Thursday, December 3, 2009

abnormal activity



rabu lalu gw menonton HeartBreak.com dari tiket gretongan dikasih sama Ramon Tungka. bareng Rizu, temennya, dan ibu Maya.
jujur, gw bukan tukang nonton pelem di bioskop soalnya pelit buat ngeluarin uang beli tiket. otomatis jarang banget nonton pelem Indonesia. gw cuma mau nonton kalo uda tau ceritanya emang bagus.

kalo bukan karena membaca kisah hidupnya Agus Supriyatna, gw ga akan nonton heartbreak.com
makanya buat lo yang ga terlalu suka pelem Indonesia, baca dulu blog-nya Agus, dijamin lo akan tertarik untuk mengetahui kelanjutan kisahnya di bioskop terdekat.


masih soal bioskop, hari ini gw, nyanya, dechu, dachi, dan ibu maya nonton Paranormal Activity di Grando. Mari gw jelaskan posisi duduk kami:

paling kiri ada dua lelaki asing tak dikenal-Nyanya-Gw-Dachi-Maya-Dechu.

semua baik-baik saja sampai si Nyanya menyadari kalo om-berkemeja-kantoran itu selalu ngomong dalam volume relatif. relatif normal untuk orang batak, relatif sangat kencang untuk orang Jawa. intinya sih, suaranya bisa didenger sampe ke bangku Maya. mungkin Dechu bisa denger tapi sayup-sayup.

setiap orang memang punya hak bicara, tapi si om itu selalu mengomentari adegan-adegan di PA dengan norak dan sangaat kencang. otomatis gw dan Nyanya ga konsen dong nontonnya. ah FYI, dia uda cukup berisik sejak thriller dimulai. setiap kalimat yang diucapin narator dalam thriller selalu diikutin.

waktu speaker bioskop mengeluarkan bunyi "Ae-Vae-Tar" (maksutnya AVATAR), dia juga ngikutin -sekali lagi dicatat ya dengan volume luar biasa kencang untuk orang yang lagi ada di bioskop-. ada sekitar tiga thriller film yang diputer, bisa lo bayangin berapa kata yang diulang dengan suara kencang oleh dia.


gw rasa sih dia lagi belajar bahasa Inggris.

pas udah mulai nonton, dia mulai mengeluh, berkomentar, dan mengeluarkan suara-suara mengesalkan, seperti:

aduh, bosen banget nih! aduh jadi ngantuk!

kalo bosen seharusnya dia keluar dari bioskop aja ya? ga usah ganggu kesejahteraan orang sekitar, setuju?

di pertengahan atau sepertiga film mau berakhir, gw udah ga tahan. gw berniat untuk langsung bilang "Eh kutu air, mau dijait ga mulutnya?" kalo om norak itu mulai berulah.
dan saat yang dinanti pun tiba. dia komentar ga penting lagi (kenceng buanget).

dengan pose heroik, gw menjulurkan badan ke arah dia. memasang muka polos. gw berbisik ke arah dia.

"mas, bisa ga suaranya dikecilin dikit?"
FYI, gw ngomongnya sopan lho. mulut dan hati memang berbeda.
dalam imajinasi gw, om-berkemeja-yang-harusnya-beradab itu akan menerima dengan lapang dada. Tetapi...

dia melotot. dia nyolot.
"EVERYBODY NGOMONG!!!"
sekali lagi, volumenya kenceng.

gw. kaget. banget. kaget karena dia ngamuk. kaget karena ternyata dia memang alay.
gw cuma bisa menahan emosi biar ga berubah jadi werewolf (badan gw langsung panas karena marah sekaligus takut).

"ya tapi ga ada yang sekenceng mas."
gw kembali menyenderkan badan. takut muntah kalo ngeliatin muka nyolot om norak itu.
eh ternyata kenyolotan si pembuat keributan itu tidak berhenti di situ saja.

beberapa detik kemudian ada suara sayup-sayup dari bangku belakang.
"TUH ORANG ITU NGOMONG! TEGOR JUGA DONG!"

gw menghela nafas.

di arah depan ada sayup-sayup suara orang berkomentar (dengan volume normal orang yang tahu diri dan tidak mengganggu).

"TUH DI DEPAN JUGA NGOMONG, KESEL GW."

bukannya bikin dia diem, tegoran gw malah bikin dia makin berisik. berharap gw bisa sekejam Dara di film Macabre biar gw bisa nyoblosin tusuk konde ke punggung dia, dll.

yang waras ngalah, yang waras ngalah. gw mengulang ucapan itu dalam hati.

akhirnya gw ga fokus nonton, pertama karena kesel, kedua karena filmnya ga seheboh uji nyali. setan bule ga seru, ketiga karena gw lagi mikirin skenario terburuk: ditampar orang itu/dikata-katain pas pelem uda kelar.

"dachi, gw barusan berantem sama mas-mas di sebelah Nyanya. kalo ntar gw mau digebukin atau apa, tolong lindungi gw ya."

ternyata abis pelemnya kelar, dua kutu air orang itu menjadi orang pertama yang keluar bioskop. HA! artinya mereka sebenarnya malu! Ha! alhamdulillah nyawa gw tidak terancam karena menyuarakan kebenaran.

Setelah puas marah-marah (sampe skarang masih kesel sebenernya), kami menyimpulkan kalo om norak itu sepertinya:
a. Baru pertama kali nonton bioskop
b. Baru pertama kali ke BLITZ
c. Orang ga punya etika
d. Mantan kenek

kenapa? karena menurut saksi mata (dachi), ketika mereka masuk studio dan duduk, si dua orang itu celingak celinguk mencurigakan. tepatnya, celingak celinguk kaya belum pernah duduk di ruangan bernama bioskop. Lalu, dari bahasa EVERYBODY NGOMONG, gw mengambil kesimpulan kalo orang itu bukan dari kalangan sok terpelajar padahal norak. Sok inggris padahal mungkin ga bisa.

pesan moral:
pastikan lo punya banyak teman kalo mo ngelabrak orang berisik di bioskop (perilaku abnormal buat gw yang biasanya ga pedulian). biar ada yang jagain dan ngebantuin in case lo digebukin sama orang tersebut. phew.

13 comments:

Rizuka said...

wekekeke
sabar aja nien
smua ini ada hikmahnya, buktinya lo dimudahkan dalam perjalanan pulang kaan XD

kalo gw jadi lo gw juga pasti akan melakukan hal yang sama
*marahin si om alay*

Nien said...

iya untungnya pas pulang enak banget. sangaaaaaat mudah.
rasa marahnya jadi berkurang.
wah kalo sama lo lebih seru lagi nih, soalnya ada energi batak yang kuat. orang sunda kan biasanya diem kalo tertindas nyehehe

dhecuacat said...

wah, cepat sekali anda mengepos ketololan mas-mas itu.
hahahahahak!
tapi jadi lebih menghibur bukan?daripada ngantuk nonton filmnya?!

Nien said...

palelo menghibur!
gw kaga konsen karena mikirin skenario kalo2 dia bakal humiliate gw pas uda kelar pelem! haha

Yuni Winingsih said...

deeh kalo gw disitu gw juga akan bertindak sama kayak lo nien. gw juga benci orang2 norak kayak begitu tuh

Nien said...

aduh kalo lo pasti uda negor dari awal. gw aja mengumpulkan energi biar bisa negor agak2 ampe ngos2an. kita harus sering pegi bareng nih. gw pengen liat lo hebohan negor orang XD

nyai dachimah said...

setelah gw pikir2, knp waktu org itu berisik, kita ga langsung bugil aja? pasti dia bakal muntah dan pergi keluar dr ruangan gara2 liat lemak kita bergelambir dimana-mana... hahahaha..

swhanez said...

huaaahhh ternyata bgitu critanya.. pantes lo gak semangat pulang nonton ckck. sabar nien! :D

Nien said...

@dachi: ah gela lo dach. mana rela gw bugil demi orang kaya dia. mending bugil di depan sho. hahaha

@nesya: haha. skali2 nonton ama gw nes biar dapet pengalaman menarik (kalo sewaktu2 bosen ntn ama orang kribo). :p

Imam said...

Pengalaman menarik :)
Pengelola bioskop perlu memproyeksikan untuk menyedikan headpone di setiap kursi dalam bioskop, untuk mengedap gangguan suara di sekitar :)

Nien said...

stuju banget, mas imam!

aldilla said...

ih udah om om kok alay haha perasaan pengalaman lo aneh2 banget deh nin.
eh, link blog gw ganti yaa hehe
~kiki

Nien said...

iya ki, nasib ya. okey gw link

 
design by suckmylolly.com