Sunday, March 9, 2008

mau beli rokok, pak?

Kemaren gw merasakan pertama kalinya berdagang. Jadi kan gw ikutan diklat pers gitu di kampus, yang diajarin macem2, salah satunya itu marketing. Gimana caranya kita bias ngejual sesuatu dengan sukses gitu lah. Trus, tau2 abis itu panitianya ngasi simulasi marketing. Peserta2 yang udah dibagi jadi beberapa kelompok disuruh ngejualin majalah kampus edisi lama, gantungan kunci UI, stiker UI sampe abis dan bisa dapet untung. Buat modal, kita dikasi 20rebu. Nah, kelompok gw memutuskan buat beli rokok dan permen pake duit 20rebu itu. Majalah yang harganya seribu itu kita mo jual seharga 3rebu ato kalo bisa 5 rebu. Rokok yang biasanya seribu kita sulap jadi 1500 perak. Permen sih standar lah ya, 1000 dapet tiga. Pokonya lambungkan harga demi keuntungan sebesar2nya, soalnya ini kompetisi antar kelompok juga. Kelompok gw membagi dua rute, gw kedapetan jualan di stasiun ui dan sekitar kos. Sisanya nyebar ke kober sama margonda. Perjuangan dimulai!

Awalnya ga ada anak yang mau nawarin dagangan, sumpah rasanya malu banget. Yaudah, akhirnya pada nekat aja nawarin ke orang2 yang lagi nunggu kereta, dan mereka nanggepinnya dengan tidak ramah. Semuanya. Hal itu bener2 bikin kita patah semangat, sampe akhirnya ada mahasiswi ekonomi yang dengan baik hati mau beli majalah dan permen kita. Pas dia nyodorin duitnya, rasanya kita ga pernah liat ada uang yang seindah itu. Berasa menemukan air di padang pasir. bagai menemukan fedi nuril di lautan lelaki kucel. Semangat langsung naek ke level tertinggi. Kita langsung nodong semua orang biar pada beli. Mas-mas penunggu toko, mas-mas penunggu kos, temen yang kebetulan lewat, ibu-ibu, pokonya semua makhluk hidup yang penampilannya cukup tajir dan royal *pilih2 korban* :D

Akhirnya kita nyampe ke margonda dan menemukan sekumpulan bapak-bapak yang lagi ngobrol di bawah pohon. Tiba-tiba ada yang berteriak di kepala gw, “MANGSA!”. Dengan gagah berani gw mendekati mereka,

“permisi pak, kita dari XXX mau jualan buat nyari dana nih pak, ada yang mau beli majalah, permen, atau rokok?”

Sebenernya gw ga enak juga nawarin rokok, ya ampun, mahasiswa gitu… pake kerudung pula. Duh. Tapi sudah terlanjur, the show must go on!

Bapak-bapak itu tertarik dengan rokok. Temen gw nyodorin rokok yang dibungkus pake tisu, soalnya bungkus rokoknya dipegang sama kelompok yang satu lagi.

“rokok apa ni?”

“-piiiiip-.” *iklan disensor*

“asli?”

“iya dong pak. Masa palsu?” gw nahan ketawa, ada2 aja nih si bapak.

Eh dia ngambil sebatang trus diliatlah itu rokok baik2 sambil diendus2. Buset. Berlebihan banget ni si bapak.

“beneran asli kaga?” bapak-bapak sebelah nanya ke bapak yang berlebihan ini.

“iye, bener.” Kata si bapak2 dengan puas.

“soalnya saya pernah ketipu dek, waktu itu ada yang nawarin rokok, uda diisep enak banget dah ampe tengah2, lah tau2 saya keleyeng2. Eh isinya racun!”

Gw dan temen gw bengong. Setelah meyakinkan si bapak kalo itu rokok ga beracun, akhirnya dia mo beli 2 biji. Fiuh. Untunglah.

Abis itu kita jalan ke arah Soto Gebrak, ternyata disana lagi banyak yang lagi makan. Trus kita bingung, mo masuk apa kaga. Kalo masuk, takut diusir. Eh temen gw tiba2 loncat masuk ke dalem trus nekat minta ijin. Lama banget kita nunggu di luar, ampe gw pikir dia disiksa di dalem gara2 mo jualan. Eh tau2 dia muncul sambil cengar cengir, langsunglah kita nyerbu orang2 yang lagi makan soto. Mangsa pertama berhasil kita bujuk buat beli permen 6 biji, thx to anak2 kecil yang ga bisa nahan keinginan buat ngemut barang2 yang berwarna warni. Mangsa kedua, sebuah keluarga yang berisi bapak bertampang sangar bersama anak dan istrinya. Sempet bikin jiper juga nih si bapak. Tapi kami membulatkan tekad dan mulai mengulang kata pengantar yang sama, gw menekankan pada kalimat “MENCARI DANA.”

Mungkin melihat wajah memelas temen2 gw dan keringet yang bener2 memenuhi muka gw kaya orang abis sauna, si ibu pun ngambil majalahnya (‘Cuma tiga rebu aja bu, buat bacaan.’ *senyum semanis gula). Trus dia nyodorin sepuluh ribuan. Kita mulai rusuh nyari kembalian karena ga punya uang receh. Dengan sangat mengejutkan si bapak berwajah sangar itu berkata,

“buat nyari dana kan? Ambil aja.”

Kita semua melotot cengo.

“beneran nih pak? BENERAN? MAKASIH YA PAK!!!!!”

Kita langsung ketawa2 dan loncat2 di jalan margonda. Bodo amat deh orang2 pada ngeliatin , yang penting dapet 7 rebu ekstra. Ternyata wajah itu tidak mencerminkan sifat. Hidup bapak sangar! Semoga rezekinya dilimpahkan Allah SWT. J

Gw sekarang mulai mengerti gimana rasanya orang2 yang keliatannya hepi banget waktu barang dagangannya dibeli dan dikasi lebih walopun ga seberapa. Abis itu masih banyak korban baik hati yang mau memberikan uang lebih buat kita, ada ibu2 bersama anak kecil yang nyuruh kita nyanyi (buset dah bu, kita bukan pengamen. Tapi gw sih mau2 aja hehe. Eh ternyata si ibu Cuma becanda) dan pada akhirnya memberi ekstra lima ribu rupiah. Gw langsung ngedoain biar anaknya masuk UI. Ada juga mbak2 yang baru keluar dari rumah sauna dan terlihat tajir (sauna gitu loooh, eh apa gw aja yang norak ga pernah spa yah? Hihi) langsung kita todong suruh beli majalah. Ada anak SMA yang kita doain masuk UI kalo dia mo beli permen. Yang terakhir mbak jilbaber yang kita paksa buat beli majalah. Hokhok.

Komentar korban terakhir ini membuat gw sadar kenapa banyak orang yang beli dagangan kita.

“ko kalian jualannya rame banget sih? Serem deh jadi kaya dipaksa banget.”

Gw melihat ke sekeliling. Ups, kita emang ada BANYAK. Ada tujuh orang yang semuanya sibuk ngerubungin korban sambil bilang “ayo dong bu, ayo dong pak, ayo dong mbak, beli dong, dong, dong dong!” sambil masang muka melas sekaligus maksa. Jadi merasa agak bersalah.

Well, in the end, Alhamdulillah kita dapet 105rebu dari modal 49 rebu. Paling tajir dari semua kelompok. Setelah diusut, ternyata kelompok laen pada jualan dengan harga yang rasional, majalah yang harganya seribu mereka jual seribu ato 2ribu. Kelompok gw sih ngejual majalah tergantung pembeli, kalo dia tajir dan baik hati ya kita jual lima rebu sekalian. *jiwa komersil jahat*

Jualan itu ternyata sangat sulit!

3 comments:

Rizuka said...

wkkk,, mengapa tiba2 ada fedi nuril xD
pantesan aja ber7...
gimana orang ga mau ngeluarin duit dengan terpaksa, hok hok

Andra said...

Duh nak.. kalo di dunia bisnis nyata jangan gunakan strategi 'naikkan harga setinggi2nya' ya.. bisa ditimpukin ntar.. apalagi masyarakat saat ini sedang sensitif harga. Kalo gue dikeroyok 'pasukan paksa beli', wah bisa ngamuk2 :)) Jadi inget kalo di foodcourt mall kan pelayannya sibuk mengerubungi pengunjung yg baru datang, menyodorkan menu sambil mulutnya berisik menawarkan menu dagangannya. Yg gini ini gue langsung bete dan gue pelototin semua, kalo gak pada minggir, gue bentak ajah =)) untung kalian gak ketemu gue pas jualan ini.

Nanien said...

duh duh. iya nih lagi kesemsem sama fedi nuril. coab ada dia gw langsung ngiler.

@andra: makanya..kayanya Allah lagi berbaik hati aja ma kelompok gw,uda mahal tapi tetep aja ada yang beli, hehehe

 
design by suckmylolly.com