Tuesday, March 15, 2011

Opera Sabun: Pedih di Mata

Mata dan telingaku pedih sekali. Tolong! Saya terjebak di tengah orangtua yang terkena jerat sinetron. Memang, biasanya gw seperti kelelawar yang berdiam diri di kamar.

Tidak keluar seharian pun tidak masalah, mereka yakin gw di kamar. Padahal beberapa kali sebenarnya gw pergi saat orangtua tidak ada, ketika mereka kembali ke rumah, mereka yakin gw sedang di kamar. Alhasil saat gw pulang, mereka kaget 'Loh kirain di kamar!'. Padahal gw pergi ke kampus atau ke rumah teman. Parah yey. Maklum letak kamar gw cukup terisolasi dan tidak mudah diakses orangtua yang sudah malas naik turun tangga.

Beberapa tahun lalu, orangtua gw anti sinetron. Sejak menonton film Ketika Cinta Beristigfar (Judul disamarkan) Mami papi merasa tertarik saat akan ada versi sinetronnya di bulan Puasa tahun kemarin. Kalau ada ulama mampir ke rumah, mungkin akan beristigfar juga karena adanya sinetron ini bukannya menambah ilmu agama, malah menggoda untuk gak tarawih di masjid.

Dengan menganut prinsip Bagimu Hiburanmu, Bagiku Hiburanku, daku tidak banyak komentar karena sibuk berpacaran dengan laptop+Arashi. Salahkan televisi Indonesia yang isinya kebanyakan sampah sehingga banyak orang berubah jadi Himono Onna untuk mencari alternatif hiburan lain. Gw tidak sanggup berada di dekat televisi yang menyetel sinetron (apa saja) yang menyajikan backsound seperti adegan perang di film horor/thriller/herpot tetapi backsound ini dipasang di semua adegan. Mental gw sakit banget nih denger suara ginian, kuping gw berdarah. Kuping gw sakit mental. Kuping gw bisa gila.

Nah, sekarang mari membahas Global Warming. Tidak seperti cuaca di Gunung yang lebih dingin ketika lebih tinggi daratannya, kamar gw justru makin panas karena berada di lantai 2. Berhubung sering mati lampu kalo gw nyalain AC sembarangan, gw pun mengungsi ke bawah. Kalo udah stres banget sih buka jendela, bobo di lante sambil mantengin laptop dan ngenetan. Nah, sekarang lebih sinting lagi, laptop rusak, kamar panas, gak bisa ngenet di kamar. Yaudah gw hijrah ke komputer bawah yang seruangan dengan tipi.

Sekarang bokap udah stadium 4 positif adiktif pada sinetron. Di jam tertentu, adalah dosa besar bila gw memindahkan saluran sinetron ke saluran berita. Masalahnye, tipi hanya ada dua. Yang satu ditonton orangtua, yang satu di kamar pembantu. Gw pun cuma gigit jari. 'aku ambil kuliah jurnalisme tapi susah bener mau nonton berita!'. Emak pun tidak kalah ketagihan. Sering gw memindahkan saluran saat doi sudah tidur-tidur ayam, langsung loh beliau terbangun kalo gw mindahin saluran. Setelah dibalikin ke saluran sinetron...doi ngorok lagi. Yaelah!

Wahai para pembuat sinetron, sekarang ini saatnya kalian plagiat! Tirulah drama Korea/Jepang yang jumlah episodenya sedikit, tetapi ceritanya jelas. Soundtrack Drama Korea/Jepang pun ditangain dengan serius oleh orang musikus handal sehingga bisa dinikmati telinga sampai dijual musiknya (gak cuma ngeok-ngeok bas, terompet, drum gak jelas). Tirulah car apengambilan gambarnya yang sangat dinamis seperti film. Gak cuma mengandalkan close up wajah sehingga bisa saja aktor dan aktrisnya berakting tanpa pakai celana karena toh sangat jarang bagian bawah badannya/full body akan keliatan di tipi. Kasihanilah nasib rakyat kecil yang gak punya pilihan banyak untuk hiburan dan malah jadi terbodohkan dengan sinetron yang inti ceritanya gak jelas (karena jumlah episodenya ratusan gila-gilaan) dan gak menginspirasi apalagi menambah ilmu. Lihat aja drama News no Onna (Anchor Woman, dulu di Indosiar) yang jadi awal mula ketertarikan gw pada broadcasting. Atau Janggeum, yang memberi ilmu resep masakan bagi para ibu-ibu. Dan banyak lainnya. Dulu, sinetron Indonesia pernah mencapai prestasi yang baik. Saat jam tayangnya masih seminggu sekali, ceritanya masih masuk akal dan tidak dipaksakan, bintang-bintangnya berbakat, gambarnya dinamis (gak melulu close up bibir menye-menye). Gw rindu Sinetron Cinta (Dessy Ratnasari, Primus), gw rindu si Cecep (Anjasmara). Sekarang pun gw bertanya-tanya, saat masih addicted sama sinetron itu, apakah gw yang masih bodoh atau memang sinetron jaman dulu kualitasnya jauh lebih bagus ya?

-Ditulis sambil mendengar musik latar Putri Yang Ketuker. Kuping saya berdarah, mentally.

5 comments:

Thi said...

Hahaha, judulnya sangat mengena! :-D
Dan setuju bangeet! Saya dan adek cewek berhasil menyelamatkan diri dengan dorama2 berkualitas.
Tapi adek kecil kami yg baru 6 tahun, dengan sedihnya bisa hapal cerita Putri Ketuker saking seringnya nonton sama si Mamah... Huehue... Can't save him because we're away from home.. T_T

Nien said...

betchuul
aduh mendingan kasih mamihmu dorama korea deh. emakku juga sebenernya suka ama dorama epang tapi terkendala sama bahasa, lah kalo donlot kan subtitlenya susah cari yang bahasa indonesia. iya nih ya sinetron mendarah daging huhuhuhu
apalagi anak kecil yang lagi pinter2nya sayang deh kalo dijejelin sinetron :(

nyai dachimah said...

wakakakakakak emak gw suka banget tuh sama putri yang ketuker. emang backsound nya tegang mulu. bahkan pas adegan yang bertujuan komedi. jadi gw bingung, gw harus nangis apa ketawa pas nontonnya. hahahaha
btw, itu sinetron menang aja lho di penghargaan apa gitu kemaren.

ndutyke said...

Emak pun tidak kalah ketagihan. Sering gw memindahkan saluran saat doi sudah tidur-tidur ayam, langsung loh beliau terbangun kalo gw mindahin saluran. Setelah dibalikin ke saluran sinetron...doi ngorok lagi. Yaelah!

wakakakakak... MAMAHKU JUGA GITUUU! tp itu kejadian kalo aps bliau nyetel wayang yg di Indosiar itu lohhh...

anyway...
sama deh, nenekku juga kalo nyetel tivi di lantai bawah kenceng bener yak. bisa sampe kedengaran ke kamarku di lantai 2.

Nien said...

@dachi:
iye si atalariknya menang. Aduh banget deh. Padahal aktingnya kalah jauh sama sinetron CINTA jaman dulu yang SANGAT berkualitas dibandingin sinetron sampah jaman sekarang.

@mbak tyke":
hahahah ibu2 yeee..eh daku juga suka nonton wayang loh dulu di indosiar malam minggu tengah malem kan! tapi wayang golek. ati2 backsound sinetron bisa bikin emosi terus darah tinggi *untuk yang gak suka sinetron

 
design by suckmylolly.com