Wednesday, September 8, 2010

Maaf Karena Saya Tidak Cacat dan Dramatis

Virus dramatis sinetron sudah menggerogoti dunia nyata. Setidaknya dunia nyata yang akan ditampilkan di televisi.

Setelah membayangkan akan membuat feature TV yang menyenangkan, seperti kuliner, trend baru, dll, Kami ingin mengangkat Moscik sebagai tema.

Yang ditanyakan oleh mas dosen adalah,

"Apa yang beda? Apa yang menarik? Apa sisi dramatisnya? Penjahitnya buntung? Anaknya kanker? Anaknya autis?"

MySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpace
ALABUSETGWKAGETBUKANKEPALANG.

Wah. Maaf, tidak menarik ya untuk dijadikan feature di mata Anda karena saya bukan orang cacat atau autis? Maaf deh kalo begituh MySpace

Dipikir-pikir, ini feature jurnalistik ato program Orang Cacat Yang Hebat ya?

Bad news is a good news pisan ieu mah!MySpace

IMAO, feature itu harusnya menarik dan menghibur penonton. Kalo gw sih, disuguhin tayangan isinya orang-orang cacat, miskin, sengsara yang harus bertahan dalam sulitnya neraka dunia (misalnya: udah buntung kakinya, buta, panuan, anaknya kanker dan autis, suaminya uda mati, rumahnya di kandang ayam gara-gara rumahnya direbut sama sodaranya yang jahat, *dan berbagai tambahan khas sinetron yang luar binasa bisa membinasakan) BOSEN.MySpace
Kagak menghibur, bosan saya liat orang-orang susah. Kalo cuma liat sekali dua kali tayangan sih bisa aja jadi tersentuh dan berubah jadi orang pemurah penolong terhadap sesama. Kalo ditayangin tiap hari, gw akan berubah jadi bodo bodo bodo amat.

Analoginya (gatau deh ini bener apa kaga) pas bulan puasa, di kedai Bubur Mira, ada pengamen anak kecil kotor menyedihkan. Hati trenyuh, kasih duit receh. Eh beberapa detik kemudian dateng lagi pengamen ABG, hmm kasih juga deh. Eh beberapa detik kemudian dateng lagi pengamen preman. Eh abis si preman dateng lagi pengamen ibu-ibu. Eh abis itu dateng lagi pengamen bapak-bapak.

Dari trenyuh menjadi treganggu (sengaja typo biar mirip "tre") dan pengen lemparin pake bubur panas karena mengganggu ketenangan makan.MySpace

Ya kan, kalo liat orang yang miskin banget cuma satu, jadi pengen nolong. Kalo tiba-tiba liat orang kaya gitu seribu biji berjejer minta dikasiin receh satu-satu, ini sih namanya uda ada Agensi Orang Miskin yang mengatur jadwal kerja mereka semua. Semacam itu lah.

Asiiiiklah seperti kata mbak poni yang semakin gothic dandanannya, mumpung masih mahasiswa, biarkan kita mengusung idealisme dulu yak.

Dear Journalsista, kita bikin stasiun tipi sendiri yuk, biar kita atur isi acara yang asoy kaya gimana (gw usul semua dorama dan acara joget-joget Johnnys dimasukkan LOL).

MySpaceMySpaceMySpaceMySpaceMySpace

2 comments:

nyai dachimah said...

sama deh gw juga ga suka banget deh berita2 ga penting yang ngangkat2 kesengsaraan orang lain dengan mendramatisir.
tapi mungkin pasar yg potensial adalah orang2 yg suka sm acara kayak gitu, makanya televisi untung kalo terus2an ngangkat yang anuan.

Rizuka said...

pertama2 mungkin emang bisa nien
tapi lama kelamaan kalo kurang modal, sperti o channel >> 50% berisi lejel home aka menjajakan happy call danteman2nya

doain aja ya gw bisa mengikuti jejak chairul tanjung *sodara jauuuh* yang gelarnya sarjana ked gigi tapi bisa bikin trans *dance*

 
design by suckmylolly.com