Saturday, August 25, 2012

Tidak Mudik

Selamat Idul Fitri! Tahun ini adalah pertama kalinya gw tidak mudik. Lebih spektakuler lagi adalah pertama kalinya jaga rumah sendirian. Dulu sih pernah 'sendirian', ada tukang jahit dan asisten rumah tangga. Tapi sekarang benar-benar sendirian. Hanya aku ditemani tikus-kecoa-cicak-nyamuk-semut-dan jin yang kasat mata (setiap tempat pasti ada jin kan?).

Mengapa tidak mudik? Kerja.

Banyak yang komentar "kejam bener..kasian banget..". Tapi gw biasa-biasa aja. Malah rada excited karena bisa mandiri di rumah selama seminggu. Yah, nasib terlalu disayang mami-papi jadinya tidak diijinkan tinggal jauh dari orang tua seperti ngekos dsb. Makanya dulu gak boleh kuliah di luar Jakarta, padahal hampir jadi anak gaul Jogja tuh.

Dan sebenarnya gw bisa sih ikutan mudik karena kerjanya malem-malem sehingga kemungkinan besar bisa kerja dari rumah (oh shift yang menyenangkan). Tapi di Tasik sepertinya sinyal internet terhalang aura pemakaman dekat rumah nenek, jadi susaaah banget mau ngenet. Lagipula mana enak kerja di tengah suasana orang-orang bersantai.

Bener aja deh, selama seminggu ini gw lebih sering leha-leha di rumah. Guling-gulingan sambil kerja. Cuma sehari aja masup kantor. Uhuy uhuy. Terus ngapain? Beberes rumah. Dengan tulus.
Miss Bone Emoticons 130

Beneran, tulus! Ketika sendirian di rumah, beberes itu bukan jadi beban, tapi kebutuhan. Soalnya kalo bukan lo yang beberes, siapa lagi? Kalau mau nyaman, ya nyapu gih, ngepel gih. Kalau mau makan, ya masak gih (atau beli aja di luar tapi males keluar rumah).

Dapet tanggung jawab baru itu menyenangkan dan dag-dig-dug. Takut ketiduran terus lupa belum kunci pager, kan bahaya yak. Tapi ternyata alarmnya lumayan kenceng.

Hari pertama ditinggal:

Pagi-pagi udah ditelpon.
"Udah bangun? Udah matiin lampu? Udah makan? Makan apa? Hati-hati ya! Kerja gak? Jam berapa? Pulang jam berapa?" Hati-hati ya! Jangan lupa kunci pintu! Jangan lupa nyalain lampu! Hati-hati ya!"

Indikasi kekhawatiran itu ada pada pertanyaan "udah makan?". Dari lahir ke dunia gw gak perlu diingetin makan. Itu hal yang alami pasti terjadi dan tak bisa dihentikan. Bagaikan kuku dan rambut yang akan memanjang. Pokoknya percuma banget nanyain "udah makan" karena pasti "udah" atau "akan". Bukan hal yang perlu dikhawatirkan.

Siang ditelpon lagi.

Malam ditelpon lagi. katanya papi mau pulang karena gak bisa tidur mikirin anaknya sendirian di rumah. Super khawatir. Padahal anaknya lagi cekikikan nonton Arashi di rumah sambil masak makaroni schotel.

Pada hari pertama ini gw dihadapkan pada cobaan membuka galon Aqua dan memasangnya di dispenser. Ternyata sulit, hampir membuat kuku gw copot. Namun, tidak boleh menyerah. Bila berhenti berjuang, bisa mati dehidrasi. Teriak-teriak sendirian malam-malam seraya berusaha membuka dan mengangkat galon yang penuh air. Daku pun rindu pada Mang Ateng yang setia masangin galon dengan mudah. Oh beginikah rasanya hidup sendirian.Miss Bone Emoticons 178

Belum cukup dengan insiden Aqua, pas nyuci piring gw menemukan ada cicak yang sepertinya kena stroke. Hidup tapi tidak bisa bergerak. Sambil menahan jerit-jerit-centil gw mengangkatnya dengan sendok...dan berlari ke luar rumah lalu mengayunkan sendok itu dengan kegesitan atlet olimpiade. Iuuuuuuuuwwwww... Sekarang gw mengerti betapa traumanya temen gw yang selalu menjerit kalau lehernya dipegang. Dahulu kala, saat solat tarawih di masjid, dari mukenanya meloncat seekor cicak ke lehernya. Dia menjerit kencang membuat seisi masjid berhenti solat. Yes, yes. Bahkan gw pun merinding disko saat memegang sendok berisi cicak. GELIIIIIIII!


Hari kedua ditinggal:

Pagi ditelpon. Mami berkonspirasi untuk meyakinkan papi bahwa gw bisa dipercaya jaga rumah. Anak menelepon papi, proposal untuk memperpanjang tugas menjaga rumah diterima. Anak menekankan bahwa komunikasi via Whatsapp saja sudah cukup.

Setelah itu frekuensi telepon berkurang dan komunikasi mulai gencar lewat Whatsapp. Cuma malem-malem masih ditelponin memastikan gw gak keluyuran sampe tengah malem. Blahahaha. Jaga rumah malah bikin gw pengen cepet-cepet pulang. Kalo ada orang di rumah gw bawaannya pengen main melulu.

Seru juga loh jaga rumah sendirian. Privasi terjaga, mau pake baju apa aja oke. Kalo teledor konsekuensinya ditanggung sendiri. Males nyapu ya besok bersin-bersin dan bete. Males nyuci piring ya bete liat piring bau. Males buang sampah ya geli liat tempat sampah diacak-acak tikus. Males masak ya kelaparan. Gw kembali jadi anak rumah tangga.

Bangun subuh. Nyalain mesin cuci. Nyapu. Ngepel. Nyuci piring. Masak. Makan. Bawa bekal. Cuci piring lagi. Lap-lap. Jemur baju. Berangkat ke kantor. Gilaaaaaaaaa superwoman banget gak sih gueeee~ Bangga deh sama diri sendiri. Blahahaha.

Kayaknya jiwa gila bersih-bersih dari emak gw sebenarnya mengalir deras dalam darah. Cuma memang baru kumat di saat kepepet seperti ini aja sih. Miss Bone Emoticons 388

Rombongan keluarga besar baru pulang besok atau lusa, jadi gw harus memanfaatkan waktu maksimal bersenang-senang dengan diri sendiri. I am a couch potato afterall!


3 comments:

alia pewe said...

waduh, kalo di kosan sendirian gw udah pernah ngerasain dan ga terlalu khawatir. tapi kalo di rumah sendirian agak nggak asik juga kali yaa.

jurus bertahan biar ga kesepian di rumah gimana nien ? :D

Nien said...

Asik kok al..soalnya gw ga pernah ngekos hehe. Main game, donlot, dan nonton pelem plus arashi! Heheh

Yuni W said...

hahah sama tp entah gw makin lama makin males beberes gak kayak waktu di kosan *silfi sih padahal yg beresin muluk hahahha*

 
design by suckmylolly.com