat!

6 comments:

nyai dachimah said...

ih baik banget tuh perempuan...
padahal kalopun ada cewek yang ngasih tempat duduk ke cewek lain, biasanya karena cewek lain yang lagi berdiri itu udah tua atau lagi hamil.

kalo gitu berarti asumsi lo bener, mungkin dikiranya lo lagi hamil.

hahahaha...

Yuni Winingsih said...

bahkan gw suka acting kecapekan dan sok sok keberatan tas pun sering nggak dikasih duduk (ama cowok muda belia padahal!!)

anda beruntung sekali nieeen gw rasa bener deh, lo dikira hamil! hahahah

Nien said...

ohh beruntungnya punya perut buncit di saat seperti ini hahahaaaaaaaaaaaaa

fidella anandhita savitri said...

wakakakakakakak
*ketawa guling2*

sebelum lo marah2 sama dela, PERHATIAN, ini dechu.
blm log out dr pnya dela dan ga niat log out jg XP

nience!
udh lama amat ga bk2 blog ni gue,,

gue jadi inget kasus di hotel nikko/wisma nusantara waktu itu nien,,khu khu khu

ndutyke said...

3. Dia menyangka gw adalah ibu-ibu hamil. Baju babydoll yang gw pake memang bikin perut makin dung dung tek tek dut.

>> ehm. kayaknya sih yg ini ya?

*dipentung*

Nien said...

betewe ya ibu dechu...
GW PAKE BAJU YANG SAMA SEPERTI INSIDEN HOTEL NIKKO

kapan lo maen kerumah gw? aku rinduu


*lempar pentungan plus batu beton ke mba tyke*

 
design by suckmylolly.com