Wednesday, November 28, 2007

Ah, sudah lama sekali gw ga posting nih!

Banyak banget hal penting yang harus gw ceritain :)

Pertama, kk gw merit, meninggalkan gw jadi orang single terakhir di rumah inih. Fiuh *curahan hati orang jomblo*

Proses merit kk gw cukup rumit, 3 hari berturut2 karena pake midodareni (emak gw mlesetin jadi malemindomi) hari pertama dateng ngasi seserahan, hari kedua akad nikah, hari ketiga baru deh resepsi. Menjelang resepsi hectic banget keadaan dirumah, soalnya BANYAK banget sodara yang dateng ke rumah dan banyak bocah2 kecil yang ikut. Yah, cukuplah bikin gw kurang tidur karena pas tengah malem anak2 masi pada rame sama nangis, bener2 deh pusing, gw tidur Cuma beberapa jam selama tiga hari inih. Huhu.

Pas resepsi lumayan seru, gw sangat puas sama dandanannya, sok pake bulu mata palsu, hoho. Maklum, soalnya tampilan default gw kalo pake make-up ga jauh beda sama hantu *seriously* udah gitu ada salah satu pagar bagus yang merupakan adik seorang artis kondang dan bener2….KAKKOI! cukup lah untuk membuat mimisan ampe sekarat. Udah gitu gw sempet lah beberapa menit duduk di sebelah dia, sayangnya gw langsung jadi gagu. Huhu, sebal. Padahal pengen ngobrol. Yah mungkin bukan rejeki, hahaha. Ah yah, banyak dimsum melimpah disini, gw ampe muak sama dimsum saking 2 hari berturut2 makan dimsum dengan kalap.

Lanjut, derita gw karena kk gw merit. Bukannya gw ga suka dia merit ato gimana, Cuma hal merit ini membawa banyak isu dalam pergolakan gosip keluarga gw *apa sih*

Nenek, sodara, macem2 lah pada nyerbu gw dengan pertanyaan.

“nanien the geus aya kabogoh?” yang bisa diartikan: “cul, lo uda punya pacal blom?”

Or

“kapan nih nyusul aa’ nya?”

Duh, tinggi aja belom nyampe 160, uda ditanyain kapan nyusul kawin. Depresi. Gw jadi parno sama masyarakat yang selalu memaksa kita untuk melakukan hal yang mereka inginkan (kebawa2 sosiologi deh, eniwei namanya konformitas). yah kasian aja kalo liat ada orang yang uda cukup umur buat merit trus ditanya2 mulu kapan kawin, kapan kawin. Padahal kan tiap orang punya hak sendiri buat nentuin idupnya. Sama kaya gw yang masi bisa idup dengan bahagia dan makmur(baca: chubby) tanpa kehadiran seorang monyet dan uda sebel banget kalo ditanya2in soal pacal. Cih.

Eniwey, tadinya gw uda niat busuk mo ngincer sodara2 dari pihak kk ipar. Tapi mengapa oh mengapa sepanjang hari yang gw liat cewe semua. Kalo pun ada cowo lucu umurnya masih sekitar 10 taun. Duh, pedofil.

Kedua, media literacy campaign.

Yap, gw jadi panitia kampanye tersebut. Seru lah, road show ke SMP unggulan di penjuru jakarta dan depok, trus ngasi presentasi yang isinya potonga2 sinetron dan pesan kalo ga semua media itu baik dan kita harus bisa milih2 segi positifnya dan buang sisi negatifnya. Semacam itu lah. Yang kocak itu pas liat potongan adegan kaya clubbing, labrak, peluk, (hampir) ciuman. Anak2 smp pada heboh, norak, dan ribut kalo liat adegan cipokan. Pada tereak “EA..EA..” kaya nyorakin tukul. Duh, adek2ku ntar juga kalian liat versi livenya pas SMA ato di kampus. Hahaha, gw sih sekarang uda kebal liat yang gituan. Susah sih ya masih pada polos jadi liat yang gitu dikit aja excited. *tawa iblis*

Tapi gw aga minder sih di sana, abis kebanyakan di antara mereka lebih tinggi dari gw, berasa ama temen snediri. Mungkin klo gw pake seragam putih-biru masih cocok kali yah :D

Rata-rata beringas semua loh anak2 smp, ck ck, bandel deh. gw jadi nostalgila waktu smp ketika gw masih jadi promadodol dan langsing ideal *pandangan menerawang*

Yang terakhir: KIDZANIA. Mungkin gw terdengar promosi ato gimana (bukan, gw bukan humasnya) tapi tempat ini emang keren banget. Simulasi kota untuk anak2 yagn diperlakukan seperti orang dewasa disini (gw sangat nyesel karena gw uda lebih dari 13 taun). Gw pengen ketawa pas petugas2 disana manggil ponakan gw yang gedenya ga lebih dari pohon mangga di rumah dengan sebutan Bapak dan Ibu. KYAHAHAHA

si aa jadi pemadam kebakaran

Gw ampe bela2in bolos kuliah demi nganterin ponakan dan sepupu gw kesana. Tapi worth it lah, soalnya orang dewasa ga bole masuk kesana tanpa anak2. disana ponakan gw kocak banget, bikin pizza, jadi pemadam kebakaran, bikin permen, bikin mie, dll. Sebenernya yang laen juga masih banyak banget, Cuma mungkin lebih enak dinikmati sama anak umur7 taun keatas soalnya uda ngerti kan. Yang gw ngiler banget sih disana ada studio metro TV mungil buat anak2 jadi reporter ato kameramen dan nanti bener2 ditayangin di tipi gede diluar sana. GYABOOO. Impian gw banget kerja dsana! Uda gitu ada juga stasiun radio, odongnya sepupu gw ga mahu kesana, duh dasar anak2 ga ngerti apa kalo itu pekerjaan impian (buat gw). Paling enak sih buat gw bikin2 makanan, soalnya nanti makanannya buat kita. Makanya gw mempengaruhi ponakan biar dia mau bikin pizza, trus pizzanya gw makan deh, hahaha. Jadi buat yang mau pacaran di tempat seru, kidzania bisa jadi pilihan. Lo tinggal bawa pacar + adek lo/adek pacarlo/anak siapapun dan siapkan uang yang banyak karena emang mahal sih. Dan nikmati sensasi perasaan layaknya orangtua yang lagi ngawasin anaknya, hahaha. Tapi kalo anaknya uda gede sih bisa ditinggal aja, trus kabur deh ke parents lounge, banyak fasilitas asik disana. :D

2 comments:

Anonymous said...

wah,, di mana tuh tempatnya?? emang orang gede ga boleh ikutan maen yak??
_rizu_

mitora in life said...

hehehehe.... sabar yah non :P

 
design by suckmylolly.com