Wednesday, August 4, 2010

soliter

Gw lagi merasa sendirian di tengah orang banyak nih. Ngerasa mereka bukan temen gw. Hm, ya temen gw sih, tapi bukan temen baik di peer group saya. Entah kenapa gw sekarang susah membaur ya, eh, mungkin dari luar terlihat membaur sih, tapi dalam hati sih tetep ngerasa sepi. Apakah ini efek internet? Hahaha. Orang-orang sangat sangat sangat rindu dengan masa SMA, tapi dipikir-pikir, dipikir-pikir, dipikir-pikir, i didnt make many best friends there. Kalo di ekskul sih pastinya ya banyak orang-orang bodoh yang gw rindukan, tapi kayaknya gak di kelas deh. I ain't miss them that much. Kalo ada reuni kelas, kok gw ga terlalu excited ya? Apakah efek pernah patah hati? Jiahh.
Diingat-ingat lagi...
waktu SMP, temen deket gw tiap tahun adalah temen sebangku. Pas naik kelas? ya ganti temen sebangku, ya ganti temen deket. Temporary. Kayaknya waktu ke kantin juga ga harus sama temen deh, sendiri juga bisa. Pas AADC booming, semua orang kayanya bikin geng dan buku harian bersama. I didn't. Bukannya ga punya geng sih, gw tergabung di suatu kelompok yang tiap hari pasti ketemu. Mereka adalah geng angkot 01. Para manusia yang rumahnya searah. Termasuk si Bebek yang sekarang jadi temen kuliah. Tapi manusia di kelompok itu ga ada yang sekelas sama gw atau dekat di luar angkot. Bebek deket sih dulu, tapi dia juga punya geng sendiri. Agnes sama Anggra uda kaya duo Shinta-Jojo, selalu bersama. Kayaknya gw deh yang selalu sendirian.
Eh, ada deh, geng bersama Lizta dan Tjut. Sayangnya sekarang tidak seerat dulu. Setidaknya tidak pada satu orang.
Di kelompok Pramuka, gw merasa agak inferior juga sih, ditumbalin sih hal biasa. Mungkin itu pelajaran biar gw ga numbalin orang. Eh tapi sekarang malah suka numbalin ya? :D
di SMA, kelas satu orangnya emang geblek semua, deket sih satu sama lain. Lumayan.. tapi dengan adanya les privat dari guru FISIKA, semua menjadi agak berbeda, baik dari segi nilai maupun hubungan kedekatan antar teman. Berhubung gw tidak punya niat, kemauan, waktu, dan duit buat les privat lagi di tengah kepadatan sekolah (i'm still amazed i graduated from 8 LOL) otomatis field of experience gw dengan kebanyakan populasi kelas yang ikutan les jauh lebih kecil. Otomatis lagi, jokesnya udah beda dunia, obrolannya beda planet, deket sih deket, tapi ya ga sedeket itu lagi. Lulus pun mereka semua hijrah ke ITB dan Unpad, satu kota yang deket. Makin deket aja deh.
Kelas dua, hmm. Merasa jadi kodok berekor. Ga bisa gabung sama kelompok kecebong atau kodok. Saya di tengah-tengah tapi bukan banci.
Kelas tiga, hmm. Termasuk geng pemalas. Malas ikut tes ITB, tes NTU, tes segala macem universitas lain. Gila deh hidup di 8 kalo ga kuat mental sama niat totalitas saingan yang pengen masuk universitas terkemuka di dunia. Wawaww. Gw akui anak 8 emang gokillllll. GO KILL. Yeah.
Mana gw milih SPMB IPS sendirian diantara ribuan anak yang ambisius ingin jadi manusia IPA. Intinya, gw sendirian.
Ga senegatif itu juga sih, kok gw negatif banget ya. Sendu nih. Simpel sih. Cuma gara-gara tadi siang LAN di RTC dikurangin kabelnya jadi cuma 2. Kesel aja. Banget. Kebawa deh sampe sekarang. Terus liat banyak temen yang baru pulang dari luar. Luar negeri ato luar jawa. Memamerkan kulit gosong eksotis kecintaan para bule. Untung pada bawa oleh-oleh. Mungkin juga siyok sama berita telah menjalin hubungannya seorang teman yang ditaksir oleh banyak orang. Dan sedih karena Keio Boy sampai saat ini belum datang ke Indonesia. Ok, freak mode ON. Ato sedih juga liat profile picture dia dengan dia. Atau dia yang lain dengan dia yang lain.
*sigh*
super duper negatif deh postingan ini.
Apa ya..
Seperti berada di tempat yang salah. Sendirian. Ketika sekelompok orang dalam satu peergroup saling bercengkrama, tapi kita tidak dilibatkan. Atau tidak berusaha melibatkan diri. Soalnya ga nyambung. Sebenernya bisa nyambung sih, tapi uda kepalang memutuskan tali sambungan.
Apalah. Sendu amat
Grr. Ada apa sih gw sama silaturahmi? Apakah gw seperti Ninomiya Kazunari? Bukan masalah gantengnya, tapi soal hubungan Nino dengan teman. Dan kodratnya sebagai orang yang dingin dan sinis (tapi tetap dicintai jutaan wanita di dunia yang suka lelaki kerempeng penuh bakat akting luar biasa). Ehem.

Jadi, apakah gw soliter? Urang oge teu nyaho. Ah sial. Kalo donlotan banyak gw ga akan sendu kaya gini.


.
Bahkan Vai aja aja ga soliter.

3 comments:

Maya Safira said...

tumben postingan mellow bgini, ujan belom turun nien. hahaha..
bahkan penurunan kecepatan internet bikin merana ya. tampaknya lo harus meningkatkan hubungan sosial diluar internet. mari jalan2 atau sekedar kulineran. hehehe.. btw, memesnya blom gw bales krn ga ada pulsa.

Rizuka said...

stres ya nien
ajojing yuk, sabtu besok gw males nih kalo cuma di rumah gw doangan
kalo mau karaokean ke inul vista atrium aja, deket kok

alia pewe said...

i feel the same way with you nien
tapi keknya kasus lo ga separah itu kok
nanien kan eksisss xD *halaaah

 
design by suckmylolly.com